Contoh Cerpen Sudut Pandang Orang Ketiga Serba Tahu

Posted on

Contoh Cerpen Sudut Pandang Orang Ketiga Serba Tahu – Sudut pandang (viewpoint) secara umum adalah salah satu elemen penting dari sebuah cerita. Sederhananya, konsep perspektif adalah posisi penulis dalam menceritakan kisah.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Cerpen Sudut Pandang Orang Ketiga Serba Tahu. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Cerpen adalah bentuk prosa narasi fiksi. Selain itu, cerita pendek atau cerita pendek biasanya padat dan ditargetkan dibandingkan dengan karya fiksi yang lebih lama seperti novel dan novel.

Contoh Cerpen Sudut Pandang Orang Ketiga Serba Tahu

Sudut pandang adalah salah satu elemen fiksi yang merupakan kunci kesuksesan cerita. Sebelum kita menulis cerita, kita harus memutuskan untuk memilih dan menggunakan sudut pandang tertentu dalam cerita yang akan kita buat. Kita harus dapat mengadopsi sikap naratif antara menceritakan sebuah cerita dan menceritakan karakter atau narator yang berada di luar cerita itu sendiri.

Untuk lebih jelasnya, lihat contoh penjelasan di atas, dibawah ini:

Contoh Cerpen Sudut Pandang Orang Ketiga Serba Tahu

Contoh 1

Ibu

Suatu hari mereka berjalan-jalan dengan Don Vigiliani dan beberapa anak lelaki dari kelompok pemuda. Dalam perjalanan pulang mereka melihat ibu mereka di sebuah kafe di pinggiran kota. Dia sedang duduk di kafe; Mereka melihatnya melalui jendela dan seorang pria duduk bersamanya. Ibunya meletakkan syal tartar di atas meja.

Contoh 2

Tempat Bersih dan Cerah

Lelaki tua itu bangkit dari kursinya, perlahan menarik tas tangan kulit dari sakunya, membayar minuman, dan meninggalkan setengah bonus peseta. Pelayan mengikutinya dengan mata ketika pria tua itu keluar. Seorang pria yang sangat tua yang terhuyung-huyung tetapi tetap bermartabat.
Kenapa kamu tidak membiarkannya minum sampai kamu puas?” tanya pelayan lainnya. Keduanya memasang semua tirai. “Ini bukan jam setengah dua.” dia melanjutkan.
Saya ingin pulang dan tidur dengan cepat.

Contoh 3

Lagu Malam Braga

Itu selalu mimpi di kepalanya untuk mabuk dan menarik kakinya ke Jalan Braga di tengah malam ke penginapan. Dia akan menikmati lampu-lampu jalan yang bersinar seperti kunang-kunang yang bergoyang; Deretan bangunan perbelanjaan yang berjajar satu demi satu sering menghilang dari pandangan. dan trotoar terasa bergelombang seperti sisa ombak menarik ke darat.

Contoh 4

Pria Di Tengah Lapangan

Ibrahim ?!
Ya, Ibrahim. Ini adalah pekerjaan setelah dipanggil pulang … “
Jawabannya tidak memuaskan, Ranju masih curiga ketika pemandu berkerudung memintanya untuk melanjutkan. Begitu Ranju berkedip, Ranju dengan cepat menemukan pantai di matanya. Dan itu membuat Ranju mulai berpikir bahwa ini bukan dunia? Tidak, hatinya masih penuh dengan logika. Meskipun Ranju ingat, dia telah berjalan di atas air, minum susu di selokan kecil, dan menatap wanita-wanita cantik yang menyapa dengan genit. Ranju mengotak-atik pikirannya sampai pemimpin Bertudun menyentakkan lengannya. Ranju terpaku di luar pagar rumah kecil yang menyerupai rumah keluarga kelas menengah Amerika.

Baca Juga :  Macam Macam Sudut Pandang

Contoh 5

Sartika dan Indah

Sartika dan Indah adalah dua wanita muda yang telah berteman sejak usia muda. Mereka berteman sejak masih di sekolah menengah. Indah adalah putra seorang pengasuh di sekolah menengah tempat dia bekerja. Sartika sekarang adalah putra dari kepala yayasan di sekolah menengah tempat ia dan Idrus bersekolah.

Mereka berteman dengan orang kepercayaan ini, terlepas dari perbedaan status sosial di antara mereka. Mereka tidak peduli dengan status sosial mereka. Namun, orang-orang di sekitar mereka sangat peduli, terutama orang tua mereka.

Ayah yang cantik selalu menyarankan anak-anaknya untuk percaya diri ketika berhadapan dengan sartika. Begitu juga dengan ayah Sartika untuk anaknya. Kedua orang tua tidak pernah berhenti merekomendasikan mereka. Namun, mereka masih bodoh dan tidak peduli.

Indah dan Sartika adalah teman sampai mereka lulus SMA. Setelah lulus, mereka juga menjalani kehidupan masing-masing. Indah menjalani hidupnya sebagai pemilik toko musik. Sementara itu, Sartika menjalani hidupnya sebagai mahasiswa akuntansi di universitas negeri di ibukota.

Suatu hari Sartika ingin membeli CD dari grup idolanya di sebuah toko musik. Sartika memasuki toko musik. Ketika dia mencoba mengambil CD targetnya di salah satu rak toko, dia tiba-tiba melihat sosok Idrus, yang sedang merapikan CD di toko di rak berikutnya.

Kartika mendekati temannya dan menyapanya. Senang terkejut menghindari keberadaan sahabteanya. “Kenapa kamu bertingkah seperti ini?” Sartika bertanya sedikit keras.

Beautiful tidak menjawab dan melewati wanita itu. Maafkan aku, Sartika. Saya harus menghindari Anda. Aku tidak ingin ayahmu mengancamku lagi karena aku berteman denganmu. Interior bagus.

Sebelum Indah lulus dari sekolah menengah, ayah Sartika telah datang kepadanya dan mengancam bahwa ia tidak akan dapat menghubungi Sartika setelah lulus. Ayah Sartika berpendapat bahwa Indah hanyalah warga negara yang tidak pantas berteman dengan anak-anaknya, yang berasal dari keluarga kaya.

Di sisi lain, Sartika masih tidak percaya dengan sikap sahabatnya. Kenapa dia bersikap seperti ini? Apakah dia membenci saya atau ada hal lain yang melakukannya? Pikir Sartika.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Cerpen Sudut Pandang Orang Ketiga Serba Tahu. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: