Macam Macam Cerpen

Posted on

Macam Macam Cerpen – Cerpen, atau biasanya cerpen, adalah contoh teks naratif yang menceritakan kembali peristiwa atau esai fiksi yang biasanya berfokus pada karakter yang jumlah kata-nya tidak lebih dari 10.000 kata atau kurang dari sepuluh halaman.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Macam Macam Cerpen Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Ciri, Tujuan, Struktur, Tahapan dan Contoh.

Pengertian dari Cerpen

Cerpen, atau biasanya cerpen, adalah contoh teks naratif yang menceritakan kembali peristiwa atau esai fiksi yang biasanya berfokus pada karakter yang jumlah kata-nya tidak lebih dari 10.000 kata atau kurang dari sepuluh halaman.

Macam Macam Cerpen

Jusuf Sjarif Badudu, atau lebih dikenal dengan J. S. Badudu, seorang ahli bahasa Indonesia, mendefinisikan cerita pendek sebagai cerita yang melakukan dan berfokus hanya pada satu peristiwa. Selain itu, Jakobus Sumarjo atau Jakob Sumarjo, humanis dan perintis dalam studi filsafat Indonesia, mendefinisikan cerita pendek sebagai seni atau kemampuan untuk menyajikan sebuah cerita yang merupakan kesatuan yang utuh, bentuk terpadu (yang hanya berfokus pada bagian atau gambar) , dan tidak ada bagian yang tidak perlu, tetapi juga bagian yang terlalu banyak. Arti dari “sebagian besar” yang diungkapkan oleh Jakob Sumarjo adalah bagian dari cerita dari sisi karakter atau bagian I-I, yang memang merupakan pusat cerita yang sedang diselidiki.

Pemahaman lain tentang cerita pendek setelah Edgar Allan Poe, seorang penulis; Penerbit; seperti halnya kritik terhadap bahasa Amerika yang mendefinisikan cerita pendek sebagai cerita yang dibacakan dalam satu sesi, sekitar 30 menit hingga dua jam, atau sesuatu ketika membaca novel tidak mungkin. Sementara itu, setelah Hans Bague Jassin atau H. B. Jassin, seorang penulis; Penerbit; serta kritik terhadap sastra Indonesia yang mendefinisikan cerita pendek sebagai cerita pendek yang harus memiliki bagian terpenting dari pendahuluan, debat dan resolusi.

Fitur dari Cerita pendek

Untuk membedakan cerita pendek dari esai lain, berikut ini adalah fitur cerita pendek atau cerita pendek:

  • Dilihat dari panjangnya cerita, cerita pendek memiliki plot yang lebih pendek daripada novel.
  • Jumlah kata dalam cerita pendek tidak lebih dari 10.000 kata atau kurang dari sepuluh halaman. Ada juga sumber yang menyebutkan batas kata diizinkan dalam cerita pendek 5.000 kata.
  • Sebagai aturan, gunakan konten cerita untuk menceritakan peristiwa atau peristiwa yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari.
  • Dari karakter yang dikisahkan, cerpen hanya berfokus pada satu karakter, sehingga karakter pendukung lainnya dalam cerita tersebut memiliki masalah atau konflik terkait dengan masalah atau konflik yang dialami oleh karakter utama.
  • Penggunaan kata-kata yang digunakan dalam cerita pendek adalah kata-kata sederhana yang mudah dipahami oleh pembaca.
  • Pesan yang disampaikan oleh cerita pendek kuat untuk meninggalkan kesan sejarah yang mendalam dari cerita pendek.
  • Cerita pendek, seperti tokoh, biasanya memfokuskan plot hanya pada satu acara.
  • Biasanya memiliki alur tunggal dan lurus.
  • Karakterisasi dalam cerita pendek itu sederhana, tidak mendalam dan pendek. Dalam cerpen, fokus ceritanya hanya pada satu karakter, sehingga karakter minor lainnya tidak diceritakan secara detail.

Struktur Dari Cerpen

Berikut ini adalah cerita pendek sistematis secara tertulis,

Kutipan
Abstrak berisi ringkasan atau inti yang dikembangkan menjadi kerangka cerita pendek untuk ditulis.

Orientasi
Orientasi meliputi pengaturan cerita pendek, keduanya pengaturan waktu; pengaturan tempat; dan mengatur suasana di sepanjang jalan cerita.

Komplikasi
Kompilasi berisi urutan peristiwa dalam cerita pendek sistematis yang dikembangkan dari koneksi sebab akibat. Di bagian ini, karakter yang terlibat dalam cerita diperkenalkan dan karakter masing-masing karakter ditampilkan.

Evaluasi
Konflik cerita menjadi topik utama di bagian ini. Dimulai dengan dimulainya konflik, klimaks, hingga penyelesaian konflik.

Resolusi
Fokus pada bagian ini adalah untuk menyelesaikan konflik yang dihadapi karakter utama. Bagian ini membahas solusi konflik.

Koda (coda)
Di bagian terakhir ini Anda akan menemukan mandat, nilai, dan pelajaran yang ingin disampaikan oleh penulis dalam cerpennya.

Elemen Dalam Cerita Pendek

Elemen-elemen dalam cerita pendek dibagi menjadi:

Unsur Intrinsik Cerpen

Elemen intrinsik adalah elemen dalam pembentukan cerpen (cerpen) dari cerpen itu sendiri. Macam Macam Cerpen

Tema

Adalah ide utama yang menjadi tolok ukur bagi perkembangan sejarah.

Bertindak

Adalah tahap di mana sebuah cerita berjalan. Mulai dari pengenalan latar belakang, pengenalan karakter, pengenalan konflik, klimaks dari konflik, pengenalan solusi, solusi. Tindakan dapat berupa aliran maju, aliran mundur (kilas balik) atau aliran campuran.

Sikap

Ini adalah kondisi yang harus dijelaskan dalam cerita pendek yang mencakup lokasi, waktu, dan suasana yang ingin Anda lihat. Ini juga mencakup sikap sosial seperti hubungan karakter dengan lingkungan.

Karakterisasi

Ini adalah representasi karakter yang dihasilkan dari sikap, perilaku, bahasa, pemikiran dan pandangan karakter dalam setiap situasi dalam sejarah. Ada dua jenis karakterisasi:

Metode Analitik

Metode ini menggambarkan karakter karakter dengan cara yang diceritakan secara langsung.

contoh:

Alevi adalah anak kedua di keluarganya. Untuk ukuran seorang gadis seusianya, dia adalah orang yang pemalu. Tidak hanya dia pemalu, dia juga sedikit pemalu.

Dari cerita pendek di atas, kita dapat mengetahui apakah Alevi memiliki karakter pemalu dan pemalu.

Metode Dramatis

Metode ini secara tidak langsung menggambarkan karakter karakter, mis. melalui representasi fisik, percakapan, dan reaksi dari karakter lain.

contoh:

Suasana kelas tiba-tiba tegang dan pemuda itu datang setiap saat. Tidak ada yang berani menatapnya langsung, waktu seolah membeku selama beberapa saat.

“Hei, aku ingin duduk di sini,” kata pemuda itu kepada salah seorang siswa. Tanpa berdebat, siswa dengan tergesa-gesa mengepak tasnya dan berganti tempat.

Dari cerita pendek di atas, kita dapat mengetahui apakah pemuda yang diceritakan memiliki karakter yang menakutkan, otoriter, dan tidak ramah. Ini dapat disimpulkan dari suasana yang muncul ketika karakter muncul dan karakter lain bereaksi terhadap tindakan pemuda itu.

Pesan atau kepercayaan

Dalam cerpen, elemen ini adalah salah satu elemen yang harus ada. Mandat atau pesan adalah nilai siswa yang ingin disampaikan oleh penulis secara eksplisit dan implisit kepada pembaca. Nilai-nilai yang terkandung dapat berupa nilai-nilai agama, sosial, moral dan budaya.

Pandangan

Sudut pandang itu dibuat oleh penulis dan menginstruksikan pembaca untuk menilai cerita pendek sesuai dengan sudut pandang yang telah ia berikan. Posisi dibagi menjadi 4 jenis sebagai berikut:

  • Perspektif orang pertama sebagai aktor utama.
  • Dalam perspektif ini, karakter “I” adalah pusat dari cerita pendek yang ditulis. Semua peristiwa yang diceritakan oleh karakter ego dialami.
  • Perspektif orang pertama sebagai aktor pendukung.
  • Dalam perspektif ini, ‘I’sign hanya muncul sebagai tanda dukungan. Orang pertama di sini hanyalah saksi peristiwa yang dialami tokoh utama.
  • Perspektif orang ketiga tahu segalanya.
  • Sudut pandang ini mengatakan dari sudut pandang “He”, tetapi penulis atau narator tahu segalanya tentang karakter “He”.
  • Perspektif orang ketiga sebagai pengamat.
  • Pandangan ini mengatakan sesuatu, tetapi penulis atau narator hanya menggambarkan apa yang dirasakan, dialami, dilihat, dan dipikirkan oleh seorang tokoh. Penulis hanya bertindak sebagai pengamat gerakan karakter utama.
Baca Juga :  Contoh Teks Anekdot

Unsur Ekstrinsik Cerita Pendek

Elemen ekstrinsik adalah elemen cerpen yang membentuk cerpen dari luar cerpen itu sendiri. Berikut ini adalah elemen luar dari cerita pendek,

Latar Belakang Masyarakat

Latar belakang komunitas dapat mempengaruhi asal mula plot dalam cerita pendek. Pengaruh dari latar belakang komunitas dapat ada dalam bentuk kondisi politik, ideologis, sosial dan ekonomi komunitas.

Latar Belakang Penulis

Latar belakang penulis meliputi kisah hidup yang berisi seluruh biografi penulis. Faktor ini dapat mendorong penulis untuk menulis cerita pendek berdasarkan pengalaman hidupnya. Selain keadaan mental penulis, yang meliputi suasana hati dan motivasi, ini juga mempengaruhi apa yang ia tulis. Akhirnya, genre sastra diwarisi dari penulis, kondisi ini mempengaruhi gaya penulisan dan bahasa yang digunakan oleh penulis saat menulis cerita pendek.

Jenis Cerpen Berdasarkan Jumlah Kata

Berdasarkan jumlah kata, cerita pendek dapat dibagi menjadi 3, yaitu,

Mini Short (Flash), cerita pendek dengan jumlah 750 hingga 1.000 kata.

Cerita pendek ini sering disebut sebagai cerita mini atau cermin. Cerpen jenis ini biasanya ditulis singkat, tidak menggunakan penjelasan atau uraian terperinci, dan panjang lebar. Contoh cerita pendek mini adalah “Remembering Spoons and Straws” oleh penulis Dewi Lestari atau dikenal sebagai Dee. Cerita pendek mini lainnya adalah cerita pendek “Rendra” karya Putu Wijaya.

Mengingatkan Kita Pada Sendok dan Sedotan

Pekerjaan: Rani

Di tengah sawah dan hotel-hotel mewah di Ubud ketika saya dan beberapa penulis UNAIDS lainnya diminta untuk ambil bagian dalam pengenalan HIV / AIDS. Saya bisa bertanya pada diri sendiri: adakah titik balik di mana virus mematikan dapat mempercepat kehidupan? Dan “kehidupan” dalam konteks ini tidak berarti berapa lama kita bernafas, tetapi seberapa berarti kita dapat menggunakan kehidupan, kefanaan terbatas ini? Saya mengalami saat yang sama ketika saya menghadiri peluncuran buku Sandria seorang aktivis HIV / AIDS yang mendirikan Yayasan Spiritia.

Saya tertegun dan terbawa membaca buku Sandria. Pertama, karena keaslian dan kejujurannya. Kedua, karena Sandria adalah penulis yang sangat baik. Dan lagi saya berpikir tentang HIV menjadi hadiah terindah yang diterima Sandria. Mengetahui keberadaan bom waktu yang dapat mengakhiri hidupnya kapan saja, Sandria menggunakan energi dan waktunya untuk membangun, membantu, dan bekerja.

Sementara kebanyakan dari kita menjalani hari-hari seperti mayat hidup yang bergerak tetapi sudah mati, ada dan bukan tanpa tujuan dan tanpa menghargai keindahan dan keajaiban proses yang disebut kehidupan. Kemudian saya dihubungi lagi oleh UNAIDS untuk menjadi mentor dalam program pelatihan menulis untuk ODHA. Dan di sinilah saya bekerja sama dengan teman-teman ODHA untuk pertama kalinya. Sejujurnya, saya tidak perlu menyertakan pernyataan “ODHA” yang sepertinya melekat pada saya atau orang lain. Sama seperti saya tidak berpikir perlu mengatakan “teman leukemia” atau “teman hipertensi”. ODHA pasti akan mati, aku yang bukan ODHA juga akan mati. Bom waktu ada di mana-mana. Kematian adalah jaminan, kepastian. Metodenya bervariasi, hasil akhirnya sama.

Di sebuah penginapan di Karang Setra, saya bertemu empat peserta dalam program pendampingan. Saya memperhatikan mereka satu per satu, yang semuanya wanita. Si kecil mungil. Sikap dua peserta lainnya jauh lebih tenang daripada saya. Satu hamil enam bulan. Tugas demi tugas yang mereka lakukan cemerlang, bahkan tanpa diduga. Hanya ada satu program yang harus kami batalkan: menulis di kebun binatang. Pada saat itu, masalah flu burung tersebar luas di kota Bandung, dan untuk alasan keamanan, kami memutuskan untuk tidak pergi ke sana. Baru kemudian saya merasakan keterbatasan, kondisi khusus yang menjadi ciri khas kamar kami. Sisanya tidak merasakan perbedaan sama sekali. Terlepas dari isi tulisan mereka, tidak ada kesedihan atau keputusasaan yang terungkap.

Tidak seperti poster tentang orang yang hidup dengan HIV yang bersirkulasi dan mengambil keuntungan dari ketidakberdayaan, sedikit kebohongan yang mati dan menunggu untuk mati. Saya hanya tahu perjuangan mereka dengan apa yang mereka tulis. Di sana saya mencoba memahami berbagai proses yang mereka alami dengan HIV, terutama efek pada semua yang mereka ketahui tentang keluarga, teman, kekasih, dll. Ketika kita berbicara langsung, hanya ada tawa. Dan saya tersadar bahwa mungkin ada kekuatan karena mereka tahu mereka tidak sendirian. Nasihat, informasi, kegiatan, dan kebersamaan dapat menyalakan lampu di dalamnya untuk menjadi kekuatan dan bukan pemborosan.

Pada malam pelatihan terakhir, salah satu moderator merayakan ulang tahun dan merayakannya di sebuah restoran di Dago Pakar. Sebagai hari-hari pendampingan, kami sibuk makan satu gigitan untuk makan sambil melihat keluar ke lembah kota, yang diterangi di malam hari. Sambil mengobrol dan tertawa, kami saling mencoba makanan dan minuman. Sampai kami berpisah, saya kembali ke rumah dan tiba-tiba ponsel saya berdering. Pesan masuk: Bu, terima kasih untuk malam ini. Kami sangat terkesan bahwa Anda ingin berbagi sendok dan sedotan dengan kami karena orang tua Anda tidak benar-benar menginginkannya.

Macam macam cerpen dengan jumlah kata 3000 hingga 4000 kata.

Seperti namanya, cerpen ini adalah deskripsi cerpen yang ideal, baik dari segi jumlah kata maupun bahasa dan kontennya. Cerpen yang ideal memiliki bahasa yang mudah dipahami dan karena itu dibandingkan apakah cerpen ini dapat dibaca dalam satu sesi atau kurang dari satu jam. Dan kontennya tidak mudah dilupakan oleh pembaca. Contoh dari sebuah cerita pendek yang ideal adalah cerita pendek “My Last Love” oleh Agnes Davonar.

Macam Macam cerpen dengan total 10.000 kata.

Dalam beberapa definisi, cerita pendek dibatasi hingga 10.000 kata atau sekitar delapan hingga sepuluh halaman, tetapi nyatanya novel jenis ini ditulis melebihi 10.000 kata. Novel ini sangat populer di Eropa antara akhir abad 19 dan 20. Cerpen dengan lebih dari 10.000 kata sering dikategorikan sebagai cerpen atau cerpen, esai yang lebih pendek dari novel. Cerita pendek yang terkenal adalah cerita panjang “Orang Tua dan Laut” oleh Ernest Hemingway, yang menceritakan tentang seorang lelaki tua Kuba bernama Santiago yang berjuang untuk mendapatkan ikan di tengah laut lepas. Contoh lain dari amandemen adalah “Ruang Rawat Inap Nomor 6” oleh Anton Chekhov, yang memberi tahu seorang dokter dan pasiennya di ruang rumah sakit bahwa cerita pendek ini dimaksudkan untuk menggambarkan penurunan sosial di Rusia di masa lalu dan untuk memicu kritik sosial.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Macam Macam Cerpen Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: