Contoh Cerita Sage

Posted on

Contoh Cerita Sage – Sage merupakan kisah sejarah kuno yang menceritakan tentang keberanian, kepahlawanan, kekuatan gaib dan mukjizat seseorang.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Cerita Sage. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Singkatnya, sage menjelaskan bahwa suatu cerita yang dimana mengandung banyak unsur atau peristiwa sejarah yang diyakini telah terjadi di masa lalu.

Contoh Cerita Sage

Ini diceritakan dari generasi ke generasi dari verbal ke verbal, tetapi kisah bijak ini biasanya dilengkapi dengan alur cerita fantasi.

Ini adalah klarifikasi singkat tentang apa arti dongeng dan makna dongeng. Tentu saja, ada cerita berbeda dari zaman kuno yang mengandung unsur sejarah, dan kita sering mendengarnya menyerupai Gunung Tangkuban Perahu, Malin Kundang. Roro Jongrang dan banyak kisah bijak lainnya yang sangat terkenal di masyarakat.

Berikut inilah beberapa contoh cerita sage yang begitu melegenda di kalangan masyarakatnya dan juga di negaranya. Langsung saja di bawah ini:

Contoh Cerita Sage Dari Indonesia

Kebo Iwa

Dikatakan di Bali bahwa raja itu dijuluki Sri Gajah Waktera (Dalem Bedaulu) dengan gelar Sri Astasura Ratna Bumi Banten, yang digambarkan sebagai pria pemberani dan sangat kuat. Karena Anda merasa kuat, Anda menciptakan sifat yang keterlaluan sehingga tidak ada yang takut, bahkan jika mereka berkuasa.

Sri Gajah Waktera memiliki sejumlah sahabat, yang semuanya memiliki kekuatan gaib, kebal dan bijaksana, yaitu: Mahapatih Ki Pasung Gerigis, bertempat di daerah Tengkulak, Patih Iwa Blahbatuh, merupakan keturunan dari Kyai Buncing, Tumengggung Ki Gemet, Menteri Girikmana – Ularan tinggal di Denbukit, Ki Tunjung Tutur di Tianyar, Ki Tunjung Biru tinggal di Tenganan, Ki Buan di Batur, Ki Tambiak menetap di Jimbaran, Ki Kopang di Seraya, Ki Kalung Singkal tinggal di Taro. Sri Gajah Waktera menentang ini dan menolak untuk tunduk pada pemerintahan Majapahit, menciptakan ketegangan antara kerajaan Bali dan kerajaan Majapahit.

Dalam pertemuan Ratu Tribhuwana dengan menteri kerajaan, yakni Gajah Mada memberi isyarat lembut oleh seorang dari pendeta di istana, yang dijuluki Danghyang Asmaranata

Hasil pertemuan menunjukkan bahwa sebelum Gajah Mada melancarkan serangan ke Bali, Kebo Iwa sebagai orang dengan kekuatan besar dan sihir di Bali harus dihilangkan terlebih dahulu. Jalan penipuan adalah bahwa Raja Putri Tribhuwana Tunggadewi mengirim Gajah Mada ke Bali dengan sepucuk surat berisi isi putri yang ingin berteman dengan Raja Bedahulu.

Hari berikutnya, gubernur Gajah Mada pergi ke Bali dan sebuah cerita pendek tiba di Sukawati, Gianyar. Di Sukawati Patih, Gajah Mada dijemput oleh Kipasung Grigis, yang sudah tahu tentang kedatangan gubernur Gajah Mada di Bali. kemudian Gajah Mada milik Kipasung Grigi mendatangi raja karena dia dikirim oleh Ratu Tribhuwana untuk mengirim pesan kepada Raja Sri Gajah Waktera.

Di hadapan Raja Sri Gajah, wakil presiden Gajah Mada mengumumkan niatnya dan mengirim surat dari Ratu Majapahit Tribhuwana Tunggadewi, berharap pulau Jawa tidak akan diserang dan hubungan akan diperkuat. Kebo Iwa diundang ke Majapahit untuk menikah dengan salah satu putri kerajaan.

Raja sombong Sri Gajah Waktera segera memerintahkan Kebo iwa untuk memenuhi proposal tersebut. Singkatnya, kisah Kebo Iwa dan induk gajah tiba di Majapahit. Di sana dewan kota diminta untuk menawarkan kekuatan gaibnya sambil membantu orang-orang yang terkena dampak kekeringan. Pada saat yang sama, ia harus mengangkat tanah dengan tangan kosong untuk menemukan sumber air. Ketika sudah cukup dalam, gajah memerintahkan prajuritnya untuk menumpuk lubang dengan kerikil sampai rata di tanah lagi. Kekuatan Kebo Uwa mengukir kerikil dengan kukunya.

Gajah mada merasa bahwa dia telah membunuh Kebo Iwa yang kuat dan menyesal bahwa orang yang dapat dipercaya yang mirip dengan Kebo Iwa harus mati dengan cara ini, tetapi itu adalah impian menyatukan kepulauan. Tiba-tiba, batu-batu yang menumpuk kembali ke angkasa, disertai dengan teriakan tentara Majapahit yang dibuang oleh batu. Patih Kebo Iwa keluar dari sumur, yang tampaknya masih memiliki lengan terlalu besar untuk mengalahkannya.

Patih Gajah Mada terkejut melihat Patih Kebo Iwa, yang masih kuat, dan meninggalkan lubang bor. Kekuatan magis Patih Kebo Iwa membuatnya sangat sulit bagi Patih Gajah Mada untuk menaklukkannya. Pertarungan antara keduanya masih berlangsung, tetapi kemarahan dan balas dendam Patih Kebo Iwa secara bertahap mereda …

Dan rupanya Patih Kebo Iwa berjuang untuk berpikir … Dan apa yang dia pikir untuk membuatnya harus membuat keputusan yang sulit … Kebo Iwa: (dalam hati) Kerajaan Bali akan dapat melakukannya sebagai hasilnya Perjuangan besar dari lengan penguasa orang itu, keinginannya untuk menyatukan kepulauan, semoga akan menjadi kekuatan besar yang mungkin bisa saya mengerti sekarang. Tetapi jika saya setuju dengan niatnya dan tubuh saya masih hidup, apa yang akan saya katakan kepada Yang Mulia nantinya sebagai menyangkal dugaan pengkhianatan?

Mengetahui keinginan besar lengan perkasa gajah Mada untuk menyatukan kepulauan, Kebo Iwa memberi tahu gajah bahwa dia bisa dikalahkan. Gajah Mada, yang kewalahan, kagum mendengar ini dan secara pribadi melakukan apa yang dikatakan Kebo iwa. Setelah menyerang kelemahan Kebo Iwa yang menyebabkan Kebo Iwa mati, dia memberi tahu Gajah Mada bahwa dia bisa menyesuaikan sumpah Palap. Ketika Gajah Mada mendengar pernyataan ini, dia sedih karena pahlawan yang kuat seperti Kebo Iwa harus mati seperti ini.

Contoh Cerita Sage Dari Malaysia

Kuala Sawah

Pada jaman dahulu, ada sebuah danau di Negeri Sembilan, semenanjung Malaysia, tempat berbagai spesies ikan hidup. Danau ini pertama kali ditemukan oleh seorang datuk bernama Tuk Ujang. Sejak itu, Tuk Ujang telah hidup di danau. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti mandi, minum, dan memasak, ia mengambil air dari danau.

Suatu malam Tuk Ujang bermimpi dikunjungi oleh seorang kakek. Sang kakek menasihatinya dalam mimpinya.

Oh, tuk ujang! Kamu tahu apa! Danau itu milik orang-orang Kayangan. Semua ikan di dalamnya adalah binatang peliharaan dari putri kerajaan di surga. Ikan itu tidak boleh dimakan oleh manusia. Siapa pun yang memakannya, ia akan dikutuk.

Setelah menyampaikan pesan, kakek segera pergi. Tuk Ujang bangun dari tidurnya. Dia percaya dan percaya pada mimpi itu. Jadi dia tidak berani memancing, apalagi makan, di danau. Setiap kali ada orang baru yang ingin tinggal di wilayah danau, Tuk Ujang mengatakan kepada mereka untuk tidak memancing di danau. Daerah itu menjadi semakin ramai setiap hari. Namun, tidak ada yang berani menangkap ikan di danau karena takut terluka.

Suatu hari seorang janda bernama Cik Sambi datang untuk tinggal di daerah itu. Tuk Ujang tahu kedatangan Cik Sambi dan segera mengenalnya sebagai tetua desa.

Maaf! Aku Tuk Ujang, kata Tuk Ujang, memperkenalkan dirinya.

Kamu siapa?” Tuk Ujang bertanya.

Saya Cik Sambi, Tuk! Saya seorang janda yang tidak memiliki saudara. Bisakah saya tinggal di daerah ini? Tanya Cik Sambi.

Kamu bisa, Cik! Tapi Cik Sambi tidak bisa menangkap ikan di danau,” perintah Tuk Ujang, menunjuk ke danau.

Kenapa, tuk! Cik bertanya pada Cik Sambi dengan rasa ingin tahu.

Tuk Ujang juga memberi tahu Cik Sambi segala sesuatu tentang mimpinya. Dia juga mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang berani menangkap ikan di danau.

Ya, tuk! Cik Sambi menjawab dengan senyum sinis, seolah-olah dia tidak percaya pada kesaksian Tuk Ujang.

Setelah Tuk Ujang pergi, Cik Sambi pergi ke pantai danau untuk melihat pemandangan. Saat dia duduk, dia melihat gerombolan ikan yang muncul di permukaan air.

Memang benar, danau ini punya banyak ikan. Tapi kenapa tidak orang-orang di sini mau menangkapnya? Ah, betapa bodohnya mereka yang hanya ingin mempercayai kata-kata Tuk Ujang,” pikir Cik Sambi.

Setelah beberapa hari di daerah itu, Cik Sambi semakin tidak sabar untuk menangkap ikan di danau. Suatu malam bulan begitu cerah sehingga Cik Sambi pergi ke danau untuk menangkap ikan dengan jala, beras, dan tas berisi ikan di dalamnya. Dalam perjalanan ke danau dia mendengar suara yang menghinanya. Setelah melihat ke belakang, dia melihat seorang wanita tua.

Baca Juga :  Contoh Fabel

Hai, Cik Sambi! Mau kemana? Tanya Nenek.

Aku ingin menangkap ikan, nenek! Cik Sambi menjawab.

Tidak, Cik! Ikan di danau tidak bisa dimakan manusia. Kembalilah! Kamu akan terluka nanti,” cegah Nenek.

Aku tahu! Nenek tidak perlu menasihatiku. Nenek kembali!”, Cik Sambi menjawab dan menolak undangan Nenek.

Jangan lakukan itu, Cik! Ini berbahaya! Seru Nenek dan menasehati Cik Sambi lagi.

Meskipun nenek berulang kali memerintahkan Cik Sambi untuk tidak menangkap ikan di danau, Cik Sambi tidak ingin mengecewakannya.

Setelah nenek pergi, Cik Sambi pergi ke danau. Ketika Cik Sambi tiba di danau, ia langsung menabur padi dan menyebarkan jalanya. Dia juga punya banyak ikan. Tapi dia terkejut karena hasil tangkapannya hanya ikan lele. Meski begitu, dia tetap merasa senang karena dia mendapat banyak ikan. Kemudian dia mengemas ikan itu di dalam tas dan membawanya pulang.

Ketika Cik Sambi tiba di rumahnya, ia langsung membakar beberapa ikan lele. Setelah matang, dia langsung memakannya tanpa nasi.

Mmm, enak sekali lele ini! Mereka benar-benar orang bodoh di desa ini, gumam Cik Sambi dan menikmati lele bakar yang lezat.

Setelah Cik Sambi puas dan makan beberapa lele, ia tertidur. Pagi berikutnya dia sangat terkejut. Tiba-tiba perutnya terasa sangat sakit, seolah ada yang bengkok.

Aduh … perutku sakit sekali … !!! Tolooong …. Tolooong ….. !!!, Cik Sambi merintih kesakitan saat dia berteriak minta tolong.

Semua warga mendengar erangan dan tangisan Cik Sambi dan datang ke rumahnya.

Ada apa denganmu, Cik Sambi!” Tanya seorang penduduk.

Perutku sakiiiit …! Cik Sambi menjawab sambil menahan rasa sakit.

Kenapa begitu, Cik?” Tuk Ujang bertanya dengan rasa ingin tahu.

Saya makan ikan lele dari danau tadi malam, kata Cik Sambi.

Hah! Bukankah saya sudah memperingatkan Anda untuk tidak makan ikan di danau? Anda benar-benar keras kepala, Cik Sambi! Kata Tuk Ujang.

Semua warga berusaha membantunya, tetapi tidak ada yang bisa mengobatinya. Tidak lama kemudian datanglah nenek yang menasihatinya tadi malam. Ketika saya melihat wajah Nenek, tiba-tiba Cik Sambi menjerit.

Jangan lempar aku ke danau! Jangan lempar aku ke danau!

Sang nenek mencoba mengobatinya juga, tetapi Cik Sambi menjerit kesakitan. Tidak lama kemudian, dia tiba-tiba berubah menjadi ikan yang tampak seperti ikan lele. Namun, bentuknya lebih besar dan warnanya tidak hitam. Semua warga sangat terkejut melihat kejadian itu.

Sang nenek kemudian memerintahkan beberapa warga untuk membawa ikan lele ke Sungai Lukut, yang berada di pinggiran desa. Setelah dilepaskan di sungai, ikan lele berenang ke laut. Karena dia tidak bisa hidup di air asin, dia kembali ke danau. Namun, danau telah mengering. Lagi pula, ia tinggal di Sungai Lukut.

Kemudian danau kering dibuat oleh penduduk setempat sebagai sawah dan desa. Mereka menamai desa Kuala Sawah. Selama lele inkarnasi Cik Sambi mereka disebut ikan Sembilang Kuala Sawah.

Contoh Cerita Sage Dari Singapura

Bukit Merah

Di masa lalu, ikan todak menyerang Singapura. Ikan bergigi panjang dan tajam suka menyerang populasi.

Tak terhitung orang yang terluka dan mati akibat serangan ikan liar. Raja kemudian memerintahkan panglima perangnya untuk menaklukkan ikan jahat.

Jadi sepasukan tentara siap membunuh ikan. Namun, hampir semua tentara tewas di moncong Todak. Raja bingung bagaimana ia harus menaklukkan ikan.

Di tengah kebingungannya, raja dikunjungi oleh seorang anak.

Minta maaf, tuan, bisakah saya mengatakan sesuatu tentang ikan itu? Tanya bocah itu.

Katakan itu! Jawab raja.

Ikan hanya bisa ditaklukkan dengan pagar pohon pisang. “

Apa maksudmu “Raja bertanya. Apa yang dimaksud anak itu adalah pagar batang pisang. Pohon-pohon ditebang, dirangkai dan kemudian disatukan dengan bambu agar terlihat seperti pagar.

Pagar kemudian ditempatkan di pantai tempat ikan biasanya menyerang penghuninya.

Raja kemudian memerintahkan komandan untuk melakukan apa yang dilakukan anak kecil itu. Komandan itu diam-diam mengakui kecerdasan anak itu. Dia juga diam-diam membenci bocah itu. Gagasan anak itu membuat panglima bodoh di hadapan raja.

Saya harus punya ide. Bukankah aku panglima perang tertinggi? Bagaimana saya bisa kehilangan seorang anak, “katanya pada dirinya sendiri.

Keesokan harinya pagar pohon pisang selesai. Pagar itu kemudian ditempatkan di pantai, seperti kata anak itu.

Itu benar. Ikan yang menyerang pagar pohon pisang tidak bisa menarik moncongnya kembali.

Mereka gelisah dengan semua kekuatan mereka, tetapi tidak berhasil. Moncongnya yang panjang dan tajam menempel kuat dan dalam ke batang pisang yang lembut.

Lagi pula, penghuninya bisa dengan mudah membunuh ikan jahat.

Anak itu juga diberikan oleh raja.

“Terima kasih. Kamu benar-benar anak yang pintar,” kata raja.

Orang-orang bahagia. Panglima perang, yang cemburu dan kesal karena dia merasa bodoh di hadapan raja, menghasut raja.

Yang Mulia, anak pintar ini bisa menjadi ancaman saat dia tumbuh dewasa, kata komandan.

Apa maksudmu “Tanya raja.

Siapa tahu, ketika dia dewasa, dia pasti akan menaklukkan takhta Yang Mulia, kata sang komandan.

Raja sangat senang. Kemudian dia memerintahkan komandan untuk menyingkirkan anak itu. Komandan datang ke rumah anak laki-laki itu dan dengan cerdik membunuh anak yang tidak bersalah.

Anehnya, darah anak itu mengalir deras, membasahi seluruh bukit tempat anak itu hidup.

Seluruh bukit berubah merah. Orang kemudian menyebut tempat itu Bukit Merah.

Contoh Cerita Sage Dari Thailand

Kisah Mae Naak

Setiap warga negara Thailand harus mengetahui legenda Mae Naak Phra Khanong. Cerita rakyat ini sangat menyeramkan dan biasanya diceritakan oleh para ibu di malam hari sehingga anak-anak mereka tidak nakal.

Jika anak-anak tetap gigih, ada risiko kulit akan merinding dan semangat Nang Nak memakan otak mereka. Tapi siapa dan apa sosok hantu paling terkenal di negeri gajah putih?

Nang Nak adalah nama seorang wanita yang tinggal di wilayah Phra Khanong, sebuah desa di pinggiran ibukota Bangkok. Dia hidup selama kerajaan itu ratusan tahun yang lalu. Nak tinggal bersama suami yang tampan bernama Nai Maak. Awalnya mereka hidup bahagia, bahkan wanita itu mulai hamil.

Sayangnya, kehidupan damai kedua petani itu hancur karena Maak mengambil bagian dalam perang melawan kerajaan-kerajaan tetangga. Nak hidup sendiri selama beberapa bulan.

Hampir dua tahun kemudian, Maak akhirnya kembali dari medan perang. Dia merasa aneh karena penduduk desa sepertinya tidak mengenalnya. Nak menyambutnya dengan seorang gadis kecil. Kehidupan normal sepasang kekasih sepertinya akan kembali.

Rupanya itu semua hanya ilusi pikiran yang penasaran. Nak meninggal saat lahir dengan bayinya. Karena cintanya pada Maak, ia menjadi iblis yang berkeliaran dan membuat suaminya merasa baik.

Salah satu tetangga tahu ini dan mencoba memberi tahu Maak, tetapi dibunuh oleh hantu Nak. Pembunuhan berantai terus berlangsung, terutama bagi mereka yang ingin mengungkapkan identitas sejati Nak sebagai jiwa hantu.

Maak menyadari bahwa istrinya adalah hantu. Dia juga melihat kondisi rumahnya, yang sebenarnya terlihat rapi dan indah di reruntuhan dan tidak terawat.

Didukung oleh seorang biarawan yang saleh, roh posesif Nak akhirnya dikalahkan untuk suaminya. Roh pengembara telah diubah menjadi bros yang harus disimpan oleh keluarga kerajaan di Thailand.

Meskipun itu hanya legenda, orang Thailand percaya pada kekuatan pikiran Nak. Bahkan di distrik Wat Mahabut di Bangkok ada kuil khusus untuk menyembah iblis ini. Dibandingkan dengan Demit Indonesia, bisa dikatakan bahwa Nang Nak mirip dengan Nyi Blorong atau Nyai Roro Kidul.

Cerita Nak yang menakutkan dan tragis menjadi lebih terkenal karena telah diadaptasi dalam banyak seni. Dimulai dengan tarian, novel, film, termasuk serial televisi, yang disiarkan di Indonesia.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Cerita Sage. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: