Jenis Kambing

Posted on

Jenis Kambing – Upaya untuk mendukung upaya peningkatan produktivitas kambing juga sering dilakukan dibuat oleh transisi, pemilihan kambing yang sangat baik juga diperlukan untuk. Dalam hal ini, perlu untuk memilih kambing dengan kualitas genetik. Unggul dalam menghasilkan anak-anak menjadi lebih tua untuk generasi berikutnya.

Pemilihan program dapat dilakukan berdasarkan penampilan atau kinerja.
seekor kambing. Dengan modal pengetahuan dan informasi kinerja
kambing fisik, terutama pada usia pembuatan film, harus menjadi dasar atau rekomendasi untuk meningkatkan produktivitas kambing.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan Jenis Kambing. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Karakteristik dan Jenis.

Pengertian

Kambing adalah termasuk jenis hewan ternak yang sudah menghasilkan daging dan susu sudah lama dikenal petani dan memiliki potensi sebagai komponen pertanianpenting dalam berbagai agroekosistem. Ini karena kambing kemampuan beradaptasi relatif lebih baik dibandingkan dengan beberapa jenis ternak lainnya, seperti sapi dan domba.

Jenis Kambing

Selain itu, kambing juga punya potensi pengembangan sangat baik karena kambing memiliki sifat menguntungkan. Properti yang berguna ini termasuk kecepatan berkembang, jarak antara kelahiran relatif kecil, dan jumlah anak di masing-masing kelahiran seringkali lebih dari satu ekor atau kembar.

Karakteristik dan Jenis Kambing

Berikut ini adalah nama-nama beserta jenis kambing, dibawah ini:

Kambing Gembrong

Jenis Kambing Gemrong

Kambing Gembrong berasal dari wilayah timur Bali, khususnya di Kabupaten Karangasem.

Asal usul kambing gembrong ini tidak dapat ditentukan. Tetapi siapa yang mengira bahwa kambing ini adalah persilangan antara Kashmir dan kambing Turki?

Karakteristik kambing gembrong:
Rambut panjang dan panjang bulu bisa bervariasi dari 15-25 cm, bahkan rambut / rambut di kepala kambing bisa menutupi wajah dan telinga.
Rambut panjang juga milik kambing jantan, dan kambing betina Gembrong berambut pendek berkisar 2-3 cm.

Kambing Costa

Jenis Kambing Costa

Dipercaya bahwa kambing ini dibentuk sebagai hasil dari persilangan kambing kacang dan kambing Hasmir (kambing impor). Kambing Costa ditemukan di Serang, Pandeglang dan sekitarnya dan ditemukan dalam populasi kecil di wilayah Tangerang dan Jakirta.

Sejauh ini, masyarakat mungkin tahu bahwa kambing adalah kambing lokal dari Indonesia, tetapi kadang-kadang, karena bentuk dan karakteristik kambing mirip dengan kambing, seringkali sulit untuk membedakan antara kambing Costa dan kambing kambing, sedangkan jika pada pemeriksaan lebih dekat ada perbedaan yang signifikan.

Fitur Kambing Costa:
Ada garis paralel di sisi kiri dan kanan wajah,
rambut Rewos pada kaki belakangnya menyerupai rambut Rewos pada kambing Ettawa Peranakan (PE),
tubuh tulang kambing besar di bagian belakang, sehingga cocok dan bisa menjadi jenis daging.

Kambing Muara

Jenis Kambing Muara

dapat ditemukan di daerah Muara, di bagian utara Tapanuli, di provinsi Sumatera Utara. Kambing moire ini terkadang melahirkan dari dua hingga empat, tetapi.

Meskipun keempat anak mereka dapat hidup hingga besar, bahkan tanpa menggunakan susu dan makanan tambahan.

Baca Juga :  Contoh Kalimat Kompleks

Karakteristik muara kambing:
Warna bulu bervariasi dari warna coklat kemerahan, putih dan ada juga bulu hitam

Kambing Samosir

Jenis Kambing Samosir

Keunikan kambing samosir adalah bahwa kambing samosir ini tetap turun temurun di wilayah Pulau Samosir, di tengah Danau Toba, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatera Utara.

Untuk penduduk setempat yang pertama kali menganut agama Aninisme (Parmalim), Kozel Samosir oudi menggunakannya untuk persembahan upacara material di acara-acara keagamaan.

Karakteristik kambing buatan sendiri:
Jenis kambing Samozir lokal ini hampir mirip dengan kambing Kacang di Sumatera Utara, yang membedakannya dari kambing Kacang – prototipe dominan warna tubuh putih dengan pengamatan 39,18% warna tubuh putih dan 60,82% warna tubuh bergaris hitam dan putih.

Kambing Saenen

Jenis Kambing Saanen

Kambing ini sulit berkembang di daerah tropis karena sensitif terhadap sinar matahari. Akhirnya, jenis kambing di Indonesia bersinggungan dengan jenis kambing yang lebih stabil dalam cuaca tropis, dan itu masih disebut kambing-kambing, antara lain, dengan persilangan dari jenis Etava.

Karakteristik Kambing Sanen:
bulunya pendek, putih atau krem, bintik-bintik hitam di hidung, telinga dan kelenjar susu.
Dia memiliki hidung lurus dan wajah berbentuk segitiga.
Telinga sederhana dan diluruskan ke samping dan ke depan.
Ekornya tipis dan pendek.
Jantan dan betina bertanduk.
Berat orang dewasa adalah 68-91 kg (pria) dan 36 kg – 63 kg (wanita), tinggi ideal kambing ini adalah 81 cm dengan berat 61 kg, dengan tinggi 94 cm dan berat 81 kg.
Produksi susu 740 kg / ms laktasi.

Kambing Boer

Jenis Kambing Boer

Berasal dari Afrika Selatan dan terdaftar ternak selama lebih dari 65 tahun. Kata “bor” berarti petani. Kambing boer adalah ayam pedaging karena mereka tumbuh sangat cepat.

Kambing ini dapat dengan mudah beradaptasi dengan perubahan suhu lingkungan, sehingga mereka tidak rentan terhadap penyakit dan dapat hidup di wilayah tersebut.

Hewan ini lebih menyukai dedaunan, semak daripada rumput.

Kambing boer betina
pertumbuhannya mirip dengan pria, tetapi jika Anda perhatikan, wanita ini sangat feminin, karena kepala dan lehernya yang ramping juga memiliki sifat yang sangat patuh, tidak terlalu berubah-ubah. Masa kehamilan untuk kambing coklat adalah 5 bulan dan kesempatan untuk melahirkan tiga kali dalam dua tahun.

Kambing boer pria
Memiliki postur yang kuat dan kuat. Ini juga memiliki bahu lebar dan punggung penuh dengan bokong berotot.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Jenis Kambing. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: