Cerita Hikayat Singkat

Posted on

Cerita Hikayat Singkat – itu sendiri mungkin asing di telinga beberapa kalangan masyarakat karena cerita itu adalah bentuk sastra lama Selain itu, dalam riwayat itu ia juga menerangkan tentang kekuatan, mukjizat, dan keanehan.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Cerita Hikayat Singkat. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi, Macam dan Contoh.

Definisi

Hikayat – adalah salah satu karya sastra lama yang mempunyai bentuk prosa di mana ia mengisahkan kehidupan keluarga kerajaan, para bangsawan atau bahkan orang-orang yang sangat terkenal dengan semua keberanian, kebesaran, kekuatan gaib dan bahkan kepahlawanan.

Cerita Hikayat Singkat

Macam Macam Hikayat

Hikayat Melayu asli

  • Hikayat Hang Tuah (dicampur dengan elemen Islam)
  • The Tale of the Poor (dicampur dengan unsur-unsur Islam)
  • Hikayat Indera Bangsawan
  • Kisah Malim Deman

Hikayat Berdasarkan Isinya

  • Cerita rakyat
  • Era India
  • Sejarah Jawa
  • Cerita islami
  • Sejarah dan biografi
  • Cerita berbingkat

Contoh Cerita Hikayat Singkat

Contoh {1}

Sri Rama dan Dewi Sita

Sita Dewi, istri Sri Rama, telah menghilang dan tidak tahu di mana dan di mana. Dan sebagai seorang suami, dia pasti merasa bingung. Jadi Sri Rama memutuskan untuk berjalan dan berkeliaran untuk menemukan istrinya dengan bantuan seorang pengawal. Dan kemudian mereka berdua mencari Sita di hutan.

Di hutan, mereka bertemu burung jantan yang sangat sombong dan memiliki 4 istri. Dia juga berbicara tentang bisa menjaga keempat istrinya, dan sementara Sri Rama, yang menjaga satu istri, tidak mampu. Sri Rama tersinggung ketika mendengar ini, lalu berdoa kepada para dewa agar burung itu tidak dapat melihat istrinya. Tak lama kemudian, seekor burung menjadi buta.

Kemudian Sri Rama dan pengawalnya berkeliaran lagi dan kemudian bertemu Hewa, seekor bangau yang sedang minum tepat di tepi danau. Sri Rama kemudian bertanya kepada bangau apakah dia telah melihat istrinya.

Dan bangau itu menjawab bahwa dia telah melihat bayangan seorang wanita yang diangkut oleh Maharaja Rawana. Dan Sri Rama merasa senang bahwa dia akhirnya bisa mendapatkan petunjuk sampai dia menyetujui permintaan untuk crane yang dapat meregangkan lehernya sehingga mudah untuk diminum.

Selama perjalanannya, Rama haus. Dan dia melepaskan panah yang bisa membimbing pengawalnya untuk menemukan mata air. pengawal itu membawakannya udara yang setelah diminum ternyata tidak menyenangkan dan airnya berbau busuk. Dan kemudian mereka mengikuti aliran mata air dan bertemu seekor burung besar dan sekarat, burung itu bernama Jentayu.

Rama kemudian bertanya kepadanya apa yang terjadi. Jentayu menceritakan perjuangannya dengan Rawana, lalu memberikan cincin milik Sita Dewi yang terlempar sebelum jatuh ke bumi. Karena kondisinya yang sangat lemah, Jentayu telah memberikan pesan kepada Rama untuk dapat membakar tubuhnya di tempat yang tidak dihuni manusia. Dan dalam waktu singkat burung itu mati.

Rama juga menyuruh pengawalnya untuk mencari tempat yang tidak dihuni manusia. Namun sayangnya, belum menemukan tempatnya. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk membakar burung di tempat itu dan kemudian nyala api itu begitu besar. Karena kekuatan gaibnya, Rama tidak terluka sama sekali. Setelah api padam, Rama dan pengawalnya kembali untuk terus mencari istrinya.

Baca Juga :  Contoh Prosedur Membuat Minuman

Contoh 2

Ibu Kandung

Saya tidak tahu berapa hari kasus seorang anak telah diakui oleh dua ibu yang sama-sama ingin memiliki anak. Tampaknya hakim mengalami kesulitan dalam memutuskan dan menentukan wanita mana yang benar-benar menjadi ibu anak tersebut.

Ketika kasus ini berlanjut, hakim terpaksa muncul di hadapan Yang Mulia untuk meminta bantuan. Yang Mulia turun tangan. Yang Mulia menggunakan taktik rayuan. Yang Mulia mungkin percaya salah satu dari mereka sangat halus, ada seseorang yang ingin pindah. Tetapi kebijaksanaan Yang Mulia Raja Harun Al Rasyid sebenarnya menyebabkan kedua wanita itu saling mengaku dengan putus asa bahwa anak itu adalah putranya. Yang Mulia putus asa.

Padahal tidak ada cara lain yang bisa diterapkan pada Yang Mulia untuk memanggil Abu Nawas. Abu Nawas telah datang untuk menggantikan hakim. Abu Nawas tidak ingin mengeluarkan vonis pada hari itu, tetapi menundanya ke hari berikutnya. Semua orang yang hadir yakin bahwa Abu Nawas harus mencari alasan seperti biasa. Bahkan jika penundaan itu hanya disebabkan oleh kurangnya kehadiran algojo.

Sidang dilanjutkan pada hari berikutnya. Abu Nawas memanggil algojo dengan pedang di tangannya. Abu Nawas memerintahkan agar bocah itu diletakkan di atas meja.

Apa yang akan kamu lakukan dengan bayi itu? “kata kedua wanita itu, saling memandang. Kemudian Abu Nawas melanjutkan dialog.

“Apakah salah satu dari kalian bersedia untuk memindahkan dan menyerahkan bayi itu kepada seseorang yang memiliki hak untuk memilikinya sebelum bertindak?”

Tidak, anak laki-laki itu adalah putraku.” kata kedua wanita itu bersama.

Yah, jika kamu benar-benar menginginkan bayinya dan tidak ada yang mau memindahkan aku, aku harus membelah bayinya menjadi dua secara merata.” Abu Nawas berkata dengan nada mengancam.

Wanita pertama bersemangat, sementara wanita kedua berteriak histeris.

Tidak, tolong jangan pisahkan bayinya. Biarkan aku memastikan bahwa bayinya benar-benar diserahkan kepada wanita itu,” kata wanita kedua. Abu Nawas tersenyum lega. Sekarang topeng mereka terbuka. Abu Nawas segera mengambil anak itu dan segera menyerahkannya kepada wanita kedua.

Abu Nawas meminta agar wanita pertama dihukum atas tindakannya. Karena tidak ada ibu yang tega melihat putranya dibantai. Terutama di bawah mata. Yang Mulia merasa puas dengan keputusan Abu Nawas. Dan, sebagai ucapan terima kasih, Yang Mulia menawarkan Abu Nawas untuk menjadi penasihat hakim kerajaan. Namun Abu Nawas menolak. Itu lebih suka menjadi kota.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Cerita Hikayat Singkat. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: