Kalimat Konfiks

Posted on

Kalimat Konfiks – Konfix merupakan bentuk suatu imbuhan yang ada di awal dan di belakang kata-kata utama. Afiks ini disusun alih-alih membentuk kata-kata yang terpisah.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Kalimat Konfiks. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Karakteristik, Macam dan Contoh.

Pengertian

Kalimat Konfiks adalah kalimat yang terdiri dari awalan dan sufiks yang ditempatkan di antara kata-kata utama. Kata confix berasal dari bahasa Latin con (c) dan -fix (opsional). Afiks ini sering ditemukan di wilayah Indonesia dan Indonesia.

Kalimat Konfiks

Karakteristik Kalimat konfiks

Penambahan awalan dan sufiks digabungkan (tidak bertahap), misalnya: tambahkan per-dan -an ke kata “jalan” utama. Kata-kata itu terbentuk dalam proses “per + tikai + an” untuk membentuk “perjuangan”. Formasi tidak dilakukan pada tahap seperti “per + tikai”, kemudian “tikai + an”, yang akhirnya membentuk kata “konflik”.

Merumuskan kata gramatikal, jika yang tanpa kepala tidak menunjukkan makna gramatikal, contoh dari “keindahan”, ketika yang tanpa kepala hanyalah permulaan (keindahan) atau akhiran (indan), maka itu tidak memiliki makna gramatikal.

Macam Macam Kalimat Konfiks

Konfiks ke-an

Pertama, akan membentuk suatu kata benda konkret dan abstrak. Jenis kata kerja pasif dan kata sifat akan menerima imbuhan, yang akan memiliki arti sebagai berikut.

  • Ini menunjukkan alam, misalnya: keindahan, kebersihan, kenyamanan.
  • Menunjukkan nilai dalam suatu situasi, misalnya: dingin, sakit, panas.
  • Memperlihatkan hal-hal yang dilakukan secara tidak sengaja, misalnya: tidur berlebihan, pencopetan, ketinggalan.
  • Digunakan untuk menunjukkan makna, misalnya: jarak, kekecilan, kebesaran.
  • Digunakan untuk menunjukkan nilai yang menyerupai atau agak menyerupai, misalnya: bayi.
  • Digunakan untuk menunjukkan suatu daerah atau tempat, misalnya: pulau, kerajaan.
  • Digunakan untuk mengekspresikan makna, misalnya: hewan peliharaan.
  • Ini dapat digunakan untuk menunjukkan kata-kata pasif, misalnya: suara, terlihat.

Konfik Pe-an

Berikutnya adalah peran akhir, yang memiliki fungsi untuk membentuk kata benda, kalimat imbuhan itu sendiri dapat diubah menjadi keteraturan, keteraturan, keteraturan, ekspresi, ekspresi, dan juga ekspresi.

Di bawah ini adalah cara untuk menunjukkan pernyataan itu:

  • Digunakan untuk menampilkan makna resepsi, contoh pengiriman, pemukiman kembali, pembibitan.
  • Digunakan untuk menampilkan nilai lokasi, misalnya: tautan, port.
  • Digunakan untuk mengekspresikan makna suatu objek, misalnya: penciptaan, penghancuran, pengembangan.
  • Digunakan untuk mengekspresikan instrumen bagi saya, misalnya: penglihatan, pendengaran.

Konfik Per-an

Dalam cara yang hampir sama dengan ekspresi peran, nilai peran juga memiliki fungsi untuk membentuk tipe kata benda, imbuhan peran dalam sebuah kata dapat memiliki arti sebagai berikut.

  • Ini digunakan untuk menunjukkan makna metode, misalnya: permainan, pertahanan, asosiasi.
  • Digunakan untuk menentukan hasil, misalnya: pertandingan, balapan.
  • Digunakan untuk mengekspresikan makna suatu tempat, misalnya: pemukiman.
  • Digunakan untuk menampilkan makna hal, contoh kenaikan, perubahan.

Konfik Ber-an

Konfik ini datang dalam dua bentuk, Untuk jenis ini seremonial, bentuk kata kerja sementara untuk afiks dalam suatu kata dapat menunjukkan beberapa makna. Yaitu:

  • Nilai timbal balik, misalnya: tahan, peluk, saling memandang.
  • Arti tindakan yang dilakukan oleh banyak orang, misalnya: menjerit, berlarian, berhamburan.
  • Arti tindakan dilakukan berulang kali – misalnya: dekomposisi, menetes.

Konfik Se-nya

Yang terakhir adalah bentuk di atas, yang memiliki fungsi membentuk kata sifat dari kata keterangan.

Hal ini memiliki arti sebagai berikut:

  • Ini digunakan untuk menunjukkan level atau nilai yang paling banyak, misalnya: sekuat mungkin, juga bagus, besar.
  • Digunakan untuk menampilkan waktu, misalnya: sesegera mungkin pada saat kedatangan.

Contoh Kalimat Konfiks

Berikut ini anda bisa melihat contoh dibawah ini:

Contoh 1

  • Awalan dan Diawali
  • a) di (contoh: diambil, terlihat)
  • b) ter(contoh: sentuhan, kegilaan, tidur)
  • c) se (contoh: terkait, sama-sama cantik)
  • d) th (contoh: pertama, kekasih)
  • e) ru (contoh: peluncur, penyair)
  • f) per(contoh: kecilkan, seperempat, perbudakan)
  • g) I (contoh: dijepit, diguncang, jatuh)
  • h) ber(contoh: berkemah, troika, mengemudi)Akhiran
  • i) dengan benar (contoh: panjang, menyatukan, mendewakan)
  • j) I (contoh: pengulangan, wajib)
  • k) ini(contoh: topi, bagus, surga)
  • l) pria(contoh: saudara laki-laki, syraman khan)
  • m) Wang(contoh: biarawan, ahli budaya)
  • n) vati(contoh: nun, pragavatih)
  • Confixes
  • a) (contoh: kemajuan, kecantikan)
  • b) peran (contoh: pengalaman, perlindungan)
  • c) peran (contoh: camp, pertemanan)
  • d) semuanya (misalnya: sebanyak mungkin, sebanyak mungkin, jika memungkinkan)
  • Afiks gabungan
  • a) dengan benar (contoh: pergi, hilang)
  • b) dengan benar (contoh: dibahas, ditinggalkan)
  • c) membuat pernyataan (contoh: memperbudak, bernegosiasi)
  • d) bertindak (contoh: dijelaskan, disajikan, dipertahankan)
  • e) mem + per + i (contoh: memperbarui, memperbaiki)
  • f) pada + per + i (contoh: disetujui, dimiliki)
  • d) reduksi (contoh: bersama-sama, tersebar)
  • h) di sebelah kanan (contoh: based, twisted)
  • Masukkan infix
  • a) el (contoh: titik – indeks)
  • b) er (contoh: gigi)
  • c) em (contoh: string)
  • d) dalam (contoh: kerja – produktivitas)
Baca Juga :  Afiksasi

Contoh 2

  • Transaksi yang Anda selesaikan tidak dapat dimaafkan. (Rias wajah)
  • Permohonan ayah saya kepada saudara lelaki saya sangat tidak adil. (Per-perilaku-up)
  • Sebuah perceraian antara orang tuanya memengaruhinya. (Perceraian pertama)
  • Ada banyak rumah doa di ibu kota yang indah. (Per-ibadah-up)
  • Dia tidak dapat hadir karena sakit. (Untuk balok melintang)
  • Rustam masih berhubungan baik dengan keluarga asuhnya. (Udara pendek)
  • Saya sudah kenal Arina. (Tahu-udara)
  • Di trotoar, jalan ini adalah tempat bagi para pedagang. (Jual-Udara)
  • Anda harus menyerah kepada saudaramu. (dan)
  • Dia berbicara seperlunya. (karena kebutuhan)
  • Pejabat pemerintah harus sopan. (seperti seharusnya)
  • Silakan kirim email ini sesegera mungkin. (secepat mungkin)
  • 17 Agustus – Pada Hari Kemerdekaan Republik Indonesia. (Semua berdiri sendiri)
  • Dalam dunia politik, akan hanya ada makna abadi. (Semua penting)
  • Keanggotaan siWawan dalam suatu organisasi ini akan dibekukan. (Semua anggota)
  • Kesombongannya dapat menghancurkannya. (Semua sombong)
  • Buku Roan van Wurst, berjudul “Tempat Terbaik di Dunia,” menggambarkan bagaimana desa dan kaum miskin di Jakarta bertahan dan mengalami perubahan. (Me-story-kan)

Contoh 3

  • Upacara pada bentuk peletakan suatu bangunan ini dan telah selesai.
  • Kata-kata yang telah Dipengaruhi dengan Confixes Styling.
  • Confix Affixes Used Sebuah bentuk kiriman yang merupakan bentuk pengembangan sebuah kalimat pesan.
  • Asal serta kata sebuah lokasi.
  • Situasi bisa menjadi benar-benar sangat kritis.
  • Verifikasi dari sebuah Kalimat yang berkaitan: Status.
  • Yang dimanfaatkan adalah confix: ness.
  • Asal usul dari sebuah kata-kata ya.
  • Saya dapat merasakan apakah yang kalian rasakan. (Me-taste-kan)
  • Racun dari seekor ular ini bisa begitu sangat mematikan. (mati)
  • Apakah yang harus dilakukan pada Paduan Suara yang sangat merugikan sebuah tim. (Me-loss-kan)
  • Agar hal ini wajib didinginkan sebelum akan digunakan. (Dalam kaleng dingin)
  • Paman telah membawa sebuah koper. (membawa)
  • Mantan dari pejabat itu dapat menuntut dia dengan berbagai masalah yang mega-korupsi tidak dapat muncul secar bersamanya. (Di telepon-kang)
  • Kakak pada ayah saya akan dibawa bersamaan ke sekolah. (Int-channel)
  • Laut ini sedang mengalami pendangkalan. (T-dangkal)
  • Karena dampak krisis pada ekonomi, pendapatan suatu perusahaan akan menurun. (Ke bawah)
  • Pembangunan pada suatu desa ini benar-benar sangat cepat. (Pe-bangun_an)
  • Banyaknya batu pada candi ini yang bertahan dikarenakan cuaca. (P-pelapukan)

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Kalimat Konfiks . Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: