Majas Pertentangan

Posted on

Majas Pertentangan – Dari majas ini ialah salah dsatu gaya bahasa yang memiliki karakteristik unik yaitu makna yang disampaikan ialah 180 derajat berbeda dari kalimat yang diucapkan. Dengan kata lain, arti sebenarnya bertentangan dengan ungkapan ekspresif.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Majas Pertentangan. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Jenis dan Contoh.

Pengertian

Majas pertentangan ini merupakan kelompok majas yang memiliki gaya bicara yang khas yang mengekspresikan sesuatu yang bertentangan dengan makna sebenarnya.

Majas Pertentangan

Berbicara mengenai pertentangan yang dimaksudkan ialah untuk memperkuat makna dari sesuatu yang diungkapkan, sehingga orang lain atau pendengar tetap terkesan dan tertarik pada apa yang dikatakan.

Jenis-Jenis Majas Pertentangan

Berikut dibawah ini jenis dari majas pertentangan, sebagai berikut:

Majas Anakronisme

Majas ini ialah ekspresi yang mengekspresikan sesuatu yang bertentangan dengan waktu acara yang bersangkutan. (anakronisme, ana = mundur; chronos = waktu). Biasanya modul ini digunakan untuk menceritakan sesuatu yang terjadi (masa lalu atau sejarah) dan untuk menambahkan elemen yang tidak ada pada saat itu untuk menyatakan sesuatu.

Contoh:

  • Kemenangan pasukan kerajaan Mughal disambut dengan orkestra musik dangdut.
  • Para penari diundang oleh Julius Caesar untuk menghidupkan kembali pertemuan.
  • Shakespare sering membuat panggilan telepon muncul di depan umum dengan membaca karya-karyanya.
  • Pasukan kerajaan Majapahit menjalankan kuda besi mereka dalam perang. (pada saat itu tidak ada kuda besi / motor)
  • Wisatawan Mekah mengandalkan kompas untuk menunjukkan arah kiblat.

Majas Kontradiksi Interminus

Ciri khas majas ini ialah bahwa ia menegaskan sesuatu yang bertentangan dengan apa yang dinyatakan di atas. Formulir ini digunakan dalam kalimat penolakan atau pengecualian.

Contoh:

Semua pria dilarang mengunjungi tempat kost wanita, kecuali untuk anggota keluarga.
Harga semua beras naik 12%, kecuali beras roro jongrang.
Semua siswa pergi ke masjid untuk sholat berjamaah, kecuali untuk siswa perempuan.
Siswa dilarang memasuki kantor kepala sekolah, kecuali untuk hal-hal penting.
Semua anggota kru dilarang memasuki ruang komputer, kecuali kru IT.

Majas Antitesis

Antitesis merupakan gaya bahasa yang mengekspresikan sesuatu menggunakan kata-kata yang memiliki makna yang berlawanan. Antitesis ini berasal dari bahasa Yunani, Anti berarti kontradiksi artinya posisi.

Contoh:

  • Siang dan malam, dari pagi hingga malam, ia bekerja untuk mendapatkan uang untuk memenuhi kebutuhan keluarganya.
  • Surga atau neraka sangat bergantung pada tindakan baik atau buruk yang telah dilakukan selama hidup.
  • Calon perusahaan X memiliki latar belakang yang berbeda dari muda dan tua, pria dan wanita.
  • Anti-diskriminasi adalah perjuangan untuk menghapus perbedaan status antara kulit putih dan kulit hitam.
  • Baik anak-anak dan orang dewasa semua senang dengan perjalanan.

Majas Oksimoron

Majas ini ialah perpanjangan dari paradoks. Karakteristik yang membedakannya dari bentuk paradoks adalah bahwa oxymoron dari oposisi diucapkan dalam kalimat yang sama.

Contoh:

  • Dalam hidup dan mati saya, hanya Anda yang saya cintai.
  • Ketika kita bahagia atau sulit, kita menghadapi hidup bersama.
  • Ada kebencian dalam kebencian yang kau jepit padaku.
  • Pertemuan diwarnai dengan isak tangis bahagia.
  • Selalu ada kemudahan dalam kesulitan perjuangan.

Majas paradoks

Kata paradoks berasal dari bahasa Yunani, paradox, yang terdiri dari kata para yang berarti kontradiktif dan doxa yang berarti opini atau pemikiran. Keagungan paradoks mengungkapkan dua hal yang kontradiktif, bertentangan, tetapi keduanya menegaskan kebenaran.

Contoh:

  • Kemiskinan memakan yang lemah ketika para pemimpin sibuk dengan kekayaan mereka.
  • Walaupun merokok tidak baik untuk kesehatan, tetap saja itu diperlukan oleh sebagian besar pria
  • Bahkan dalam damai, saya masih merasa sendirian.
  • Dalam amarahnya ia menyelamatkan sejuta kasih sayang untuk murid-muridnya.
  • Anak-anak di kelas sangat keras kepala tetapi masih khawatir dengan pekerjaan rumah mereka.
Baca Juga :  Gurindam: Pengertian, Jenis, Ciri-Ciri dan Contohnya

Majas Ironi

Dalam majas menggunakan ironi ini merupakan pengungkapan sesuatu yang memiliki makna yang bertentangan dengan aslinya. Ini berarti secara halus menyindir seseorang.

Contoh:

  • Prospek pekerjaan Anda sangat bagus, mampu menjual satu unit pada lima unit target penjualan.
  • Ada begitu banyak porsi makanan Anda, memang benar bahwa berat badan Anda tidak pernah naik.
  • Bersihkan kamar Anda, buku-buku berserakan di mana-mana.
  • Aroma tubuh Anda sangat kuat, apakah tidak ada air di rumah?
  • Anak-anak kelas 11 sangat cerdas, rata-rata mereka mampu menjawab 3 dari 10 pertanyaan dengan benar.

Majas Litotes

Litotes memiliki gaya bicara yang menentang hiperbola. Dalam surat, ungkapkan sesuatu dengan sesuatu yang nilainya lebih rendah dari arti sebenarnya. Makna kontradiktif dari bentuk litote memberi kesan bahwa ia ditakdirkan untuk mempermalukan dirinya sendiri. Seperti halnya hiperbola, penggunaan makna yang kontras akan menarik perhatian orang lain.

Contoh:

  • Saya masih kecil saat itu ketika saya memulai kegiatan kuliner.
  • Saya berharap bahwa buku-buku yang kami terbitkan dapat menjadi sinar bagi adik-adik.
  • Nikmati hidangan yang belum sempurna ini.
  • Kami merasa sangat terhormat jika Presiden ingin mampir ke gubuk kami.
  • Sejak awal, saya hanya memudar masyarakat untuk pencarian bakat.

Majas Hiperbola

Hyperbole adalah gaya bahasa dengan karakteristik yang suka melebih-lebihkan sesuatu dengan makna nyata. Konflik makna ini tampaknya memiliki tujuan untuk mendiskusikan sesuatu yang dipertanyakan. Kelebihan dalam modul ini bisa dari segi angka; ukuran; atau sifatnya.

Contoh:

  • Cintamu sepanas matahari dalam hidupku, terima kasih ibu.
  • Film Bollywood telah mengguncang industri film Indonesia.
  • Tubuh Ani menjadi kurus karena kankernya.
  • Anto telah berkeliling dunia untuk menemukan kucingnya.
  • Wajahmu telah mengubah duniaku.

Contoh Majas Pertentangan Lainnya

Berikut dibawah ini contoh dari majas pertentangan lainnya, sebagai berikut:

  • Andi pergi ke sekolah mengendarai karpet ajaib. (sebenarnya, Andi pergi ke sekolah mengendarai taksi untuk sepeda motor online).
  • Susan berpakaian seperti Katty Perry. (Meskipun Susan berpakaian sebagai teman bernama Andini).
  • Arjuna berhasil membunuh Karna menggunakan senapan AK47 (padahal sebenarnya Karna dibunuh oleh panah yang ditembak oleh Arjuna).
  • Pejuang kemerdekaan berhasil melawan penjajah menggunakan bantuan Ironman. (Faktanya, para pejuang berhasil melawan para penyerbu dengan serangkaian senjata sederhana seperti bambu runcing dan serangkaian strategi cemerlang seperti strategi gerilya.
  • Toko ini buka setiap hari, kecuali untuk hari libur nasional dan keagamaan.
  • Semua buku yang dijual di toko ini memiliki diskon 50%, kecuali untuk buku impor yang sama sekali tidak diskon.
  • Setiap orang dapat memasuki kendaraan ini, kecuali untuk anak di bawah usia 5 tahun.
  • Semua orang bisa bermain gitar, kecuali orang yang tidak suka bermain gitar.
  • Dalam hasrat dan dendam saya, nama saya tidak pernah habis.
  • Dalam kegagalan dan kesuksesan saya, saya ingin Anda terus berada di sisiku.
  • Dalam bahagia dan sulit, aku ingin selalu bersamamu.
  • Di panas dan hujan, aku selalu ingin berjalan bersamamu.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Majas Pertentangan. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: