Contoh Tentang Narkoba

Posted on

Contoh Tentang Narkoba – Narkoba adalah zat yang kandungannya sangat berbahaya. Selain “obat-obatan,” istilah lain yang secara khusus diperkenalkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia adalah napza, yang merujuk pada zat narkotika, psikotropika, dan Zat Adiktif.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Tentang Narkoba. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Efek, Jenis dan Bahanya.

Pengertian Contoh Tentang Narkoba

Semua istilah ini, baik “narkoba” atau obat-obatan, merujuk pada sekelompok zat yang biasanya berisiko kecanduan bagi penggunanya.

Menurut para ahli kesehatan, obat-obatan sebenarnya adalah psikotropika yang biasanya digunakan untuk membius pasien ketika mereka sedang dioperasi, atau untuk mengobati penyakit tertentu.

Tetapi sekarang persepsi ini disalahgunakan karena penggunaan yang telah melampaui batas dosis.

Distribusi obat Sampai sekarang, distribusi obat hampir tidak dapat dihindari. Mengingat bahwa hampir seluruh populasi dunia dapat dengan mudah mendapatkan obat dari unsur-unsur yang tidak bertanggung jawab.

Misalnya saja dari pengedar narkoba yang suka mencari mangsa di sekolah, diskotik, tempat pelacuran dan tempat berkumpul.

Tentu saja hal ini dapat membuat orang tua, organisasi massa, pemerintah khawatir tentang distribusi obat yang begitu sukarela.

Upaya untuk memberantas narkoba sudah sering dilakukan, tetapi remaja dan orang dewasa masih memiliki sedikit kesempatan untuk menghindari penggunaan narkoba, bahkan banyak anak-anak usia sekolah dasar dan menengah juga terlibat dalam narkoba.

Hingga saat ini, pendidikan keluarga telah menjadi upaya paling efektif untuk mencegah penyalahgunaan narkoba pada anak-anak.

Diharapkan orang tua akan dapat mengendalikan dan mendidik anak-anak mereka untuk menjauh dari narkoba.

Efek Dari Narkoba

Hallucinogens

Efek obat dapat terjadi ketika minum dengan dosis tertentu dapat menyebabkan seseorang berhalusinasi dengan melihat hal-hal yang sebenarnya tidak ada / tidak nyata, seperti kokain dan LTD.

Stimulan

Efek obat-obatan yang dapat menyebabkan berfungsinya organ-organ seperti jantung dan otak, bekerja lebih cepat dari biasanya, yang menyebabkan seseorang menjadi lebih kuat untuk beberapa waktu dan, sebagai suatu peraturan, membuat pengguna untuk beberapa waktu lebih bahagia dan lebih bahagia.

Depresan

Efek obat yang dapat menekan sistem saraf pusat dan mengurangi aktivitas fungsional tubuh, sehingga pengguna merasa rileks, bahkan bisa membuat pengguna tidur dan kehilangan kesadaran. Misalnya, putau.

Orang yang senang menggunakan narkoba biasanya ingin dan ingin melakukannya lagi, karena zat-zat tertentu dalam obat membuat orang itu pasif, karena secara tidak langsung obat itu memecahkan saraf di otak, misalnya ganja, heroin, puta.

Jika terlalu lama dan tergantung pada obat-obatan, maka secara bertahap organ dalam akan rusak, dan jika melebihi dosis, pengguna akan mengalami overdosis dan akhirnya mati.

Baca Juga :  Analisis: Definisi, Jenis-Jenis dan Contohnya

Jenis-Jenis Narkoba

Sintetik
Jenis ini diperoleh dari pemrosesan kompleks. Grup ini sering digunakan untuk keperluan medis dan penelitian. Contoh obat sintetik, seperti amfetamin, metadon, deksamfetamin dan sebagainya.

Semi-sintetis
Pemrosesan menggunakan bahan utama dalam bentuk obat alami, yang kemudian dilepaskan dengan ekstraksi atau menggunakan proses lain. Contohnya adalah morfin, heroin, kodein dan lainnya.

Narkotika Alami
Ganja dan Coca adalah contoh obat yang alami dan dapat digunakan langsung melalui proses yang sederhana. Karena bahannya masih kuat, zat ini tidak dapat digunakan sebagai obat.

Bahaya obat ini sangat tinggi dan dapat menyebabkan efek kesehatan yang buruk jika digunakan secara tidak benar. Satu hasil yang mematikan adalah kematian.

Heroin atau diamorfin (INN) adalah opioid alkaloid. Heroin adalah turunan morfin 3,6-asetil (oleh karena itu disebut dietilorfin) dan disintesis darinya dengan asetilasi. Bentuk kristal putih biasanya adalah garam hidroklorida, diamorfin hidroklorida. Heroin bisa membuat ketagihan.

Ganja (Cannabis sativa syn. Cannabis indica) adalah tanaman budidaya yang menghasilkan serat, tetapi lebih dikenal karena kandungan narkotika dalam biji, tetrahydrocanabinol (THC, tetra-hydro-cannabinol), yang dapat menggunakan euforia (kesenangan jangka panjang tanpa alasan).

Bahaya Narkoba Pada Kehidupan Dan Kesehatan

Sirkulasi darah dan efek obat saat ini sangat mengkhawatirkan. Kemudahan mendapatkan bahan berbahaya ini meningkatkan jumlah pengguna. Saya tidak tahu jenis kelamin dan usia, semua orang berisiko kecanduan jika Anda telah mencoba zat berbahaya ini.

Meskipun ada beberapa jenis yang diizinkan untuk digunakan untuk tujuan medis, mereka harus tetap dipantau secara ketat oleh dokter. Ada banyak bahaya yang terkait dengan obat-obatan untuk kehidupan dan kesehatan, termasuk:

Dehidrasi
Terlalu sering menggunakan zat-zat ini dapat menyebabkan penurunan keseimbangan elektrolit.

Akibatnya, tubuh kekurangan cairan. Jika efek ini berlanjut, kejang-kejang akan muncul di tubuh, halusinasi, perilaku yang lebih agresif dan perasaan sesak di dada akan muncul. Efek jangka panjang dari dehidrasi dapat menyebabkan kerusakan otak.

Halusinasi
Halusinasi adalah salah satu efek yang sering dialami oleh pengguna narkoba seperti kanabis. Tidak hanya dosis berlebihan juga dapat menyebabkan muntah, mual, ketakutan yang berlebihan dan gangguan kecemasan.

Jika penggunaan berlangsung lama, itu dapat menyebabkan konsekuensi yang lebih buruk, seperti penyakit mental, depresi, dan kecemasan konstan.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Tentang Narkoba. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: