Contoh Karangan Tentang Lingkungan

Posted on

Contoh Karangan Tentang Lingkungan Sekolah – Setiap karangan disusun berdasarkan tema tertentu yang sebelumnya ditentukan oleh penulis. Setiap paragraf esai saling berhubungan dan berisi ide-ide utama dan ide-ide penjelasan.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Karangan Tentang Lingkungan. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Karakteristik, Elmen dan Contoh.

Pengertian

Karangan umumnya adalah hasil tertulis dari aktivitas seseorang untuk mengekspresikan ide dan mengirimkannya melalui bahasa tertulis kepada pembaca untuk dipahami.

Contoh Karangan Tentang Lingkungan

Karangan adalah bentuk tulisan yang mengekspresikan pikiran dan perasaan penulis dalam keseluruhan tema yang dipersatukan. Esai ini juga diartikan sebagai serangkaian pemikiran atau ekspresi perasaan dalam tulisan reguler.

Karakteristik Karangan

  • Efisien atau ekonomis, efisiensi ini diperlukan agar pembaca dapat memperoleh isi esai dengan lebih mudah.
  • Gunakan bahasa yang mudah diterima dan dipahami oleh pembaca.
  • Pembaca yang jelas dan mudah dimengerti
  • Memiliki kesatuan yang baik dalam arti bahwa setiap kalimat penjelas adalah logis dan mendukung gagasan utama paragraf.
  • Memiliki organisasi yang baik, yang artinya setiap kali diatur secara teratur dan logis.

Elemen-Elemen Karangan

  • Urutan, yaitu persiapan ide atau ide penulis, menghormati prinsip, aturan dan teknik penulisan.
  • Wahana, yang merupakan pengantar ide dalam bentuk bahasa tertulis yang terkait dengan kosa kata, tata bahasa dan retorika.
  • Gagasan / gagasan, inilah pendapat atau pengetahuan penulis yang selanjutnya akan dinyatakan secara tertulis.
  • Ucapan, atau ungkapan dari bentuk ide tertentu sehingga pembaca dapat memahami esai.

Untuk lebih memudahkan anda bisa memahami dari penjelasan diatas, berikut inilah saya akan berikan contoh mengenai sebuah karangan tentang lingkungan sekolah dibawah ini:

Contoh Karangan Tentang Lingkungan Sekolah 1

Saat ini, saya bersekolah di salah satu sekolah menengah swasta di kota saya. Sekolah ini terletak tidak jauh dari taman kota dan memiliki sekitar 100 kamar, yang ada ruang kelas. Sekolah dicat hijau Tosca juga memiliki fasilitas sekolah yang dapat digunakan untuk berbagai kegiatan sekolah, seperti olahraga, upacara dan bahkan untuk pertunjukan artistik. Ada juga kolam dengan pohon-pohon hijau dan gazebo kayu.

Lingkungan sekolah saya cukup bersih, di mana jarang ada sampah di jalanan sekolah. Meskipun biasanya hanya ada daun dari pohon di lingkungan sekolah. Saya sendiri cukup terkesan dengan kebersihan lingkungan sekolah saya. Memang, kesadaran siswa di sini tentang membersihkan lingkungan sekolah masih kurang. Kepala sekolah membahas topik ini beberapa kali selama upacara pengibaran bendera. Beberapa kali kepala sekolah selalu mengimbau kita semua untuk menjaga kebersihan sekolah. Namun, tampaknya para siswa di sini membutuhkan waktu lama untuk menyadari hal ini.

Alasan lingkungan yang bersih dari lingkungan ini adalah kegigihan petugas sekolah yang membersihkan sampah di sekolah dengan bantuan sejumlah siswa dan guru yang sangat sadar akan kebersihan lingkungan sekolah. Saya sendiri adalah salah satu siswa. Meski tidak sering, tetapi saya suka membantu pejabat sekolah atau guru untuk membersihkan lingkungan sekolah. Paling tidak, saya selalu membuang sampah saya di tempat sampah yang tersedia.

Sekarang saya telah mengambil langkah di kelas XII. Ini berarti bahwa saya akan segera meninggalkan sekolah dan lingkungan ini. Setelah sekolah ini, saya tidak berharap banyak, baik untuk masa depan maupun lingkungan sekolah tercinta. Untuk masa depan saya, saya hanya berharap dapat belajar di mana ada perguruan tinggi di tujuan saya, terlepas dari apakah itu universitas atau tidak. Dan khusus untuk lingkungan sekolah saya, saya hanya bisa berharap bahwa kondisinya akan terus bersih dan, jika perlu, lebih baik setelah lulus. Saya juga berharap para siswa di sini dapat lebih sadar dan sadar akan pentingnya membersihkan lingkungan sekolah.

Contoh Karangan Tentang Lingkungan Sekolah 2

Hai, nama saya Gulnar, tahun kedelapan sekolah menengah Tunas Bangsa. Saya bangga bisa menghadiri sekolah ini. Ya, sekolah ini adalah salah satu sekolah pilihan pertama di tempat saya. Sekolah ini dianggap sekolah dengan fasilitas terbaik, tetapi saya pikir ada sesuatu yang hilang.

Saya tak merasakan ada udara yang dingin utamanya di waktu siang. Dan guna mengatasi ini, saya tentu akan mengadakan gerakan program “Tanam Pohon 1000” dalam beberapa bulan. Ya, saya adalah presiden OSIS saat ini. Saya mendapat banyak inspirasi dari para siswa untuk mengubah sekolah ini. Menjadi presiden OSIS itu mudah dan sulit. Terkadang masih ada kelebihan dan kekurangan untuk program yang telah saya rencanakan. Tapi saya tidak bisa menahan diri, saya harus terus berjuang untuk itu, jika tidak apa-apa

Ketika saya pergi ke sekolah pagi itu, saya melihat sesuatu yang berubah di sekolah saya. Taman Banyak taman telah dibuat. Di depan sekolah, sebelum kelas, semuanya penuh taman. Oke, tapi saya masih belum merasakan dari keindahan ini. Saya akan mulai berpendirian dimana langkah-langkah harus diambil untuk menanam 1000 pohon, apa pun konsekuensinya.

Bel pintu berdering dan saya meminta sekretaris OSIS Lina untuk mengundang semua anggota OSIS ke pertemuan itu. “Semua anggota OSIS telah mengumumkan bahwa mereka sekarang akan bertemu di ruang OSIS.” Setelah semua orang berkumpul, saya memulai percakapan. “Selamat pagi semuanya.

Kali ini kita akan membahas membuat sekolah kita lebih hijau. Kami tahu sekolah kami bagus dan ada banyak taman. Tapi ada satu hal di hati saya. Saya masih tidak bisa merasakan udara segar di lingkungan sekolah ini. Apakah saya punya ide apa yang terjadi jika kami menjalankan program penanaman 1.000 pohon? “Suasananya yang tenang serta saya bisa melihat semua manusia yang begitu menampakan bahwa semua berpikir. Tapi, untuk sekolah ini sudah penuh dengan taman. Di mana Anda ingin meletakkan pohon itu? “Pertanyaan yang bagus diajukan oleh Lendra, presiden dewan siswa.

Baca Juga :  Konotasi

“Ya, ini harus dibicarakan dengan penyelia dan kepala sekolah. Kami tidak tahu di mana mereka pikir itu cocok. Namun apabila saya memberikan saran supaya kami bisa menanamnya pada sekitaran lapangan, pertemuan ini tak sesuai yang di harapkan.

Mungkin butuh waktu lebih lama, tetapi bel berbunyi. “Oke, mungkin ini perkenalan. Besok aku akan membahasnya dengan para wali dan bos seolah-olah. Terima kasih atas waktumu dan kamu bisa kembali ke pelajaranmu.”

Hari berikutnya saya mulai bertindak sesuai dengan rencana saya. Saya mengatakan kepada wali amanat wali amanat. Namun, ada kendala. “Gulnar, kami tahu idemu sangat bagus. Tapi itu tidak memerlukan hal biasa.

Jelas kita bisa menanam pepohonan yang mempunyai setidaknya banyak daun. Namun hal ini agar memberikan kenyamanan pada kita. Tentu kami tak membutuhkan pendingin udara atau kipas jika ada banyak pohon di sini, “aku bersikeras, berharap mendapat izin.” Selain itu, pohon tidak akan tumbuh besar dalam 1-2 tahun. Anda tidak akan dapat menikmatinya sekarang “

“Inilah yang saya lakukan. Saya melakukannya demi kebaikan sekolah,” Tuan Lando tampaknya berpikir. Mungkin dia sedang memikirkan apa yang akan dia jawab. “Oke, kamu akan memberi tahu kepala sekolah.” Pada akhirnya, Pak Lando akan melakukannya. Semoga berhasil

Contoh Karangan Tentang Lingkungan Sekolah 3

Lingkungan sekolah saya bersih

Teman-teman saya dan saya selalu membersihkan area di sekitar sekolah. Saya suka sekolah saya bersih karena menjadi nyaman dan fokus pada pembelajaran.

Banyak pohon di sekitar sekolah saya. karena alasan ini udaranya lebih bersih dan segar. Di kantin, makanan juga sehat dan lezat. oleh karena itu, kebersihan dijamin.

Saya suka sekolah di sekolah saya. karena temanku lucu dan guruku juga bagus. Saya juga punya banyak teman dan sahabat yang mencintai saya. oleh karena itu, saya selalu bahagia dan bahagia di sekolah.

Contoh Karangan Tentang Lingkungan Sekolah 4

Saya pergi ke sekolah menengah swasta di kota saya. Sekolah saya terletak tepat di jantung kota dan dekat dengan pusat perbelanjaan dan kantor polisi. Meskipun sekolah saya dekat dengan pusat perbelanjaan, tidak pernah ada satu siswa pun yang berkeliaran di sana selama jam sekolah. Kita semua siswa yang mematuhi peraturan dan peraturan sekolah. Karena lokasinya yang juga dekat dengan kantor polisi, sekolah saya selalu aman dari kejahatan sehingga orang tua tidak merasa khawatir ketika mereka terlambat menjemput dan menyuruh anak-anak mereka pulang sendirian. .

Banyak pohon ditanam di dalam sekolah. Selain itu, ada juga berbagai pot bunga yang diatur di sepanjang koridor kelas dan kantor guru dan kepala sekolah. Semua siswa diharapkan untuk merawat dan mencintai semua tanaman di lingkungan sekolah. Di halaman samping sekolah, kami juga membuat apotek hidup. Kami menanam berbagai tanaman obat. Setiap hari Jumat kami bekerja bersama untuk membersihkan sekolah dan lingkungan di dekat sekolah. Anggota OSIS dan pecinta alam bertugas membersihkan jalanan di dekat sekolah. Tindakan pembersihan memicu kekaguman dari masyarakat yang lewat dan polisi di dekat sekolah. Selama 5 tahun berturut-turut sekolah kami dinobatkan sebagai sekolah terbersih dan paling ekologis. Kami bangga dapat mencapai hasil ini meskipun tujuan sebenarnya hanya untuk membersihkan lingkungan, bukan membersihkan lingkungan untuk hadiah.

Lingkungan yang bersih dan menyenangkan dapat menciptakan suasana belajar yang menyenangkan dan menciptakan suasana belajar yang baik. Setiap guru kamar membebaskan siswa untuk mendekorasi dan mendekorasi ruang kelas. Catatan penting adalah bahwa kondisi kelas harus selalu rapi dan bersih. Selain itu, penataan ruang di sekolah diatur sedemikian rupa untuk menghindari melewatkan perilaku kelas dan pergi ke kantin. Toiletnya jauh dari kantin sekolah. Jadi, tidak ada siswa yang meminta izin untuk pergi ke kamar mandi walaupun mereka berhenti di depan kantin. Di kantin dan di toilet ada juga penjaga yang mengamati pergerakan setiap siswa. Tentu saja ini juga bertujuan menghindari perilaku yang salah dan menyimpang dari aturan sekolah atau aturan yang ada. Sekolah saya ingin menunjukkan karakter itu tidak hanya melalui proses pendidikan, tetapi juga disertai dengan pengawasan dan tindakan pencegahan. Diharapkan setelah lulus siswa dapat lebih mandiri dan bertanggung jawab.

Semua siswa merasa nyaman belajar di sekolah karena guru kami menyenangkan. Mereka tidak pernah memberi tahu kami dalam bahasa yang kasar atau enggan. Semua guru menunjukkan sikap penuh kasih dalam mendidik murid-muridnya sehingga semangat bersikap sopan, berpendidikan, baik hati dan berkarakter mulia dapat ditiru oleh siswa sehingga siswa selalu ingat bahwa mereka menjadi kepribadian yang baik hati. Pendidikan karakter di sekolah saya tidak terbatas pada menulis di atas kertas yang disebut rencana pelajaran, program studi atau kurikulum. Pendidikan lingkungan dan karakter yang terintegrasi di luar kelas adalah bagian yang sangat penting. Memang banyak penilaian yang dilakukan secara diam-diam saat

siswa di luar kelas. Misalnya, saat berinteraksi dengan komunitas sekolah selain guru dan teman. Guru harus lebih berhati-hati dalam memberikan penilaian ketika siswa terlibat dalam kegiatan pembersihan, kunjungan lapangan, kegiatan sosial, dll. Diatur oleh sekolah. Padahal, ada masalah lain, yaitu ilmu sosial, yang kita ambil setiap Sabtu pagi. Sekolah saya percaya bahwa proses pendidikan dan penilaian seperti itu akan sangat berguna bagi siswa ketika mereka terlibat dalam masyarakat.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Karangan Tentang Lingkungan. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: