Contoh Fabel

Posted on

Contoh Fabel – Fabel atau cerita atau dongeng adalah sebagai berikut, dongeng-dongeng itu memuat tokoh-tokoh binatang, tumbuhan, benda tak bergerak atau kekuatan alam lainnya yang digambarkan memiliki kemampuan seperti manusia, misalnya berjalan, makan, berbicara, atau tertawa.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Fabel. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Tujuan dan Contoh.

Pengertian

Fabel adalah cerita yang menghadirkan karakter binatang sebagai karakter utama. Fabel termasuk dalam fiksi atau fantasi. Meskipun sebagian besar karakter adalah binatang, dongeng terkadang juga memasukkan karakter manusia.

Contoh Fabel

Dimana fabel biasa memiliki tujuan untuk dapat mendidik semua anak sehingga mereka dapat meningkat dalam kehidupan nyata dengan mengambil contoh dari sejumlah kepala hewan yang mengambil peran baik.

Karakteristik Fabel

  • Cerita pendek.
  • Gunakan kata-kata sederhana.
  • Dalam dongeng, hal terbaik untuk dikatakan adalah antara karakter manusia yang lemah dan kuat.
  • Menggunakan figur binatang dalam narasinya.
  • Hewan yang dapat bertindak sebagai manusia sebagai karakter utama (bicara, berpikir).
  • Ini menunjukkan representasi elemen moral / moral dan karakter manusia dan kritik terhadap kehidupan dalam sejarah.

Setruktur Fabel

Koda

Dalam hal ini berisi perubahan yang terjadi pada setiap karakter yang dia mainkan dan itu akan menjadi pelajaran yang bisa kita pelajari dari sejarah.

Orientasi

itu adalah bagian di mana itu berisi pengantar karakter, pengaturan tempat dan waktu, sampai kemudian awalan berlanjut ke fase berikutnya.

Komplikasi

ini adalah karakter utama yang menangani masalah, yang dalam hal ini adalah salah satu bagian mendasar dari cerita, yang merupakan bagian yang sengaja dilakukan, dan merupakan masalah utama dari sebuah cerita.

Resolusi

yang merupakan kelanjutan dari komplikasi dan juga sebagai pemecah masalah yang terjadi. Jadi hal-hal yang terjadi dan dilakukan pada komplikasi perlu diselesaikan di sini secara kreatif.

Contoh Fabel

Untuk membantu Anda lebih memahami materi di atas, di sini Anda dapat melihat contoh di bawah ini:

Contoh Fabel 1

Tujuh Anak Domba dan Srigala

Pada suatu waktu hiduplah seekor domba yang hidup di tepi hutan bersama ketujuh anaknya. Setiap hari domba pergi mencari makanan di hutan dekat rumah mereka.

Seperti biasa sebelum meninggalkan rumah, domba-domba memberi tahu anak-anaknya untuk berjaga-jaga dan berkata, “Serigala adalah binatang yang sangat cerdas dan juga jahat, jadi jika Anda mendengar lolongan dan melihat empat kuku hitam, jangan pernah membuka pintu ini …

Dan suatu hari seekor serigala sedang berjalan menuju kandang domba, serigala merasa sangat senang karena domba-domba telah ditinggalkan oleh ibunya. Dia segera mengetuk pintu, lalu berteriak, “Cepat buka pintu, ibu ada di rumah di sini!” Tetapi domba itu berkata, “Ini bukan suara ibu kita, suara ibu kita sangat lembut dan halus.

Serigala juga menggunakan metode lain dengan mengambil jeruk nipis dan kemudian memakannya, mungkin ini dilakukan untuk melembutkan suara sreigala. Dan tentu saja suara serigala menjadi lembut. Kemudian dia mengetuk pintu kandang domba lagi. “Cepat buka pintunya, ibu membawakan banyak makanan lezat untukmu.” Meskipun suara serigala telah melunak, tetapi kambing telah melihat kuku hitam dan tajam, kemudian mereka berkata: “Kamu bukan ibu kami. Kamu adalah serigala karena kuku kamu hitam dan tajam.

Serigala itu masuk akal. Kemudian dia mewarnai kuku hitamnya dan mengubahnya menyerupai kuku ibu. Serigala mengetuk pintu kandang domba lagi. Anak-anak domba yang melihat paku putih segera berpikir bahwa ibu mereka telah kembali dan membuka pintu. Setelah domba membuka pintu, serigala segera bergegas dan menelan enam domba sekaligus. Domba-domba yang masih hidup bersembunyi di bawah tumpukan rumput. Setelah kenyang, serigala tertidur di bawah pohon.

Belum lama ini, ibu domba pulang, tetapi tidak menemukan putranya. Dia terus mencari anak-anaknya. akhirnya ibu domba ini menemukan salah satu anaknya yang bersembunyi di bawah tumpukan rumput. Anak domba memberi tahu ibunya apa yang terjadi. Induk domba merasa sangat sedih dan berkata, “Serigala itu pasti belum pergi jauh dari sini. Ayo kita cari dia sekarang!”

Akhirnya mereka menemukan serigala tidur nyenyak. Ibu dari domba melihat sesuatu bergerak di dalam rahim serigala dan percaya bahwa anak-anaknya telah tertelan. Tanpa membuang waktu, ibu domba menyuruh putranya untuk mengambil gunting dan jarum.

Dengan sangat hati-hati ibu domba memotong perut serigala menggunakan gunting dan mengeluarkan enam anaknya. Anak domba ini tidak memiliki luka karena serigala menelan dan tidak mengunyahnya. Melihat anak-anaknya masih hidup, dia merasa sangat bahagia.

Domba meminta anak-anaknya untuk menemukan batu untuk mengisi perut serigala. Setelah memasukkan batu ke perut serigala, ibu domba kemudian menjahit perut serigala. Tidak lama kemudian, serigala bangun dan masih penuh dan merasa sangat haus. Serigala mencoba berjalan ke tepi danau tetapi tidak dapat berjalan cepat karena perutnya sangat berat.

Karena perutnya sangat berat, ketika serigala membungkuk untuk minum air, dia jatuh ke sungai dan akhirnya tenggelam. Ibu domba dan anak-anaknya sangat senang melihat serigala jatuh ke danau. Dan sejak hari itu mereka tidak lagi diganggu oleh serigala dan hidup dengan aman.

Contoh Fabel 2

Kura-Kura dan Kelinci

Hutan kecil di pinggir desa adalah rumah bagi sekelompok hewan. Di hutan ada kelinci yang sangat sombong dan suka mengolok-olok hewan lemah lainnya. Tidak ada binatang yang suka kelinci sombong itu.

Dan suatu kali, kelinci sombong berjalan mencari korban yang konyol. Begitu banyak yang terjadi sehingga dia bertemu kura-kura di jalan dan kelinci itu berkata, “Hei, kura-kura, jalanmu sangat lambat! Tidak secepat aku,” kata kelinci dengan terkekeh. “Sebenarnya, jalan saya lambat, tetapi yang penting adalah tetap aman. Alih-alih jatuh dengan cepat tetapi terluka dan cedera,” jawab kura-kura. Bahkan kelinci yang tidak menerima kata-kata kura-kura akhirnya menantang kura-kura. “Oke, kalau begitu! Dan jika kita melarikan diri, jika aku menang, aku akan memberikan hadiah apa pun yang kamu minta,” kata kelinci sombong itu. “Bagaimana mungkin aku ingin melarikan diri bersamamu. Kamu sangat cepat sementara aku hanya bisa berjalan pelan, kata kura-kura lho.” Harus melakukannya! Anda tidak bisa menolak saya tantangan. Aku akan menunggumu di bawah banyan besok pagi. Saya akan meminta serigala untuk menjadi hakim, “kata kelinci itu. Kura-kura hanya bisa diam ketika dia berkata,” Apakah mungkin saya bisa mengalahkan kelinci itu?

Baca Juga :  Contoh Kalimat Tanggapan

Hari berikutnya, kelinci sombong itu menunggu di bawah pohon beringin. Serigala telah menjadi wasit dan hewan-hewan lain hadir untuk menyaksikan perlombaan. Setelah kura-kura itu tiba, serigala berkata, “Aturannya seperti ini. Lari balapan dimulai di sini, dan siapa pun yang sampai ke pohon di sana, maka itu pemenangnya,” Semua orang yang hadir mengangguk. “Semua siap … satu … dua … tiga … lari!” Serigala berkata memberi sinyal.

Kelinci berlari secepat mungkin sebelum kura-kura. Sementara itu, kura-kura berjalan sangat lambat. “Ayo, kura-kura, lari, jangan hanya berjalan …!” Kelinci menangis dari jauh saat dia menggoda kura-kura. “Kamu butuh waktu lama, kura-kura, jadi aku akan menunggu di sini, eh …” kelinci itu menggoda. Kelinci duduk di bawah pohon saat mereka bernyanyi dan mengolok-olok penyu yang kesulitan berjalan. Karena angin sepoi-sepoi sangat sejuk, kelinci tanpa sadar tertidur.

Kura-kura yang melihat kelinci yang sedang tidur terus bergerak diam-diam sampai mencapai garis finish. Tepat ketika kura-kura itu hendak mendaki garis finish, kelinci itu bangun dan berlari dengan semua kekuatannya di belakang kura-kura yang dia anggap remeh. Namun sayang, sudah terlambat. Kaki kura-kura menyentuh garis finish dan serigala mengangkat bendera garis finish saat kelinci masih berlari. Kura-kura menjadi pemenang dan kelinci sombong itu diam.

“Sekarang, siapa yang menang?” Penyu bertanya pada kelinci. “Ya, kamu menang,” jawab kelinci tanpa ekspresi. “Kamu masih ingat janjimu, kan? Jika aku menang, aku bisa meminta hadiah apa pun,” kata kura-kura itu. “Ya, … pilih saja hadiah yang kamu inginkan,” kata kelinci yang bersemangat. “Aku hanya meminta kamu untuk hadiah. Mulai sekarang jangan menjadi sombong, kamu harus menghormati semua binatang di sini,” kata kura-kura. “Apakah hanya itu?!” kata kelinci yang terkejut. “Ya, itu saja.” Kata kura-kura yang konstan. “Yah, aku berjanji bahwa aku tidak akan sombong lagi, aku juga akan menghormati semua binatang di sini, dan aku juga meminta maaf atas sifat sombongku,” kata kelinci yang disaksikan semua hewan.

Contoh Fabel 3

Buaya dan Kelinci

Alkisah ada seekor rusa duduk bermalas-malasan di bawah pohon. Dia ingin menghabiskan sore menikmati angin sepoi-sepoi. Namun sesaat kemudian, kancil menggerutu. Akhirnya rusa memutuskan untuk membawa mentimun menyeberangi sungai. Namun, tiba-tiba auman air datang dari sungai. Ternyata sungai itu dihuni buaya.

Rusa yang cerdas segera memiliki ide dan langsung menuju sungai untuk mendekati buaya. “Hai buaya, apakah kamu sudah makan siang?” Tanyakan kancil. Tapi buaya itu diam, rupanya tidur nyenyak menikmati angin sejuk. Bahkan rusa yang kelaparan berani mendekat dan berkata, “O buaya, saya punya banyak daging segar.” Rusa itu menangis. Buaya itu tiba-tiba bangkit dan menggoyang-goyangkan ekornya di air, lalu berkata, “Ada apa? Kau berisik sekali, itu hanya mengganggu tidurku,” jawab buaya yang kesal itu. “Sudah kubilang, aku punya banyak daging segar. Tapi aku malas memakannya. Kamu tidak tahu kalau aku tidak suka daging? Jadi aku ingin memberimu daging segar,” jawab rusa. “Apakah itu benar? Sebenarnya aku dan teman-temanku belum makan sama sekali,” kata buaya. “Secara kebetulan, kamu tidak perlu khawatir karena kamu punya teman baik sepertiku.” Kata kancil sambil menunjukkan sederet gigi runcing. “Terima kasih kijang, rupanya hatimu begitu mulia. Sangat berbeda dari apa yang orang katakan. Mereka bilang kamu pintar dan kamu suka menggunakan temanmu,” jawab buaya tanpa ragu-ragu. Mendengar ini, rusa sebenarnya cukup kesal. Tapi dia sabar untuk bisa menyeberangi sungai “Aku tidak bisa seburuk itu. Biarkan saja. Mereka memang tidak mengenal saya, karena selama ini sikap saya terlalu bodoh dan dia tidak peduli dengan omong kosong seperti itu. Tikus rusa dan buaya.

Sekarang panggil teman-temanmu, “kata rusa. Buaya tersenyum lega, akhirnya hari ini ada jatah makan siang.” Teman-teman, keluarlah. Kami menikmati jatah makan siang daging segar yang sangat menggoda. Anda sangat lapar, bukan? ”Para buaya berteriak kepada teman-teman mereka untuk pergi keluar. Kemudian 8 buaya datang. Kancil segera berkata, “Mari mengantre sehingga Anda dapat menghitung berapa banyak daging segar yang Anda butuhkan.” Mendengar ini, semua buaya segera berbaris rapi di sungai.

Tanpa ragu-ragu, kancil segera melompati 9 buaya menghitung sampai akhirnya mencapai sisi lain sungai. dan mereka juga berkata, “Hei, rusa, di mana daging segar yang kau janjikan pada kami?”. Kancil tertawa dan berkata, “Anak-anak bodoh apa, aku tidak membawa sepotong daging segar di tanganku? Itu berarti aku tidak punya daging segar untuk jatah makan siangmu. Oke, bagaimana kamu bisa makan dengan mudah?” 9 buaya merasa terganggu dan salah satu dari mereka berkata “Aku akan membayar semua tindakanmu”. Rusa Tikus meninggalkan buaya sambil berkata “hahahaha … dengarkan buaya bodoh itu, aku ingin pergi mencari mentimun dulu.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Fabel. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: