Naskah Drama Pendek

Posted on

Naskah Drama Pendek – Atau skrip dramatis ialah lembaran teks yang berisi dialog, fase plot, dan berbagai elemen intrinsik dan ekstrinsik lainnya yang memandu pemain bermain dalam drama.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Naskah Drama Pendek. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Gambar dan Contoh.

Pengertian

Naskah drama ialah bentuk presentasi tertulis yang terdiri dari alur cerita yang juga berisi dialog dengan karakter para aktor. Dalam pertunjukan teater, naskah memainkan peran penting sebagai kontrol cerita sebagai skenario dalam film atau sinetron.

Naskah Drama Pendek

Naskah drama juga memiliki fungsi sebagai referensi untuk pertunjukan teater yang akan dilakukan oleh para pemain. Di bawah ini adalah beberapa contoh naskah untuk drama pendek yang dimainkan oleh empat orang:

Contoh Naskah Drama pendek 4 orang

Berikut inilah contoh naskah drama pendek yang akan di jelaskan dibawah ini.

Contoh Pertama

Judul: Pemeliharaan keamanan lingkungan
Tema: sosial
Aktor: Harun, Selamet, Ikbal dan Andre
Karakter: Harun (esai), Slamet (kritik), Ikbal (allegro), Andre (sabar)

Sinopsis Drama:

Begitu berada di pos patroli, empat orang muda berkumpul untuk membahas keamanan lingkungan desa. Keempat orang itu ialah Harun, Selamet, Ikbal dan Andre. Keempatnya dipanggil untuk berpatroli di distrik RT di mana mereka tinggal.

Dialog dramatis:

Slamet : Sangat sendirian, apakah hanya kita berempat yang bisa berpaling ke patroli malam ini?
Ikbal : Seharusnya ada tujuh orang. Tapi kami satu-satunya di sini.
Andre : mengapa warga semakin enggan dan malas untuk berpatroli?
Harun : Ya …, mungkin mereka yang tidak datang malam ini hilang karena kegiatan mereka. Atau mungkin mereka sangat membutuhkan.
Slamet : kebutuhan yang mendesak tidak selalu waspada, kan?
Ikbal : ah..ha. bisa jadi itu ialah kamu run.
Andre : Minggu lalu masih ada lima orang, termasuk kita. Sekarang satu orang kurang. Apa yang terjadi
Slamet : Terutama jika bukan kurangnya kesadaran untuk menjalankan program jaminan sosial. Meskipun kami sangat membutuhkan kegiatan ini untuk menjaga keamanan lingkungan kita.
Ikbal : Siskamling benar-benar menyenangkan, sebenarnya, kamu bisa pergi bersamaku sambil minum kopi dan makan kacang rebus. Ha ha
Andre : Ah kamu ini Bal.
Harun : Yang jelas kita benar-benar membutuhkan kegiatan yang luar biasa ini. Demi kebaikan kita sebagai warga negara. Dengan penjaga yang menjaga di malam hari, mereka sebenarnya akan dapat mencegah tindakan kriminal seperti pembajakan, agresi dan terutama pencurian di rumah-rumah warga. Yang perlu kita lakukan ialah mengingatkan penduduk yang tidak ikut berpatroli!
Slamet : Itu harus diingat untuk mereka yang tidak pernah datang untuk berjaga! Mereka benar-benar enak. Kami merawat, mereka tidur nyenyak.
Ikbal : Sabar Run, bersabarlah! Hehe.
Andre : Tidak masalah, besok pagi kami memberi sinyal kepada siapa pun yang belum pernah masuk patroli, termasuk mereka yang jarang berpartisipasi. Ini untuk alasan keamanan dan kedamaian di desa kami.
Harun : setuju. Kami juga harus mengingatkan pihak yang berkepentingan. Namun tetap dengan cara yang sopan dan etis.
Slamet : Baiklah, sekarang mari kita mulai secara keseluruhan. Kami hanya mengobrol dari sebelumnya. Terutama Anda Bal, makan saja pekerjaan Anda.
Ikbal : he … he. Maaf maaf Mari kita berkeliling!
Harun, Andre : Baiklah, ayo pergi!

Baca Juga :  Contoh Majas Alusio

Akhirnya keempat mengunjungi kompleks untuk memastikan keselamatan desa untuk tetap dalam kondisi baik.

Contoh Kedua

Judul: Mengisi liburan sekolah
Tema: pendidikan
Aktor: Adi, Ijal, Lina, Nisa
Karakter: Adi (pemalas), Ijal (rajin), Lina (ceria), Nisa (religius)

Sinopsis Drama:

Setelah dalam keagungan, berkumpul 4 remaja sekolah menengah yang merupakan anggota pemuda Islam masjid (RISMA). Dalam situasi ini beberapa waktu sebelum pertemuan RISMA. Mereka mengobrol ringan tentang masalah agama dan pendidikan.

Dialog dramatis:

Lina : Apa rencana Anda untuk akhir semester setelah ujian ini?
Adi : Jika saya lebih baik di rumah. Bersantai bermain dan menonton TV. Dan kamu Lin?
Lina : Nanti, tanya saya dulu. Saya menunggu jawaban teman-teman lain dulu. Kemana Anda ingin pergi pada liburan ini?
Ijal : Hmm, ada apa? Saya ingin membersihkan rumah. Saya juga ingin belajar banyak. Selain itu, kami memiliki banyak tugas liburan.
Adi : Sial, pekerjaan lain.
Lina : Dan Anda, Nis? Apa rencanamu?
Nisa : Hmm apa? Saya ingin menyalakan masjid.
Adi : Nyalakan masjid, apa maksudmu?
Nisa : Ya, saya ingin mengurus aktivitas ibadah di masjid dan pada saat yang sama memberikan kehidupan untuk kehidupan.
Lina : misalnya?
Nisa : Ya, seperti yang kita lakukan sekarang. Bukankah kita sedang mencoba menghidupkan kembali masjid sekarang?
Ijal : Maksud Anda begini?
Nisa : bukan bagian dalam obrolan Jal. Tetapi pertemuan yang akan kita selenggarakan akan berlangsung beberapa waktu kemudian. Pertemuan RISMA ialah bentuk upaya untuk menghidupkan kembali rumah ibadah dengan berbagai kegiatan positif.
Lina : itu benar.
Adi : Lin, Anda memulai diskusi ini, kan? Jadi apa rencanamu untuk liburan ini?
Lina : Saya belum punya rencana. Jadi saya mencoba menggali untuk Anda, siapa tahu, itu bisa menjadi referensi yang baik untuk kegiatan liburan.
Adi : Ah, saya sudah luar biasa. Ingin santai di rumah.
Nisa : Saya punya ide bagus. Jal, apakah Anda ingin mengisi liburan dengan studio yang tepat? Sementara Lina tidak merencanakan liburan. Bagaimana kalau mengisi liburan kita dengan belajar sambil menyelesaikan aktivitas di masjid?
Lina : Wow, itu ide yang bagus. Ya benar? Saya dapat memiliki referensi liburan dari kalian. He he Bagaimana Jal?
Ijal : Bagus, baiklah. Kompilasi kegiatan di masjid juga termasuk kegiatan belajar. Tapi bisnis seperti apa?
Lina : ya, kita bisa mengadakan seminar keaslian Al-Qur’an dengan sains, kompetisi cerdas TPA, kompetisi menghafal Al-Qur’an dan lainnya. Kami akan membahas semuanya setelah pertemuan Risma.
Ijal : wow, ide bagus.
Lina : Oke, aku akan ikut denganmu Nis. Dan kamu, Di? Apakah Anda masih ingin bersantai di rumah?
Adi : ya, apa yang kamu lakukan? Jika semua orang ingin melakukan kegiatan di masjid, saya tidak bisa tidak berpartisipasi.
Lina : ah..ha. yah, seperti itulah Di. Oke, kami setuju.
Nisa: Oh ya, sudah pukul 13:00. Kami memulai pertemuan.
Ijal, Lina, Adi: Oke. Ayo mulai sekarang!

Akhirnya, pertemuan Risma dimulai dengan agenda untuk membahas rencana kegiatan pemuda masjid untuk mengisi periode liburan sekolah.

Baca Juga: