Contoh Sastra Melayu Klasik

Posted on

Contoh Sastra Melayu Klasik – Sastra lama yang berasal dari tengah-tengah masyarakat tradisional atau masyarakat kuno yang masih sederhana dan patuh pada adat istiadat. Bahkan sastra Melayu klasik ini tidak dipengaruhi oleh dunia barat.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Sastra Melayu Klasik. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Karakteristik, Macam dan Contoh.

Pengertian

Karya-karya sastra menyebutkan bahwa sastra lama dikembangkan sebelum tahun 1920-an.

Contoh Sastra Melayu Klasik

Awalnya bentuk sastra adalah cerita rakyat yang ditransmisikan secara lisan dari mulut ke mulut dan diturunkan dari generasi ke generasi. Menurut A. Ikram, dalam bukunya Nusantara Philology (Jakarta: Pustaka Jaya 1991, p. 220).

Sastra Melayu klasik adalah sastra kuno yang lahir di masyarakat kuno atau tradisional yang masih merupakan masyarakat sederhana dan terikat oleh adat.

Karya sastra pertama yang diterbitkan sekitar tahun 1870 masih dalam bentuk puisi, saga, dan terjemahan novel-novel Barat. Sastra disebut sastra Melayu klasik karena ia berkembang di wilayah Malaysia sebelum dan sesudah Islam hingga mendekati tahun 1920-an di ruang sastra.

Karakteristik Sastra Melayu Klasik

Universal

Dapat diterapkan di mana saja, kapan saja, siapa saja.

Klasik Imitatif

Ini adalah imitasi atau imitasi turun temurun.

Tradisional

Pertahankan kebiasaan masyarakat atau adat kuno.

Didaktis

Dari pesan untuk mendidik masyarakat baik pesan moral dan pesan agama atau agama.

Disebar Secara Lisan

Penyebab utamanya adalah bahwa pergerakan masa lalu sangat lambat dibandingkan dengan konvoi masyarakat di zaman modern. Oleh karena itu, penyebaran budaya dan cerita secara lisan akan mempercepat penyebaran cerita dibandingkan dengan penggunaan media tertulis. Selain itu, melalui budaya lisan, masyarakat juga mampu lebih intens menyampaikan nilai-nilai positif yang terkandung dalam cerita sehingga pesan moral yang dikandungnya mencapai pendengar lebih cepat dan efektif.

Bernilai Budaya Setempat

Penciptaan karya-karya sastra klasik Malaysia biasanya membawa budaya lokal, sehingga dari sejarah yang kaya sastra klasik Malaysia pembaca bisa mendapatkan gambaran moral dari orang-orang yang hidup di era sebelumnya.

Bertema Istana sentris

Sosok itu biasanya adalah raja atau pangeran yang kuat dan kisah cintanya. Akhir cerita selalu bahagia.

Anonim

Anonim dalam arti tidak mengetahui siapa penulisnya, hal ini disebabkan oleh fakta bahwa di masa lalu tidak banyak orang yang mengejar popularitas, sehingga penulis lebih berkonsentrasi pada penyajian karya yang berfokus pada fungsi cerita.

Macam-Macam Sastra Melayu Klasik

Untuk sastra melayu klasik ini dapat dibagi menjadi dua bagian, yakni:

Berbentuk prosa: Sejarah atau Silsilah, Hikayat, Sage, Dongeng, Legenda, Fabel, Mitos.

Berbentuk puisi: Soneta, Stanza, Puisi, Karmina, Pantun, Gurindam, Seloka, Talibun, Bidal, Mantra.

Contoh Sastra Melayu Klasik

Agar memudahkan anda untuk bisa memahami dari isi artikel ini, maka anda bisa melihat contoh dalam pembuatan karya sastra klasik dibawah ini:

Contoh Dalam Modul Kalimat

Hang Tuah terlahir dari seorang ibu bernama Dang Merduwati, sementara ayahnya dipanggil Hang Mahmud. Karena kesulitan hidupnya, mereka pindah ke Pulau Bintan, di mana raja tinggal dengan harapan mendapatkan keberuntungan di sana. Mereka membuka warung dan hidup sangat sederhana.

Semua teman Hang Tuah berani, mereka adalah Hang Jebat, Hang Kesturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu. Suatu ketika ketika kelima pergi berlayar. Di tengah lautan dia dihadang oleh sekelompok pencuri. Hang Tuah menggunakan taktik, membawa mereka ke tanah tempat mereka bertarung.
Mereka membunuh sepuluh perampok, sementara yang lain melarikan diri. Dari sedikit orang yang bisa dipenjara, mereka mengaku berasal dari daerah Siantan dan Jemaja atas perintah Gajah Mada di Majapahit.

Pada kenyataannya ia diperintahkan untuk menyerang Palembang tetapi angin kencang membawa mereka hilang ke Malaka. Akhirnya, keberanian Hang Tuah dan teman-temannya mencapai raja sehingga raja senang dengan mereka. Suatu ketika ada kemarahan di pasar, orang-orang berlari ketakutan. Hang Tuah juga bisa membunuh orang itu.

Hang Tuah kemudian diangkat sebagai penyanyi istana (pelayan raja), pada waktu itu diminta untuk menyerang Palembang yang diduduki oleh Siantan dan Jemala. Hang Tuah berhasil, maka ia diangkat menjadi Laksamana. Hang Tuah dikirim berkali-kali ke luar negeri, Cina, Rum, Majapahit, dan juga pernah ke Haji. Di akhir hidupnya, Hang Tuah tinggal di Tanjung Jingara.

Baca Juga :  Pemenggalan Kata

Contoh Dalam Modul Talibun

Jika anak pergi ke lepau.
Yu membeli belanak merah dan bahkan membelinya.
Beli ikan panjang dulu.
Jika anak pergi ke luar negeri.
Saya juga mencari kerabat.
Sang induk semang mencari dia dulu.

Contoh Dalam Modul Soneta

Perasaan siapa yang akan menyala.
Lihat seorang anak dengan drum.
Satu di tengah lapangan.
Tidak ada kemeja dengan kepala terbuka.
Ini adalah nasib gembala.
Berlindung di bawah hutan rindang.
Sejak pagi dia sudah meninggalkan kandang.
Kembali ke rumah saat senja.
Sedikit tentang sejauh mana itu.
Saya mendengar suara bel.
Di keindahan alam.
Atau gembala berwarna hijau.
Dengarkan murid Anda sesuai dengan kerbau.
Aku akan menurutimu.

Contoh Dalam Modul Stanza

PERTANYAAN KECIL UNTUK ANAK-ANAK

Atau kayu dan dedaunan!
Mengapa kamu bersenang-senang?
Tertawa dengan sukacita?
Dengan angin dan ketenangan, serang?
Apakah angin tertawa bersama kita?
Apakah kita senang dengan cerita yang bagus?
Saya tidak mengerti kesukaanmu!
Kenapa kamu tertawa?

Hai kumbang bernyanyi!
Apa yang kamu nyanyikan?
Kamu terlihat seperti bunga!
Apa yang kamu mainkan?
Apakah dia atau dia gila?
Anda? Mengapa? Bagaimana?
Kenapa kamu tertawa?

Contohnya Dalam Modul Syair

Puisi Ken Tambuhan.
Lalu berjalanlah Ken Tambuhan.
Penglipur disertai dengan Tadahan.
Berjalan manis perlahan.
Perilakunya kasihan manis.
Menangislah ke semua putri.
Semua orang mengatakan hal yang sama sendirian.
Kejahatan temperamen permaisuri.
Putranya seperti jenius dan peri.
Syair Abdul Muluk.
Hentikan kisah raja Hindustan.
Juga dikatakan adalah sebuah kata.
Abdul Hamid Syah Paduka Sultan.
Duduk, Yang Mulia.
Abdul Muluk adalah putra Yang Mulia.
Hebat adalah bangsa muda.
Proposal Syahda yang indah.
Tiga belas tahun di sana.
Kecantikan sangat sempurna.
Alur majelis yang bijaksana adalah seperti ini.
Berikan hati yang goyah.
Cintai itu mulia dan tercela.

Contoh Dalam Modul Karmina

Kelapa parut rasanya enak.
Sehingga perut yang gemuk itu baik.

Contoh Dalam Modul Pantun

Sandal di atas batu.
Sudah diikat dibawa pulang.
Kebiasaan dunia seperti ini.
Hal-hal buruk terbuang sia-sia.

Contoh Dalam Modul Gurindam

Pabila memarahi banyak orang.
Ini adalah tanda yang dia lewatkan.
Dengan ibu Anda harus menghormati.
Sehingga tubuh bisa bertahan.

Contoh Dalam Modul Sloka

Pikiran yang baik, ibu, Randang.
Perdagangan lalu ditanam.
Tidak ada rumah kayu yang dibongkar.
Bocah itu pulang lapar.
Bayi di pangkuannya dibaringkan.
Monyet hutan diberi ASI.

Contohnya Dalam Modul Bidal

Taruhan besar dibandingkan dengan tiang berarti biaya pendapatan besar.
Seekor anjing menggonggong tidak menggigit, yang berarti mulut besar tetapi pengecut.

Contoh Dalam Modul Mantra

Pulanglah ke hutan desa.
Pulanglah ke hutan besar.
Pulanglah ke Gunung Guntung.
Pulanglah ke sungai yang tidak memiliki kepala.
Pulang ke kolam tanpa orang.
Pulanglah ke musim semi yang tidak kering.
Jika Anda tidak ingin kembali, mati.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Sastra Melayu Klasik. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: