Naskah Drama 5 Orang

Posted on

Naskah Drama 5 Orang – Seni sastra, yang akan berubah menjadi drama jika Anda bermain. Jika Anda akan melakukan pertunjukan teater, yang Anda butuhkan adalah naskah drama.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Naskah Drama 5 Orang. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh Drama.

Pengertian

Naskah drama merupakan genre karya sastra yang paralel dengan prosa dan puisi. Tidak seperti prosa dan puisi, skrip drama mempunyai bentuknya sendiri yang ditulis dalam bentuk dialog berdasarkan konflik batin dan memiliki kemungkinan dipentaskan.

Naskah Drama 5 Orang

Menurut Sendarasik, naskah drama ialah bahan dasar pertunjukan dan bentuknya tidak lengkap jika tidak dipentaskan. Naskah teater juga merupakan ekspresi dari play wright (pernyataan penulis).

Contoh Naskah Drama 5 Orang

Berikut ini contoh dari naaskah derama 5 orangyang dapat aadmin ulas di bawah ini. Sebagai berikut:

Contoh Naskah Drama 5 Orang Ke I

Jenis drama: Film pendek
Tema dramatis: sosial
Judul: Arti seorang teman
Jumlah aktor: 5 orang
Waluyo, Septi, Icha, Ami dan Rangga

Sinopsis dramatis

Waluyo ialah teman Septi, Icha, Ami, dan Rangga. Tidak seperti keempat temannya, kehidupan Waluyo sangat sulit. Waluyo ialah seorang remaja yang hidup dalam kemiskinan. Waluyo memutuskan untuk tidak melanjutkan pendidikannya di sekolah menengah karena dia tidak tahan melihat kesehatan ibunya, yang sering menderita sakit karena kerja keras untuk membiayai pendidikannya.

Berkat perawatan seorang teman, Waluyo bisa keluar dari kesulitan yang dia hadapi. Waluyo masih bisa melanjutkan sekolahnya tanpa harus membebani orang tuanya.

Dialog dramatis

Suatu hari, Septi menemukan Waluyo sangat lemah. Septi bertanya-tanya dalam hatinya apa yang salah dengan Waluyo. Saya tidak ingin melihat Waluyo terus menunjukkan ekspresi sedih, jadi Septi segera menemukan masalahnya.

Septi:
Cinta kamu, kenapa kamu? mengapa wajahmu tampak gelisah? apa masalahmu

Waluyo:
Tidak, saya tidak punya apa-apa. Saya tidak cukup tidur, jadi wajah saya terlihat pucat.

Septi:
Masalahnya adalah bahwa wajah Anda tidak hanya terlihat pucat, tetapi Anda seperti orang yang bingung.

Waluyo juga berusaha menghindar.

Waluyo:
Ah, kamu bisa melakukannya! Saya baik-baik saja, mengapa? Aku benar-benar belum cukup tidur.

Septi terdiam, dan segera Icha tiba.

Icha:
Hai, apa yang kamu lakukan di sini? Oww … kenapa kamu, Waluyo? kenapa kamu begitu pucat?

Septi:
Nah, itu benar, jika sepertinya biasanya tidak. Sudahkah Anda berbicara, apa kebenarannya?

Icha:
Ya, Ami, kami adalah teman. Jika Anda memiliki masalah, coba beri tahu kami berdua. Kami pasti akan mencoba membantu.

Waluyo masih berusaha menyembunyikan masalah yang dia hadapi, karena dia tidak ingin mengganggu kedua temannya.

Waluyo:
Tidak masalah, aku baik-baik saja. Saya katakan sebelumnya, saya tidak cukup tidur.

Icha dan Septi hanya bisa terdiam, dan 5 menit kemudian Ami dan Rangga tiba.

Septi:
Hai teman-teman .. kamu dari mana?

Ami:
Um … kami baru saja bermain dari rumah bibiku.

Rangga:
Ya, saya bersama Ami dan saya bermain sebentar dengan rumah bibi Ami.

Icha:
Oh apa yang kamu lakukan disana?

Ami:
Oke, tetap berhubungan, saya sudah lama tidak ke sana.

Icha:
Oh … saya mengerti, tidak apa-apa!

Sama seperti Icha dan Septi, Ami dan Rangga segera bertanya kepada Waluyo sesuatu yang dia lihat seperti biasa.

Ami:
Eh …Wal, kenapa kamu?

Waluyo:
Mengapa emangnya dengan saya

Rangga:
Baiklah .. Anda, sedang ditanya, mengapa sebaliknya, anda bertanya Wal

Icha:
Saya tidak tahu, Waluyo … Saya yakin dia pasti punya masalah, tapi saya tidak tahu kenapa dia tidak mau bicara, meskipun kita teman. Dan jika Anda punya teman yang tidak terbuka dengan cara ini.

Mendengar kata-kata Icha, Waluyo akhirnya gagal menyembunyikan apa yang dihadapinya.

Waluyo:
Saya benar-benar tidak ingin membicarakan masalah saya, karena saya tidak ingin Anda terlibat dalam masalah saya, tetapi karena Anda memaksa saya untuk berbicara, maka saya tidak punya pilihan.

Septi:
Ya, jangan katakan apa-apa, hanya bicara!

Waluyo:
Saya akan meninggalkan sekolah.

Ami:
Apakah dia … meninggalkan sekolah? apa maksudmu

Rangga:
Ya, apa yang Anda maksud dengan berhenti, Wal?

Waluyo:
Saya tidak dapat menambah beban orang tua saya. Mereka bekerja siang dan malam untuk mengirim saya ke sekolah. Ketika saya melihat ibu saya yang sakit tadi malam, saya tidak bisa lagi bergantung pada ibu saya.

Keempat teman Waluyo tetap diam ketika mereka memikirkan cara terbaik untuk Waluyo. Ami kemudian mempresentasikan proposal kepada Waluyo

Ami:
Ok Waluyo, dan jika Anda mencoba bertanya pada bibi saya, mungkin dia membutuhkan karyawan paruh waktu.

Baca Juga :  Contoh Majas Litotes

Rangga:
Ya, bibimu memiliki supermarket.

Icha:
Saya pikir itu ide yang bagus. Jika Bibi Ami benar-benar membutuhkan karyawan paruh waktu, Anda dapat menghemat uang untuk biaya sekolah. Apakah kamu menginginkannya, Wal?

Waluyo menerima tawaran Ami.

Waluyo:
Yah, aku pasti menginginkannya jika Bibi Ami benar-benar membutuhkan karyawan paruh waktu.

Ami:
Menyesap! tenang, saya yakin bibi saya membutuhkan lebih banyak karyawan karena ketika saya berada di sana kemarin, salah satu karyawan pergi.

Teman-teman Waluyo akhirnya mendongak untuk melihat Waluyo berhasil tersenyum lagi. Akhirnya Waluyo diizinkan bekerja di supermarket bibinya Ami dan tidak meninggalkan sekolah.

Contoh Naskah Drama 5 Orang Ke II

Judul: Motivasi Teman
Jumlah aktor: 5 orang
karakter:
Ruri, Bayu, Jamiat, Gen dan Darmian

Mainkan skripnya
Ruri:
Saya telah belajar banyak selama ini, tetapi mengapa nilaiku tidak bagus?

Bayu:
Sabar, kalau nilaimu belum bagus itu berarti kamu harus lebih rajin belajar.

Jamiat:
Memang benar apa yang dikatakan Bayu, jika Anda lebih rajin belajar, maka nilai Anda pasti bisa baik.

Ruri:
Tetapi apakah saya sudah sangat rajin belajar selama ini? Jadi kurang rajin apa lagi?

Jamiat:
Ya, Anda harus lebih rajin. Anda harus ingat bahwa kesuksesan tidak selalu datang seperti yang kita inginkan. Ada kalanya kita masih harus menunggu dan bersabar.

Gen:
Saya setuju dengan apa yang dikatakan teman saya. Apa yang dikatakan Jamiat benar.

Merasa sangat rajin, Ruri malah bingung saat mendapatkan pertanyaan dari temannya.

Ruri:
Saya bingung!

Gen:
Bingung?

Darmian:
Ya, mengapa kamu bingung, Ri?

Ruri:
Saya telah belajar banyak dan hasilnya masih di bawah harapan saya. Jadi apa lagi yang harus saya lakukan.

Bayu:
Ya, tidak seperti setiap manusia diberikan rentang pemikiran yang berbeda. Jadi, jika selama ini Anda berpikir Anda telah belajar dengan sangat rajin tetapi nilaimu masih buruk, itu berarti Anda harus belajar dengan tekun dan tetap memiliki kesabaran.

Gen:
Ya, saya setuju dengan apa yang dikatakan Bayu. Yang penting adalah tetap fokus, nilaimu pasti akan lebih baik dari sekarang. Percayalah!

Ruri juga merasa lebih nyaman dengan saran yang diberikan oleh Gen. Dia merasa bahwa mungkin suatu hari akan lebih mudah untuk memahami subjek.

Ruri:
Baiklah, terima kasih banyak atas saran Gen Anda dan juga atas saran dari semua teman. Saya akan terus fokus pada pembelajaran, kami berharap bahwa di masa depan hasilnya akan lebih baik.

Bayu:
Tentu saja!

Gen:
yah .. ini yang harus kamu pertahankan!

Jamiat:
Oke, jangan khawatir … lagipula, nilaimu pasti akan meningkat, bahkan lebih baik.

Contoh Naskah Drama 5 Orang Ke III

Judul: Arti pertemanan
Tema: Pertemanan
Pemain: Hernita, Yuli, Didi, Juli, Maisaroh

Sinopsis drama: Yuli dan Hernita sedang mengobrol di kantin selama liburan sekolah. Mereka berbicara tentang Joko yang tidak sekolah selama 2 hari dan tidak ada berita.

Hernita: Lebih baik kita pergi ke rumah Didi, Yul. Bagaimana dengan hari ini sepulang sekolah?

Yuli: Baiklah, saudari. Kami juga membawa Juli dan Maisaroh. Mereka juga khawatir dengan berita Didi.

Sepulang sekolah, Hernita, Yuli, Juli dan Maisaroh pergi ke rumah Didi. Namun, betapa terkejutnya mereka karena rumah Didi tidak ada lagi. Semua rumah hilang dan hanya meninggalkan bekas api. Mereka juga mencari tahu di mana Didi, bertanya kepada tetangganya dan akhirnya menemukan Didi di rumah pamannya tidak jauh dari sana.

Didi: Hai teman-teman. Maaf saya tidak bisa memberi Anda berita. Kami masih sibuk menata objek yang tersisa.

Hernita: Sial, Didi. Anda dapat meminta bantuan keluarga lain untuk memberi tahu kami. Jadi kami dapat membantu lebih cepat.

Juli: maafkan kami, saudara. (Pelukan Didi) Kami baru saja tiba hari ini. Saya sangat khawatir

Maisaroh: Jika saya tahu, kami akan segera datang. Maafkan kami, ya Did. Kami juga akan memberi tahu teman-teman lain di sekolah.

Yuli: Hei, Juli. Anda punya banyak pakaian untuk sekolah, dari satu di JDidi di sore hari, sehingga saya bisa kembali ke sekolah besok. Anda tidak dapat mengambil liburan panjang, Did. Ujian akan segera diterbitkan. Kami pasti akan membantu Anda. Saya akan membawa makanan dan minuman sore ini dengan ayah.

Juli: Ya, kirim. Saya datang lagi sore ini untuk memenuhi kebutuhan sekolah yang dapat saya bantu.

Yuli: Saudaraku juga memiliki sepatu sekolah yang tidak lagi digunakan. Mungkin itu cocok dengan kakimu, Did. (Melihat kaki Didi)

Didi: Terima kasih teman-teman.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Naskah Drama 5 Orang. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: