Cerpen dan Unsur Intrinsiknya

Posted on

Cerpen dan Unsur Intrinsiknya – Cerita pendek tersebut adalah esai dalam bentuk prosa naratif imajiner. Kisah ini lebih ditujukan pada cerita pendek dan ringkas yang mengarah langsung ke unsurnya.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Cerpen Beserta Strukturnya. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Unsur dan Contoh.

Pengertian

Cerita pendek atau yang disingkat cerpen ialah esai imajiner yang berisi kehidupan atau kehidupan seseorang yang diceritakan secara ringkas dan ringkas yang hanya berfokus pada karakter tertentu. Di sini kita akan mencoba untuk sepenuhnya meninjau definisi cerita, elemen intrinsik cerita, elemen ekstrinsik plot, struktur plot dan, tentu saja, kumpulan contoh cerita yang menarik untuk dilihat.

Cerpen Menurut Para Ahli

Berikut ini ada beberapa pendapat mengenai cerpen dari para ahli, diantaranya sebagai berikut:

Allan Poe

Cerita-cerita tersebut adalah bacaan singkat yang dapat dibaca dengan sesi yang hanya memakan waktu setengah jam hingga dua jam, hanya memiliki satu efek lembut, karakter, tekstur dan pengaturan yang terbatas, tidak berbeda dan tidak kompleks. Penulis tidak menceritakan latar belakang lengkap dari respons karakter terhadap kedalaman, tetapi hanya menceritakan bagian penting dari kehidupan karakter yang penting dan memiliki fungsi untuk mendukung cerita yang akan dimuat dengan tujuan menulis yang murah. karena ruang penulisan yang terbatas.

S Badudu

Kisah-kisah yang ceritanya terkonsentrasi hanya dalam satu peristiwa, yaitu peristiwa yang membuat acara mereka tumbuh.

Sumarjo

Kisah-kisah itu adalah cerita fiktif atau palsu, tetapi bisa terjadi kapan saja dan di mana saja, terlepas dari kenyataan bahwa cerita-cerita ini relatif pendek.

Cerpen Berdasarkan Unsur Intrinsiknya

Karya sastra berupa cerpen pada umumnya memiliki contoh yang dapat mereka bangun, mengikuti unsur intrinsiknya cerita, yaitu sebagai berikut:

Tema atau Judul

Unsur yang menjadi pemikiran utama sebuah cerita adalah dasar dari pengembangan sebuah cerita. Cerita dalam contoh cerita tidak dapat dikembangkan jika menjadi cerita yang dapat ditulis dengan tema dalam tema cerita dan dapat ditentukan sehingga cerita tersebut dapat dipahami oleh pembaca. Contoh dari beberapa tema cerita adalah kehidupan sekolah, kematian, perjuangan hidup dan sebagainya.

Latar Belakang

Usur itu menggambarkan waktu, tempat dan suasana yang terjadi di sakura. Pengaturan adalah bagian yang harus memiliki cerita karena pembaca tahu suasana yang terjadi dalam sejarah. Karena suasana dapat memengaruhi pembaca untuk mengalami sejarah.

Alur

Elemen intrinsik yang merupakan serangkaian cerita yang dibentuk oleh fase-fase peristiwa masa lalu dapat menenun cerita-cerita yang disajikan oleh karakter-karakter dalam cerita tersebut. 3 jenis alur berikut ini adalah alur pertama ke depan, alur belakang dan alur campuran.

Perwatakan atau Karakterisasi

Dalam sejarah singkat, elemen intrinsik yang menggambarkan karakter atau sifat dalm karakter. Ada dua cara untuk menggambarkan karakter karakter dalam cerita, yaitu, analotik atau langsung dan dramatis atau tidak langsung, protagonis, antagonis dan tirtagonis.

Sudut Pandang

Elemen intrinsik dari cerita yang menarik posisi penulis dalam sejarah. Elemen ini memiliki berbagai jenis sudut pandang, yaitu perspektif orang pertama, perspektif orang ketiga dan perspektif campuran.

Amanah

Elemen intrinsik cerita yang berisi pesan atau saran dari penulis untuk pembaca dalam sejarah, diberikan secara eksplisit atau implisit.

Gaya linguistik

Unsur intrinsik cerita yang mengatur cara penulis mengekspresikan pemikiran atau gagasan menggunakan bahasa tunggal dan karenanya dapat memberi kesan keindahan bahasa.

Contoh Cerpen dan Unsur Intrinsiknya

Berikut ini admin akan berikan contoh pembuatan cerpen dan unsur intrinsiknya didalamnya.

Contoh Cerpen dan Unsur Intrinsiknya 1

9 kopling

Saya adalah seorang siswa di sekolah menengah favorit di daerah saya. Saya punya beberapa teman: Cepy, Afif, Rifki, Gery, Riki dan Irfan.
Pada hari Jumat kami menerima tugas ilmiah untuk melakukan percobaan pada bioteknologi, tetapi kami tidak melakukannya hari itu! karena kami memiliki kegiatan kami, kami akhirnya setuju untuk melakukan tugas Kamis sepulang sekolah minggu depan dan itu juga diadakan bersama dengan latihan tari.

Pada awalnya kami akan mengambil bagian dalam latihan tari di sekolah karena sebenarnya ada sesi pelatihan dalam persiapan untuk tarian dalam dua bulan, tetapi karena salah satu dari kami yang merayakan ulang tahun Rizal mengundang kami untuk bergabung dengan ulang tahunnya. Pada akhirnya, kami bergabung bersama untuk merayakannya, bahkan jika tujuan kami hanya untuk mencicipi kue ulang tahun, karena kesenangan makan kue akhirnya lupa bahwa ada program latihan menari yang harus dilakukan. hihihi akhirnya kami bergegas ke rumah Gery tanpa menjadi emosional karena dia punya urusan lain.

Sesampainya di rumah Gery, aku beristirahat sebentar sambil menunggu Rifki dan Irfan ditinggalkan. Belum lama ini, Irfan dan Rifki tiba bersama Gery yang membawa seikat rambutan dan air dingin, segera kami langsung menikmati hidangan lezat yang ditawarkan dari Gery. Tidak lama kemudian, Irfan menerima panggilan telepon dari Afif yang mengatakan dia telah diminta untuk dibawa ke depan kompleks karena dia ingin mengambil bagian dalam tugas itu. Mempertimbangkan jarak antara rumah Gery dan bagian depan kompleks, kami akhirnya memutuskan untuk mengambil Afif dan bekerja di rumah Rifki karena rumah Rifki memiliki jarak terdekat ke bagian depan kompleks.

Bersama Afif kami menuju ke rumah Rifki, tiba di sana kami beristirahat di rumah Rifki di lantai paling atas. Kami berbicara seperti kami mengadakan pertemuan, bahkan jika hal-hal yang dibahas tidak begitu penting, hehehe. Belum lama ini, Rifki memanggil ibunya untuk meminta makanan dan minuman. Bukkk membawa makanan untuk diminum, Rifki bertanya pada ibunya. Ya, tunggu sebentar. Ibunya menjawab. Jangan lupakan imajinasimu, semua yang kau bisikkan pada Rifki, hehehhe …

Akhirnya kami pergi berdansa, sementara dari waktu ke waktu kami makan makanan yang ditawarkan oleh ibu Rifki. hehehe .. sebenarnya pada awalnya kami hanya bercanda. Saya tidak tahu bahwa Rifki benar-benar meminta makanan dari ibunya.

Ketika hujan turun lagi di jalan, kami akhirnya berlindung di sebuah gubuk tidak jauh dari toko roti. Rifki dan Irfan memutuskan untuk pergi ke rumah tukang roti agar tugas kami dengan cepat berakhir, jadi aku, Ceppy, Gery, dan Riki berharap ada di gazebo yang juga merupakan tempat patroli. Setelah beberapa menit, Irfan dan Rifki muncul di pikiran ketika hujan masih turun, kami berharap semuanya beres dan selesai, tetapi masih ada proses memanggang roti, dan ternyata di rumah itu hanya menghasilkan adonan roti yang kemudian itu dimasak di toko roti di jarak tertentu dari tempat pasta diproduksi.

Kami pergi bahkan jika situasinya masih gerimis, ketika kami tiba di toko Rifki ia menyarankan bahwa roti akan dibentuk sebagai kata-kata 9F, pada akhirnya kami setuju, tetapi Riki mengusulkan kata-kata 9 Fiksi yang berarti 9 Fiksi. Sejujurnya, saya benar-benar tidak mengerti mengapa dia memilih kata-kata itu, tetapi kami setuju dengan usulannya. karena Rifki khawatir hujan akan semakin deras, dia akhirnya menyuruh kami pulang ke rumah masing-masing dan yang lainnya, jadi kami menerima dan kembali ke rumah masing-masing.

Hari berikutnya setelah kue selesai, kami mengirimkannya sebagai tugas bioteknologi kami. Tiba-tiba diketahui bahwa kami mendapat nilai terbaik di kelas.

Unsur Intrinsik Cerpen Diatas

Tema: persahabatan dan ketekunan.
Sudut Pandang: sudut pandang cerita di atas menggunakan perspektif orang pertama.
Mandat: dalam persahabatan, persahabatan adalah karakteristik yang harus dimiliki, bukan untuk menunda pekerjaan.
Alur: kronologis
Latar belakang: sekolah, rumah Rifki, rumah Gery, toko roti, Pos Ronda.
Perwatakan dan karakterisasi:
Aughy: Baiklah
Gery: Baiklah
Rifki: baik, bertanggung jawab, dan konyol.
Irfan: Bagus
Afif: bagus
Riki: Bagus
Cepy: Bagus

Contoh Cerpen dan Unsur Intrinsiknya 2

Cinta dan takdir

Jam dinding terus berputar, gerimis semakin banyak di tengah hujan. Hampir tiga jam telah berlalu dan sekarang sudah dekat matahari terbenam, Sika, yang sejak itu kembali ke rumah dari sekolah, menahan diri di penjara.

Sika menoleh untuk melihat buku catatan kecilnya sementara buku catatan itu berkata, “Bacakan aku, Sika!” Tetapi sebaliknya sika melempar buku itu ke lantai karena dia kesal dan berkata “oh tuhan begitu sulit untuk masuk ke otak” dia mengeluh karena studinya tidak bisa maksimal. Ketika Sika merasa pusing dan lelah, dia akhirnya merentangkan kakinya di tempat tidur dan mengambil posisi berbaring. Sementara dia berbaring entah bagaimana dia ingat mantan kekasihnya “hmm andai saja … AHHH menjadi lebih malas lagi, kenapa sih!” Seru Sika, mengingat mantan kekasihnya.

Sama seperti para wanita pada umumnya yang merasakan cinta dan dengan patah hati. Sika merasakan hal yang sama ketika dia pergi dengan Andri. Dalam hatinya, dia menyesal telah menyia-nyiakan Andri “Ah, betapa bodohnya aku, mengapa aku harus menyia-nyiakan Andri” Penyesalan itu berlanjut ketika dia melihat foto Andri yang dia simpan di laci “Oh, kenapa aku harus membuat kesalahan”. “Karena aku kurang bersyukur memiliki gadis seperti Andri.” Meski Andri bukan lelaki dewasa dan lebih kekanak-kanakan, tetapi dalam kenyataannya Sika tidak bisa dipisahkan dari Andri.

Ketika Andri memberikan sepucuk surat kecil kepada Sika tentang perasaannya yang ingin mereka cairkan, Sika tidak tahu apakah harus mengatakan ya atau menolak pada saat itu. “Kenapa aku tidak bisa berpikir lebih dewasa?” Sika berkata. Karena dia putus dengan Andri Sika, dia sering melamun sendiri, membayangkan kalau waktu bisa diputar dan bisa berpikir lebih matang ketika Andri mengantarkan surat yang rusak itu.

Meskipun Sika tinggal di sebuah keluarga yang paling terpengaruh oleh “rumah yang hancur” karena memiliki ayah yang ringan tidak membuatnya menjadi wanita yang pendiam dan sedih. Padahal, Sika adalah wanita yang tangguh.

Telolet Telolet! Suara bel sekolahnya terdengar nyaring, tapi Sika masih tidak bergerak dari kursinya. Dengan tatapan kosong dan tanpa gerakan seolah-olah seseorang sedang tidur, Sika tertegun dan melamun sampai seorang temannya membangunkannya dari lamunannya.

“Sikkk!” Pegang tangan yang menopang kepalanya.
“Kenapa kamu melamun, kenapa?”
“Ah, Rin, aku berpikir, aku merasa pusing.”
“Ohh Pantesan sepertinya sangat lesu, biasanya dia juga berdoa Duha sekarang jarang. Hihihi.”
“Ihhh ada Andri Tuh sikk,” kata Rini sambil mendorong Sika. Jika Anda suka jangan desak saya! “” Yeeee, apa yang kamu suka aku lakukan? “Rini menjawab dengan sinis. Sejenak bercanda kedua teman itu membuat Sika sedikit tersenyum untuk memukuli ayahnya banyak yang telah dilakukan pada ibunya tadi malam. Sika adalah orang yang ringan, meskipun ibu Sika adalah ibu dia hanya ingat tidak merokok dan minum alkohol, tetapi dia ditampar dan dipukul.

“Aku mematahkan Rin da Andri,” kata Rini, “menahan tawa yang sebenarnya sangat kucintai di hati. Bukan tanpa alasan, hati Sika terasa pahit karena mengandung bobot pikiran dan bobot kehidupan yang diperlihatkannya. Ibu Sika selalu dipukuli.

Itu berlalu hari demi hari, tetapi perasaan sika di Andri tampaknya tidak bisa berubah. Sika tidak bisa berbohong pada perasaannya bahwa Sika masih memiliki perasaan untuk Andri. Suatu siang saat pelajaran matematika, seperti biasa Sika tertidur di lamunannya, membayangkan jika Andri masih pacar Sika “hmm Andri, jika kamu pacarku, aku merindukanmu ketika kita jalan-jalan,” kata Sika. Sampai salah seorang temannya yang bernama Trimo menepuk bahu Sika dan berkata, “Kenapa kamu mengalaminya, hmm?” Sika menjerit tanpa sadar karena dia kaget dengan tepuk tangan Trimo “Ahhhhhhh”. Guru matematika Sika yang tampak galak (karena nyatanya kebanyakan guru matematika galak hehehe) tiba-tiba memandang Sika yang seperti orang yang bingung.

“Sika, kenapa kamu? Kemarilah,” kata guru. “Eee, tidak, Bu,” jawab Sika dengan wajah bingung dan sengsara.
Ada dua orang yang tidak tertawa, sebaliknya, mereka malah berpikir mengapa sika menjadi seperti itu. orang itu tidak lain adalah Rini dan Andri yang merupakan teman sekelas Sika.
“Hmmm, mengapa itu sama dengan Sika, mengapa ini semakin buruk?” kata Andri.
“Itu mungkin karena kita putus” atau karena dia punya masalah “hmmm.

Di sisi lain, Ibu Yuli sebagai guru matematika benar-benar memarahi Sika. Seperti seseorang yang mengonsumsi 1.000 biji cabai rawit. Ibu Yuli tersipu karena dia marah, “Kamu yaaaaa, jika kamu tidak mau mengambil pelajaran, kamu tidak harus bergabung dengan kamu. Ganggu teman-temanmu, tahukah kamu ?! Yuli membentak Sika.
Tulilut tulitu tulilulilut ……

Bel sekolah terdengar seperti es krim Campina yang menyelamatkan Rini dari keinginan gurunya yang paling ganas di sekolahnya.
“Kamu adalah pemimpin kelas pemimpin doa,” perintah Bu Yuli.
Merasa simpatik, Andri akhirnya mendekati Sika dan menanyakan masalah sore ini di kelas. “Apa yang salah denganmu?” tanya Andri. Dengan perasaan berkembang karena pada kenyataannya Sika masih menyukai jawaban Andri “oke atau tidak”. “Hmmm, lain kali kamu harus lebih hati-hati jika waktunya adalah Ny. Yuli. Kamu tahu sendiri, Ny. Yuli, jika kamu marah”, bahkan jika Andri mengobrol untuk waktu yang lama, Sika tidak peduli karena Sika melihat wajah besar dan mata cokelat Andri yang membuatnya semakin terpana. dan sulit untuk dilupakan. “sik ??? apakah kamu mendengarkan atau tidak?” tanya Andri. “ehhh ya, maaf mendengarnya,” jawab Sika.

Pada malam hari ketika Sika berada di kamar tiba-tiba ayahku memanggil Sika, “Sik, kemarilah, kau ingin bicara yang penting”. Pak Sika biasanya tidak berbicara dengan Sika. setelah sika mendapati dirinya di depan ayahnya, akhirnya ayahnya mengatakan kepada saya bahwa besok siang dia akan diusulkan oleh putra teman ayahnya “APA ???? Saya masih di sekolah, Pak? Dan sekolah saya?!” Sika bertanya dengan ekspresi bingung dan kecewa dari berita yang disampaikan ayahnya.

“Yah, pertama kamu bisa bertunangan, lulus dari perguruan tinggi dan kemudian menikah dengannya, dia orang yang baik,” jawab ayahku. Sebagai seorang anak, Sika tidak dapat melakukan apa-apa karena jika ayahnya mengundangnya untuk berbicara, itu bukan negosiasi tetapi pemberitahuan yang tidak dapat ditentang. Yang bisa ia lakukan hanyalah menceritakan sebuah kisah sambil menangis untuk ibunya. Kekasih dan putra yang sabar memahami sikap keras kepala suaminya. “Sudahlah, taat dulu apa yang kamu inginkan ayahmu” sambil menangis, sang ibu memberi nasehat kepada Sika.

Keesokan harinya, Sika tidak pergi ke sekolah, bukan tanpa alasan, dia tidak ingin pergi ke sekolah karena dia sangat lelah menangis untuk nasibnya sepanjang malam. Baik secara kebetulan maupun kebetulan, Andri tidak pergi ke sekolah hari itu tanpa peringatan yang jelas.

Jam menunjukkan pukul 16.00. Sika harus bersiap untuk menyambut calon kekasihnya. “Bu, aku tidak ingin melamar dulu,” Sika memohon ketika dia mengeluh kepada ibunya, “tapi ibu Sika hanya bisa menggelengkan kepalanya dan menahan kesedihannya.

pada pukul 17.00 rombongan rombongan pengantin pria datang sebagai acara proposal secara umum. Betapa terkejutnya Sika ketika dia melihat yang keluar dari mobil sedan putih karena diketahui bahwa calon pacar yang menikah dengan Sika adalah Andri sendiri yang merupakan mantan kekasih Sika.
“Kamu ????” “Mengapa kamu di sini?” Sika bertanya dengan tidak percaya.
“Ya, aku akan pergi,” jawab Andri dengan suara rendah.
Tanpa basa-basi lagi, Sika memeluk Andri dengan kuat karena Sika sangat mencintai Andri
“Terima kasih, maaf, sebenarnya aku sangat mencintaimu dan mencintaimu,” kata Andri karena Andri masih sangat menyukai Sika.
“Ya, Kakak, aku juga minta maaf”
Betapa saya mengejutkan Sika dan Andri karena nasib membawa mereka kembali ke ikatan pertunangan setelah mereka berpisah sejak lama.

Baca Juga :  Kata Hubung

Unsur Intrinsik Cerpen Diatas

Tema: takdir dan cinta
Mandat: berpikir dua kali dalam hidup sebelum bertindak, sehingga Anda tidak akan menyesalinya nanti.
Plot: grooves yang digunakan dicampur (bolak-balik)
Pengaturan: Ruang Sika pukul 17.00. Rumah Sika pukul 16.00 Sekolah selama jam sekolah. Kelas selama rekreasi.

Perwatakan dan karakteristik:

Bapak tari: keras kepala, emosional, egois.
Ibu: penyayang, sabar.
Trimo: usil. Ibu Yuli: galak, tidak sabar.
Sika: sabar, introvert, tegas, kuat, melamun, berbakti.
Andri: kekanak-kanakan, pemalu, perhatian.
Rini: setia, peduli, menyenangkan teman.

Sudut Pandang: sudut pandang yang digunakan adalah sudut pandang orang ketiga karena penulis tidak terlibat langsung dalam cerita.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai cerpen dan unsur intrinsiknya. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua. Serta cerpen dan unsur intrinsiknya diatas menjadi bahan referensi sahabat semua.

Baca Juga: