Contoh Cerpen Alur Maju

Posted on

Contoh Cerpen Alur Maju – Cerita Pendek atau cerpen adalah cerpen yang berisi narrative tungal. Cerpen adalah cerita dan konsentrasi utama yang berfokus pada acara yang mempromosikan acara itu sendiri.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Cerpen Alur Maju. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Cerpen sendiri adalah sejenis prosa. Cerpen, seperti namanya, adalah cerita yang relatif pendek yang dibaca setelah duduk. Proses satu kursi dapat diartikan untuk memahami konten. Artinya, pada saat itu kita bisa memahami isi cerpen.

Contoh Cerpen Alur Maju

Cerpen terdiri dari berbagai cerita seperti romansa, kasih sayang, humor, dll. Cerpen biasanya mengandung pesan / pesan yang sangat mudah dimengerti sehingga dapat dibaca oleh kelompok mana pun.

Untuk definisi alur itu sendiri adalah dimana sejumlah struktur diatur secara kronologis dalam kasus cerita. Alur juga merupakan serangkaian cerita dari awal hingga akhir.

Alur yang mendefinisikan bagaimana sikap dan tindakan dalam sejarah harus saling berhubungan, mis. Sebagai contoh, bagaimana suatu peristiwa berhubungan dengan peristiwa lain, bagaimana karakter diwakili dan memainkan peran dalam sejarah semua terkait dengan satuan waktu.

Berikut ini saya akan memberikan beberapa contoh untuk topik yang disebutkan di atas. Yang memberi gambaran singkat tentang kisah di bawah ini

Contoh Cerpen Alur Maju (Pertama)

Tono akan berangkat sekolah lebih awal hari ini karena para guru akan mengadakan pertemuan penting. Seperti biasa, dia pulang berjalan kaki dengan sahabatnya Dito. Memang, rumah Tono dan Dito tidak jauh dari sekolah, sehingga hanya bisa dicapai dengan berjalan kaki.

Ketika Tono melewati persimpangan, dia melihat selembar kertas langsung di bawah pohon mangga di tepi jalan.

Tunggu, dit, kata Tono. Ditto segera menghentikan langkahnya.

Tono segera mendekati selembar kertas yang dilihatnya untuk memastikan bahwa perkiraannya benar atau tidak. Ternyata benar! Selembar kertas yang dilihatnya seratus ribu.

Lihat, Dit. Aku punya uang! Ucap Tono dengan gembira sambil berlari ke Ditto yang bingung.

Uang siapa itu, tanah liat? tanya Ditto.

Bagaimana saya tahu? Saya mendapatkannya di bawah pohon dan sekarang milik saya. Tono memasukkan uang itu ke dalam sakunya. Aku akan menanganinya, mari kita lakukan.

Hahah, ah. Bagaimana jika orang datang dan meminta uang? Mereka harus mengembalikannya. Dito menolak.

Huh, oke, jika kamu tidak mau. Aku ingin bermain PS dan makan bakso sampai aku puas, ah sampai jumpa. Tono pergi tanpa khawatir tentang kata-kata Dito, sementara Dito hanya menggelengkan kepalanya.

Setelah bermain, Tono kembali ke rumah. Dia sangat bahagia hari ini. Uang yang dia temukan sebelumnya telah digunakan untuk permainan dan makanan ringan.

Sound, sepertinya kamu tidak bisa pergi ke program perpisahan sekolah, Ibu tiba-tiba datang dengan wajah bingung dan sedih.

Kenapa, Nyonya? Tono, yang telah lama menunggu acara ini, jelas kecewa dengan apa yang dikatakan Ibu.

Uang itu menghilang ketika Ibu kembali ke rumah. Sepertinya uang itu jatuh di persimpangan. Ibu tidak punya uang lagi untuk program perpisahan sementara batas waktu pembayaran adalah besok pagi. Di mana Anda mendapatkan seratus ribu dalam satu hari? Penjualan dari pagi sampai malam tidak harus sebanyak itu, Ibu menjelaskan, membersihkan keranjang.

Tono segera mengingat catatan yang ia temukan siang ini. Itu pasti uang ibu, gumamnya pada dirinya sendiri. B … benar, Bu …”

Ah, itu tidak masalah. Ibu itu sulit, jangan buat lebih sulit. Pesta perpisahan bukanlah peristiwa penting. Aku lelah, aku ingin beristirahat.

Tono juga menyesal telah mengambil apa yang bukan miliknya, dan sekarang dia harus menerima konsekuensi dari tindakannya.

Contoh Cerpen Alur Maju (Dua)

Saya selalu menyukai hujan. Itu bukan hujan deras, tapi gerimis dan meniup aroma tanah yang khas. Saya sangat menyukai hujan sehingga terbawa dalam mimpi saya. Saya selalu bermimpi bahwa hujan akan turun di tanah impian saya dan saya juga bermain hujan di sana.

Hujan dalam mimpi itu menyenangkan. Karena kita bisa bermain hujan di tengah hujan tanpa takut dihina oleh ibu atau terkena demam. Tetapi hujan dalam mimpi ini adalah omong kosong. Karena terkadang dunia nyata selalu menarik kita kembali ke kenyataan; ke ranah yang kita perhatikan.

Baca Juga :  Contoh Alur Mundur

Hujan saat ini hanya bisa dinikmati dalam mimpi. Karena sifat sebenarnya tidak hujan sekarang. Alam nyata saat ini sedang mengalami musim kemarau. Menurut sejumlah pakar cuaca yang pernah saya lihat di TV, musim kemarau akan lebih lama kali ini daripada beberapa tahun yang lalu. Diperkirakan musim kemarau ini akan berlangsung dalam sepuluh bulan ke depan. Kecewa, panik, dan bahkan menyalahkan, Tuhan adalah reaksi kebanyakan orang setelah mendengar kabar buruk ini.

Saya juga kecewa dan panik dan bahkan ingin menyalahkan Tuhan. Tetapi sekarang saya berpikir tentang hal itu, kemungkinan kekeringan sepuluh bulan hanyalah sebuah prediksi. Kenapa harus takut? Lagipula, prediksi manusia tidak akan bisa melebihi kehebatan kehendak Tuhan. Mungkinkah musim kemarau tahun ini, seperti biasa, hanya berlangsung enam bulan? Atau bahkan bisa tiga bulan.

Ketika orang lain panik dan bingung tentang sumber air yang dapat digunakan selama musim kemarau, saya hanya bisa berharap bahwa setiap mimpi yang saya temui berhadapan dengan hujan. Bermain dengan hujan dalam mimpiku. Benar saja, hujan dalam mimpiku tampaknya tidak hilang karena kekeringan di dunia nyata. Ternyata hujan di mimpiku masih mengompol sifat mimpi saya, yang longgar dan menghasilkan benih imajinasi saya.

Namun, bulan madu saya dengan hujan dalam mimpi saya hanya sesaat. Karena saya tidak membasahi mimpi saya di malam hujan. Hujan sekarang telah digantikan oleh musim kemarau dalam mimpiku. Ah, sial, mengapa kekeringan juga terjadi di alam mimpi? Saya menangis di hati saya. Di ruang mimpi saya tadi malam saya hanya melihat bumi yang retak dan menguning serta sinar matahari yang dua kali lebih panas dari biasanya. Ya Tuhan, apakah masih hujan di mimpiku, bahkan di duniaku yang sebenarnya? kata suara batinku.

Enam bulan kemudian, hujan tidak pernah kembali dalam mimpiku. Ajaibnya, hujan bahkan ada di kehidupan nyata saya. Seperti yang saya pikirkan, prediksi peramal cuaca tentang musim kemarau tahun ini tidak akurat. Ternyata jika dia mau, Tuhan akan mematahkan prediksi manusia apa pun terlepas dari apakah prediksi manusia itu benar. Saya berkata pada diri saya sendiri.

Hujan tentu saja menjadi apa yang saya lakukan ketika hujan kembali ke sifat asli saya. Puas dengan hujan, saya mengganti pakaian dan mengeringkan diri. Karena saya lelah, saya lelah dan beberapa saat kemudian terlantar dalam mimpi saya.

Di alam mimpi ini aku melihat sebuah danau di depanku. Danau itu kemudian berkata kepada saya: Hai Vira, apa kabar?” Saya terkejut dan hampir ingin melarikan diri. Namun, ketika dia ingin melakukan itu, danau itu berkata lagi: Jangan takut lagi, Vira. Aku adalah hujan yang sering datang ke mimpimu dan sekarang berubah menjadi danau.

Lalu mengapa kamu mengubah wujudmu menjadi danau dan tidak berubah menjadi hujan seperti biasanya? Lalu mengapa kamu menghilang dari mimpiku dalam enam bulan terakhir? Tanyaku sebagai tanggapan.

Karena Tuhan ingin aku membantu orang-orang di duniamu yang sebenarnya. Karena Tuhan ingin aku kembali menghujani sifat aslimu, yang diliputi kekeringan.

Saya tidak bisa mengatakan apa yang dia katakan, ibu saya segera membangunkan saya dan menyuruh saya makan malam.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Cerpen Alur Maju. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: