Contoh Puisi Balada

Posted on

Contoh Puisi Balada – Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), The Ballad of Poetry adalah sebuah puisi sederhana yang menceritakan cerita rakyat yang sedih ketika harus berdiskusi.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Puisi Balada. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi, Karakteristik, dan Contoh.

Definisi

Puisi balada adalah wadah yang mengekspresikan getaran yang ada di orbit vital.

Contoh Puisi Balada

Balada tentang puisi yang menceritakan kisah kehidupan manusia dan kajian melalui pikiran dan perasaan yang memiliki inti sari dari budaya universal dan tidak terhubung oleh ruang waktu tertentu.

Karakteristik Balada

  • Yang mengandung hak sejarah atau sejarah.
  • Terdiri dari 3 bait masing-masing dengan 8 array.
  • Nyanyikan a-b-a-b-b-c-c-b, lalu polanya berubah menjadi a-b-a-b-b-b-c-b-c.
  • Array terakhir di ujung depan digunakan sebagai paduan suara di bait berikut

Contoh Puisi Balada

Saya lebih Suka Mengetahuinya

Cerita masa lalu
Nenek bisa memberitahuku
Bukan tentang kisah yang menginspirasi saya
Dia hanya ingin membuatku tertawa

Itu saja
Ya itu saja
saya tidak tahu kenapa
Atau mungkin nenek saya tidak memiliki sejarah
Yang dia bisa banggakan padaku

Tapi saya lebih suka belajar
Saya belajar darinya
Kamu lebih baik tertawa
Alih-alih kesombongan

Tidak Seperti Mendung Tapi Pecinta Hujan

Nona dan objek eksotis puisi – hujan
Jutaan penyair mengulangi ini

Tetapi dengan penyair semuanya berbeda
Di padang pasir
Dia bukan penggemar hujan
Tapi para penggemar mendung

Dari awan ia menciptakan sajak
Dari awan ia menciptakan Majas
Dari awan ia menciptakan sinonim

Menurut dia
Ada kecantikan yang tidak biasa
Dari objek yang tidak Anda sukai

Matahari Sangat Indah Pada Jam 1 Ssiang

Cahaya akan membakar kulit Anda
Lalu wajahmu
Lalu kakimu

Apakah kamu masih seperti ini?
Orang-orang akan menertawakanmu
Aku akan menertawakanmu
Karena Anda berpikir tentang matahari jam 2 malam.
Inilah keindahan yang hanya saya lihat
Dan Anda berpikir lagi
Sisi kecantikannya tidak begitu cerah
Tapi bagaimana perasaanmu

Pertama Menjadi Sarjana

Bu aku bangga
Ayah saya bangga
Tetangga saya
Semua bangga
Karena saya memiliki gelar sarjana

Saya tersenyum di sudut kota
Tanyakan setelah itu, lalu apa?
Menonton orang yang lewat
Siapa yang mendapat pekerjaan dulu

Apakah mereka akan menyukai saya?

Sementara di kota-kota besar setiap hari ribuan orang
Melamar pekerjaan
Berapa banyak keluarga saya juga dari desa
Perjalanan ke kota untuk menjadi pekerja pabrik

Saya hanya tertawa
Jika sedih, maka itu tidak berguna

Atau biarkan aku pulang
Perawatan hewan ternak
Mengawasi kebun nenek
Nikmati secangkir teh di pagi hari
Di antara ladang yang mulai berubah hijau

Saya hanya tertawa
Jika sedih, maka itu tidak berguna

Karena gelar sarjana bukan tentang siapa saya
Tapi untuk apa aku?

Waktu Dalam Diri Sendiri

Waktu dan aku
Dering yang sama terus berputar
Tetapi waktu tidak pernah berakhir
Sampai saya berpikir
Mengapa saya harus khawatir tentang semuanya

Baca Juga :  Contoh Kata Dasar

Di dalam saya
Naiki tangga
Ribuan tangga
Ke Tangga Abadi – Waktu

Saya dan waktu
Berada di ruangan yang sama
Tampaknya nyata
Ketika itu gagal

Seseorang Takut Menangis

Saya tidak punya perasaan
Seperti manusia, cucu istri Adam
Yang diciptakan dari tangan ayah dan ibuku
Di antara alam yang keras
Mereka yang tanpa tulah mencapai gunung-gunung tinggi yang menjulang

Ketika saya bisa memanggang roti saya
Lalu saya memakannya di bawah pohon berduri
Saya mengulangi gerakan tangan saya pada paku
Aku menyukainya seperti dia mencintaiku
saya sangat menyukainya
Saya tidak pernah merasakan darah di lengan saya

9 tahun telah berlalu setelah saya
Saya menjadi seorang ibu
Saya merawat anak-anak saya
Dengan satu cinta
Karena ayahnya pulang dulu
Temui dewa

Seluruh nafas ini
Aku paling takut menangis
Karena air mata untukku
Adalah simbol wanita lemah ku

Orang dan Cinta

Kami bergilir menghirup asam
Batuk dan kelelahan bertambah parah
Marah dan terima
Cinta membuat kita bertahan hidup
dengan secercah harapan

Kami beringsut
Berpikir lelah akan hilang
di ujung terowongan yang terang
Tapi cinta tak membawa kita
saling peryaya

Terkadang kita beruntung
Tetapi kita harus berpikir
Kami sampai di altar
Berlari bangkrut
Mengapa cinta tidak mengajari kita
Untuk berhenti berpura-pura?

Kami meleleh dan hancur
Serutan matahari
Sementara kami lupa
rasanya mengalir bersama kehidupan
Lupakan hal-hal kecil
siapa yang dimaafkan

Mengapa kita saling menyembunyikan
Mengapa marah pada situasi ini?
Kenapa lari ketika sesuatu
membengkak jika dibiarkan?
Kami percaya pada cinta
Bisul dan bukan hanya
Kami terjebak
Balada favorit

Kampung Halaman

Aku melihat hamparan ladang dan gunung-gunung
Warna hijau nya daun padi pun terlihat seperti batu alam
Aku mencoba berjalan di atas tanah naik
Untuk menikmati keindahan wajah Anda

Ada sebuah pertanyaan di benak saya
Apakah wajah mu masih kah bercahaya?
Polusi, erosi mulai beraksi dan bergerak
Mengganggu keindahan rahmat ilahi

Itu sama sekali tidak akan pernah menggoyahkan
Matahari mulai bergeser
dan saya akan tinggal di sini juga
Nikmati alam di sekitar
Karunia terpuji Yang Maha Kuasa
Wahai sifat desaku, pertahankan

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Puisi Balada. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: