Contoh Teks Inspiratif

Posted on

Contoh Teks Inspiratif – Ini adalah bentuk prosa yang berisi kisah seseorang yang bertujuan memberikan inspirasi atau motivasi. Dalam KBBI inspirasi diartikan sebagai inspirasi atau sesuatu yang dapat mendorong hati untuk berkreasi (menyusun puisi, lagu dan sebagainya).

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Teks Inspiratif. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Struktur, Karateristik dan Contoh.

Pengertian

Teks inspiratif ini adalah bentuk prosa yang berisi kisah seseorang yang bertujuan memberikan inspirasi atau motivasi. Prosa adalah esai bebas yang tidak terikat oleh aturan yang terkandung dalam puisi itu. Kisah inspirasional biasanya didasarkan pada pengalaman pribadi Anda dan kemudian diceritakan dalam bentuk prosa.

Contoh Teks Inspiratif

Dalam sedikit literasi dijelaskan bahwa inspiratif adalah percikan ide-ide kreatif yang berasal dari proses pembelajaran dan kepedulian terhadap lingkungan sekitarnya.

Jadi teks cerita inspiratif adalah teks yang berisi kisah yang benar-benar terjadi dan pengalaman imajiner yang mampu menginspirasi inspirasi dan antusiasme seseorang yang membacanya.

Struktur Teks Inspiratif

  • Bagian pemecahannya adalah fase pemecahan masalah. Peristiwa atau masalah yang berkembang menjadi serangkaian peristiwa dan komplikasi dimitigasi dalam fase resolusi.
  • Bagian koda adalah bagian terakhir dari cerita yang merangsang dan jenis teks naratif lainnya. Pada tahap ini, kesimpulan dan pesan moral dapat diambil dari sejarah.
  • Bagian orientasi, yang merupakan fase pengenalan atau adaptasi, biasanya berisi pengenalan karakter, latar, dan latar belakang cerita.
  • Bagian dari serangkaian acara, dari awal acara hingga puncak masalah.
  • Bagian dari komplikasi adalah fase puncak dari peristiwa yang dikembangkan dalam rangkaian kejadian sampai masalah menemukan jalan keluar.

Karakteristik Teks Inspiratif

  • Teks dimana menginspirasi sebagai mempunyai pesan untuk disampaikan ke pembaca. Contohnya, hidup senang dengan bermacam kekurangan yang dimiliki.
  • Teks-teks inspirasional adalah narasi karena mereka menceritakan tentang seseorang atau sesuatu yang dapat menginspirasi siapa pun untuk membaca cerita.
  • Teks yang menginspirasi umumnya menceritakan kisah kehidupan karakter yang bisa menjadi model bagi pembacanya. Karakter dalam teks inspirasional dapat berupa karakter kehidupan nyata atau fantasi. Ini juga bisa menjadi teks yang merangsang yang terkandung dalam cerita binatang atau dongeng.
  • Teks inspirasional memiliki struktur teks yang terdiri dari orientasi, komplikasi peristiwa, komplikasi, resolusi dan kode.
  • Teks inspirasional biasanya memiliki tema spesifik yang dapat dikembangkan menjadi cerita yang menarik.
  • Selain tema, teks inspirasional juga memiliki alur tertentu sehingga pembaca dapat memahami cerita yang disajikan dan pesan yang dikandungnya.

Contoh Teks Inspiratif

Berikut ini contoh-contoh dari teks inspiratif, sebagai berikut:

Contoh Teks Inspiratif pertama

Siapa yang tidak kenal Universitas Harvard? Universitas bergengsi di Amerika Serikat ini telah menjadi impian kebanyakan orang untuk dapat belajar di sana. Universitas Harvard adalah salah satu universitas terbaik di dunia. Universitas, yang terletak di Cambridge, Massachusetts, Amerika Serikat, didirikan pada 1636.

Selain kekuatan akademisnya, universitas ini adalah universitas tertua di Amerika Serikat. Tidak heran proses seleksi untuk menjadi mahasiswa di Universitas Harvard sangat parah.

Selain menjadi pintar, mereka yang bisa masuk ke universitas Ivy League sering berasal dari keluarga kaya. Ini tidak berarti bahwa siswa dengan latar belakang sederhana tidak dapat diterima.

Seperti remaja bernama Athena Battle Chief dari New Yor, AS, yang juga bisa masuk Harvard dari keluarga non-residen. Meskipun tidak memiliki rumah dan tinggal di tempat penampungan, Athena masih bisa belajar dengan baik sampai penerimaan di Universitas Harvad.

Kisah Athena diterima di Universitas Harvard yang viral beberapa waktu lalu. Karena Athena berasal dari latar belakang keluarga yang kurang beruntung yang bahkan tidak punya rumah. Ibu Athena tidak bisa membayar sewa sampai dia harus tinggal di tempat penampungan, seperti dilansir Lip.com 6.com dari New York Daily, Kamis (16/5/2019). Selain itu, ibu menderita kanker payudara dan neneknya meninggal. Ini juga memotivasi Athena untuk belajar dengan giat.

“Saya merasa saya harus kuliah karena ini (tempat perlindungan) bukan tempat yang saya inginkan. Saya seperti ‘OK, ini cara untuk keluar dan mungkin saya bisa menemukan pekerjaan yang baik di masa depan,” kata Athena.

Sebelum kehilangan rumahnya, Athena benar-benar anak yang cerdas. Dia adalah siswa Sekolah Menengah Musik dan Seni dan Seni Pertunjukan Fiorello H. LaGuardia dan selalu memperoleh IPK 4,0 dan kapten tim senam. Sekolah itu sendiri adalah sekolah seniman terkenal, seperti Jennifer Aniston, Al Pacino, untuk Ansel Elgort.

“Saya menelepon teman saya dan berteriak, ‘Ya Tuhan, saya diterima di Harvard!’ Itu sangat membesarkan hati. Saya menantang diri saya sendiri. Itulah yang telah saya lakukan sepanjang hidup saya. “Kata Athena, yang mengaku bepergian dengan kereta api ketika dia mendengar kabar baik.

Tidak hanya dia unggul dalam hal sarjana, tetapi Athena juga berpartisipasi dalam program NYPD (Kepolisian Kota New York) di mana dia menerima pelatihan untuk membantu menjaga keamanan lingkungan. Berkat program ini, ia juga memiliki kesempatan untuk belajar bela diri, teknik patroli, manajemen insiden pertama dan lainnya. Gadis berusia 18 tahun itu adalah salah satu dari orang-orang yang menerima beasiswa $ 1.000 dari kantor walikota.

Sekarang Athena sudah tinggal di lingkungan kampus Harvard. Siswa yang ingin berspesialisasi dalam rencana ilmu saraf untuk belajar saat mereka bekerja. Kemudian, ketika waktu liburan, dia mengunjungi tempat penampungan bersama ibunya dan juga menjadi relawan NYPD. Athena juga berpikir untuk bergabung dengan kepolisian setelah lulus.

Contoh Teks Inspiratif Kedua

Menghabiskan masa kecilnya mengumpulkan botol plastik kosong yang tersisa tidak menghentikan lelaki Filipina ini untuk mencapai impian. Meskipun dia tidak mengharapkannya, dia sekarang berhasil memakai topi toga dan lulus dari universitas.

Jeb Baclayon Bayawon berpikir dia akan mengumpulkan sampah dan botol plastik kosong selama sisa hidupnya. Semuanya berubah setelah mengambil kesempatan untuk melanjutkan pendidikan melalui bantuan yayasan yang didanai asing. Sepuluh tahun setelah ia memiliki kesempatan, Bayawon berhasil memakai toga dengan sesama lulusan Universitas Negeri Mindanao pada Juni 2018.

Baca Juga :  Contoh Majas Personifikasi dan Hiperbola

Seperti dilansir Rappler, Bayawon yang berusia 23 tahun berbagi ceritanya dalam sebuah wawancara yang mengatakan bahwa hambatan melintasi jalan menuju kelulusan. Salah satunya tinggal di TPA.

“Saya tumbuh di tempat pembuangan sampah tempat saya menemukan sampah yang dapat didaur ulang dan botol plastik kosong untuk membantu orang tua mencari nafkah. Kami menjual sisa makanan dan botol ke toko barang bekas,” kenang Bayawon.

Bayawon akan mengambil sisa makanan dari tempat sampah dan memasaknya di rumah lagi. Terlepas dari situasinya, ayah Bayawon mengatakan bahwa pendidikan harus tetap menjadi prioritas.

“Ayah selalu menyarankan saya untuk pergi ke sekolah. Tapi ketika saya masih di sekolah dasar, beberapa teman sekelas mengolok-olok saya di mana saya tinggal di tempat pembuangan sampah dan saya tidak memiliki kebersihan yang memadai. Setiap kali saya membuka persediaan makanan selama rekreasi, mereka marah karena mereka tahu itu berasal dari sampah, “katanya.

Diintimidasi dan diintimidasi membuat Bayawon tidak mau pergi ke sekolah. Hingga ayahnya menderita TBC dan membuatnya putus sekolah.

“Saya berumur 12 ketika ayah saya meninggal. Dan tidak lama kemudian, ibu saya menghembuskan nafasnya untuk yang terakhir kalinya setelah mengalami hipertensi,” jelas Bayawon.

Pada 2007, saat mengolah sampah di TPA bersama anak-anak lain, Bayawon diwawancarai oleh Thomas Kellenberger, mantan petugas penegak hukum Swiss. Thomas adalah pendiri organisasi bantuan swasta yang mendukung hak anak-anak miskin untuk mendapatkan pendidikan di Filipina. Bayawon kemudian menjadi penerima beasiswa dan memiliki kesempatan untuk kembali ke sekolah.

“Saya melanjutkan studi saya karena saya ingin belajar. Saya tidak ingin orang-orang memandang rendah saya,” kata Bayawon.

Yayasan memberinya persyaratan yang diperlukan untuk sekolah mulai dari uang sekolah, uang saku dan akomodasi. Bayawon meninggalkan area pembuangan limbah. Sesudah menyelesaikan program pendidikan di satu tingkat sekolah dasar di daerah itu, ia mengadopsi sistem pembelajaran alternatif sehingga ia dapat melanjutkan pendidikan tinggi di usianya.

“Ketika saya lulus penilaian kesetaraan dan ujian, saya bisa melanjutkan kuliah. Yayasan mendorong saya untuk melanjutkan, jadi saya mengambil ujian masuk ke Universitas Negeri Mindanao-Naawan,” jelas Bayawon.

Setelah lulus ujian masuk, ia memilih menjadi sarjana bahasa Inggris karena minatnya pada bahasa dan impiannya menjadi pendidik. Itu bukanlah perjalanan yang gampang karna Bayawon dimana harus menuntaskan tantangan yang tidak terelakkan, dimana dihasilkan dari mengejar pendidikan tinggi.

“Beberapa pelajaran sangat sulit. Saya harus merencanakan dan beradaptasi. Ada saat-saat ketika saya tidak dapat berhubungan dengan percakapan teman-teman sekelas karena mereka berbicara tentang kehidupan dengan keluarga mereka yang sama sekali berbeda dengan saya, dan tentang pengalaman mereka di sekolah menengah yang Saya memberi, “katanya.

Bayawon membuat lompatan besar ke depan untuk menggali tempat pembuangan sampah untuk mendapatkan gelar sarjana. Dia juga berencana untuk menggunakan gelar dan pengalaman mengajarnya untuk membantu banyak orang menuju masa depan yang menjanjikan.

Contoh Teks Inspiratif Ketiga

Suatu hari ada seorang bijak tua. Suatu pagi seorang pria muda datang yang bermasalah dengan banyak masalah. Langkahnya perlahan dan rumit. Tamu itu benar-benar terlihat seperti orang yang tidak bahagia.

Tanpa membuang waktu, orang tersebut menceritakan semua masalahnya. Orang bijak tua, dengarkan baik-baik. Kemudian dia mengambil segenggam garam dan meminta tuan rumahnya mengambil segelas air. Dia menaburkan garam ke gelas, lalu diaduk perlahan. “Cobalah, minumlah ini dan katakan bagaimana rasanya …” kata pria tua itu.

“Pahit. Sangat pahit,” jawab tamu itu, meludah ke samping.

Pria tua itu tersenyum sedikit. Kemudian, ia mengundang tamunya, untuk berjalan ke tepi danau di hutan dekat tempat tinggalnya. Kedua pria itu berjalan berdampingan dan akhirnya mencapai tepi danau yang damai.

Orang tua itu kemudian kembali untuk menaburkan segenggam garam di danau. Dengan sepotong kayu, dia mengaduk ombak dan menciptakan riak air, mengganggu ketenangan danau. “Coba, ambil air dari danau ini dan minumlah. Ketika tamu itu selesai minum air itu, lelaki tua itu berkata lagi:” Seperti apa rasanya? “.

“Segar,” kata tamu itu.

“Rasakan garam di dalam air?” Tanya orang tua itu lagi.

“Tidak,” jawab bocah itu.

Dengan bijak, pria tua itu menepuk punggungnya. Dia kemudian mengundangnya untuk duduk berhadap-hadapan, berlutut di samping danau. “Muda, dengarkan. Kepahitan hidup seperti segenggam garam, tidak lebih dan tidak kurang. Kuantitas dan rasa pahitnya sama dan benar-benar akan tetap sama.

“Tapi kepahitan yang kita rasakan akan tergantung pada wadah yang kita miliki. Kepahitan akan didasarkan pada perasaan di mana kita meletakkan segalanya. Itu akan tergantung pada hati kita. Jadi ketika Anda merasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup, hanya ada satu hal Anda bisa melakukannya. Regangkan dada Anda, terimalah segalanya. Regangkan hati Anda untuk memuaskan setiap kepahitan. “

Orang tua itu kemudian memberi nasihat lagi. “Hatimu adalah wadah itu. Perasaanmu adalah tempat itu. Ibumu adalah tempat kamu menyimpan segalanya. Jadi, jangan membuat hatimu seperti gelas, ubahlah menjadi danau yang dapat mengurangi kepahitan dan mengubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan “.

Keduanya lalu pulang. Mereka berdua belajar hari itu. Dan lelaki tua itu, lelaki bijak itu, sekali lagi memegang “segenggam garam” untuk orang-orang muda lainnya, yang sering datang kepadanya dengan cemas.

Jadi hatimu adalah wadah itu. Perasaan Anda adalah tempat itu. Ibumu, itu tempat kau menyimpan segalanya. Jadi, jangan membuat hatimu seperti gelas, jadikan itu seperti danau yang bisa mengurangi kepahitan dan mengubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Teks Inspiratif. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: