Contoh Hikayat

Posted on

Contoh Hikayat – Hikayat sebenarntya berasal dari bahasa Arab, yang berarti haka yang berarti mengatakan atau mengatakan. Penggunaan saga adalah sebagai pembangkit semangat, penghibur atau penghibur, atau hanya untuk menghidupkan pesta.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Hikayat. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Karakteristik, Macam dan Contoh.

Pengertian

Hikayat adalah bentuk sastra prosa, terutama dalam bahasa Melayu yang berisi cerita, cerita, hukum, sejarah imajiner, kepahlawanan, agama, dan dongeng.

Contoh Hikayat

Ini umumnya menceritakan tentang kebesaran dan kepahlawanan seseorang lengkap dengan keanehan karakter utama, sihir dan mukjizat. Hikayat dibaca sebagai hiburan, kenyamanan, atau membangkitkan semangat.

Jadi hikayat saga yang berasal dari bahasa Arab adalah haka dengan makna cerita atau bisa juga dikatakan memiliki kegunaan sebagai penyemangat.

Sebelum saya memberikan contoh dari hikayat dibawah ini akan di jelaskan terlebih dahulu menegenai karakteristik dan macamnya.

Karakteristik Hikayat

  • Dikompilasi dengan elemen intrinsik dan ekstrinsik.
  • Termasuk dengan sajak.
  • Framed artinya memuat cerita yang diceritakan oleh seseorang setelah orang tersebut menceritakannya.
  • Isinya menceritakan kehidupan di istana atau di kerajaan.
  • Cerita selalu berakhir dengan kebahagiaan.
  • Gunakan bahasa Melayu yang sulit dimengerti.
  • Mulailah cerita dengan kata-kata pertama, arkian, shahdan, sekali, tahta atau itu.

Macam-Macam Hikayat

Berdasarkan isinya

  • Jenis biografi, mis. Hikayat Abdullah dan Hikayat Sultan Ibrahim bin Adam.
  • Jenis-jenis fiksi, misalnya Hikayat Malim Dewa.
  • Jenis cerita, mis. Hikayat Hang Tuah, Hikayat Pattani, dan Hikayat Raja-Raja Pasai.

Berdasarkan ceritanya

  • Contoh hikayat saga Islam, saga hanya elemen Islam dan berasal dari tradisi sastra Arab-Persia. Contohnya adalah Hikayat 1001 Malam (Abunawas), Hikayat Qamar al-Zaman dan sebagainya.
  • Contoh hikayat kisah Hindu, kisah yang didasarkan pada dua kisah utama, yaitu kisah Sri Rama dan Mahabharata. Dari dua cerita ini, cerita atau kisah lain berkembang, seperti Hikayat Pandawa Lima dan Hikayat Sri Rama.
  • Contoh hikayat Saga adalah Hindu-Islam, yaitu, saga dipengaruhi oleh unsur-unsur Hindu dan Islam. Hikayat ini adalah hikayat yang berasal dari tradisi Hindu, yang kemudian dimodifikasi berdasarkan masuknya unsur-unsur Islam. Contohnya adalah Hikayat Jaya Lengkara, Hikayat Si Poor dan Hikayat Inderaputera.

Contoh Hikayat

Untuk memfasilitasi pemahaman tentang penjelasan materi di atas, saya akan memberikan contoh hikayat di bawah ini:

Contoh Hikayat 1

Si Miskin

Karena sumpah Batara Indera, seorang raja sensualitas dan pendampingnya berjuang dari sensasi sehingga hidupnya sengsara. Itu sebabnya dia dikenal sebagai orang miskin.

Pria malang dengan kain seperti disentuh oleh seekor anjing berkeliling mencari makanan di Tanah Antah Berantah di bawah pemerintahan Dewa Maharaja Indera. Ke mana mereka pergi mereka selalu diburu dan diusir oleh penduduk di kerumunan disertai penganiayaan sehingga pembengkakan dan pendarahan di tubuhnya. Sepanjang jalan menangis, orang miskin sangat lapar dan haus. Di malam hari tidur di hutan, di sore hari berjalan mencari rezeki. Dan seterusnya

Ketika istrinya hamil selama tiga bulan, dia ingin makan mangga di kebun raja. Lelaki malang itu menyatakan keberatannya untuk menuruti keinginan istrinya, tetapi sang istri semakin menangis. Lalu lelaki malang itu berkata, “Diam. Tuhan, jangan menangis. Biarkan Kakanda mencari buah sulaman itu. Jika kau bisa, berikan pada tuan.”

Orang miskin pergi ke pasar, pulang ke rumah dengan ikan dan makanan lainnya. Setelah ditolak oleh istrinya, dengan hati penuh kebencian dan ketakutan, lelaki malang itu pergi ke raja untuk meminta pengertiannya. Setelah mengambil mangga, ia segera pulang ke rumah. Istrinya tertawa dan terus makan mangga.

Setelah bulan genap, anak pertamanya lahir, bernama Marakarmah (= anak dalam kesulitan) dan merawatnya dengan cinta.

Ketika dia menggali tanah dengan tujuan menjadikan teratak sebagai tempat tinggal, dia mendapat tangga penuh emas yang tidak akan digunakan untuk berbelanja sampai cucunya. Dengan takdir Tuhan, sebuah kerajaan didirikan yang lengkap dengan perlengkapannya.

Orang miskin kemudian mengubah nama mereka menjadi Maharaja Indera Angkasa dan istrinya bernama Pak Ratna Dewi. Kota itu bernama Puspa Sari. Tidak lama kemudian, anak keduanya, seorang gadis, bernama Nila Kesuma.

Arti Maharaja Angkasa terlalu adil dan murah hati, begitu banyak untuk mempopulerkan kerajaan Puspa Sari dan untuk membangkitkan kecemburuan karena rasa keilahian Maharaja di tanah Antah Berantah.

Ketika Maharaja Indera Angkasa mengetahui komitmen putra-putrinya, ia mencari ahli nujum dari tanah Antah Berantah.

Atas bujukan jahat Raja Antah Berantah, para astrolog mengatakan bahwa Marakarmah dan Nila Kesuma nantinya hanya akan membahayakan orang tua mereka.

Prediksi palsu para astrolog membuat sedih Angkasa Maharaja Indera. Kemudian, dengan hati yang berat dan sangat tersentuh, dia diperintahkan untuk pergi selamanya dan selalu untuk putra dan putrinya.

Tidak lama setelah kematian anak-anaknya, Negeri Puspa Sari dihancurkan oleh api.

Sesampainya di tengah hutan, Marakarmah dan Nila Kesuma berlindung di bawah pohon beringin. Dia menangkap seekor burung untuk dimakan. Saat mencari api di desa, karena ia dicurigai mencuri, Marakarmah dipukuli oleh banyak orang, lalu dibuang ke laut. Nila Kesuma ditemukan oleh Raja Mengindera Sari, Putra Mahkota Palinggam Cahaya, yang akhirnya menjadi istri Putra Mahkota dan bernama Mayang Mengurai.

Adapun nasib Marakarmah di laut, ia terus bergerak dan akhirnya terjebak di pangkalan raksasa yang memukau Cahaya Chairani (putra raja Cina) yang akan dimakan setelah menjadi gemuk. Ketika Cahaya Chairani berjalan di sepanjang pantai, ia menemukan Marakarmah diikat di tubuhnya. Dia melepaskan tali dan membawanya pulang. Marakarmah dan Cahaya Chairani mencoba melarikan diri dari tempat raksasa dengan mengendarai kapal. Nafsu nakhoda kapal muncul di Cahaya Chairani, kemudian mendorong Marakarmah ke laut, yang kemudian ditelan oleh ikan yang mengikuti kapal ke Palinggam Cahaya. Kemudian, ikan itu terjebak di dekat rumah nenek Kebayan, yang kemudian melanjutkan untuk membagi perut ikan dengan daun padi karena ia menerima instruksi dari elang, sampai Marakarmah bisa keluar tanpa ketidaksempurnaan.

Belakangan, Marakarmah menjadi anak angkat neneknya, Kebayan, yang hidupnya menjual bunga. Marrakech selalu menolak untuk menulis bunga. Alasannya, rangkaian bunga Marakarmah dikenal oleh Cahaya Chairani, yang merupakan alasan untuk bisa bertemu suami-istri lagi.

Karena kisah nenek Kebayan tentang putra Raja Mangindera Sari menemukan seorang putri di bawah pohon beringin yang sedang menangkap burung, Marakarmah tahu bahwa anak perempuan itu adalah adik perempuannya, jadi dia ditemukan. Kapten kapal yang jahat membunuhnya.

Selanjutnya, Marakarmah mencari ayahnya yang kembali jatuh miskin. Dengan kekuatan gaibnya, rekonstruksi Kerajaan Puspa Sari dengan semua peralatannya seperti sebelumnya.

Tanah Antah Berantah dikalahkan oleh Marakarmah, yang kemudian dihormati oleh Raja Bujangga Indera (saudara dari Cahaya Chairani).

Akhirnya, Marakarmah pergi ke negara ibu mertuanya bernama Maharaja Malai Kisna di Mercu Indera dan menggantikan ayah mertuanya untuk menjadi Sultan Mangindera Sari untuk menjadi raja di Palinggam Cahaya.

Contoh Hikayat 2

Indra Bangsawan

Kata-kata seorang raja bernama Indera Bungsu dari negara Kobat Syahrial. Setelah berapa lama dia berada di kerajaan, tidak ada seorang putra pun. Jadi suatu hari dia juga mengatakan kepada orang-orang untuk membaca doa dan sedekah untuk sedekah yang miskin dan membutuhkan. Hatta untuk waktu yang lama, Puteri Sitti Kendi adalah tempat tidur gantung dan melahirkan dua anak. Orang-orang tua itu keluar dengan panah dan para pemuda dengan pedang. Jadi raja terlalu bersemangat dan memanggil putra sulungnya Shah Elf dan putranya yang masih muda Indera Bangsawan.

Kemudian dua putra raja tiba pada usia tujuh tahun dan disuruh pergi dari Alquran ke Sufian. Setelah mengetahui Al-Qur’an, ia juga diminta untuk mempelajari buku proposal, fiqh, pada saraf, semua komentar diketahui. Setelah beberapa saat mereka juga belajar senjata, kebijaksanaan, dan tipu daya perang. Maka sang raja ragu, tidak tahu siapa yang harus dirayakan di rumah karena kedua putranya sama jantan.

Bahkan jika Yang Mulia mencari penipuan; dia berkata kepada kedua putranya bahwa dia bermimpi bertemu seorang pemuda yang berkata kepadanya: siapa pun yang menemukan buluh keinginan yang dipegangnya, adalah orang yang pantas menjadi raja di negara itu. Setelah mendengar kata-kata Yang Mulia, elf shah dan indera para bangsawan memohon untuk pergi mencari tongkat kerinduan. Mereka memasuki hutan keluar dari hutan, mereka naik gunung turun gunung, mereka memasuki hutan keluar dari hutan, mereka pergi ke arah matahari yang hidup, lalu mereka datang suatu hari, hujan akan turun dengan badai, topan, kabut gelap, hitam gelap dan tidak ada benda yang terlihat.

Jadi syah elf dan perasaan bangsawan bercerai. Setelah hujan di tempat teduh, mereka saling mencari. Disebut juga

Shah Shah Peri yang menceraikan saudaranya Indera Bangsawan. Kemudian dia menyerah kepada Allah Subhanahuwata’ala dan berjalan dengan sekuat tenaga. Beberapa waktu di jalan, dia tiba di taman dan bertemu mahligai. Dia masuk ke mahligai dan melihat sebuah drum gantung. Dia membuka drum dan memukulnya. Tiba-tiba dia mendengar seseorang melarangnya untuk memukul drum. Kemudian dia mengambil pisau dan memotong drum, lalu Putri Ratna Sari keluar dari drum.

Putri Ratna Sari menjelaskan bahwa negaranya telah dikalahkan oleh Garuda. Itu sebabnya dia menempatkan orang tuanya di drum dengan pesek. Di gadis lain ada alat dan wanita menunggu. Segera elf shah membawa para wanita keluar. Ketika Garuda tiba, dia membunuh Garuda. Jadi Shah Shah juga mengasihani Putri Ratna Sari sebagai suami dan istri di depan semua wanita hamil dan pengasuh mereka.

Kata-kata Tuhan indera juga pergi untuk mencari saudaranya. Dia tiba di ladang yang terlalu besar. Dia memasuki sebuah gua di lapangan dan bertemu dengan raksasa. Raksasa itu menjadi neneknya dan memberi tahu dia bahwa indera para bangsawan ada di tanah Antah Berantah yang diperintah oleh Raja Kabir.

Raja Kabir menyerah kepada Buraksa dan diduga menyerahkan putrinya, puteri Kemala Sari sebagai upeti. Jika tidak, negara akan dihancurkan oleh Buraksa. Dia menambahkan bahwa Raja Kabir telah menyatakan bahwa siapa pun yang dapat membunuh Buraksa akan menikah dengan putrinya, yang terlalu cantik. Sembilan putra raja sudah ada di negara ini. Akhirnya raksasa itu menyatakan bahwa indera Tuhan akan pergi untuk membantu Raja Kabir.

Dia juga memberikan permainan yang disebut sarung kekuatan gaib dan sikap Sense of Nobility seperti masa kecil dan menandakan bahwa itu bisa membawanya ke tempat yang jauh dalam waktu singkat. Mengenakan isyarat yang diberikan oleh raksasa itu, rasa bangsawan tiba di tanah Antah Berantah. Dia menjadi budak berambut keriting. Raja Kabir sangat tertarik padanya dan membawanya sebagai game Putri Kemala Sari. Putri Kemala Sari juga banyak

sukacita melihatnya dan menamainya Hutan. Jadi Putri Kemala Sari memberi tahu Forest untuk merawat dua kambingnya, satu jantan dan satu betina.

Suatu hari, Putri Kemala Sari menceritakan kisah nasib sepupunya, Putri Ratna Sari, yang negaranya dirusak oleh Garuda. Dia juga mengatakan bahwa elf shah akan membunuh Garuda. Sedangkan untuk Elf Shah, ada saudara kembar, Indera Bangsawan. Dialah yang akan membunuh Buraksa. Tetapi kapan indera baru Tuhan akan datang? Putri Kemala Sari sangat sedih.

The Forest mencoba menghiburnya dengan menyanyikan pertunjukan yang manis. Kemudian Putri Kemala Sari tertawa dan hutan juga semakin dicintai oleh sang putri. Hatta, berapa lama Puteri Kemala Sari telah menyakiti matanya terlalu banyak.

Ahli astrologi mengklaim bahwa hanya susu harimau muda yang dapat menyembuhkan penyakit ini. Yang Mulia berkata lagi. “Siapa pun yang mendapat susu anak anjing akan menjadi suami dari sang putri.” Setelah mendengar kata-kata raja, Hutan pergi mengambil tongkat berisi susu kambing dan mengikatnya ke pohon kayu. Kemudian dia duduk untuk melihat pohon itu. Dia melepaskan sarung sihir dan tampaknya kembali seperti sebelumnya.

Hatta datang, sembilan anak raja meminta susu kambing yang menurutnya adalah susu domba muda. Indera Bangsawan mengatakan bahwa susu itu tidak akan dijual dan hanya akan diberikan kepada orang-orang yang memasok besi panas ke paha. Kemudian putra dari sembilan anak raja menggulung pakaiannya sehingga indera bangsawan itu dicampur dengan besi panas.

Baca Juga :  Tips Agar Menang Lomba Cerita Inspiratif

Dengan hati yang gembira, mereka menawarkan susu kepada raja, tetapi dokter mengatakan bahwa susu itu bukan susu harimau tetapi susu kambing. Sementara itu, Sense Tuhan telah memperoleh susu harimau dari raksasa (neneknya) dan menunjukkannya kepada raja. Dokter mengatakan itu adalah susu harimau asli. Dia meremas susu harimau ke mata sang putri. Setelah dokter bahkan diperas tiga kali, sang putri pulih.

Hatta tiba ketika dia menyerahkan sang putri ke Buraksa. Yang Mulia menyuruh orang melakukan mahligai di tengah lapangan untuk duduk

putri. Di bawah mahligai ada kapal yang penuh air, sehingga Buraksa bisa datang dan meminumnya. Di sanalah putra raja dari sembilan anak mampu memperjuangkan sang putri. Siapa pun yang membunuh Buraksa, yaitu, memiliki tujuh hidung dan tujuh mata, akan menjadi suami sang putri. Kemudian sang putri ditinggalkan oleh raja di Mahligai di tengah lapangan.

Dia juga mengikuti hutan. Sang putri tergerak oleh kesetiaannya dan memanggilnya si Kembar. Hatta si kembar memohon sang putri dan kembali untuk mengambil nenek raksasa itu. Nenek raksasa itu memberi kuda hijau dan mengajarinya cara membunuh Buraksa.

Selanjutnya, si kembar menunggang kuda hijau mereka dan mendekati sang putri puteri. Dia memberi tahu sang putri bahwa dia adalah penghuni hutan yang tidak disebutkan namanya. Tujuan kunjungannya adalah untuk melihat putra Raja Sembilan mendaki untuk membunuh Buraksa. Sang putri dipersilakan untuk naik ke Mahligai. Setelah memegang renda ke mulut bejana dan mengikat ujung tali di leher kuda dan memerintahkan kudanya untuk menarik renda ketika Buraksa datang untuk minum air, si Kembar pergi ke nenek sang putri.

Hatta Buraksa tiba dengan suara gemuruh. Sang putri takut dan si kembar memeluknya. Bahkan kata-kata Buraksa. Ketika dia melihat air di mulut kapal, dia meminumnya dan meletakkan kepalanya di mulut kapal tempat jerat itu ditahan. Kemudian kuda hijau Gemini menarik tali dan Buraksa ditangkap. Si kembar datang segera untuk memotongnya sampai mati dan memotong tujuh hidung dan tujuh matanya. Setelah itu si kembar juga mengucapkan “selamat tinggal” kepada sang putri dan secara supranatural dari ladang. Sang putri terkagum-kagum, berpikir bahwa lelaki muda itu haruslah seorang ningrat.

Hatta datang, putra-putra raja. Dia melihat bahwa Buraksa sudah mati, tetapi mata dan hidungnya hilang. Kemudian mereka memotong telinga, kulit kepala, jari, tangan dan kaki Buraksa untuk dibawa ke Yang Mulia. Yang Mulia tidak percaya bahwa mereka belum menjadi alamatnya. Setelah sekian lama, si kembar tiba dengan mata dan hidung Buraksa dan menerima sang putri sebagai istri. Si kembar menolak untuk mengatakan bahwa dia adalah hamba yang tercela. Tapi sang putri dengan senang hati menerimanya.

Contoh Hikayat 3

Bunga Kemuning

Dahulu kala, ada seorang raja yang memiliki sepuluh putri cantik. Raja dikenal sebagai raja yang bijaksana. Tetapi dia terlalu sibuk dengan kepemimpinannya, jadi dia tidak dapat mendidik anak-anaknya. Istri raja telah meninggal ketika melahirkan putra bungsunya, sehingga putra raja dirawat oleh seorang konduktor. Putri-putri raja menjadi manja dan jahat. Mereka hanya suka bermain di danau. Mereka tidak ingin belajar dan mereka juga tidak ingin membantu ayah mereka. Pertengkaran sering terjadi di antara mereka.

Sepuluh anak perempuan dipanggil dengan nama warna. Putri tertua bernama Putri Jambon. Adik laki-lakinya disebut Putri Jeruk, Putri Tilapia, Putri Hijau, Putri Abu-abu, Putri Jeruk, Putri Merah dan Putri Kuning, pakaian mereka memiliki warna yang sama dengan nama mereka. Dengan cara ini, raja tua dapat mengenali mereka dari jauh. Meskipun kecantikan mereka hampir sama, putri kuning yang lebih muda itu sedikit berbeda, tidak tampak manja dan nakal.

Sebaliknya dia selalu ceria dan tersenyum ramah dengan siapa pun. Dia lebih suka bepergian dengan pengasuh tuan rumah daripada dengan saudara-saudaranya. Suatu hari, raja akan pergi jauh. Dia mengumpulkan semua putrinya. “Aku ingin pergi terlalu jauh. Suvenir apa yang kamu inginkan?” Tanya raja. “Aku ingin perhiasan mahal,” kata Putri Jambon. “Aku ingin kain sutra yang mengilat,” kata Putri Jeruk.

Sembilan putra raja meminta hadiah mahal untuk ayahnya. Tapi itu berbeda dengan sang putri kuning. Dia memikirkannya sejenak, lalu mengambil lengan ayahnya. “Ayah, aku hanya ingin kamu kembali ke tempat yang aman,” katanya. Saudara-saudaranya tertawa dan menertawakannya.

Anakku, apa yang kamu katakan sangat baik.” Tentu saja aku akan kembali dengan selamat dan membawakanmu hadiah yang indah, “kata raja. Tak lama kemudian, raja pergi. Ketika raja pergi, para putri menjadi lebih buruk dan malas. Mereka sering meneriaki pengasuh dan meminta pelayan untuk mematuhi Karena mereka sibuk menaati permintaan putri yang menuntut, pelayan tidak punya waktu untuk membersihkan taman istana. Putri Kuning sangat sedih melihatnya karena taman itu adalah tempat favorit ayahnya.

Tanpa ragu, Putri Kuning mengambil sapu dan mulai membersihkan taman. Dia melepaskan daun kering, menarik gulma, dan memotong cabang-cabang pohon dengan rapi. Mula-mula perawat inang melarangnya, tetapi Putri Kuning bersikeras melakukannya. Putri Kuning yang melihat saudara perempuannya menyapu, tertawa terbahak-bahak. “Sepertinya kita memiliki pelayan baru,” kata salah satu dari mereka.

O, hamba! Masih ada kotoran!” Lain kata sambil membuang sampah. Garden Palace yang bersih, kusut. Putri Kuning tetap diam dan menyapu sampah. Kecelakaan itu terjadi berulang kali sampai Putri Kuning kelelahan. Dalam hatinya dia merasakan penderitaan para pelayan yang dipaksa untuk mematuhi berbagai perintah saudara-saudaranya.

Kalian terlalu banyak. Aku seharusnya tidak membawa apa pun untuk kalian. Biasanya itu hanya menyebalkan!” Kata sang Putri Kuning dengan marah.

Ya, aku bosan. Ayo mandi di danau!” Kata Putri Nila. Mereka meninggalkan Putri Kuning sendirian. Inilah yang terjadi setiap hari, sampai sang ayah kembali. Ketika raja tiba di istana, kesembilan putrinya masih bermain di danau, sementara Putri Kuning sedang mengatur bunga di teras istana. Mengetahui hal ini, raja sangat sedih.

Anak saya yang rajin dan baik hati! Ayahmu tidak bisa memberikan apa pun kecuali kalung batu hijau ini, bukan kuning favoritmu! “Kata raja. Raja telah mencari kalung batu kuning di berbagai negara, tetapi belum pernah menemukannya.

Tidak masalah ayah, tidak apa-apa. Batu hijau itu juga indah! Lihat, itu cocok dengan kemeja kuningku,” kata Putri Kuning dengan lembut.

Yang penting ayah sudah kembali. Aku akan membuatkan teh panas untuk Ayah,” katanya lagi. Ketika sang putri kuning membuat teh, saudara-saudaranya tiba. Mereka dengan keras mencari hadiah dan saling memamerkan. Tidak ada yang ingat Putri Kuning, apalagi meminta hadiah.

Keesokan harinya, Putri Hijau melihat Putri Kuning mengenakan kalung barunya. “O saudaraku, kalungmu luar biasa! Kalung itu harus menjadi milikku, karena aku adalah putri hijau!” Dia berkata dengan iri.

Ayah memberikannya kepadaku, bukan untukmu,” kata Putri Kuning. Mendengar ini, Putri Hijau menjadi marah. Dia segera mencari saudara-saudaranya dan mendesak mereka terus.

Kalung ini kepunyaanku, tapi dia mengambilnya dari sakuku. Kita harus mengajarinya berbuat baik!” Putri Hijau berkata. Karena itu mereka setuju untuk mengambil kalung itu. Tak lama kemudian, Putri Kuning muncul. Saudara-saudaranya mengambilnya dan memukul kepalanya. Tanpa diduga, pukulan itu membunuh Putri Kuning.

Contoh Hikayat 4

Hasan Syahdan

Dahulu kala, ada seorang jurnalis kaya bernama Sheikh Hasan, banyak kekayaan dan uang, terkenal di setiap negara, dia adalah orang terkaya, yang tinggal di tanah Baghdad, yang terkenal di mana-mana sebagai kota paling ramai itu. waktu.

Syekh Hasan sangat bijak, mencintai yang miskin, mencintai yang membutuhkan, menasehati pikiran yang sempit, mengingatkan orang yang bodoh, pengetahuan yang diajarkan, yang baik, bahkan jika ia harus membayar, dalam bentuk pakaian atau uang, karena banyak pengikut .

Syekh Hasan, seorang pedagang kaya, memiliki seorang bocah lelaki yang tampan, tenang dan baik hati, sekitar tujuh tahun, bernama Ibnu Hasan. Ibnu Hasan lucu, semua orang senang melihatnya, terutama orang tuanya. Namun, bocah itu tidak sombong, tenang, meskipun hidupnya cacat, tidak ada kekurangan pakaian, tetapi Ibn Hasan tidak suka memangsa, sehingga orang tuanya sangat mencintainya.

Ayahnya berpikir: “Betapa salahnya aku, mencintai melampaui batas, tanpa pertimbangan, dan jika pada akhirnya murka Allah yang Agung, aku pasti akan jahat, tidak dapat mendidik anak-anak, belajar ilmu yang bermanfaat”. Dipanggil putranya, bocah itu segera mendekati ayahnya. Terinjak-injak putranya ketika dia diperingatkan, yang akan membaca Alquran, dia berkata: “Sekarang adalah waktunya untuk anak saya, sebenarnya saya khawatir, tetapi pergi ke Mesir, cari jalan untuk kebajikan.

Ibnu Hasan menjawab: “Ayah, jangan ragu, apalagi pergi untuk kemuliaan, bahkan jalan kematian aku mematuhi semua keinginan orang tua, aku akan menuruti, aku tidak akan menolak, siang dan malam, hanya perintah ayahku dan ibu sesudahnya. Singkatnya, Ibnu Hasan, yang akan berangkat ke pesantren, terpisah dari orang tuanya, hatinya sangat sedih, ibunya tidak tahan menangis. Harus berpisah dari putra bungsu, belum cukup umur.

Di masa depan, ketika Ananda datang, pergi ke luar negeri, pandai mengurus diri sendiri, karena jauh dari orang tua, dia harus mengetahui pengetahuannya sendiri tentang kehidupan, tidak keras kepala, sombong dan bangga, untuk merasa lebih daripada yang lain, untuk merasa kaya dan menghina teman. Jika ini masalahnya, hidup Anda tidak akan bahagia karena dihina oleh semua orang, tidak ada yang akan membantu, jika penderitaan tidak didengarkan, berada di tempat orang lain jika wanita itu akan menderita Jangan menganggap remeh hal – hal.

Apa yang kamu katakan, aku akan selalu mengingat dan mencatatnya dalam hatiku, aku akan berdoa agar aku aman, kami berharap tidak mengambil jalan yang salah, pesan saya akan diperhatikan siang dan malam.”

Singkatnya, Ibnu Hasan ditemani dua pengasuh sejak kecil. Mairin dan Mairun. Mereka berjalan. Tiba di pusat Mesir.

Sehari setelah tengah hari, Ibnu Hasan sedang berjalan dan bertemu seseorang bernama Saleh yang baru saja kembali dari sekolah, Ibnu Hasan berkata, “Kamu dari mana?”

Saleh menjawab dengan sopan, “Aku pulang dari sekolah.” Ibnu Hasan bertanya lagi, “Sekolah apa itu?” Coba jelaskan saya. Sekolah adalah tempat pengetahuan, tempat belajar, berhitung, menulis, membaca, mempelajari karma, itu harus sesuai dengan aturan.”

Begitu Ibnu Hasan mendengar penjelasan itu, betapa bersemangatnya dia, dia segera kembali ke Kyai dan meminta izin untuk belajar di sekolah, untuk mencari ilmu. Sekarang beri tahu saya apa yang sebenarnya Anda harapkan? “Tanya si Kyai

Dia mengatakan itu untuk menguji siswa jika dia benar-benar ingin mencari pengetahuan atau hanya alasan untuk mendapat pujian. Ibnu Hasan menunduk, menjawab dengan agak malu-malu, “Saya ingin menjelaskan mengapa saya berjuang, tanpa lelah mencari ilmu.

Memang benar orang berpikir bahwa karena ayah saya kaya, ia tidak kekurangan uang. Tetapi pendapat saya bukan itu masalahnya, akan sangat memalukan jika ayah saya pergi, semua kekayaan jatuh ke tangan saya sementara saya tidak dapat mengelolanya dengan baik. Di situlah saya terlihat lebih bodoh.

Bahkan nilai anak-anak adalah sama bahkan jika mereka tidak dapat melebihi orang tua mereka, setidaknya itu harus sama dengan orang tua mereka. Jadi amankan diri Anda di Kyai dengan keinginan siswa dan izinkan mereka memperoleh pengetahuan di sekolah.

Selesai

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Hikayat. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: