Contoh Hikayat Melayu

Posted on

Contoh Hikayat Melayu – Hikayat adalah bentuk sastra prosa, terutama dalam bahasa Melayu, yang berisi cerita, cerita pendek, hukum, sejarah fiksi, kepahlawanan, agama, dan dongeng.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Hikayat Melayu. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Sastra Indonesia sangat kaya akan karya yang dapat dibanggakan hingga hari ini. Salah satunya adalah saga. Kisah itu mungkin dikenal sebagai karya sastra lama yang jarang ditemukan saat ini.

Contoh Hikayat Melayu

Kisah ini dimasukkan dalam bentuk naskah kuno, yang sering ditemukan dalam bahasa Melayu, yang berisi cerita, dongeng, atau cerita tentang mukjizat atau keagungan seseorang atau protagonis. Singkatnya, cerita ini dapat digambarkan sebagai karya sastra dalam bentuk dongeng, yang disajikan dalam kata-kata melayu.

Di sini Anda dapat melihat contoh hikayat melayu di bawah ini:

Contoh Hikayat Melayu Tentang Bayan Budiman

Suatu ketika di kerajaan Ajam adalah seorang pedagang Khojan Mubarak. Dia adalah pedagang yang cukup sukses. Karena dia tidak memiliki anak, pedagang yang sukses itu berdoa kepada Tuhan dan bersumpah untuk memberi makan orang miskin dan darwis ketika mereka memiliki anak. Dengan hadiah yang diberikan oleh Allah SWT, pedagang akhirnya memiliki seorang putra yang lahir dari rahim istrinya. Anak itu kemudian dinamai Hodge Maimun.

Kemudian anak itu dipindahkan ke Mualim Sabian karena mengajarkan Alquran. Hoja Maimun juga menjadi anak yang baik dan mulia. Ketika dia berusia 15 tahun, Haji Maimun menikah dengan Bibi Zenab, yang merupakan anak yang sama dengan saudagar itu. Karena putra Khanjan Mubarak ingin memperluas bisnisnya, ia memutuskan untuk pergi berlayar. Sebelum pergi, ia mempersembahkan sepasang burung kepada teman-teman dan lambang penglipur untuk istri tercintanya.

Burung-burung ini adalah burung beo dan harimau. Haja Maimun menyarankan istrinya untuk selalu berdiskusi dengan dua burung ketika mereka ingin melakukan sesuatu. Singkatnya, Bibi Zenab, yang adalah istri Kajah Maimun, menderita kesepian karena suaminya meninggalkannya. Di tengah kekhawatirannya, seorang pemuda tampan muncul di depan rumahnya. Pria muda itu tersenyum kepadanya, yang dijawab Bibi Zenab.

Singkatnya, Bibi Zenab jatuh cinta pada seorang pemuda yang ternyata adalah putra seorang raja. Pertemuan itu kemudian direncanakan olehnya dan pemuda itu. Ketika mereka hendak bertemu dengan pria muda itu, seorang wanita mencegah Bibi Zenab mengadakan pertemuan karena itu melanggar aturan agama. Tertegun oleh kata-kata burung itu, istri saudagar itu melemparkan burung itu dengan keras sampai burung itu mati. Burung beo jantan yang ada di sana hanya diam dan berpura-pura sedang tidur.

Tanpa diduga, burung beo itu benar-benar memerintahkan istri saudagar untuk segera bertemu dengan anak raja. Kemudian burung beo itu menceritakan hal-hal menarik tentang keindahan kesenangan, kehidupan yang bebas, dan sebagainya. Kisah yang diceritakan oleh burung itu begitu menarik sehingga Bibi Zenab melupakan rencananya. Ini berlanjut sampai suaminya kembali ke tangan Bibi Zenab. Pada akhirnya, rencana pertemuan dengan Bibi Zenab tidak terwujud, dan keluarganya selamat dari kesepakatan dengan Hoja Maimun yang hampir selesai.

Contoh Hikayat Melayu Tentang tentang Abdullah

Abdullah berasal dari Arab. Nenek moyangnya berasal dari Yaman dan bermigrasi ke Malaka. Ayah Abdullah, Sheikh Abdul Qadir, menikahi seorang wanita dari Malaka bernama Saimaa dalam hijrah 1.200. Setahun kemudian, ibu Abdullah meninggal. Begitu pula dengan ayahnya. Saat itu, Abdullah mengajar Bahasa Melayu kepada pedagang Inggris di Singapura.

Abdullah lahir pada hari Minggu, Safar ke-7 1211 Hijriah. Abdullah adalah anak kelima dari lima anak. Semua saudara dan saudaranya laki-laki. Namun, semua saudara lelakinya meninggal ketika Abdullah masih kecil. Abdullah sering sakit ketika usianya baru 4 bulan. Ada orang yang tidak, karena ayah dan ibu mereka tidak peduli dengan Abdullah. Karena itu, banyak yang menawarkan untuk menjual Abdullah ke keluarga besar. Orang tuanya juga mengambil nasihat ini untuk mencintai anak-anak mereka dan membuat anak-anak mereka hidup lebih baik.

Contoh Hikayat Melayu Tentang Jaya Lengkara

Menurut kisah raja, yang kerajaannya sangat besar, Seyful Muluk, namanya adalah Ajam Saukat. Raja ini menikahi Putri Rum Shukande.

Tetapi karena sang ratu tidak memiliki anak, ia menikahi Puteri Sukanda. Setelah jam berapa, para putri Shukanda terlahir sebagai kembar Makdam dan McDim.

Sang ratu takut kehilangan cinta raja dan berdoa untuk anak itu. Doanya dijawab; dia memiliki seorang putra yang sangat cantik. Anak dari Jaya Lengkar.

Baca Juga :  Contoh Frasa

Ketika Jaya Lengkara menjabat, orang-orang sangat makmur, makanan murah dan banyak pedagang datang.

Kemudian raja mengirim anak-anaknya yang lain, MacDam dan MacDim, untuk bertanya pada Jai ​​Langkara tentang Kadi.

Kadi meramalkan bahwa Jaya Langkara akan menjadi raja yang hebat, bahwa semua raja besar tidak akan mampu melawannya, dan bahwa semua bawahannya akan mematuhinya dalam pelayanan. Ketika McDam dan McDim mendengar prediksi seperti itu, hati mereka hancur.

Mereka bohong kepada bapak mereka, menyampaikan bahwa Jaya telah meninggal, beraspun akan begitu naik. Raja menyerap fitnah ini dan menyingkirkan Jai Langkara dan sekutunya.

Karena untuk menyelamatkan Jaya Langkar. Bersama-sama mereka akan menuju ke tempat yang tinggi. Langkarapun memukul seorang yang dipaksa untuk masuk agama Islam.

Dengan bantuan Raja Jinn, yang bergabung dengan Islam, ia membebaskan MacDam dan McDeem dari penjara. Ratna Kasina dan Devi Ratna menikah dengan Macdam

Mububumi dari mesir berusaha untuk mengeluarkan bunga sehingga bisa dikalahkan. Langkara juga telah memaafkannya saat dia telah mendengar menginginkan bunga. Jaya Langkara pergi ke Mesir dan meminta putri dewi Ratna untuk menikahi raja.

Permintaannya diterima dengan baik oleh raja Mesir. Bersama dengan Prajurit Cassina, Jaya Langkara pergi ke Ajam Saukat dan menyembuhkan penyakit raja, seperti halnya ayahnya.

Setelah beberapa saat, Jaya kembali menuju hutan guna mencari obat, dan Kasina mengikuti karna Makdim dan Makdam, yang pergi ke Ajam Saukat, tidak mengganggunya.

Karna mereka telah iri kepada putri Kasina, Makiam dan Makdam mencoba berusaha untuk membunuh Langkara. Guna menyelamatkan dan membawa Putri Ratna Kassin ke Madinah, raja Madinah sangat senang.

Jaya Langkar menikah dengan putri Ratna Kasina. Raja Madinah sendiri menikahi seorang ibu tiri.

Sementara Langkara telah menjadi seorang raja, di negara dekat Madinah yang makmur serta sebuah kekaisaran terkuad. Setiap kerajaannya mengirimkan penghormatannya ke Medina setiap tahun.

Contoh Hikayat Melayu Tentang Pengembara yang Ke Laparan

Pada zaman kuno, ada tiga teman yang berkeliaran, Candy, Buying dan Avang. Selama perjalanan, tiga orang membawa makanan seperti nasi, susu, daging, dan buah-buahan.

Ketika semua sudah lelah, semuanyapun beristirahatk untuk mengisikan bahan mereka yang di bawa.

Sampai suatu hari mereka tiba di hutan lebat. Mereka merasa lapar, tetapi tidak bisa makan, karena makanan yang mereka bawa sudah habis, dan di sini mereka tidak dapat menemukan siapa pun yang akan meminta bantuan.

Ketika semua memikirkan jalan pikirannya, mereka berhenti sejenak di pohon yang begitu rindang.

Kemudian kendi itu berkata: “Jika ada nasi, aku akan menyelesaikannya sendiri.”

Membeli berkata, “Ketika saya sangat lapar, saya bisa menyelesaikan sepuluh yang goreng.”

Tidak seperti Awang, Awang hanya mengharapkan semangkuk nasi dan lauk yang cukup untuk memuaskan rasa lapar.

Tiba-tiba harapan mereka terdengar dari pohon ara magis. Kemudian pohon itu menjatuhkan tiga daunnya, yang masing-masing berubah menjadi makanan yang ingin diterima oleh tiga teman.

Teko dan Membeli sangat senang menemukan makanan, dan kemudian bergegas memakannya.

Avang juga bersyukur bisa makan, meski tidak seperti kedua temannya, yang cukup penting untuk mengisi perutnya.

Setelah makan siang, pria ini memperhatikan dua sahabatnya yang masih makan.

Meskipun dia banyak makan dan kenyang, ternyata Candy tidak bisa menghabiskan makanannya. Ternyata nasi dapat berbicara dan meminta untuk segera diselesaikan.

Tetapi karena dia tidak lagi merasa mampu, dia tidak ingin menghabiskan apa pun. Akhirnya, nasi menjadi marah, dan kemudian menggigit tubuh Candy.

Hal yang sama terjadi dengan Buyung, yang hanya bisa membunuh satu ayam dan melemparkan sembilan ayam lainnya ke semak-semak.

Segera, sembilan ayam keluar dari semak-semak dan menyerangnya.

Ketika dia melihat apa yang terjadi pada temannya, Avang tertegun dan merasa bahwa dia memiliki mimpi.

Ketika dia sadar, sayangnya, dia menemukan dua temannya mati. Kemudian dia melanjutkan perjalanannya sendirian.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Hikayat Melayu. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.