Contoh Peribahasa

Posted on

Contoh Peribahasa – Dalam hal urutan linguistik, pribahasa memiliki kesamaan bahwa urutan kata-kata yang digunakan selalu sama. Negara-negara tentu memiliki struktur linguistik sendiri seperti Indonesia memiliki peribahasa, Cina memiliki Yanyu, Jepang memiliki Kotowaza dan negara-negara Barat memiliki Amsal.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Peribahasa. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Peribahasa merupakan kelompok kalimat atau kelompok kata yang strukturnya ditetapkan sedemikian rupa sehingga kelompok membentuk makna tertentu, peribahasa, bidal, perbandingan, perumpamaan, prinsip kehidupan, nasihat dan sikap yang luas, enak didengar, mengandung kebenaran, kata-kata bijak.

Contoh Peribahasa

Bahasa yang digunakan dalam peribahasa umumnya ialah bahasa standar, sehingga sangat berbeda dari penggunaan bahasa dalam rima, rima lucu atau rima cinta.

Untuk bisa di pahami, berikut inilah contoh-contoh peribahasa yang dapat diberikan di bawah ini.

Contoh Peribahasa Dalam Bentuk Ungkapan

Contoh peribahasa ungkapam yang di uraikan secara jelas di bawah ini:

  • Meja hijau: pengadilan.
    Karena kasus ini memfitnah nama baik keluarganya, Haris berniat melaporkan pelakunya di pengadilan.
  • Wajah tebal: tidak perlu malu.
    Meski karyanya sering diejek oleh masyarakat, namun Ria tetap memiliki wajah yang tebal.
  • Rumor: sumber informasinya tidak jelas.
    Menurut rumor yang muncul, ia menikah dengan duda yang kaya raya.
  • Darah biru: darah asli.
    Meskipun merupakan keturunan berdarah biru, Panji tidak ragu untuk bergaul dengan orang-orang di lingkungannya.
  • Cahaya: bermanfaat.
    Sepanjang hidupnya, Pak Slamet dikenal sebagai sosok yang riang.
  • Satu mata: hanya dua orang.
    Manda mengundang Arif untuk berbicara secara pribadi.
  • Mata gelap: Err.
    Andi mengaku mata gelap ketika dia melihat lemari di ruang terbuka lebar majikannya.
  • Tulang keras: kerja keras.
    Sang ayah rela bekerja keras setiap hari untuk memenuhi kebutuhan keluarga kami.
  • Dalam darah: emosi.
    Berkali-kali, bocah itu menemukan sebuah kasus yang mengejutkan orangtuanya.
  • Anak emas: anak favorit.
    Umumnya anak bungsu selalu dianggap sebagai anak emas oleh kebanyakan orang tua.
  • Tangan kanan: percaya orang.
    Amin, pemuda penganggur, sekarang adalah tangan kanan Pak Bambang.
  • Keras kepala: keras kepala.
    Suaminya benar-benar kepala batu, tidak heran mereka sering bertengkar.
  • Bunga tidur: mimpi.
    Jangan terlalu memikirkannya, hanya bunga yang tidur.
  • Lengan panjang: dia suka mencuri.
    Wanita dengan lengan panjang itu tidak lagi tinggal di sini.
  • Ayam merah: api.
    Setahun yang lalu tanah perkebunan karet di Kalimantan sepenuhnya dikonsumsi oleh ayam merah.

Contoh Peribahsa Dan Artinya

Contoh peribahasa beserta artinya ini yang dapat di uraikan secara jelas di bawah ini:

  • Itu bersandar pada batu bara panas (yang berarti sangat gugup, tidak bisa tenang).
  • Tidak ada gading yang tidak rusak (dalam arti tidak ada yang tanpa cacat).
  • Proposal menunjukkan asal, (makna dari perilaku (karakter) kita bisa tahu asalnya.
  • Hutang emas dapat dilunasi, hutang itu dihabiskan sampai mati (yang berarti bahwa orang baik hanya bisa diberi ganjaran dengan kebaikan).
  • Utang untuk setiap bulu (yang berarti banyak utang).
  • Waktu mengubah musim pertukaran (dalam arti bahwa segala sesuatu harus disesuaikan dengan keadaan zaman).
  • Jauhkan abu panas (yang berarti mendapatkan atau mengganggu hal-hal yang mengganggu).
  • Andilau sedikit terharu (dalam arti bahwa seseorang dihina, jelas keluarganya atau rakyatnya.
  • juga akan tersinggung).
  • Diajar lemas (yang artinya tidak masuk akal mengajar orang yang keras kepala.
  • Subur karena pembuahan, besar karena ambak / besar ambak, tinggi di semenanjung (yang berarti orang-orang hebat atau posisi tinggi karena dimuliakan oleh para pria atau pengikutnya).
  • Mempertimbangkan bahwa kapal tidak hanyut, ini juga musim kemarau yang panjang (artinya walaupun tidak ada waktu yang signifikan untuk hidup, belum lagi downtime).
  • Seperti cacing hangat (yang berarti tidak tenang, selalu gelisah karena sulit, malu).
  • Tingginya seperti crane terbang, surut ke genangan air (yang berarti orang mengembara, yang akhirnya kembali ke tempat asal atau kota asal mereka).
  • Biarkan kamar mandi menjadi basah (artinya Anda tidak punya hati).
  • Segenggam digunakan, satu tusuk dibakar (yang artinya sangat dihargai).
  • Selama hidup terkandung oleh tubuh (artinya selagi masih hidup).
  • sebagai anai bubus (yang berarti berkerumun atau banyak berkerumun).
  • Merusak bangsa dengan perilaku (artinya meskipun orang berkebangsaan tinggi, tetapi jika berperilaku buruk).
  • Anak-anak dirusak oleh menantu mereka (dalam arti bahwa orang yang kita cintai merusak properti yang kita berikan kepada mereka).
  • Seperti abu di tanggul (yang artinya posisinya tidak tetap sewaktu-waktu bisa dipecat).
  • Sekalipun seutas benang terbentuk, ikan-ikan di laut macet (yang berarti tidak ada tujuan, tetapi ada juga tujuan).
  • Sebelum meninggal, menahan diri dari kematian (artinya dia tidak akan mati sebelum waktunya).
  • Orang yang mengantuk didorong oleh bantal (yang berarti mendapatkan apa yang mereka inginkan).
  • Jangan abaikan ombak kecil (mis. Hal-hal kecil yang dapat menimbulkan bahaya juga harus dipertimbangkan).
  • Orang yang kaya juga menambah kekayaan menantu yang baik (dalam arti manfaatnya berlipat ganda).
  • Klakson di hutan (artinya dia kehilangan kepala atau sangat gelisah).
  • Pitcher untuk anak-anak yang hancur, guci di sana (dalam arti bahwa wanita tidak akan menjadi istri).
  • Membawanya di bahu, memegangnya di kepala (itu berarti melakukan sesuatu sesuai aturan).
  • Tangan yang digenggam (mengambil, menampar) bahu (itu berarti bahwa siapa pun yang salah harus menanggung hukuman).
  • Merobek kemeja di dada (itu berarti menceritakan rasa malu Anda kepada orang lain).
  • Mendukung benang basah (itu berarti melakukan pekerjaan yang mustahil).
  • Menggantung anak ayam (itu berarti melakukan pekerjaan yang mustahil atau tidak berguna).
  • Lautan mana yang bergelombang, yang bumi belum turun hujan (yang berarti manusia tidak akan luput dari kesalahan).
  • Layar berlaku pada tiang (yang berarti bahwa teman menjadi lawan).
  • Irigasi sawah seseorang (artinya orang lain beruntung).
  • Merangsang leher, meminta untuk dibantai (itu berarti mengharapkan masalah atau kecelakaan).
  • Pembelian menang menggunakan kerugian (yang berarti bahwa barang bagus itu mahal, tetapi mereka dapat digunakan untuk waktu yang lama).
  • orang lain yang telah bertindak berbeda (yang berarti apa yang Anda maksud berbeda dari yang Anda dapatkan).
  • Lempar batu ke tangan Anda (yang berarti melakukan sesuatu, dll., Tetapi tutup mulut seperti Anda tidak tahu apa-apa).
  • Bidang properti (mis. Wanita yang sudah menikah).
  • Laki-laki lapar, berdagang dan kemudian menanam (yang berarti lebih mementingkan urusan orang lain daripada urusan mereka).
  • Potong buah pepaya (yang artinya tidak mungkin, tidak mungkin).
  • Kehilangan pertarungan akan memenangkan sorakan (mis. Meskipun Anda kalah, tetapi masih bisa tinggi).
  • Karena nila bintik, sebelanga susu pecah (yang berarti karena kejahatan atau kesalahan kecil, telah kehilangan semua kebaikan yang telah dilakukan).
  • Kain lama dibuang, kain baru juga dicari (yang berarti menceraikan istri tua dan mencari istri muda).
  • Kakinya terbalik (dalam arti bahwa mereka selalu sibuk bekerja).
  • Kirim kapten dua (mis. Pekerjaan yang dipimpin oleh dua orang).
  • Jadi abu batubara (dalam arti sudah usang atau basi).
  • Jadi tumpuan (yang berarti dalam pertukaran untuk layanan yang telah diberikan).
  • Jika pisau tidak memiliki baja, semakin tumpul, semakin membosankan (dalam arti anak bodoh, semakin banyak yang bisa Anda ajarkan, semakin bodoh).
  • Kehilangan menjadi abu, menang di batu bara (yang berarti pertempuran tidak akan membantu di mana pun).
  • Kehilangan kapur dari parasit (mis., Orang tua ditekan oleh orang baru).
  • Serat tidak dipagari (mis. Seseorang yang tidak memiliki kerabat yang dihormati).
  • Ikan di laut, keras di pegunungan, bertemu dalam pot (yang berarti bahwa bahkan jika mereka tinggal jauh, jika mereka cocok, mereka juga akan menjadi pria dan istri).
  • Bergabunglah dengan hati yang mati, ikuti mata yang buta (yang berarti bahwa jika kamu selalu menuruti nafsu, itu pada akhirnya akan menyakitimu).
  • Ilmu padi, semakin banyak mengandung semakin banyak dilipat (dalam arti bahwa lebih banyak pengetahuan lebih rendah hati).
  • Berita baik dari penampilan (dalam arti bahwa biasanya berita selalu melebihi situasi sebenarnya).
  • Kandungan lemak bisa untuk orang, tulang-tulang bulu pulang ke rumah kita (dalam arti bahwa orang lain bisa bahagia, kita hanya bisa kesal).
  • Seekor harimau mati dari garis-garisnya (artinya ia mengalami kecelakaan karena menunjukkan keunggulannya).
  • Simpan basis orang kaya, rajin basis licik (yang berarti bahwa orang yang hidup hemat akan menjadi kaya, orang terpelajar akan menjadi cerdas).
  • Hidung dicium di pipi (yang berarti kasih sayang semu, pura-pura saja).
  • Hitam dan putih (artinya secara tertulis, tidak hanya dalam hal kesepakatan).
  • Ingat sebelum kontak, ingat sebelum berakhir (yang berarti bahwa upaya harus dilakukan sebelum terlambat).
  • Setelah alur, maka, pada gilirannya, atau jika, melalui musyawarah, kesepakatan tidak tercapai, karena itu karena kekerasan).
  • Setelah membuang pati limbah (itu berarti bahwa setelah itu tidak lagi berguna dan karena itu dibuang, itu tidak lagi penting).
  • Setelah tubuh yang terkandung di dalam tanah dihancurkan, ingatan yang baik diingat (yang berarti bahwa bahasa yang baik tidak akan dilupakan).
  • Hakim harus patuh (yang berarti meminta pengadilan untuk seseorang yang tamak tidak diragukan lagi akan kalah).
  • Kotoran ayam hangat (artinya tidak kekal atau tidak kuat).
  • Reed arm (yang berarti besar, mampu, tidak penuh).
  • Geleng sebagai arca itu penuh (artinya sombong, arogan berjalan).
  • Gemuk untuk menyingkirkan lemak, dengan terampil membuang teman (yang berarti tidak ingin membantu atau bergaul dengan keluarga setelah situasinya membaik, kaya, dll.).
  • Gengam membunuh dengan cermat (berarti menjaga kesepakatan).
  • Tergila-gila dengan nuansa (artinya mengharapkan sesuatu yang mustahil).
  • Orang mati meninggalkan nama, gajah mati meninggalkan gading (artinya orang jahat akan meninggalkan nama buruk, sedangkan orang baik akan selalu meninggalkan nama baik).
  • Galas sedang didorong ke China (artinya sesuatu yang sudah dicabut tidak bisa ditarik).
  • Gamak-gamak seperti menyanyi (yang berarti hanya dengan coba-coba atau hanya dengan).
  • Tit per tat, kata itu menjawab (yang berarti memukul mundur serangan orang, merespons (melayani) kata-kata orang).
  • Empang sebaliknya, tembok ke surga (dalam arti tidak bisa didamaikan lagi).
  • Enau mencari (memanjat) sigai (artinya wanita mencari pria).
  • Atap di belakang gulma (yang berarti menyembunyikan sesuatu atau bersembunyi di tempat yang mudah diketahui orang).
  • Enggan dengan seribu kekuatan, Anda menginginkan sebuah kata (yang berarti jika Anda tidak suka (biasanya tidak mau) biasanya banyak jawaban dan alasan).
  • Yang satu melewatkan dua (yang berarti berjuang sampai niat tercapai).
  • Dangkal telah melalui, telah mengusulkan (dalam arti bahwa diketahui seberapa benar konten tersebut
  • temperamennya).
  • Dari semak ke hutan (yang berarti meninggalkan sesuatu yang buruk, bahkan semakin buruk).
  • Cepat hancurkan mash (yang artinya vonis mengikat).
  • Lihat gulma, ada orang lain di umbi (yang masih berarti sangat muda, tidak berpengalaman).
  • Akumulasi Anai (artinya mereka yang pada umumnya bersalah juga dituduh oleh orang-orang dalam kejahatan).
  • Atas dasar seperti terbakar (dalam arti bahwa jika Anda mengatakan Anda tidak harus hanya mengatakannya).
  • Di laut, Anda bisa bertanya, siapa yang tahu (dalam arti apa yang tersembunyi di hati seseorang yang tidak bisa kita kenal).
  • Cacing ingin menjadi naga (dalam arti bahwa yang dihina ingin mencocokkan orang-orang hebat).
  • Sebuah misalignment yang akan terjadi (yang berarti tindakan yang membawa masalah).
  • Coretan arang pada wajah (dahi) (yang berarti mempermalukan diri sendiri besar).
  • Cencaru makan di malam hari (artinya pekerjaannya lambat tapi hasilnya bagus).
  • Puasa dua berturut-turut (mis. Satu kali dijalankan, dua pekerjaan selesai).
Baca Juga :  Contoh Paragraf Deskripsi Tentang Lingkungan

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Peribahasa. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: