Contoh Awalan dan Akhiran

Posted on

Contoh Kata Awalan dan Akhiran – Afiks atau awalans adalah bunyi yang ditambahkan di awal, akhir atau tengah kata atau kombinasi dari tiga imbuhan untuk membentuk kata baru yang maknanya dikaitkan dengan kata pertama.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Fasa Endosentri. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi, Macam dan Contoh.

Pengertian

Kata imbuhan adalah kata yang telah mengalami proses keterikatan atau (attachment). Afiks atau afiks adalah morfem terkait yang digunakan dalam bentuk utama untuk membentuk kata-kata. Hasil imbuhan disebut imbuhan atau kata turunan.

Contoh Kata Awalan dan Akhiran

Afiks itu sendiri adalah bunyi yang ditambahkan ke kata dasar untuk mengubah atau menambahkan makna ke kata dasar. Afiks dapat ditempatkan di awal “awalan”, di tengah / penyisipan “infiks”, di akhir “sufiks” dan awalan dari kata “confix”. Jenis afiks ini memiliki fungsi berbeda.

Opini Untoro. Afiks awalan atau berbagai awalan awalan adalah awalan awalan. Persis, berm, mi, dan teres adalah beberapa contoh awalan awalan. Sementara itu, imbuhan sufiks atau jenis sufiks adalah sufiks yang ditempatkan di akhir kata. -i, -kan, -an, -nya dan -wati adalah contoh imbuhan sufiks.

Dalam prosedur untuk menulis kata-kata turunan, jika kata root dari kata imbuhan adalah satu kata root, maka kata root harus ditulis secara berurutan dengan afiks yang melampirkannya, apakah itu awalan awalan atau menambah sufiks. Sementara itu, jika kata dasar adalah kombinasi dari kata-kata kompleks atau kata-kata dasar, maka salah satu elemen dari kata tersebut harus ditulis secara berurutan dengan awalan atau akhiran yang diawali oleh kata tersebut.

Macam-Macam Kata Awalan Dan Akhiran

Prefiks (Awalan)

a) Ke
kata ke – tidak memiliki bentuk perubahan dan berfungsi sebagai penunjuk untuk dipesan.
Sebagai contoh: + dua = kedua, + ketiga = ketiga, dan seterusnya.

b) Pe
Ini memiliki beberapa bentuk perubahan, termasuk peng-, penye dan per-, add-on ini juga memiliki beberapa fungsi, termasuk:
1) Sebagai alat penunjuk: penggaris, penghapus, penggaruk, penggorengan lemak dalam, penggiling kopi dan lainnya.
Misalnya: Tohir menggiling bahan menggunakan gilingan.
2) Sebagai indikator sifat: pemaaf, pelupa, pemalu, dll.
Misalnya: dia benar-benar pelupa.
3) Dalam pembentukan kata-kata perintah: memperlambat, mempertajam, menghias, menghias, dll.
Misalnya: perlambat mobil Anda!
4) Sebagai aktor yang ditunjuk: pekerja, pelajar, pembohong, pemberi, administrator, asisten, dan sebagainya.
Misalnya: Saya bekerja paruh waktu di sebuah restoran.

c) Ter
Ini juga tidak memiliki perubahan khusus, tetapi memiliki beberapa fungsi, termasuk:
1) Sebagai derivator pasif.
Misalnya: Stampede + Terinjak =; buku saya jatuh dan diinjak-injak oleh banyak orang.
2) Bagaimana kata sifat dibentuk.
Sebagai contoh: Good + ter = best; Rahma adalah sahabatku.
3) Sebagai penunjuk ke arti kesempatan.
Misalnya: jatuh + jatuh = jatuh, ponsel saya mogok ketika saya menjalankan.

d) Di
Tidak memiliki perubahan dalam bentuk dan fungsi untuk membentuk makna pasif dalam kata-kata dasarnya.
Misalnya: Buang + di- = Buang (sampah dibuang ke tempat sampah).

d) Ber
Dapat berubah dalam dua bentuk, yaitu putih dan putih; jika afiks terjadi dengan kata dasar yang dimulai dengan konsonan, maka itu menjadi satu.
Misalnya: kerja + ber = kerja (belajar + ber = belajar).

e) Me
Berfungsi untuk membentuk kata kerja aktif dalam kata-kata dasarnya. Afiks dapat berubah dalam beberapa bentuk sesuai dengan kata-kata dasar yang mereka ikuti.
Misalnya: Push + men = Push (Elsa mendorong Ani ke tanah).

Suffiks (Akhiran)

a) kah
Afiks ini digunakan untuk mengimplementasikan kata utama.
Sebagai contoh: apakah itu benar, apakah itu benar, mudah dan tenang.

b) Pun
Afiks ini masuk akal.
Misalnya: saya pun, mereka pun, kita pun, dan seterusnya.

Baca Juga :  Contoh Teks Eksposisi Analisis

c) An
Fungsi affix yang diterbitkan, yaitu:
1) Sebagai penunjuk, misalnya, seperti bidang, laut, daratan dan lainnya.
2) Sebagai bagian dari bookmark, misalnya, seperti satuan, kilogram dan lainnya.
3) Sebagai penunjuk ke alat, seperti timbangan, kendaraan.

d) Kan/i
Digunakan sebagai nilai formatif dari permintaan.
Misalnya: ambil, bawa, bawa, tuangkan, datang, hidup, dan sebagainya.

Contoh Kata Awalan dan Akhiran

Berikut ini anda bisa melihat contoh dari keterangan diatas dibawah ini:

Contoh Suffiks (Akhiran)

  • Silakan tanda tangani surat ini segera!
  • Tekankan kata-kata pengambilalihan di bawah ini!
  • Anda menyakiti hati saya dengan kata-kata Anda sendiri.
  • Berikan contoh kalimat dengan jawaban positif!
  • Lagu-lagunya sangat layak untuk didengarkan.
  • Pakaian Anda yang tidak terpakai harus disumbangkan kepada mereka yang membutuhkannya lebih banyak.
  • Saya menabung sebagian uang saya di bank.
  • Angin puyuh benar-benar menghancurkan semua rumah.
  • Penampilannya masih berangin.
  • Diharapkan masyarakat akan dapat mentransfer fungsi sampah plastik yang berserakan.
  • Balikkan mobil Anda sekarang!
  • Semua orang mencuri barang-barang mereka.
  • Hidangan yang Anda buat ini benar-benar enak!
  • Persistent memory – lukisan paling terkenal dari Salvador Dali.
  • Jangan menangis karena kepergiannya
  • Dia masih berduka atas kegagalannya dalam bisnis.
  • Meskipun saya tidak kaya akan kekayaan, saya masih merasa bahagia.

Contoh Prefiks (Awalan)

  • Jangan suka bermain api, konsekuensinya kamu akan pelajari nanti!
  • Tiba-tiba, dia menjadi orang yang bermuka dua.
  • Reuni dipenuhi dengan acara yang ramai.
  • Kami bercanda di bus untuk perjalanan pulang.
  • Kami sudah lama tidak berbicara.
  • Penonton bertepuk tangan setelah menonton pertunjukan yang spektakuler.
  • Kami bersukacita atas pencapaian yang telah kami raih.
  • Hari ini kita akan bersenang-senang.
  • Ayah memutar arah mobilnya.
  • Jangan terlalu tumpul!
  • Dia tidak ada di desa selama beberapa hari.
  • Kami telah bekerja di sini selama bertahun-tahun.
  • Ribuan orang berbaris untuk menindaklanjuti acara pencarian bakat yang diadakan oleh stasiun televisi Indonesia.
  • Ayah sedang membaca koran di beranda.
  • Ibu memasak ayam goreng di dapur.
  • Kucing itu terus mengeong lebih awal.
  • Musim ini, petani akan memanen padi.
  • Kami bermain futsal di stan kami.
  • Suster bermain dengan kucing kesayangannya.

Contoh Awalan dan Akhiran

a) Wanita itu masih duduk sendirian di bangku taman.
Kata-kata yang mengandung imbuhan awalan: sit.
Aditif awalan yang digunakan: ter.
Kata utama: duduk.

b) Kemarin kami mengunjungi rumahnya sebentar.
Kata-kata yang mengandung awalan imbuhan: kunjungi.
Sufiks awalan yang digunakan: berm.
Kata utama: tamu.

c) Petani memanen padi.
Kata-kata yang mengandung awalan imbuhan: crop.
Awalan yang digunakan suffix: i.
Kata utama: panen.

c) Andini adalah anak kedua dari tiga bersaudara.
Kata-kata yang mengandung afiks kompleks:
Biaya gabungan digunakan: benar.
Kata utama: penampilan.

d) Kenangan kami dengannya sangat sulit untuk dilupakan.
Kata-kata yang mengandung imbuhan kompleks: dilupakan.
Biaya gabungan digunakan: benar.
Kata utama: lupakan.

e) Paman sedang memperbaiki mobilnya yang rusak.
Kata-kata yang mengandung imbuhan kompleks: fix.
Biaya gabungan yang digunakan: mem-i.
Kata utama: bagus.

f) Tahun ini adalah kesempatan terakhir saya untuk memenangkan gelar dalam kompetisi.
Kata-kata yang mengandung afiks kompleks: sebuah peluang.
Biaya kombinasi digunakan: terlambat
Kata utama: bisa.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Kata Awalan dan Akhiran. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.