Kalimat Majemuk Bertingkat

Posted on

Kalimat Majemuk Bertingkat – atau kalimat multilevel adalah kombinasi dari dua kalimat atau lebih di mana ada elemen bertingkat. Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Kalimat Majemuk Bertingkat. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Fitur, Macam dan Contoh.

Pengertian

Kalimat yang terkandung dalam kalimat majemuk bertingkat ini mungkin independen, karena kalimat ini adalah inti dari kalimat yang harus dijelaskan. Sementara itu, paragraf tidak bisa tetap sendiri, karena proposal ini merupakan tambahan dari esensi proposal.

Kalimat Majemuk Bertingkat

kalimat majemuk bertingkat adalah kalimat gabungan yang hubungannya antara unsur-unsur tidak sama. Satu elemen mengambil kalimat utama, sedangkan elemen lainnya adalah bawahan.

Bagian dari kalimat gabungan yang berasal dari bagian proposal yang tidak dapat diubah / diubah dinamai setelah proposal utama, sedangkan bagian dari kalimat majemuk yang timbul dari proposal individu yang telah mengalami perubahan / perubahan dinamai sesuai dengan proposal.

Fitur-Fitur Kalimat Majemuk Bertingkat

Untuk mempermudah Anda memahami kalimat majemuk multi-level, berikut adalah beberapa karakteristik yang harus Anda perhatikan, termasuk:

  • Jika paragraf yang terkandung dalam kalimat ini dipisahkan, maka kalimat gabungan multi-level ini tidak masuk akal.
  • Dalam kalimat ini, serikat pekerja seperti “kapan”, “jika”, “meskipun”, “lalu”, “alasan”, “suka”, “suka” dan sebagainya lebih sering digunakan.
  • Kalimat yang terkandung dalam kalimat jenis ini terdiri dari kalimat orang tua dan bawahan.
  • Kalimat orang tua adalah inti dari kalimat yang harus dijelaskan, dan kalimat itu merupakan tambahan dari kalimat utama.

Macam-Macam Kalimat Majemuk Bertingkat

Berikut ini adalah beberapa macam kalimat majemuk bertingkat, termasuk:

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Konsesif

Kalimat ini dikaitkan dengan kata yang diberikan: bahkan jika itu, bahkan jika itu, bahkan jika itu.

Contoh:

  • Anjing kecil itu terus kembali, meskipun orang-orang jahat memukulnya.
  • Dia terus berjuang untuk pemulihan, meskipun dokter mengatakan bahwa tidak ada harapan lagi.
  • Penjual bank berjalan berkeliling menawarkan kartu kredit, meskipun tidak ada yang memperhatikannya.
  • Amir menggantikan pedagang yang hilang, meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi.
  • Tidak ada yang percaya kata-katanya, meskipun dia tidak berbohong
  • Dia masih pergi malam itu, meskipun ibuku memberitahunya untuk tidak melakukannya.
  • Anda terkena hujan, meskipun Anda membawa payung.
  • Hidupnya tidak mengharapkan belas kasihan orang lain, bahkan jika ia dilahirkan cacat.
  • Banyak pengguna jalan dengan santai menyeberangi jembatan, meskipun mereka membangun jembatan.
  • Orang tua itu tidak ingin mengungsi, meskipun badai menghancurkan tempat tinggalnya.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Pengandaian

Kalimat ini yang melibatkan hubungan terkait dengan kata tugas: seakan-akan, seolah-olah.

Contoh:

  • Dia menghilang tanpa jejak, seolah-olah dia menghilang di telan bumi.
  • Diabetes dalam penderitaannya membuat tubuhnya terasa mati rasa.
  • Mendengar permintaannya akan beasiswa di negara tirai bambu itu disetujui, seolah jiwanya terbang ke sana.
  • Sejak kematian orang tuanya, seolah-olah hidupnya telah diambil dari dunia ini.
  • Suara jeritannya terdengar, seolah-olah guntur telah menaklukkan.
  • Hatinya sedih sedih, seakan dipotong oleh bambu.
  • Hidupnya hancur, seolah-olah dunia telah berakhir.
  • Dia membaca teks dengan keras, seolah-olah dia menyatakan.
  • Bocah kecil itu mengangguk, seolah dia mengerti apa yang dikatakan ibunya.
  • Setelah acara kemarin, dia diam dalam ribuan bahasa, seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Atributif

Kalimat ini dikaitkan dengan kata tugas: yang.

Contoh:

  • Pria yang berjalan mondar-mandir di depan rumah pemimpin Republik Tatarstan sedang mencari alamat.
  • Seorang penjaga memarahi seorang anak yang sedang membuang sampah di depan pagar rumah.
  • Celananya sobek, dan dia tertangkap di dahan pohon tempat dia memanjat.
  • Bank menyita rumah besar di ujung jalan
  • Gadis kota yang tiba kemarin ternyata adalah keponakan tetangga saya.
  • Kamarin, yang mengunjungi rumah neneknya, adalah seorang perwira dari desa.
  • Siswa kelas VII bertanggung jawab untuk mengibarkan bendera pada upacara pagi ini.
  • Pemenang Olimpiade regional minggu lalu adalah seorang gadis dengan kacamata tebal.
  • Petani menanam benih tertinggi yang diberikan pemerintah bulan lalu.
  • Orang tua sibuk mendandani anak-anak mereka, yang ikut serta dalam karnaval Batik siang ini.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Penjelas

Kalimat ini terkait dengan penugasan: bahwa, bahkan.

Contoh:

  • Kepala sekolah mengumumkan bahwa tahun ini semua siswa lulus ujian negara.
  • Surat edaran pedesaan memberi tahu kami bahwa minggu depan semua penduduk akan ambil bagian dalam pekerjaan umum di daerah mereka.
  • Departemen informasi pusat perbelanjaan melaporkan bahwa seorang anak ditemukan merindukan orang tuanya.
  • Saya menegaskan bahwa saya akan pensiun awal tahun depan.
  • Pria muda itu mengatakan bahwa kecelakaan terjadi di persimpangan lampu merah.
  • Akbar Risuddin adalah anak terbesar yang lahir di Sumatera Utara, dan bahkan yang terbesar di Indonesia.
  • Musim kemarau tahun 2015 sangat panjang dan bahkan yang terpanjang dalam sejarah Indonesia.
  • Papua Nugini adalah negara dengan 839 bahasa dan bahkan negara dengan jumlah bahasa terbesar di dunia.
  • Pohon kelapa memiliki banyak kegunaan dan bahkan dikenal sebagai pohon dengan ribuan manfaat.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Cara

Kalimat ini terkait dengan cara tugas kata: hal, dengan.

Contoh:

  • Sebelum ujian akhir, ia belajar keras siang dan malam.
  • Menghadapi hembusan air laut, warga memegang tanggul dengan karung pasir.
  • Pernikahan itu dirayakan dengan megah dan mewah.
  • Guru pengawas dengan cermat memeriksa hasil tes murid-muridnya.
  • Pencuri memasuki mansion, menyelinap di sekitar.
  • Dinding kamar saya kotor dan kotor karena kakak saya menyilangkannya dengan pensil.
  • Pandai besi membuat pedang dengan menempa mereka.
  • Agar renyah, Anda perlu menggorengnya dengan banyak minyak dan panas.
  • Tim memenangkan perlombaan dengan menipu musuh-musuh mereka
  • Dengan kerja keras, dia akhirnya lolos dari kemiskinan.
Baca Juga :  Macam Macam Kalimat Tunggal

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Pertentangan

Kalimat ini yang terkait dengan tujuan kata: kenyataannya, padahal, faktanya.

Contoh:

  • Polisi adalah badan pengatur bagi masyarakat, karena beberapa elemen di lapangan melakukan pemerasan.
  • Saya melarang saudara perempuan saya untuk menyimpan uang saku, bahkan dia melakukan pembelian hampir setiap minggu.
  • Kelurahan mengatakan bahwa mengkhawatirkan KTP sudah cukup untuk satu hari, pada kenyataannya, itu seminggu, karena KTP saya tidak punya berita.
  • Andy tidak pergi ke sekolah karena sakit hari ini, bahkan, ia bermain sepak bola di siang hari.
  • BMG memperkirakan hujan akan turun hari ini karena hari ini panas.
  • Konglomerat itu hidup sederhana, meskipun ia berbohong kepada orang kaya.
  • Andy menerima beasiswa untuk bepergian ke luar negeri, meskipun ibunya hanya bekerja di ruang cuci.
  • Setiap hari dia terlambat ke sekolah, meski jarak ke rumahnya hanya satu inci.
  • Merokok itu berbahaya karena banyak orang kecanduan rokok.
  • Pemerintah telah menyatakan perang terhadap narkoba sebenarnya untuk beberapa pecandu narkoba pejabat pemerintah.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Sebab Akibat

kalimat ini dikaitkan dengan kata-kata masalah: oleh karena itu dan sehingga.

Contoh:

  • Ayu adalah satu-satunya anak di keluarganya, jadi orang tuanya sangat manja.
  • Lingkungan yang kotor menyebabkan berjangkitnya banyak penyakit, jadi kita harus menjaga kebersihan.
  • Banyak anak sekolah menjadi pecandu narkoba, jadi kita harus melawan mereka.
  • Siswa mengeluhkan kerumitan matematika, sehingga pelatihan tambahan diberikan di sekolah.
  • Ayah Budi sangat murah hati, jadi tetangga-tetangganya menghormatinya.
  • Kekeringan tahun ini begitu lama sehingga banyak desa mengalami kekeringan.
  • Lampu merah di persimpangan padam, sehingga arus lalu lintas kacau.
  • Pagi itu, gempa bumi menyebabkan kejutan besar, dan orang-orang berserakan.
  • Beberapa hari terakhir, ombak besar menghantam perahu nelayan, sehingga mereka tidak berani melaut.
  • Anda bermain game sampai larut malam, sehingga Anda sering tertidur di kelas.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Perumpamaan

Kalimat ini yang terdiri dari perumpamaan / perbandingan terkait dengan kata-kata tugas: bagaikan, laksana, seperti, ibarat dan daripada.

Contoh:

  • Burung besi itu terbang dengan tajam, seperti panah yang menghantam rumah beberapa warga.
  • Antusiasmenya berkobar seperti nyala api.
  • Sifat saudara kembar sangat berbeda dari bumi dan langit.
  • Mendengar berita tentang api itu seperti menyambar petir di siang hari.
  • Jembatan itu dibangun dua kali lebih lebar dari yang sebelumnya.
  • Diam lebih baik daripada gosip tentang orang lain.
  • Setiap hari, dua saudara dan saudari berkelahi seperti anjing dan kucing.
  • Seorang murid taman kanak-kanak menangis putus asa, memandang ibunya, seolah-olah pada seekor cewek yang kehilangan ibunya.
  • Ayu sangat mirip dengan ibunya, seperti sirih yang dipotong menjadi dua.
  • Gambar yang dibuatnya mirip dengan aslinya.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Syarat

kalimat ini dalam hal istilah yang terkait dengan penugasan kata: apabila, jika, asalkan, seandainya, disediakan.

Contoh:

  • Jika dia mematuhi aturan, dia tidak akan dihukum.
  • Jika dia tidak ceroboh, arlojinya tidak akan hilang.
  • Ibu tidak begitu marah jika dia meminta maaf.
  • Tidak ada barang yang tertinggal saat Anda mengaturnya dengan cermat.
  • Semua pekerjaan diselesaikan dalam sekejap, jika semua orang bekerja bersama untuk melakukan ini.
  • Kita akan beristirahat di Bali jika kita semua selesai dengan nilai terbaik.
  • Saya ingin membeli mobil baru jika saya dipromosikan.
  • Kami akan menghadapi kerugian besar jika produk kami masuk pasar.
  • Dia tidak bisa dihukum jika dia mengatakan yang sebenarnya.
  • Dia tidak akan memberi tahu Anda jika dia tidak mempercayai Anda.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Tujuan

Tujuan dari kalimat ini terkait dengan penugasan kata: supaya,agar.

Contoh:

  • Ibu membawakannya payung agar tidak turun hujan.
  • Ayah menambahkan gula ke kopinya agar terasa lebih enak.
  • Ani mencuci tas sekolahnya agar terlihat bersih.
  • Minum obat secara teratur untuk menjadi lebih baik.
  • Pergi lebih awal agar tidak terlambat ke sekolah.
  • Amir belajar keras untuk lulus ujian nasional tahun depan.
  • Warga bekerja sama membersihkan selokan dan pekarangan sehingga nyamuk tidak berkembang biak.
  • Suster menambahkan aksesoris ke rambutnya untuk membuatnya terlihat lebih elegan.
  • Agar terlihat menarik, pedagang menyediakan souvenir untuk setiap penjualan produk mereka.
  • Kakek rajin berlatih agar tubuhnya segar dan bugar.

Kalimat Majemuk Bertingkat Hubungan Waktu

kalimat ini dari hubungan sementara, biasanya dikaitkan dengan tugas kata: dari kapan, setelah / sesudah, hingga, selama.

Contoh:

  • Setelah pertemuan ini, kami sepakat untuk memperbarui satu sama lain.
  • Saya berjanji untuk pulang sebelum makan malam.
  • Dia meninggalkan rumahnya sebelum fajar.
  • Sebagai seorang anak, setiap hari ayah saya mengundang saya untuk bersepeda keliling desa.
  • Menteri membawa banyak peralatan sekolah ketika dia mengunjungi sekolah kami.
  • Dia sering menangis, mengingat ibunya, yang tidak pernah pulang.
  • Kakek tersenyum, mengingat masa mudanya ketika seorang tetangga mengatakan bahwa dia adalah atlet hebat.
  • Hidupnya telah berubah secara dramatis sejak ia menjadi pengedar narkoba dan pecandu narkoba.
  • Becak telah menjadi terkenal sejak ia memenangkan kompetisi matematika nasional.
  • Suasana pesta itu tiba-tiba berisik ketika gubernur datang untuk menyambut para tamu undangan.
  • Petani itu membajak ladang ketika orang mendengar tangisan minta tolong.
  • Presiden bergegas pergi, menerima informasi dari menteri.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Kalimat Majemuk Bertingkat. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: