Definisi Penyakit dan Jenis Penyakit yang Mengancam Manusia

Rabu, Januari 11th, 2017 - Biologi

Definisi Penyakit merupakan kejadian yang tidak normal pada tubuh atau pikiran yang menyebabkan ketidaknyamanan, disfungsi, atau paksaan/stres kepada orang yang terlibat atau kesukaran terhadap orang yang dipengaruhinya.

Definisi penyakit menurut beberapa ahli.

Untuk lebih jauh mengenai definisi penyakit, mari kita simak beberapa definisi penyakit munurut para ahli:

DR. EKO DUDIARTO
Penyakit merupakan kegagalan proses adaptasi suatu makhluk hidup untuk bereaksi secara tepat terhadap rangsangan atau tekanan sehingga muncul gangguan pada fungsi atau morfologi organ atau sistem tubuh.

WAHYUDIN RAJAB, M. Epid
Penyakit merupakan keadaan yang bersifat objektif dan rasa sakit bersifat subjektif.

THOMAS TIMMRECK
Penyakit merupakan suatu kejadian dimana terdapat gangguan terhadap bentuk dan fungsi tubuh sehingga berada dalam keadaan tidak normal.

DR. BEATE JACOB
Penyakit merupakan suatu penyimpangan dari keadaan tubuh yang normal atau ketidakharmonisan jiwa.

KATHLEEN MEEHAN ARIAS
Penyakit merupakan suatu kesakitan yang biasanya memiliki sedikitnya dua sifat dari kriteria ini: agen atiologik telah diketahui, golongan tanda serta gejala yang dapat diidentifikasi, atau perubahan anatomi yang tetap.

Definisi Penyakit

Jenis-Jenis Penyakit

Terdapat beberapa jenis-jenis penyakit yang mengancam kesehatan manusia. Penyakit ini bisa diakibatkan oleh kuman, bakteria, virus, racun, kegagalan organ berfungsi, dan juga oleh penyakit baka/keturunan.

  1. Vibrio cholerae
    Bakteri ini menimbulkan penyakit cholera asiatica. Gejala penyakit yang ditimbulkan ini berupa nausea, muntah, diare, dan kejang perut. Keadaan ini bisa menyebabkan kejang kematian dalam beberapa jam sampai beberapa hari dari permulaan sakit. Cara penularan melalui makanan dan minuman yang terinfeksi bakteri ini. Pengobatan dapat dilakukan dengan mengganti cairan dan elektrolit yang hilang, sedangkan pencegahan dapat dilakukan dengan menjaga kebersihan makanan dan minuman serta perbaikan sanitasi lingkungan.
  2. Vibrio El Tor
    El Tor ialah nama yang diberikan untuk suatu strain tertentu dari bakteri Vibrio cholerae, agen penyebab kolera. Juga dikenal sebagai eltor biotipe kolera V., telah strain dominan dalam pandemi global ketujuh. Hal ini dibedakan dari strain klasik pada tingkat genetik, meskipun keduanya dalam serogrup O1 dan keduanya mengandung Inaba, Ogawa dan serotipe Hikojima. Hal ini juga dibedakan dari biotipe klasik oleh produksi hemolysins. Sifat bakteri ini sama seperti Vibrio cholera. Spirillium minus (Treponema sodoku) Bakteri ini menimbulkan penyakit rat-bite-fever (demam karena gigitan tikus), dengan gejala berupa demam yang mendadak, sakit otot, ruam kemerahan pada kulit, sakit kepala, nausea, dan radang kelenjar getah bening regional. pencegahan dilakukan dengan peningkatan sanitasi lingkungan terutama kebersihan rumah sehingga tidak ada tikus.
  3. Escherichia coli
    Bakteri ini dapat menimbulkan terjadinya epidemic penyakit-penyakit saluran pencernaan makanan, seperti kolera, tipus, disentri, diare, dan penyakit cacing. bibit penyakit ini berawal dari feses manusia yang menderita penyakit-penyakit tersebut. indicator yang menunjukkan bahwa air rumah tangga sudah dikotori feses adalah dengan adanya E.coli dalam air tersebut, karena dalam feses manusia baik sakit maupun sehat terdapat bakteri ini.
  4. E.coli dapat mengakibatkan pneumonia, endokarditis, infeksi pada luka dan abses pada berbagai organ. bakteri ini juga merupakan lantaran utama meningitis pada bayi yang baru lahir dan penyebab infeksi tractor urinarius (pyelonephritis cysticis) pada manusia yang dirawat di rumah sakit (nosocomial infection). pencegahan infeksi bakteri ini dilakukan dengan perawatan yang sebaik-baiknya di rumah sakit, antara lain: pemakaian antibiotic secara tepat, tindakan antiseptic secara benar.
  5. Klebsiella pneumoniae
    Gejala-gejala seseorang yang terinfeksi Klebsiella pneumonia ialah napas cepat dan napas sesak, karena paru meradang secara mendadak. Batas napas cepat adalah frekuensi pernapasan sebanyak 50 kali per menit atau lebih pada anak usia 2 bulan sampai kurang dari 1 tahun, dan 40 kali permenit atau lebih pada anak usia 1 tahun sampai kurang dari 5 tahun. Pneumonia Berat ditandai dengan adanya batuk atau (juga disertai) kesukaran bernapas, napas sesak atau penarikan dinding dada sebelah bawah ke dalam (severe chest indrawing) pada anak usia 2 bulan sampai kurang dari 5 tahun. Pada kelompok usia ini dikenal juga Pneumonia sangat berat, dengan gejala batuk, kesukaran bernapas disertai gejala sianosis sentral dan tidak dapat minum. Sementara untuk anak dibawah 2 bulan, pnemonia berat ditandai dengan frekuensi pernapasan sebanyak 60 kali permenit atau lebih atau (juga disertai) penarikan kuat pada dinding dada sebelah bawah ke dalam, batuk-batuk, perubahan karakteristik dahak, suhu tubuh lebih dari 38 º C. Gejala yang lain, yaitu apabila pada pemeriksaan fisik ditemukan suara napas bronkhial, bronkhi dan leukosit lebih dari 10.000 atau kurang dari 4500/uL.
  6. Proteus vulgaris
    Penyakit yang ditimbulkan berupa infeksi tractus urinarius pada nosocomial infection. pencegahan nosocomial infection dilakukan dengan menggunakan kateter dalam keadaan steril.
  7. Salmonella typhi
    Penyakit yang mengakibat yakni penyakit typhus abdominalis. gejalanya berupa demam dengan suhu tinggi (400C), seringkali meracau dan gelisah (delirium), lemah, apatis, anoreksia, dan sakit kepala, ada yang mengalami diare tetapi umumnya mengalami konstipasi. pencegahan dilakukan dengan menjaga kebersihan makanan dan minuman, peningkatan higien pribadi, perbaikan sumber air untuk keperluan rumah tangga, peningkatan sanitasi lingkungan khususnya perbaikan cara pembuanagn feses manusia serta pemberantasan tikus dan lalat.
  8. Shigella dysenteriae
    Penyakit yang ditimbulkan yaitu disentri basiler dengan gejala yang biasanya dating mendadak berupa demam, sakit perut bagian bawah, diare, fesenya cair, bercampur lendir dan darah. Pada penyakit yang berat dapat disertai muntah, dehidrasi, kolaps, bahkan menyebabkan kematian. Penularan adalah lewat feses penderita. Pencegahan dilakukan dengan mencaga kebersihan makanan dan minuman, peningkatan sanitasi lingkungan dan hygene pribadi.
  9. Pasteurella pestis (Yersenia pestis)
    Penyakit pes adalah penyakit yang menyerang binatang pengerat, tetapi dapat menular pada manusia dengan perantaraan gigitan kutu tikus yang disebut Xenopsylla cheopis. Gejalanya adalah demam dan menggigil. Bakteri akan ikut dengan aliran limfa sementara tubuh mengerahkan leukosit sehinggA kelenjar limfa regional akan membengkak dan sakit. Pembengkakan ini disebut bubo yang sering kali pecah dan mengeluarkan nanah. Pencegahan dilakukan dengan mengisolasi pasien dalam kamar tersendiri agar tidak menulari orang yang sehat, peningkatan sanitasi dan untuk memberantas kutu-kutunya, serta vaksinasi.
  10. Haemophilus influenza
    Bakteri ini menimbulkan penyakit tractus respiratorius, system saraf dan system skelet. Pencegahan dengan vaksinasi dan menghindari penularan.
  11. Haemophilus ducrey
    Menimbulkan penyakit chancroid, menular lewat hubungan kelamin.
  12. Bordetella pertussis
    Bakteri ini menyebabkan batuk rejan. Pencegahan dengan vaksinasi.
  13. Staphylococcus aureus
    Bakteri ini dapat menyebabkan infeksi bernanah dan abses, infeksi pada folikel rambut dan kelenjar keringat, bisul, infeksi pada luka, meningitis, endokarditis, pneumonia, pyelonephritis, osteomyelitis. pencegahan dilakukan dengan meningkatkan daya tahan tubuh, hygene pribadi, dan sanitasi lingkungan.
  14. Neisseria gonorrhoea
    Gejala penyakitnya adalah kencing bernanah. pada wanita penderita yang kronis dapat menyebabkan tertutpnya saluran telur. Bayi yang dilahirkan oleh ibu penderita penyakit ini matanya menjadi bengkak, bernanah yang dan dapat menyebabkan kebutaan. Untuk mencegah neonatal gonorrhoea ophtalmia pada mata bayi yang baru lahir adalah dengan diteteskan larutan penicillin 10.000 unit dalam aqua atau larutan perak nitrat 1% atau erythromycin 0,5% atau tetracycline 1%.
  15. Neisseria meningitides
    Bakteri ini menyebabkan penyakit meningitis (radang selaput otak). bila daya tahan tubuh menurun, bakteri ini dapat menyebabkan pharyngitis bahkan pneumonia. Gejala meningitis awalnya mirip flu, demam tidak begitu tinggi, sakit kepala, tenggorokan kering, kaku kuduk, dan lesu.
  16. Streptococcus pneumonia
    Merupakan bakteri penyebab penyakit pneumonias, sinusitis, otitis media, mastoiditis, conjuctivis, meningitis, endocarditis. Sebenarnya merupakan flora normal oropharinx, tetapi dapat menjadi berbahaya pada manusia yang daya tahan tubuhnya menurun.
  17. Corynebacterium diphtheriae
    Menimbulkan penyakit dipteri pada anak-anak, dengan gejala demam yang tidak begitu tinggi dan tenggorokan kering, diikuti dengan pseudomemran yang pada akhirnya dapat menyebabkan aspiksia (tercekik) sehingga penderita dapat mengalami kematian. Pencegahan dalat dilakukan dengan vaksinasi DPT berulang mulai bayi hingga dewasa.
  18. Bacillus anthracis
    Merupakan bakteri penyebab penyakit antrax, yang biasanya menyerang hewan ternak. Namun pada perkembangannya penyakit tersebut dapat menular ke manusia melalui luka, inhalasi dan juga makanan.

 

 

Definisi Penyakit dan Jenis Penyakit yang Mengancam Manusia | aab | 4.5