Sajak Orang Miskin

Posted on

Sajak Orang Miskin – Masalah yang kita miliki bersama
Di dunia ini, tentang kelaparan, tidak makan atau minum adalah kebiasaan,
Malam yang gelap menjadi teman, suara nyamuk yang tersebar menjadi hiburan.

Orang tua kami tidak mempunyai pekerjaan karena kemampuan untuk dikalahkan oleh aplikasi tepercaya,
anak-anak tidak pergi ke sekolah karena tingginya biaya pendidikan, sekolah sekarang hanya untuk orang-orang terkemuka.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Sajak Orang Miskin. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi dan Contoh.

Definisi Sajak Orang Miskin

Sajak Orang Miskin – Kaya dan Miskin dua sisi yang berlainan dari mata uang yang sama, orang harus menemukan cara untuk memberantasnya
mencari jalan keluar untuk anak-anak dan cucu, untuk melihat! lihat saudara-saudara kita di Afrika, mereka bahkan tidak punya segelas air,
kering, tanah tandus menjadi fondasi mereka, langit luas, dan dingin menjadi selimut mereka.

Sajak Orang Miskin

Tidak bisakah Anda melihat daratan Somalia? Kongo di sudut kota kita?
anak-anak kurus menjadi mata yang bersinar di depan mata.

Contoh Sajak Orang Miskin

Contoh 1

Di rumah kontrakan
Air mata mengalir ke bawah
Karena bilik yang rapuh
Keringat dingin mengalir tanpa henti

Tubuh kurus itu gemetar kesakitan
Di ujung jakarta
Ribuan dari mereka meninggal pincang
Ribuan mimpi tumpah

Diam-diam menangis di lorongLalu ….
Hari-hari semakin tidak menentu
Topi jerami
Tidak masalah, matahari bergerak di atas mahkota

Raungan memecah keheningan
Ranting dan pohon
Isi jiwa dengan cerita
Tidak masalah digantikan oleh beton tinggi

Asal, langkah …
Masih kuat mempertahankan matahari
Kaki terus mencari nafkah. Bahkan jika …
Dia masih sakit.

Contoh 2

Jika Anda bisa tertawa, bersenang-senang, ada banyak potret tatap muka,
Bangun! Bangun, anak muda! Lihatlah seluruh dunia! Kemiskinan merajalela!
apakah kamu hanya diam Saya lebih suka selfie, daripada meratapi hidup kita, yang menderita,

lebih baik bergaul daripada membantu orang lain
lebih menyenangkan daripada memberikan sepotong rupee
itu pesta yang menyenangkan daripada dukungan energi,
Lebih baik bermain daripada secara sukarela dihidupkan.

Jadi di mana organisasi dunia? Di mana tanggung jawab mereka?
negara mana yang berjanji untuk merawat? terus membantu, bergerak bersama
terkadang mereka terlihat baik, sering memberi, menunjukkan empati, cinta,
tapi diam-diam menyapu kekayaan kita, mereka bersembunyi di balik topeng yang penuh kebaikan.

Mereka mengambil sumber emas di tanah subur kita dengan dalih bahwa kita bisa menjadi lebih makmur,
mereka tanpa ampun menyedot ratusan juta minyak dengan alasan bahwa kita tidak akan lagi bermimpi

mereka mengatakan itu demi kemakmuran, untuk memperluas lapangan kerja, yang tidak terlalu dengan nilai kerugian,
dan lihat! Sekarang kita tidak punya apa-apa! mereka mengambil semua kekayaan
sementara kita hanya bisa melihat dengan mata termenung, barang-barang berkabung yang tidak laku.

Baca Juga :  Konjungsi Konsesif

Dengarkan! Untuk mendengar! Jangan pura-pura kali ini! Mereka tidak bisa lagi menyembunyikan kebohongan mereka
institusi internasional hanya digunakan sebagai instrumen kekuasaan!

Jangan hindari ini!
Apa yang mereka lakukan, hanya negara-negara berkembang hegemoni, tidak akan pernah berbelas kasih,
hegemoni masih hegemoni! Jangan tertipu karena berbagai alasan!

Cepatlah! Keluar segera! Kami tidak bisa dibodohi, Anda taipan bodoh! perlihatkan wajah asli Anda! Tunjukkan tindakan Anda tanpa ragu-ragu,
bergerak untuk membantu, tanpa ambigu, tidak bersembunyi seperti udang di balik batu,

sudah! sudah! Kita semua cukup tahu! Saya tahu semua pikiran busuk Anda
tidak perlu berlindung menggunakan senjata yang kuat untuk campur tangan,
kami tahu! kami tahu bahwa mereka tidak ingin membantu, untuk mengatasi masalah kemiskinan ini tanpa ragu-ragu,

Tapi apa!? apa yang mereka tangkap sejauh ini tidak sebanding dengan apa yang kita dapatkan,
kekayaan alam terus disimpan dalam belenggu keserakahan,
Jadi dimanakah keadilan? Sebuah suara yang mereka dengarkan dengan keras! Tampil dalam pepatah berani!
Mulai hari ini, kepalkan tangan Anda dan angkat kepalamu! saatnya keadilan untuk tidak mati dari kekuasaan!

Contoh 3

Saya harus bertarung dengan ayah
tanpa niat menjadi anak yang jahat.

Saya dipaksa bekerja
tapi umurnya dua puluh tiga tahun
putus kuliah
pabrik tidak menerima
kantor tidak terlihat
bekerja dengan bir
Utang ibu telah menumpuk
meminta untuk membayar
Bagaimana?

Juga, dari mana Anda mendapatkan uang itu?
Jadi pekerja sekarang lebih mahal.
Tiga juta rupee hanya untuk memeras modal
untuk gaji
untuk kontrak selama satu hingga dua tahun,

setelah itu kita menganggur lagi.
dikejar lagi
ditahan
dimarahi
bertengkar dengan ayah lagi.

Contoh 4

Oh penguasa
Saya protes!
Saya adalah orang kecil yang merasa sulit untuk hidup setiap hari.
Tapi Anda begitu nyaman duduk diam di atas takhta.
Namun dari keringat saya, Anda hidup.
Dan tetap saja Anda bahagia dari air mata saya.
Bahkan jika Anda dan saya sama.

Kita adalah ciptaan Tuhan.
Kami adalah warga negara Indonesia.
Kita hidup di bawah satu lubang.
Tapi ini satu-satunya kesamaan di antara kita.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Sajak Orang Miskin. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: