Contoh Esai Lingkungan

Posted on

Contoh Esai Lingkungan – Saat menulis esai yang baik, semua orang harus memahami struktur kepengarangan mereka. Struktur penulisan esai itu sendiri terdiri dari pengantar, konten, dan laporan akhir. Semuanya saling terkait satu sama lain.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Esai Lingkungan. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Esai adalah jenis tulisan yang dibahas dalam serangkaian pengakuan yang lebih jelas tentang berbagai fenomena sosial atau alam. Esai dengan hati-hati mempelajari dalam bentuk ringkas, misalnya, tentang pendidikan, lingkungan, kesehatan, pertanian atau literatur.

Contoh Esai Lingkungan

Esai ini merupakan campuran dari berbagai pendapat dan laporan faktual tentang masalah sosial dan solusi yang diusulkan. Saat menulis esai, tidak perlu menggunakan bahasa formal, tetapi Anda dapat menggunakan bahasa yang santai (setiap hari), karena esensi diskusi dapat mempengaruhi setiap pembaca.

Contoh Esai

Berikut ini anda bisa melihat contoh esai tentang lingkungan dibawah ini:

Contoh Esai Lingkungan 1

Atasi Polusi Dengan Biaya yang Murah

Jangan berpikir bahwa polusi hanya berasal dari limbah pabrik. Polusi dapat terjadi di mana saja dan dari apa saja. Salah satu sumber pencemaran, yang masih sangat diabaikan, adalah limbah dari pertanian dan ternak. Fakta ini terjadi tidak hanya di negara berkembang, tetapi juga di negara yang memiliki sistem pengelolaan limbah canggih seperti Amerika.

Di Indonesia, efek polusi dari limbah pertanian dan hewan sangat terasa di perairan sungai. Tidak banyak orang menyadari bahwa limbah pertanian dalam bentuk pupuk dan pestisida, yang dibawa oleh air atau berbagai antibiotik, hormon, makanan boros, dan kotoran ternak dalam jumlah besar, dapat sama berbahayanya dengan limbah industri.

Dampak lingkungan akan semakin serius jika keluarga petani kecil yang bekerja di suatu tempat digantikan oleh perusahaan besar yang mengelola hektar lahan atau ratusan sapi.

Fakta menunjukkan bahwa volume limbah yang tumbuh tidak dapat lagi diatasi secara alami oleh bakteri atau hewan yang membusuk di alam. Padahal, ketika kotoran mencemari sumber air, bakteri dan nutrisi dapat membahayakan kesehatan manusia. Akibatnya, cacing tanah sebagai pengolahan limbah bisa menjadi solusi yang sederhana dan murah. Selain itu, cacing tanah yang terabaikan hidup di berbagai daerah di Indonesia.

Di Amerika, penggunaan cacing tanah telah menjadi urusannya sendiri. Misalnya, di Internet Anda dapat menemukan perusahaan yang berspesialisasi dalam penjualan cacing tanah untuk berbagai keperluan pemupukan tanah pertanian untuk penguraian limbah organik dari pertanian dan peternakan.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang menamakan dirinya “Yelm Worm and Foundry Worm Farm” didirikan sejak 1991. Perusahaan ini tidak hanya menjual cacing tanah untuk pupuk atau pengurai tanah, tetapi juga berbagai informasi dan artikel gratis tentang manfaat lingkungan dan ekonomi menggunakan cacing tanah.

Penelitian oleh Trevor Pierce dari Departemen Ilmu Biologi Universitas Lancaster, Inggris, semakin memperluas penggunaan cacing, meskipun ada jenis lain.

Memang ada banyak jenis cacing yang termasuk dalam keluarga Lumbricidae. Temuan Pierce dalam bentuk Lumbricus rubellus, yang terlihat sehat di tanah beracun di sekitar Devon Grand Consoles, Inggris, tentu dapat digunakan untuk mengelola lingkungan regional di Indonesia. Bukan rahasia lagi bahwa Indonesia masih memiliki banyak daerah pertambangan yang tidak dikelola dengan baik, sehingga mereka terkontaminasi dengan logam berat.

Belum lagi area yang menjadi objek penguburan akhir (TPA). Cara membuang sampah di Indonesia, yang tidak berbagi jenis sampah, mengandung logam atau tidak. Misalnya, bakteri dan baterai dapat mencemari tempat pembuangan sampah di negara ini.

Dengan demikian, informasi tentang cacing ini dapat menjadi salah satu cara untuk mengatasi pencemaran lingkungan di Indonesia. Masalahnya, apakah kita mau atau tidak?

Contoh Esai Lingkungan 2

Solusi Banjir Kemanusiaan dan Lingkungan

Dampak banjir yang menenggelamkan sebagian besar Jakarta saat ini benar-benar menghancurkan. Lebih dari 40 orang terbunuh, sekitar 400.000 orang, kaya dan miskin, mengungsi. Infrastruktur publik rusak parah, roda transportasi dihentikan, dan kerugian ekonomi mencapai hampir 4 triliun rupee. Berkurangnya throughput lingkungan, ketidaktahuan masyarakat akan prediksi bencana alam, kapasitas pemerintah yang lemah, menyebabkan dampak banjir yang parah.

Sebagai akibat dari banjir, hak-hak dasar warga negara dilanggar, yaitu pembatasan kesehatan, nutrisi, perumahan, pendidikan, air bersih dan lingkungan yang berkelanjutan. Orang miskin semakin miskin, banyak yang bahkan kembali ke nol karena semua harta mereka dihancurkan. Aset konstruksi yang telah dibangun dan dirawat selama bertahun-tahun rusak. Roda bisnis dan tenaga macet selama beberapa hari.

Masalah banjir Jakarta adalah peristiwa berulang yang klasik, tetapi selalu dianggap remeh dan sebagian diselesaikan oleh pemerintah. Pemerintah masih gagap dan tidak memiliki kemampuan untuk mencegah banjir dan mengurangi dampaknya. Terlepas dari kenyataan bahwa bencana semakin sering terjadi di negara ini, dan pemerintah seharusnya belajar dari pengalaman masa lalu. Selain itu, banjir adalah kategori bencana alam, di mana kelalaian dan kesalahan manusia mendominasi, oleh karena itu dampaknya harus diminimalkan.

Lebih aneh lagi, banjir terjadi di ibu kota, di mana presiden, wakil presiden, menteri, anggota parlemen, pejabat pemerintah dan pengusaha dengan ratusan miliar rupee memiliki kantor. Juga, ada sebagian besar sumber daya ekonomi, politik dan pertahanan. Dengan sumber daya ini, DKI Jakarta dan pemerintah pusat tidak akan mengalami kesulitan memobilisasi mereka untuk pengendalian banjir untuk meminimalkan dampak buatan manusia. Tetapi masyarakat mungkin tahu bahwa korban banjir tidak diperlakukan dengan baik dan benar. Bahkan korban dan kerugian tahun ini lebih besar dari banjir tahun 2002.

Baca Juga :  Contoh Esai Sastra

Pendekatan lingkungan

Masalah banjir di Jakarta tidak dapat diselesaikan secara sepihak dan sebagian, tetapi harus sesuai dengan sistem ekologi (ekosistem) dan humanistik. Pendekatan ini dapat diterapkan dengan menciptakan saling pengertian dan kerja sama antara masyarakat dan pemerintah daerah yang berlokasi di hulu (Bogor-Punchak-Chianjur / Bopunkur) dan hilir (Jakarta).

Pendekatan ekosistem berarti mempertimbangkan penyebab dan konsekuensi banjir dalam ruang ekologis tunggal dengan menghilangkan hambatan administratif, politik, sosial dan ekonomi. Ekosistem Jakarta adalah satu ruang dengan ekosistem Bopunkur, sehingga mereka saling bergantung dan dipengaruhi. Perencanaan tata ruang hilir tidak akan cukup untuk menyelesaikan masalah jika tidak disertai dengan perencanaan tata ruang di daerah hulu.

Masalah kerusakan lingkungan di hulu adalah hasil dari persyaratan ekonomi yang disahkan oleh keputusan politik untuk meningkatkan perbendaharaan pendapatan lokal. Tingkat konversi lahan hijau di hulu menjadi daerah perumahan mencapai sekitar 10 ribu hektar per tahun. Era otonomi mendorong semua pemerintah di daerah untuk bersaing mendapatkan peningkatan pendapatan semaksimal mungkin dengan mengabaikan keseimbangan lingkungan. Padahal kawasan hulu memiliki fungsi ekologis yang sangat penting. Wacana tentang implementasi kebijakan stimulasi, pencegahan dan kompensasi dari daerah yang lebih rendah ke daerah yang lebih tinggi sangat relevan untuk implementasi segera.

Kebijakan insentif dirancang untuk merangsang pihak-pihak tertentu untuk melakukan apa yang mereka inginkan, dan faktor penahan adalah sebaliknya, yaitu, untuk menghindari perilaku yang tidak diinginkan. Insentif dapat berupa hadiah bagi mereka yang terlibat dalam kegiatan lingkungan. Rintangan dapat berupa denda, sanksi atau denda, yang dapat memiliki efek menahan kerusakan lingkungan, sedangkan kompensasi adalah jumlah moneter dan non-moneter yang diberikan kepada mereka yang telah melestarikan lingkungan agar memiliki dampak positif. berdampak pada mayoritas penduduk.

Jika daerah hulu menginginkan atau harus mengalokasikan persentase dari wilayahnya sebagai wilayah ekologis, yang berarti bahwa ia akan secara ketat mengontrol perkembangan ekonominya untuk mempengaruhi pendapatan, daerah hilir harus memberikan insentif dan kompensasi yang sesuai. . Insentif dan kompensasi ini harus sama dengan pengorbanan ekonomi dan sosial yang telah dibawa oleh daerah hulu, dan cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar minimum masyarakat, sementara pengekangan berlaku untuk daerah hulu dan hilir yang tidak mempertimbangkan kebijakan konservasi.

Pendekatan kemanusian

Pendekatan ekosistem harus paralel dengan pendekatan humanistik. Kebijakan insentif dan kompensasi juga merupakan manifestasi dari pendekatan humanistik. Orang-orang yang tinggal di hulu memiliki hak yang sama untuk hidup dengan aman dan bermartabat seperti mereka yang tinggal di hilir. Insentif dan kompensasi adalah upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat hulu, karena mereka tidak melihat upaya pelestarian lingkungan sebagai paksaan.

Masalah lain adalah bahwa orang-orang yang tinggal di sepanjang tepi sungai dianggap sebagai salah satu alasan untuk meluap karena penyempitan dasar sungai. Mereka yang tinggal di pantai bukanlah pilihan, tetapi karena kemiskinan. Pergerakan mereka di sepanjang tepi sungai harus disertai dengan penyediaan alternatif perumahan yang berkelanjutan, terjangkau dan sehat. Ini juga terkait dengan masalah ketidakadilan, ketika orang kaya dapat dengan mudah mengontrol tanah dan mengubah perencanaan tata ruang, dan pemerintah selalu menyalahkan orang miskin.

Pendekatan humanistik juga akan merangsang partisipasi publik dalam kebijakan pengendalian banjir tanpa mengakui strata sosial, ekonomi dan politik. Kejadian banjir ini menegaskan bahwa semua kelompok menjadikan banjir sebagai ancaman bersama, dan melestarikan lingkungan adalah persyaratan yang tidak bisa lagi ditunda.\

Contoh Esai Lingkungan 3

Meningkatkan Profesionalisasi Pesisir Melalui Pembinaan

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia, terhubung dan disatukan oleh lautan yang memiliki sumber daya alam yang luas. Dilihat dari lokasinya, Indonesia juga sangat strategis baik dalam pertahanan sosial, politik, ekonomi, budaya, dan angkatan laut. Kondisi ini menjadikan Indonesia poros laut dunia dengan luas sekitar 5,8 juta km dan garis pantai 18.700 ribu ha (Mun’im, 2013).

Masyarakat tidak dapat mengelola wilayah laut yang mudah diakses, hal ini disebabkan oleh kurangnya kualitas dan kemampuan masyarakat Indonesia, karena itu mereka tidak memiliki profesionalisme dalam mengelola kekayaan laut secara maksimal. Fakta bahwa masyarakat tidak mampu mengelola laut seefisien mungkin pada akhirnya mendorong pentingnya pembangunan nasional berbasis kelautan, yang diharapkan didasarkan pada pembangunan kelautan, dapat meningkatkan ekonomi nusantara yang pernah mengalahkan Kerajaan Majapahit dan Sriwijaya.

Salah satu upaya untuk mengoptimalkan pembangunan di sektor maritim adalah dengan menggunakan zona pantai sebagai zona wisata dengan meningkatkan profesionalisme dengan pengarahan terbaru, namun tidak kalah pentingnya. Tujuan mendorong yang terakhir, tetapi yang tidak kalah penting, adalah untuk mewujudkan petugas pantai yang kuat (zona pesisir) dan didukung oleh publikasi yang kuat sehingga Anda dapat mengharapkannya untuk mengoptimalkan laut sebagai keberlanjutan ekonomi nasional yang tidak dapat dipisahkan untuk direalisasikan. aspirasi negara untuk kemerdekaan.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Esai Lingkungan. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.