Majas Eufemisme

Posted on

Majas Eufemisme – Majas ini merupakan gaya bahasa yang digunakan untuk mengganti kata-kata yang dianggap tidak menguntungkan dengan kata-kata yang lebih halus.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Majas Eufemisme. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Ciri, Fungsi dan Contoh.

Pengertian

Eufemisme ialah jenis wacana atau gaya bahasa komparatif yang dapat menggantikan pemahaman dengan kata lain yang memiliki makna yang hampir sama.

Majas Eufemisme

Lebih jauh, eufemisme didefinisikan sebagai ekspresi atau gaya bahasa yang lembut, menghindari kata-kata kasar dan kasar untuk mempertahankan perilaku yang baik. Fungsi eufemisme adalah memperlancar niat kalimat agar lebih sopan atau tidak menciptakan kesan menyinggung orang lain.

Kata eufemisme berasal dari eufemisme Yunani yang berarti “kata-kata yang baik”. Eufemisme adalah ungkapan yang lebih halus untuk menggantikan kalimat yang sepertinya bertahan lama.

Ciri-Ciri Majas Eufemisme

Adapun ciri dari majas eufemisme ini, sebagai berikut:

  • Eufemisme digunakan sebagai komunikasi dengan orang tua untuk membuat mereka lebih berpendidikan.
  • Eufemisme digunakan untuk menggantikan kata-kata yang mengalami peyoration (artinya perubahan yang tidak dianggap kasar kemudian menjadi kasar).
  • Eufemisme digunakan untuk menggantikan kata-kata yang dianggap tabu.

Fungsi Majas Eufemisme

Adapun fungsi dari majas eufemisme ini, sebagai berikut:

Hormati Lawan Bicara

Sebelum mengajukan pertanyaan atau pernyataan, lihat siapa kontak Anda. Jika Anda orang tua atau orang terhormat, lebih baik menggunakan kata-kata atau frasa yang halus. Sama seperti Anda berbicara atau bertanya kepada seorang guru, saudara laki-laki, ayah atau ibu.

Memperhalus Dalam Ucapan

Tidak semua orang terbiasa dengan kata-kata yang cenderung kasar, sehingga sering tersinggung jika Anda berbicara dengan kata-kata ini. Mereka bahkan merasa direndahkan oleh ekspresi yang keras. Oleh karena itu, lebih baik menggunakan kata ganti yang lebih tipis dalam bentuk eufemisme untuk membuat orang lain berbicara.

Berbeda halnya jika orang yang Anda ajak bicara terbiasa dengan gaya bahasa yang relatif mendekati, Anda bebas menggunakan segala jenis pembicaraan. Cara berbicara dengan teman dekat yang sangat akrab dan mirip. Tetapi jika saya orang tua atau seseorang yang tidak Anda kenal sama sekali, yang terbaik adalah memilih gaya bahasa yang halus.

Jadi pikirkan dulu tentang menggunakan bahasa, kata dan sebagainya ketika Anda ingin berbicara dengan orang lain dan orang tua.

Contoh Majas Eufemisme

Berikut ini contoh dari majas eufemisme, sebagai berikut:

  1. Banyak karya tuna tersebar luas di seluruh Indonesia, terlepas dari lembaga tersier tersier. (tuna bekerja = pengangguran).
  2. Nenek Telah kembali ke pangkuan Yang Mahakuasa. (kembali ke putaran = mati).
  3. Rina adalah seorang pelayan di restoran ayam bakar di seberang sekolah. (Pelayan = masak).
  4. Para pengemis di depan toko adalah tunawisma. (tunawisma = gelandangan).
  5. Orang yang malas bekerja akhirnya menjadi pengemis. (tanya pengemis = pengemis).
  6. Pramuniaga Indomaret sangat cantik. (pramuniaga = penjaga toko).
  7. Ramalan oleh paranormal seharusnya tidak sepenuhnya dapat diandalkan. (Paranormal = dukun).
  8. Sister Nini memiliki gelar dalam bidang Sosiologi dari Universitas terbaik di Indonesia, tetapi ini masih merupakan pekerjaan. (tuna bekerja = pengangguran).
  9. Harapannya tergesa-gesa untuk bekerja di masyarakat yang terkenal, karena keterampilan yang tidak memadai (tidak memadai = tidak cerdas)
  10. Orang-orang di sekitar kompleks ini terbiasa memiringkan berita tentangnya. (Berita miring = hal-hal buruk)
  11. Beberapa kali ia menerima teguran dari bosnya karena tidak hati-hati menghitung uang perusahaan. (tidak akurat = diabaikan)
  12. Anda ingin melanjutkan pendidikan Anda di perguruan tinggi sebagai impian baginya, karena belum mapan untuk melaksanakannya. (belum ditetapkan = tidak mampu secara finansial)
  13. Banyak orang di Maluku yang masih cacat sampai sekarang. (buta huruf = buta huruf)
  14. Ratu Atut akhirnya meninggalkan kantor KPK dengan mengenakan jaket oranye. (Rompi oranye = pakaian tahanan)
  15. Wanita tuli berkomunikasi dengan sinyal manual.
  16. Wawan adalah seorang tuner sehingga dia tidak bisa menyanyikan lagu dengan baik. (tuna disetel = suara / nada cacat).
  17. Di balik jeruji ada orang yang melakukan kesalahan atau pelanggaran hukum (jeruji = penjara).
  18. Husnul dihukum dua kali lipat tuna dari usia 15 ketika dia tidak bisa berjalan atau bahkan mendengar. (tuna ganda = handicap gabungan).
  19. Anak ibu sedikit di belakang teman-temannya (terlambat = kurang cerdas).
  20. Yani memiliki kepribadian yang sedikit berbeda dari teman-temannya. (berbeda aneh).
  21. Banyak warga yang kekurangan makanan di musim krisis panen ini. (kekurangan makanan = kelaparan).
  22. Jaksa ditunda sementara dari tugasnya. (sementara diistirahatkan = suspensi).
  23. Penyuap uang proyek akhirnya ditangkap oleh pihak berwenang di kediamannya. (Korup = pencuri uang publik).
  24. Kelompok masyarakat kelas atas menghabiskan waktu mereka di kapal pesiar untuk menyambut tahun baru. (masyarakat kelas atas = kaya).
  25. Wanita itu sudah dikenal sebagai pelayan di komunitasnya. (nyonya rumah = CSW).
  26. Orang yang tidak mengikuti pendidikan akan menjadi buta huruf. (Buta huruf = buta huruf).
  27. Rano tidak cukup pintar untuk tinggal di kelas. (kurang cerdas = bodoh).
  28. Semua karyawan pabrik sepatu tiba-tiba dipecat tanpa peringatan. (dipecat = dipecat).
  29. Andi dipahami oleh keluarga ekonomi lebih rendah. (ekonomi rendah = miskin).
  30. Kehidupan yang kejam di ibukota Jakarta, membuat Wati harus bermoral. (tidak bermoral = pelacur komersial).
  31. Bukan kebetulan bahwa saudara perempuan Dian yang berusia 5 tahun mendahului orang-orang di sekitarnya. (menyalip = mati).
  32. Tentara itu diberhentikan dengan tidak hormat karena mencemarkan nama baik institusi dengan melakukan kejahatan. (dipecat = dipecat).
  33. Di dunia kesehatan, konsumen jiwa yang sehat diperlakukan dengan sangat baik untuk menjaga kestabilan emosi mereka. (konsumen jiwa sehat = gila).
  34. Dokter spesialis merawat banyak pasien di rumahnya. (sabar = sakit).
  35. Ratna meminta izin untuk kembali ke tengah seminar. (kembali = kamar mandi).
  36. Pak Jokowi sedang mencari pembantu rumah tangga untuk menjaga kebersihan di rumahnya yang luas. (pembantu rumah tangga = domestik).
  37. Wanita yang lebih tua sering pergi ke kamar mandi. (kamar mandi = WC).
  38. Yuli menjadi sukarelawan di sebuah organisasi non-pemerintah yang mendukung anak-anak cacat mental. (cacat mental = keterbelakangan mental).
  39. Saudari itu menjadi pelayan di kapal pesiar yang luar biasa dan berlayar ke berbagai negara. (Pelayan = masak).
  40. Anggota DPR yang terlibat korupsi mengenakan rompi oranye saat dibawa oleh polisi. (rompi oranye = baju tahanan).
  41. Paranormal dengan kedok agama akhirnya mendapat hukuman dan memasuki jeruji besi. (Paranormal = dukun).
  42. Wati bekerja sebagai penjual di sebuah mini market di desanya. (pramuniaga = penjaga toko).
  43. Ada banyak orang tidak sehat di sekitar kota (orang tidak sehat = gila).
  44. Mungkin bagus bahwa hubungan ini tidak berlanjut karena kita tidak lagi online. (Break).
  45. Sang nenek bergegas untuk buang air besar sampai dia berlari. (buang kotoran = buang kotoran).
Baca Juga :  Majas Sinekdoke

Contoh Lain Majas Eufemisme

Kegiatan donasi organisasi ini sebenarnya ditujukan untuk orang-orang kelas bawah. (Miskin).
Kepribadiannya sedikit berbeda dari kita, jadi kita tidak terlalu dekat dengannya. (Aneh).
Pekerjaannya sebagai pelayan sebenarnya sudah menjadi rahasia umum di desa kami. (PSK).
Para koruptor ditangkap dan dipenjara seumur hidup. (Pencuri uang publik).
Agen administrasi sementara diistirahatkan dari pekerjaannya. (Penangguhan).

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Majas Eufemisme. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: