Contoh Teks Anekdot

Posted on

Contoh Teks Anekdot – Mungkin kita telah mendengar kata anekdot tetapi kita belum mengerti artinya. Intinya ialah bahwa anekdot terkait erat dengan apa yang disebut kata sindiran dan lucu.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Teks Anekdot. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Kaidah, Susunan, Karakteristik dan Contoh.

Pengertian

Teks anekdot ialah kisah yang menyenangkan dan menghibur yang dapat diambil dari pengalaman hidup seseorang.

contoh teks anekdot

Teks anekdot ialah cerita lucu, tetapi memiliki niat untuk mengkritik. Biasanya, yang dikritik dalam teks anekdotal adalah layanan publik di bidang sosial, hukum, lingkungan dan politik.

Kaidah Dari Teks Anekdot

Adapun kaidah yang diberikan dari anekdot ini, yaitu:

  • Gunakan instruksi rotoris.
  • Gunakan kata kerja.
  • Gunakan kalimat yang menarik.
  • Gunakan waktu lampau.
  • Gunakan konjungsi atau konjungsi.
  • Gunakan kalimat-kalimat pemerintah.

Susunan Dari Teks Anekdot

Adapun susan yang diuraikan dari anekdot ini, yaitu:

Krisis: itu adalah masalah utama yang terkandung dalam teks anekdotal.
Reaksi: ini adalah cara untuk menyelesaikan masalah yang muncul dalam krisis.
Koda, ini adalah perubahan yang terjadi pada karakter.
Reorientasi: itu adalah bagian akhir atau akhir dari teks anekdotal.
Abstraksi: ini adalah awal paragraf yang berfungsi untuk memberikan gambar yang jelas tentang konten teks anekdotal.
Orientasi: itu adalah gambaran suasana yang terjadi pada awal cerita.
Peristiwa: adalah deskripsi dari serangkaian cerita yang terjadi.

Karakteristik Dari Teks Anekdot

Adapun karakteristik yang diuraikan dari anekdot ini, yaitu:

  • Berupa sindiran.
  • Ditujukan untuk orang-orang penting.
  • Sehubungan dengan kenyataan, bahkan jika perumpamaan dan anekdot memiliki perbedaan.
  • Secara umum, itu menunjukkan karakter binatang dan tokoh manusia.
  • Lebih dekat dengan kisah dongeng.
  • Berupa Lucu atau humoris.

Contoh Dari Teks Anekdot

Berikut inilah contoh-contoh dari anekdot, yaitu:

Contoh Teks Anekdot 1

Mencuri Sandal

Suatu pagi, Arya sibuk makan soto di warung favoritnya. Toh, Arya bergegas pulang.

Di tengah perjalanan pulang, Arya mengalami kecelakaan yang ditabrak oleh motor gegabah. Peristiwa itu menyebabkan sandal Arya pecah.

Arya terpaksa berjalan tanpa menggunakan sandal. Karena rumahnya jauh, dia memutuskan untuk pergi ke toko terdekat untuk membeli sandal. Tetapi kekuatan uang tidak cukup.

Karena kekurangan uang, Arya juga berniat mencuri sandal di masjid yang hanya beberapa meter dari toko. Arya ingin mengambil sandal terbaik di masjid.

Saat duduk di masjid, ia memperhatikan semua orang yang akan memasuki masjid. Maka ketika target sedang sibuk beribadah, ia langsung mengambil sandal.

Ternyata aksinya berjalan lancar, Arya berhasil mendapatkan sandal hitam yang merupakan sandal terbaik masjid. Tanpa diduga, pemilik sandal menyadari bahwa Arya telah mencuri sandal itu.

Pemilik sandal berteriak dan segera mengejar Arya. Arya sangat tidak fleksibel, perutnya yang kembung membuatnya tidak mungkin berlari kencang. Arya dibawa ke kantor polisi.

Setelah diselidiki, Arya dijatuhi hukuman dengan pasal pencurian dan kasusnya akan diadili dalam waktu seminggu. Sayangnya untuk Arya, hal sepele ini memaksanya untuk diseret ke pengadilan.

Hari persidangan telah tiba, Arya duduk di kursi tersangka dengan wajah menghadap ke bawah.

Hakim: “Baiklah, Arya, 24, telah menunjukkan bahwa dia mencuri sandal seharga 30.000 rupee. Anda dijatuhi hukuman lima tahun penjara.”

Arya: “eh ?! Ya Tuhan, ini tidak adil, karena hukuman saya jauh lebih berat daripada para koruptor?”

Jadi hakim memberi penjelasan kepada Arya, yang mencuri sandal itu dengan biaya 30.000 rupee. Sementara koruptor telah mencuri 2 miliar, menyebabkan kerugian bagi 200 juta orang Indonesia.

Baca Juga :  Sifat Turunan

Sekarang, jika Anda menghitung para koruptor, harganya masing-masing hanya 10 rupee. Jadi kerugian karena tindakan yang diambil Arya lebih besar daripada tindakan yang diambil oleh para koruptor.

Contoh Teks Anekdot 2

Burung Beo

Sassi, Shafira dan Citra berdekatan dan selalu pergi ke kantor bersama. Sebelum mencapai jalan raya untuk menggunakan transportasi umum, mereka harus melewati sebuah gang di mana salah satu rumah adalah rumah bagi burung beo.

Setiap kali ketiga wanita ini melewati rumah orang yang merawat burung beo, burung beo selalu mengatakan tiga warna. Sassi mencurigai bahwa kakaktua tahu warna pakaian dalamnya.

Untuk membuktikannya benar atau tidak, mereka memutuskan untuk menggunakan warna pakaian dalam yang sama.

Keesokan harinya mereka melewati lorong, burung beo berkata “Hitam, hitam, hitam”. Ketiga wanita itu terpana dan kagum. Hari berikutnya burung beo itu dengan benar menebak warna pakaian dalam yang mengatakan “Pink, pink, pink”.

Citra memiliki ide yang agak konyol. “Dan bagaimana jika kita tidak menggunakan celana dalam besok? Apa maksudmu, nuri yang usil?” Keesokan harinya, ketika mereka lewat, burung beo berjalan bolak-balik di kandangnya sebagai kebingungan.

Citra dan teman-temannya mulai tertawa karena mereka dapat mengerjakan burung beo yang penasaran. Tetapi tawa mereka tidak berlangsung lama, karena burung beo itu berkata: “lurus, lurus, keriting”.

Contoh Teks Anekdot 3

Penjual roti

Suatu hari ada tukang roti yang melewati rumah, lalu temanku Aldi menelepon. Tidak lama kemudian, penjual roti datang kepada kami dan kami duduk santai di taman di depan rumah.

Aldi: “Roti macam apa yang ada di sana?”
Penjual roti: “Semua jenis, ikat”.
Aldi: “Seperti apa rasanya roti ini, kakak?”
Penjual roti: “Ini cokelat”.
Aldi: “Bagaimana menurutmu tentang ini, saudara?”
Penjual roti: “Ini adalah rasa stroberi”.
Aldi: “Seperti apa rasanya, kakak?”
Penjual roti: “Jika ini rasanya seperti tandan nanas”.
Aldi: “Di mana rotinya, lalu? Mengapa kamu berbicara tentang buah? Menjual buah atau menjual roti? Jika begitu, aku tidak akan membelinya, saudara.”
Penjual roti: * diam *

Segera penjual roti tiba-tiba pingsan.

Contoh Teks Anekdot 4

Kena Setrika

Suatu hari yang cerah, seorang pria datang ke rumah sakit dengan luka bakar di kedua telinganya.

Perawat: “Mengapa, telingamu, Tuan?”
Pria: “Ini Sus, saya sedang menyeterika pakaian saya, sekarang ketika saya sedang menyetrika, telepon saya tiba-tiba berdering. Karena refleks, pada saat itu sekte yang saya pegang melekat pada telinga kiri saya.
Perawat: “Oh, saya mengerti, Tuan, saya mengerti keluhan Anda, jadi jika Anda memiliki telinga yang tepat, mengapa?”
Pria: “Sekarang Sus, si idiot memanggil lagi.”

Contoh Teks Anekdot 5

Obat Pereda Pusing Di Kepala

Suatu hari di bulan puasa, seorang kakek tinggal bersama keponakannya yang baik-baik saja menonton televisi.

Seperti biasa, kakeknya menonton acara favoritnya, “Tampan Tampan Serigala”. Setiap dua puluh menit sebuah iklan ditampilkan, salah satu iklan yang muncul adalah iklan sakit kepala. Pengumuman itu menjelaskan bahwa obat itu dapat dikonsumsi kapan saja.

Menjadi keren menonton televisi, tiba-tiba kepala Kakek merasa sakit. Sang kakek segera memanggil keponakannya yang sedang bermain di kamar untuk membeli obat-obatan untuk sakit kepala.

Setelah cucunya kembali ke rumah, kakeknya segera minum obat.

Keponakan yang melihat kecelakaan itu segera bertanya, “Kakek puasa lagi, mengapa minum obat?”

Tanpa ragu dan tampil polos, sang kakek juga menjawab, “Baiklah paramex, bisa diminum kapan saja.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Teks Anekdot. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: