Alur Cerita

Posted on

Alur Cerita – Alur atau Plot cerita harus membangkitkan rasa ingin tahu para pembacanya. Ini akan memaksa pembaca untuk membaca cerita sampai akhir. Membaca tidak hanya membaca, tetapi juga mempelajari isi sejarah. Dalam drama, plot disajikan dalam urutan aksi dan adegan. Tur pengganti ditandai dengan perubahan dalam pengaturan panggung. Biasanya dengan lampu utama mati.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Alur Cerita. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Macam, Tahapan dan Contoh.

Pengertian

Alur adalah struktur dari serangkaian peristiwa dalam urutan kronologis. Atau definisi plot adalah uraian cerita yang dimulai awal sampai akhir.

Alur Cerita

Untuk alur sendiri mengatur suatu tindakan yang terkandung pada cerita supaya terkait satu sama lain, misalnya, bagaimana peristiwa itu terkait dengan peristiwa lain, dan kemudian bagaimana karakter yang digambarkan dan peran dalam cerita itu terkait dengan kesatuan waktu.

Pendapat para ahli tentang alur atau plot:

Aminudin, dalam Pengantar Penilaian Sastra, menyatakan bahwa plot atau alur adalah serangkaian cerita yang dibentuk oleh tahapan peristiwa untuk menenun cerita yang disajikan oleh para aktor dalam cerita.

Vikaksono, dalam bukunya Writing Creative Literature, berpendapat bahwa alur adalah sebuah konstruk yang dibuat untuk serangkaian acara yang secara logis dan kronologis saling berhubungan dan dipicu atau dialami oleh para aktor.

M. Semi, dalam Anatomi Sastra, mengklaim bahwa alur adalah struktur dari serangkaian peristiwa dalam sejarah yang diorganisasikan sebagai hubungan fungsional yang juga menandai urutan bagian-bagian dalam semua fiksi.

Macam-Macam Alur Cerita

Berikut ini adalah bebrapa macam dari alur:

Alur Cerita Campuran

Dalam alur ini, tahap klimaks, yang dijelaskan di awal cerita, kemudian kembali ke tahap pengenalan masalah. Diasumsikan bahwa pembaca atau audiens dapat mengetahui penyebab konflik dalam cerita.

Untuk lebih memahami masalah atau klimaks, alur cerita dalam plot jenis ini didorong kembali ke tahap pendahuluan. Setelah itu, ia akan ditingkatkan ke tahap antiklimaks dan selesai pada tahap penyelesaian.

Jika templat terbentuk, tahapan aliran dalam aliran campuran adalah sebagai berikut:

Klimaks atau Puncak Konflik → Konflik yang Muncul → Pendahuluan → Antilimax atau Mengurangi Konflik → Penyelesaian.

Alur Cerita Maju

Dalam alur ini, cerita dimulai dengan pengantar awal, yang terdiri dari pengantar toko dan karakternya, pengantar untuk mengatur tempat, waktu dan peristiwa, serta pengaturan suasana yang akan dibuat dalam cerita.

Setelah semua yang disajikan, masalah tiba-tiba muncul dalam sejarah. Masalah atau konflik ditandai oleh ketidaksepakatan dua karakter dalam cerita atau terjadinya ketegangan dalam cerita. Masalah yang muncul juga menjadi lebih kompleks. Tahap mempersulit masalah disebut tahap konflik tinggi atau klimaks.

Baca Juga :  Contoh Frasa Idiomatik

Setelah konflik menjadi lebih kompleks atau klimaks, karakter juga perlahan-lahan bangkit dan menemukan solusi untuk konflik yang dia hadapi. Menemukan solusi untuk konflik yang dihadapi karakter biasanya disebut anti-klimaks.

Setelah solusi ditemukan, masalah atau konflik akhirnya diselesaikan, dan sejarah telah mencapai tahap penyelesaian. Jika dibentuk menjadi templat, maka templat tahapan aliran dalam alur langsung atau progresif akan memiliki formulir berikut:

Tahapan implementasi → Tahapan konflik → Tahapan mencapai puncak konflik → Tahapan penurunan konflik → Tahapan resolusi.

Alur Cerita Mundur

Dalam alur ini, cerita sebenarnya dimulai dengan tahap penyelesaian, yang kemudian berlanjut ke anti-klimaks, klimaks, konflik dan berakhir dengan tahap pengakuan. Cerita-cerita yang menggunakan plot ini biasanya berisi kenangan tentang karakter yang menjalani kehidupannya sendiri.

Jika ini dibentuk menjadi templat, maka templat tahap-tahap aliran dalam jenis aliran ini adalah sebagai berikut:

Resolusi → Mengurangi Konflik atau Antiklimasi → Konflik Puncak atau Klimaks → Terjadinya Konflik → Pendahuluan.

Tahapan Alur Cerita

Berikut ini adalah langkah-langkah atau tahapan dalam membuat alur:

Tahap Implementasi

Tahap ini ditandai dengan ketegangan atau konflik antar karakter.

Tahapan Puncak Konflik

Adalah tahap di mana masalah atau ketegangan mencapai puncaknya.

Tahap Konflik

Tahap konflik adalah tahap masalah. Tahap ini ditandai dengan ketegangan atau konflik antar karakter.

Tahap Konflik Menurun

Ini adalah tahap di mana masalah mulai diatasi dan ketegangan secara bertahap menghilang.

Tahap Penyelesaian

Tidak ada masalah atau ketegangan antara karakter karena mereka telah menemukan solusi.

Contoh Alur Cerita

Berikut adalah beberapa contoh alur cerita dalam alur cerita di bawah ini:

Contoh Alur Campuran

Anda dapat mengambil dari kisah kepribadian Bourne, di mana cerita dimulai di tengah, ketika Jason Bourne tidak ingat siapa dia.

Contoh Alur Maju

Ini berbicara tentang cerita anak dan berkembang / berakhir ketika dia masih remaja.

Contoh Alur Mundur

Ini berbicara tentang kisah seorang mantan veteran yang menemukan kisah hidupnya di masa mudanya.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Alur Cerita. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: