Apa Itu Teks Anekdot

Posted on

Apa Itu Teks Anekdot – Anekdot atau lelucon adalah cerita yang menarik di karenakan ceritannya lucu dan mengesankan, biasanya tentang orang-orang penting atau terkenal dan berdasarkan pada peristiwa yang nyata.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Apa Itu Teks Anekdot. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Jenis, Unsur dan Contoh.

Pengertian Apa Itu Teks Anekdot

Apa Itu Teks Anekdot, merupakan suatu cerita yang menarik yang di karenakan ceritannya lucu juga mengesankan, biasanya tentang orang-orang penting atau terkenal dan berdasarkan pada peristiwa nyata. Padahal, lelucon adalah cerita lucu berdasarkan peristiwa nyata.

Biasanya, lelucon tidak memberikan detail cerita, sehingga dampak dari cerita yang ditampilkan adalah jangka pendek. Lelucon itu lucu, menghibur dan biasanya ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.

Selain itu, Anekdot juga membahas topik tertentu dan disertai dengan pengalaman pribadi. Misalnya, bercanda tentang program sekolah yang terus berubah. Lihatlah contoh di bawah ini.

Secara umum, lelucon adalah cerita yang mengandung unsur-unsur lelucon, dan isinya dimaksudkan untuk kritik. Topik yang dibahas dalam teks ini mencakup topik politik, publik, masyarakat, dan lingkungan.

Teks ini bukan hanya cerita lucu, tetapi juga percakapan antara dua aktor. Isinya tidak hanya tentang lelucon, tetapi juga berisi mandat atau nilai-nilai moral.

Tujuan Anekdot

  • Sebagai saran penghibur
  • Sebagai media pengeritik
  • Guna Membangkitkan rasa bahagia dan tawa pada pembacannya

Sebuah cerita lucu dalam bentuk novel atau buku komik (visual story), biasanya berisi detail sehingga dampak cerita tersebut bersifat jangka panjang.

Selain itu, cerita biasanya disusun sehingga pembaca merasa termotivasi atau, dengan kata lain, pendongeng secara sadar berbagi pengalamannya dengan orang lain.

Dalam cerita-cerita lucu, tidak semua elemen didasarkan pada pengalaman atau fakta pribadi. Cerita yang mudah bisa dibuat-buat atau hanya membanggakan.

Saat ini, lelucon dibuat tidak hanya secara lisan, tetapi juga secara tertulis. Misalnya, seperti yang dikatakan di awal paragraf, dengan menyiarkan pesan tentang acara lucu

Pesan ini mungkin dalam bentuk dialog atau narasi. Posting ini juga biasanya membahas topik saat ini, sehingga ada konteks yang terhubung antara peristiwa saat ini dan anekdot yang diriwayatkan.

Jenis-Jenis Teks Anekdot

Cerita
Berikut ini adalah lelucon dalam bentuk cerita yang biasanya mengatakan sesuatu secara langsung. Ini berarti bahwa cerita yang disajikan pada umumnya tidak membingungkan dan cepat.

Karena disajikan dalam bentuk yang luas, pembaca atau pendengar akan memahami ini lebih cepat dari lelucon sejarah. Karena itu, tidak mengherankan bahwa anekdot cerita ini terlihat lebih pendek.

Artikel
Untuk jenis artikel pertama, sebagai aturan, mereka adalah anekdot dalam bentuk formasi naratif. Yaitu, dalam teks anekdotal, cerita dengan jelas menjelaskan toko, plot, peristiwa, dan juga latar belakang. Oleh karena itu, jenis artikel anekdotal ini juga berbicara tentang sesuatu atau sosok yang sebenarnya.

Teks Dialog
Lain dalam bentuk teks dialog. Seperti yang Anda ketahui, teks dialog dalam drama adalah bagian terpenting dari kisah dramatis. Teks anekdot dalam bentuk teks interaktif biasanya disajikan dalam bentuk anekdot dramatis dengan instruksi tentang perilaku.

Unsur-Unsur Teks Anekdot

dalam teks anekdot terdiri dari beberapa unsur, antara lain yaitu:

  1. Tema Cerita
    Subjek cerita menjadi salah satu elemen terpenting dalam teks anekdotal. Elemen yang satu ini adalah ide umum yang membentuk dasar untuk pengembangan cerita anekdotal.
  2. Gambar
    Elemen selanjutnya, yang juga terkandung dalam teks anekdotal, adalah karakter. Seperti namanya, elemen yang satu ini adalah aktor yang ditemukan dalam cerita atau teks anekdotal.
  3. Latar Belakang
    Seperti yang Anda ketahui, elemen latar belakang dalam teks anekdotal dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: pengaturan tempat, pengaturan waktu, serta pengaturan sosial.
  4. Titik Pandang
    Sudut pandang adalah metode yang dipilih oleh pencipta sebuah cerita untuk mengekspresikan ide atau cerita. Sudut pandang itu sendiri dibagi menjadi dua jenis, yaitu: dari orang pertama dan dari orang ketiga.
  5. Gaya Dan Nada Bahasa
    Elemen terakhir adalah gaya bahasa yang digunakan. Perhatikan bahwa gaya bahasa dalam cerita atau teks anekdotal memiliki banyak fungsi. Salah satu fungsinya adalah bertemu ide. Adapun nada, ini adalah ekspresi yang muncul dalam cerita. Ekspresi ini disajikan atau ditampilkan untuk setiap karakter.
Baca Juga :  Kalimat Fakta dan Opini

Contoh Teks Anekdot

Kami akan memberikan beberapa hal contoh tentang teks Anekdot:

Musisi Jalanan dan Sutradara

Suatu ketika sutradara bertemu dengan musisi jalanan. Kemudian terjadi percakapan yang sulit di antara mereka.

Sutradara: “Mas, karena nyanyiannya pasti lelah, ya?” Tanya direktur.

Musisi jalanan: (merespons dengan nada datar): “Tidak apa-apa, Tuan, bahkan saya sudah diberi makan tiga kali.”

Sutradara: (kaget mendengar jawaban musisi jalanan)

Penyanyi: (lanjutan) “Saya juga makan baru-baru ini, dengan keluarga besar di restoran cepat saji, kan?”

Direktur: (ingin tahu, lalu bertanya) “Berapa gaji bulan emas per bulan?”

Musisi jalanan: (menjawab pertanyaan secara rinci, dia menyebutkan bahwa gaji bulanannya adalah 25 juta) “Hanya 25 juta, Pak …”

Direktur: Eh …

Mendengar direktur itu kagum, bagaimana ini bisa terjadi? Meskipun hanya lulusan S2, ia hanya menghasilkan 8 juta per bulan.

Magic Eraser

Ibu dan meme duduk berpasangan dan fokus mengerjakan soal-soal ujian. Seperti biasa, ibu tidak membawa penghapus, karena ia selalu absen (menyangkal).

IBU: Bisakah saya meminjam penghapus?

Meme: Hm, saya baru saja membeli ini. Lalu di mana Anda meletakkan penghapus yang Anda pinjam kemarin?

IBU: Hmmm … Penghapusnya dipinjam kemarin, Sari.

Meme: Ya, itu adalah tanggung jawab Anda. Anda yang pertama meminjamkan.

Ibu diam tanpa kata-kata, ya, memang, dia tidak benar, karena dia lupa bertanya tentang Sari. Setelah beberapa menit, ujian selesai. Mereka pergi ke kantin sekolah untuk membeli makanan.

Momo: Meme, Anda mengatakan kemarin bahwa Anda ingin belajar sihir, di mana?

Meme: Tidak, saya hanya ingin belajar dari ibu saya, kan, ibu?

IBU: Uh … kapan saya bisa melakukan mukjizat? Saya tidak bisa

Meme: Siapa bilang … Jangan berbohong … Buktikan bahwa setiap hari sihirmu menghilang dari penghapus, kan?

Mom dan Momo diam-diam malu.

IBU: Ya, ya … Saya akan mengubah penghapus Anda besok !!!!

Pembuat Roti Dan Pembeli

Pada pagi yang segar ini, tukang roti berjalan di sekitar desa, membunyikan bel mereknya. Beberapa saat kemudian, anak itu memanggil tukang roti tersebut.

Pembeli: jenis roti apa yang Anda jual?

Penjual: banyak deck, Anda dapat memilih yang Anda suka.

Anak itu juga menunjuk ke roti yang ada di jendela. Dengan hati-hati, penjual itu menjelaskan semua roti yang dia jual.

Pedagang: makan mangga, durian, daging, cokelat, dan banyak selera lainnya.

Pembeli: Apa yang Anda lakukan, Tuan, menjual roti yang disebut buah. Apakah Anda tidak serius ingin menjual? Biarkan aku mau roti sungguhan.

Penjual: Semuanya roti dek … Hanya rasa buah.

Pembeli: Apakah Anda bercanda? Bagaimana mungkin ada roti seperti itu? Roti dan buah berbeda, tuan!

Penjual: Sampai jumpa !!! Nah, tuan, tidak seperti menjual roti kepada Anda!

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenaiApa Itu Teks Anekdot. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: