Contoh Diskusi Tentang Pendidikan

Posted on

Contoh Teks Diskusi Tentang Pendidikan – Apa itu teks diskusi? Ini adalah bentuk teks yang berisi 2 pendapat. Pendapat yang setuju (untuk) dan tidak setuju (minus) tentang masalah yang dibahas.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Teks Diskusi Tentang Pendidikan. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Diskusi teks adalah bentuk kegiatan bicara. Dengan berdiskusi, kami dapat memperluas pengetahuan kami dan mendapatkan banyak pengalaman. Diskusi adalah pertukaran pikiran, ide, pendapat antara dua orang atau lebih secara lisan.

Contoh Teks Diskusi Tentang Pendidikan

Sebagai aturan, sebuah artikel ditulis dalam teks diskusi yang membahas masalah (masalah), disertai dengan argumen atau pendapat baik dalam mendukung dan melawan masalah ini, dan berakhir dengan kesimpulan atau rekomendasi dari penulis.

Contoh Teks Diskusi

Di sini, untuk memudahkan Anda memahami penjelasan teks diskusi di atas. Anda dapat melihat contoh diskusi tentang pendidikan di bawah ini:

Contoh 1

Ada juga masalah pendidikan yang saat ini sedang dibahas. Salah satunya adalah sistem sekolah penuh waktu, yang banyak digunakan. Sistem seperti itu memiliki sisi positif. Namun, jika sekolah terlalu lama, mungkin saja anak-anak menjadi bosan dan lelah. Lihatlah teks diskusi sekolah sehari penuh di bawah ini:

Sistem sekolah penuh waktu adalah penerapan sistem pendidikan baru di Indonesia. Sistem ini mengharuskan siswa untuk bersekolah sepanjang hari dari jam 7 pagi sampai 4 sore. Jam yang terlalu lama mengarah pada fakta bahwa sistem ini adalah plus dan minus dari komunitas.

Ada beberapa orang yang sangat mendukung sistem ini untuk perawatan. Karena sistem seperti itu dianggap lebih bermanfaat untuk mempersiapkan siswa menghadapi era globalisasi. Sekolah sehari penuh dapat memberikan pelajaran, serta pendidikan dan pelatihan yang memadai dan berkualitas tinggi bagi siswa.

Namun, banyak juga yang menentang argumen tersebut. Mereka lebih cenderung mempertimbangkan apakah tingkat konsentrasi anak berbeda. Tinggal di sekolah sepanjang hari sebenarnya mengurangi konsentrasi mereka ketika belajar pelajaran. Terlalu banyak waktu untuk belajar justru akan mengurangi aktivitas siswa. Terutama mengembangkan minat dan bakat.

Sistem sekolah penuh waktu sebenarnya mungkin benar. Tetapi sekolah juga harus menyiapkan fasilitas dan infrastruktur tambahan. Jika kegiatan sekolah menjadi menarik, maka sistem ini akan benar-benar membuat siswa betah untuk belajar.

Sebaliknya, ketika sekolah kekurangan dukungan untuk fasilitas dan infrastruktur, tentu saja, siswa dengan cepat menjadi bosan, dan pendidikan jelas tidak efektif.

Contoh 2

Tidak diragukan lagi media sosial sekarang menjadi bagian dari gaya hidup di era informasi. Kita dapat melakukan berbagai hal menggunakan media sosial, baik positif maupun negatif. Namun secara umum, jejaring sosial digunakan untuk memenuhi kebutuhan sosial orang, yaitu untuk berkomunikasi dengan orang lain, baik dengan orang terdekat maupun dengan orang dari belahan dunia lain. Karena kebutuhan sosial ini, banyak orang sekarang memiliki akun media sosial sebagai sarana komunikasi.

Salah satu lingkaran yang juga sering menggunakan jejaring sosial adalah siswa. Ini masih diskusi, mengingat banyak manfaat menggunakan media sosial di kalangan siswa, seperti meningkatkan kreativitas dan membantu proses pembelajaran. Namun di sisi lain, media sosial juga memiliki dampak negatif, yang salah satunya sering digunakan sebagai sarana bullying atau melecehkan siswa lain.

Tentu saja, kita sering mendengar atau melihat di media bahwa ada sekelompok siswa yang menganiaya teman-teman mereka. Pelecehan terjadi tidak hanya di sekolah, tetapi juga di dunia maya. Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh para ahli, pelecehan di dunia maya dapat menyebabkan cedera yang jauh lebih serius. Dan lebih buruk lagi, ini dapat menyebabkan siswa yang menjadi korban pelecehan melakukan bunuh diri karena mereka tidak tahan dengan apa yang telah mereka alami.

Baca Juga :  Contoh Kalimat

Untuk mengatasi ini, orang tua lebih baik memberi anak-anak mereka pemahaman yang mendalam tentang apa itu media sosial, serta aspek positif dan negatif mereka. Selain itu, tidak ada yang salah dengan kenyataan bahwa orang tua juga pengikut di jejaring sosial yang dimiliki oleh anak-anak mereka. Ini dimaksudkan untuk mengendalikan kegiatan anak-anak mereka. Memberikan pemahaman yang baik dan kontrol yang terukur, bagaimana orang tua yang nyata memberikan perlindungan bagi anak-anak mereka.

Diharapkan semua pihak dapat bersama-sama mencegah dampak negatif dari jejaring sosial. Sebuah sekolah dapat menetapkan peraturan yang melarang kegiatan sekolah apa pun yang dapat mengakibatkan pelecehan. Dan orang tua juga dapat terus memperhatikan anak-anak mereka sehingga mereka dapat menggunakan jejaring sosial dengan bijak dan tidak jatuh ke dalam hal-hal negatif.

Contoh 3

Internet adalah jaringan yang dapat Anda gunakan untuk menghubungkan satu komputer ke komputer lain menggunakan sistem. Dengan Internet, semua pekerjaan dilakukan dengan cepat dan mudah.

Dalam dunia pendidikan, internet telah menjadi dilema dalam penggunaannya. Efek positif dan negatif dari Internet membuat orang tua dan guru lebih aman saat memantau penggunaan Internet.

Seperti yang disarankan masyarakat atau orang tua bahwa menggunakan Internet dalam proses pembelajaran akan mengganggu proses belajar itu sendiri. Selain itu, menggunakan Internet melalui telepon seluler memudahkan anak-anak mengakses situs yang tidak diinginkan. Situs yang tidak berhubungan dengan usia didistribusikan di Internet, yang membuat orang tua khawatir tentang psikologi anak-anak mereka.

Jejaring sosial yang membuat anak-anak kecanduan ponsel adalah alasan serius yang memperburuk kecemasan orangtua. Berkat penggunaan Internet, semua jaringan sosial dan situs yang mereka akses, membuat anak-anak apatis, acuh tak acuh terhadap lingkungan dan tidak mau berkomunikasi.

Menggunakan Internet dalam pelatihan benar-benar menjadi nilai tambah dan minus di masyarakat. Sekalipun ada konsekuensi negatif, Internet juga memiliki efek positif, yang berguna untuk mengajar siswa baik di rumah maupun di sekolah. Namun, baik guru dan orang tua harus memberikan panduan serta kontrol yang lebih besar atas penggunaan Internet oleh anak-anak.

Peran guru, orang tua, dan masyarakat menjadi sangat penting untuk memastikan penggunaan Internet yang tepat. Menggunakan kebaikan dan kebenaran akan membuat Internet bermanfaat dan meminimalkan konsekuensi negatifnya.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Teks Diskusi Tentang Pendidikan. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: