Contoh Puisi Distikon

Posted on

Contoh Puisi Distikon – Puisi baru tidak sama dengan puisi lama. Isi, bentuk, ritme, dan bentuk puisi yang ditemukan dalam puisi lama telah berubah menjadi puisi baru. Khususnya berkenaan dengan konten puisi baru, konten tersebut juga dijelaskan dalam bahasa yang bebas dan lincah.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Puisi Distikon. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Puisi adalah produk sastra yang mengekspresikan pikiran dan perasaan manusia dalam bahasa yang terkait dengan ritme, mantra, sajak, teks yang dikomposisikan, dan baik serta penuh makna.

Contoh Puisi Distikon

Definisi puisi baru adalah sejenis puisi yang tidak terikat oleh aturan standar tertentu saat membuat atau membaca, yang berarti bahwa puisi baru adalah jenis puisi yang bebas dan tidak terikat oleh aturan yang berkaitan dengan jumlah puisi. Dapatkan suku kata. Jumlah kata, jumlah baris, rima (rima) atau jumlah ayat dalam pembuatannya.

Definisi Disticon itu sendiri adalah sejenis puisi yang terdiri dari dua baris dalam setiap bait.

Contoh Puisi Distikon

Di sini Anda dapat melihat contoh laporan tentang topik di atas:

Contoh 1

Misykat

Jarak dari hatiku ke hatimu lebih dekat
Dari jauh hatimu ke hatiku, Misykat.

Saya datang ke alamat pertama,
Bahkan sebelum kamu pergi.

Contoh 2

Ingatan

Bagi saya Anda adalah tanda mata.
Sungguh sejak pertemuan.

Kamu mudah untukku.
Pandangan saya dimulai dari binarium Anda.

Bagi saya Anda adalah sebuah visi.
Setiap waktu, setiap ingatan.

Kamu mencari saya.
Mataku melewati matamu.

Contoh 3

Ingin Dicintai

Jika sendirian, siapa yang bersamamu?
Apakah itu tenang atau rindu?

Apa yang kamu rasakan saat kita bersama?
Apakah itu bahagia atau menderita?

Siapa yang berbaring di antara kita?
Siapa yang menyimpan omong kosong?

Bukankah seharusnya orang benar-benar memiliki cita-cita?
Bukankah orang benar-benar ingin dicintai?

Contoh 4

Mata Arjuna

Arah panah.
Busur berjalan di sepanjang telapak tangan Anda.

Setinggi orgasme yang terlibat.
Aku mengarahkan dadamu ke dadamu.

Contoh 5

Mimpinya

Nama ada dalam semua huruf.
Nama menunggu semua surat.

Di semua layar yang terpasang di air.
Pada semua layar yang cekung.

Semua mata menunggu cahaya.
Cahaya menunggu di semua mata.

Contoh 6

Catatan Tahun 53

Seru di gua.
Gema hanya berdebar.

Batu tertegun.
(Air menetes berturut-turut).

Ayo duduk dengan tenang
Kisah dalam gelap.

Tentang hidup dan siapa yang lupa.
(Cahaya di luar lebih sendirian dari kita).

Contoh 7

Bunga

Bunga di atas batu.
Terbakar dengan tenang.

Tentang indra.
Dia sedang menunggu.

Bunga di atas batu.
Terbakar dengan tenang.

Contoh 8

Kurcaci

Kata-kata itu adalah katai yang muncul di tengah malam.
dan dia bukan pertapa suci yang kebal terhadap godaan.

Baca Juga :  Contoh Majas Inversi

Kurcaci berlari tubuh mereka berlumuran darah.
Sementara pulpen yang ia gambar tidak akan pecah.

Contoh 9

Hutan Karet

Seprai karet berserakan.
Tersebar dalam waktu yang lama.

Suara monyet di cabang.
Suara kelelawar mencerai-beraikan malam itu.

Lompat di atas belalang.
Melompat di semak rindu.

Dan jalan county
Melibatkan ingatan yang curam.

Tepat sebelum matahari berlalu
Saya masih mendengar drum.

Contoh 10

Gambar Jantung Versi Penyair

Seperti dua koma yang tertangkap.
Dua koma dari dua kamus yang berbeda
dan tanpa membuat janji dengan sebuah puisi.

Contoh 11

Namamu Di Kulkas

Masih di lemari es.
Benjolan batuk Anda.

Duduk di milk churns.
Masih di lemari es.

Terengah-engah.
Meresap ke dalam anggur beku.

Masih di lemari es.
Sisa rasa sakitmu.

Jejak kaki pada daging yang layu.
Masih di lemari es.

Bisikan rahasiamu
Disimpan dalam botol waktu.

Contoh 12

Tengah Malam

Badai bergemuruh di kamarmu.
Hujan semakin deras, lalu kilat, kilat.

dan ledakan waktu dari dada Anda.
Setelah itu semuanya mereda.

Musim ada di jendela.
Hanya ranting dan daun kering.

Berserakan di tempat tidur.
Saat itu tengah malam.

Kamu menangis Tapi tempat tidur.
Dengarkan suara Anda sebagai lagu.

Contoh 13

Di Atas Meja

Di atas meja kecil itu.
Darahmu masih berbau harum.

Di halaman buku.
Kata itu telah menjadi saya.

Saya akan pecah berkeping-keping
Dalam ribuan kata dan nada.

Contoh 14

Jangan Pasrah

Kita sering gagal.
Ulangi lagi dan masuk akal.

Kita sering jatuh.
Mundur, jangan mengeluh.

Contoh 15

Gembala

Perasaan siapa yang akan menyala.
Lihat seorang anak dengan drum.

Satu di tengah lapangan.
Tanpa kemeja dengan kepala terbuka.

Ini adalah nasib anak gembala.
Berlindung di bawah kayu yang rindang.

Kandang telah pergi sejak pagi.
Kembali ke rumah saat senja.

Sedikit sejauh yang didapat.
Saya mendengar suara carillon.

Di alam yang indah dan indah.
O gembala berwarna hijau.

Dengarkan siswa Anda setelah kerbau.
Aku akan menurutimu.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Puisi Distikon. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: