Macam Macam Majas

Posted on

Macam Macam Majas – Kebanyakan orang masih tidak mengerti apa itu majas, majas ialah salah satu elemen yang harus ada dalam penulisan karya sastra seperti puisi atau prosa. Majas adalah gaya bahasa kiasan atau konotasi.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Macam Macam Majas. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Menurut Ahli dan Macam.

Pengertian

Untuk pengertian majas atau modul ini dapat dibagi dalam beberapa pendapat para ahli, salah satunya ialah.

Pengertian Majas

Menurut Aminuddin

Majas adalah gaya bahasa dan metode yang digunakan oleh penulis untuk mempresentasikan ide-idenya sesuai dengan tujuan dan efek yang ingin dicapai.

Menurut KBBI

Menurut KBBI, Majas adalah cara menggambarkan sesuatu dengan menyamakannya dengan sesuatu yang lain atau secara kiasan.

Menurut Wikipedia

Majas, atau penggunaan kekayaan linguistik, penggunaan jenis-jenis tertentu untuk mendapatkan efek yang membuat karya sastra lebih hidup. Majas digunakan untuk menulis karya sastra, termasuk puisi dan prosa. Biasanya puisi bisa menggunakan lebih banyak bentuk daripada prosa.

Menurut Secara Umum

Pemahaman umum tentang makna karakter bahasa dimana digunakan dari penulis agar menyampaikan suatu pesan dengan cara yang imajinatif dan klasik. Majas dapat ditulis atau lisan dan digunakan dalam karya sastra dengan tujuan mewakili perasaan penulis.

Macam Macam Majas

Untuk macam-macam majas ini dapat dibagi dalam beberapa pendapat para ahli, salah satunya ialah.

Majas Sindiran

Majas Sindiran ialah majas dimana menggunakan kalimat kiasan yang ditujukan untuk menyindir seseorang, perilaku atau kondisi tertentu. Berikut ini adalah jenis-jenis bentuk sindiran.

Majas Sarkasme; Bentuk ini adalah gaya bahasa yang menyampaikan sindiran langsung yang kasar dan cenderung menghujat. Contoh: wanita itu adalah sampah sosial, dia seharusnya tidak tinggal di sini.

Majas ironis; Bentuk ini adalah gaya bahasa dimana menggunakan kalimat kiasan yang bertentangan dengan fakta yang ada dan ingin menjadi sarkastik. Contoh: Anda sangat pintar sehingga Anda tidak pergi ke kelas dan Anda sangat ramah sehingga Anda bahkan tidak menyapa saya.

Majas sinisme: Majas ini ialah gaya bahasa yang mentransmisikan sindiran langsung ke sindiran. Contoh: Anda sangat malas sehingga kamar Anda seperti kapal yang rusak dan Anda sangat kurus sehingga Anda melihat tulang-tulangnya.

Majas Penegasan

Majas ini ialah gaya bahasa yang dibuat untuk meningkatkan pengaruh pada pembaca untuk menyetujui ekspresi yang diungkapkan. Berikut ini adalah jenis formulir penegasan.

Majas Paralelisme

Bentuk ini adalah gaya bahasa yang biasanya ditemukan dalam puisi, yang diulangi dengan mengulang kata-kata dalam berbagai definisi yang berbeda. Jika dalam pengulangan pada awalan disebut juga anafora, maka apabila pengulangan pada akhiran disebut juga epifora. Misalnya: cinta tidak pernah terluka, cinta itu murni dan cinta itu abadi.

Majas Tautologi

Majs ini ialah modul yang menggunakan kata-kata yang memiliki sinonim untuk menekankan kondisi tertentu. Contoh: malam ini terasa begitu sendiri, sunyi dan sunyi dan dalam suatu hubungan harus ada cinta, kasih sayang dan cinta.

Majas Anti Klimaks

Bentuk ini ialah gaya bahasa yang merupakan kebalikan dari klimaks. Gaya bahasa ini adalah untuk menyortir hal-hal dari level tinggi ke level rendah. Contoh: orang tua, orang muda dan anak-anak memiliki hak yang sama di negara ini.

Klimaks Majas

Majas ini adalah gaya bahasa yang memerintahkan berbagai hal dari level rendah ke level tinggi. Contoh: Taman Kanak-kanak, Sekolah Dasar, Sekolah Menengah, Sekolah Menengah harus dilewati oleh seseorang dalam penelitian.

Baca Juga :  Contoh kebiasan buruk saat bekerja

Majas retorika

Modul ini adalah gaya bahasa yang dibuat untuk memberikan konfirmasi dalam bentuk pertanyaan dan sebenarnya tidak membutuhkan jawaban. Contoh: siapa yang tidak ingin dihargai? atau ketika aku memintamu untuk mencintaiku?

Majas pleonasme

Majas ini ialah gaya bahasa yang menggunakan kata-kata dengan makna yang sama. Ini dilakukan untuk menekankan sesuatu. Contoh: keluarga saya dan saya memasuki bioskop dan dipanggil untuk tampil di panggung.

Majas Repetisi

Bentuk pengulangan ini dilakukan dengan mengulangi kata-kata dalam sebuah kalimat. Contoh: Meri sangat cerdas, Meri sangat baik, Meri adalah teman baik saya.

Majas Pertentangan

Majas Pertentangan ialah artikel yang menggunakan kata-kata yang begitu bertentangan yang bermaksud dari penulis. Misalnya ialah jenis pertikaian.

Majas kontradiksi

Majas ini adalah ekspresi negasi dari ekspresi yang telah disajikan sebelumnya. Biasanya, diikuti oleh kata sambung kecuali atau hanya. Contoh: bunga-bunga di taman itu indah, kecuali yang layu terlihat sangat buruk.

Majas antitesis

Bentuk ini adalah gaya bahasa yang menggabungkan pasangan kata yang memiliki makna yang kontras. Contoh: cepat atau lambat Anda akan mendapatkan kesuksesan.

Majas litotes

Bentuk ini adalah kebalikan dari bentuk hiperbola. Gaya bahasa ini bertujuan untuk mempermalukan dirinya sendiri, bahkan jika dalam kenyataannya tidak seperti yang dikatakan. Contoh: seorang teman dari kantor kami mengunjungi pondok kami minggu lalu.

Majas Paradox

Bentuk ini adalah gaya bahasa dengan ekspresi situasi asli dengan situasi yang berlawanan. Contoh: Riski masih tersenyum walaupun dia menangis di dalam.

Majas Perbandingan

Modul ini ialah gaya bahasa yang digunakan untuk mencocokkan atau membandingkan objek dengan objek lain. Gaya bahasa ini dilalui oleh proses penyetaraan, penyelesaian atau penggantian. Berikut ini adalah jenis modul perbandingan:

Majas Simbolik

Bentuk ini adalah kalimat bahasa untuk membandingkan sikap makhluk hidup lain dengan manusia dalam wujud ekspresi.

Majas Sinekdok

Majas ini adalah gaya bahasa yang menunjukkan representasi dalam mengekspresikan sesuatu. Untuk majelis ini dibagi menjadi dua sebagai berikut.

Sinekdok Pars Pro Toto. Ini adalah gaya bahasa yang menyebutkan beberapa elemen dengan maksud mewakili keseluruhan. Contoh: ada tujuh kadal di kamar kakakku.
Sinekdok totem bagian pro. Ini adalah gaya seluruh bagian bahasa yang mewakili objek atau situasi. Contoh: Indonesia telah berhasil menjadi juara sepak bola di Myanmar.

Majas Alegori

Bentuk ini adalah gaya bahasa yang menggabungkan objek dengan kata-kata kiasan dengan konotasi.

Majas Metonymy

Modul ini adalah gaya bahasa yang membedakan merek atau istilah populer untuk merujuk pada hal-hal yang sebenarnya lebih umum.

Majas Simile

Majas atau gaya bahasa ialah perbandingan antara berbagai aktivitas yang bukan merupakan perbandingan antara dua objek yang berbeda. Gaya bahasa ini mirip dengan bentuk asosiasi karena ia menggunakan kata sambung suka, suka atau suka.

Majas Eufemisme

Formulir ini adalah gaya bahasa yang digunakan untuk mengganti kata-kata yang dianggap tidak menguntungkan dengan kata-kata yang lebih halus.

Majas Asosiasi

Modul ini adalah yang membandingkan dua objek yang berbeda, tetapi dianggap sama. Biasanya bentuk ini diberikan kata hubung seperti bak, serupa atau serupa.

Majas Hiperbola

Bentuk ini adalah gaya bahasa yang mengekspresikan sesuatu yang tampaknya berlebihan, bahkan jika itu hampir tidak masuk akal.

Majas Personalisasi

Bentuk ini adalah gaya bahasa yang ekspresinya tampaknya menggantikan fungsi benda mati seperti sikap manusia. Gaya bahasa ini juga disebut untuk mengurangi benda mati.

Majas Metafora

Bentuk metaforis adalah objek yang menggunakan objek yang sama dengan pesan yang akan dikirim melalui ekspresi. Dengan demikian, suatu objek berkenaan dengan objek lain memiliki karakteristik yang mirip tetapi tidak manusiawi.

Baca juga: