Contoh Puisi Naratif

Posted on

Contoh Puisi Naratif – Puisi berasal dari penyair Yunani, yang berarti bahwa orang menciptakan sesuatu melalui imajinasi pribadi. Imajinasi pribadi berarti bahwa puisi adalah karya yang benar-benar dibuat oleh orang berdasarkan pengalaman sebelumnya. Puisi adalah salah satu jenis teks sastra.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Puisi Naratif. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Jenis dan Contoh.

Pengertian

Puisi adalah bentuk karya sastra di mana kata-kata yang indah dan banyak makna digunakan. Di Indonesia, puisi adalah bentuk sastra tertua, terdiri dari dua periode, menurut ensiklopedia sastra Indonesia.

Contoh Puisi Naratif

Lagipula, puisi naratif itu sendiri harus mengungkapkan cerita atau penjelasan tentang penyair, karakter, latar atau rangkaian peristiwa tertentu yang dapat menjelaskan kisah itu, atau lebih tepatnya, puisi naratif ini berusaha untuk dengan jelas menceritakan kisahnya sehingga juga dapat disampaikan dengan jelas.

Meskipun puisi naratif adalah puisi cerita, terkadang puisi naratif ini memiliki karakteristik yang lebih pendek dan yang jelas akan lebih menarik bagi rasa ingin tahu.

Jenis-Jenis Puisi Naratif

Puisi Balada

Yaitu, puisi, yang berisi cerita atau cerita tentang orang-orang berkuasa atau tentang berhala atau tentang puisi, dapat diartikan sebagai puisi, yang mengekspresikan getaran tirai kehidupan dalam deskripsi perilaku seseorang, baik melalui dialog atau monolog, sehingga ia berisi gambaran objektif tentang sejarah.

Puisi Romansah

Yakni, kisah-kisah puitis yang mengandung cinta yang ramai ditulis menggunakan bahasa romantis. maka sering kali puisi romantis ini juga sering disebut puisi romantis atau puisi cinta.

Contoh puisi naratif

Setelah itu, Anda bisa melihat contoh deskripsi di atas. di bawah itu:

Contoh 1

Pertemuan Di Malam Hari

Setelah minum jus bulan pertama
Aku berjalan tanpa tujuan melewati hutan.
Kemudian aroma dobel yang menakjubkan menenggelamkanku
Berdiri di tengah semak belukar
Berhenti menyanyikan serangga nokturnal.

Didesain sebagai Gail Gail
Tanpa pikiran dan perasaan.
Banyak masalah bersatu,
Tanpa sebab dan akibat.
Kegelapan menyelimutiku.
Seperti kabut yang menghalangi pandangan.
Itu juga tidak masuk akal.
Tidak ada penjelasan. Tidak ada hubungan.

Bau gandasuli memenuhi paru-paru.
Membanjiri pembuluh darah.
Bahkan daging.
Ya Tuhan, apa aku mati berdiri?

Cahaya bulan dan bintang
Jatuh ke pohon yang hanya pohon.
Serangga malam bersuara lagi, hanya bersuara.
Tidak, tidak ada Tidak, tidak ada
Tidak masalah Tidak bagaimana.
Apa perbedaan di abad kedua dan abad ini?

Tiba-tiba
Dari hutan pohon jati keemasan yang gelap
Oleskan rasa tembakau.
Lalu aku melihat kilatan kacamata.
Lalu tersenyum dengan gigi putih.
dan kemudian keluar dari kegelapan
Tubuh gagah dengan topi hitam
dan mantel malam coklat gelap.
Ayah saya, Yang Mulia telah muncul secara tak terduga!

Apa arti kehadiran Anda?
Apa batas antara hidup dan mati
Menurunkan berat badan di bawah sinar bulan?
Saya tidak mengharapkan pertemuan ini.
Aku akan membiarkanmu beristirahat
Di tempat tidur kematianmu.
Sekarang apa yang kamu katakan?

Baca Juga :  Contoh Prosedur Membuat Minuman

Tanpa harapan. Tanpa keinginan.
Aku berdiri mati di tanah.
Apakah saya benar-benar mati?
Apakah sekarang mandul?

Contoh 2

Juara Tinju Meninggal

Ini juga berlaku
Hukum ilahi
Jangan disebutkan namanya
Dengarkan ceritanya
Kisah Tetua
Saya memberi tahu pembaca

Dia adalah seorang juara di seluruh negeri yang terkenal itu.
Juara yang selalu menang
Dan orang-orang menyerah begitu saja
Dengarkan semua cerita
Tidak ada yang berani
Tidak ada yang mau
Membantah kata-katanya
Di toko
Saat meminum anggur kelapa

Selain menjadi juara, ia juga seorang pemburu.
Jika itu bukan rusa, itu babi hutan
Di mana sang juara sekaligus pemburu
Tarian yang bagus
Buat utas yang sangat indah
Serta mengumpulkan kecapi.

Dia suka mabuk
Dan jika dia mengutuk
Tidak ada yang hilang
Tapi dari semua barang rampasan
Istrinya paling menderita

Dua bayi lahir
Satu laki-laki, satu perempuan
Tidak ada yang seperti ayah
Orang-orang berkata, “Apa yang salah
Anak-anak dilahirkan, ayah dalam perjudian.

Contoh 3

Ibu Terbunuh

Ibu musang di pohon tua terlindung Meliang
Dua anaknya tetap mati.

Membual yang berhubungan dengan sabit malam mengatakan kepadanya bahwa itu sudah dekat
Selama makan, anak-anak kecil, sayang.

Matanya mengucapkan selamat tinggal, dia menolak
Dia pergi ke desa-desa, semak-semak, bertaruh setiap hari untuk hidup.

Colic menyanyikan berita hangat tentang balas dendam warga
Dia membelai ujung bulu, tetapi juga melambai.

Soaring juga menyanyikan kolik sampai mati secara tiba-tiba
Untuk menusuk tunas daun yang mengomel
Musang yang ditangkap oleh seorang wanita terbunuh pada hari berikutnya.

Dia tidak pulang, yang akan merebut kekayaan hariannya.
Ibu yang baik, kematian yang baik, bangkai yang sudah mati juga daun tua.

Saya tidak tahu apakah Merapla akan menangis juga
Dan anak-anak akan bertanya kepada ibu angin tenggara

Kemudian sendirian ketika di pohon Meliang tua
Anak-anak musang mati, keduanya mati.

Dan jalannya semua acara
Tanpa dukungan satu dosa, tanpa.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Puisi Naratif. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.