Tanda Baca

Posted on

Tanda Baca – Menggunakan dan menulis tanda baca mungkin tampak sepele, tetapi jika salah, makna kalimatnya mungkin berubah. Dalam hal ini, penting untuk mengetahui berbagai jenis ejaan dan penggunaan tanda baca dalam bahasa Indonesia.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Tanda Baca. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Penggunaan, Macam dan Contoh.

Pengertian

Tanda baca adalah sebagai karakter yang berfungsi untuk memberikan penekanan tertentu pada sebuah artikel, terutama kalimat. Tanda baca itu sendiri sangat banyak jenisnya.

Tanda Baca

Pendapat lain, mengenai tanda baca adalah karakter yang tidak terkait dengan fenomena (suara) atau kata-kata dan frasa dalam bahasa, tetapi memainkan peran dalam menampilkan struktur organisasi surat itu, serta intonasi dan jeda yang dapat diamati saat membaca.

Aturan tanda baca tidak sama antara bahasa, lokasi, waktu dan terus berkembang. Ada gaya tanda baca khusus, yang tergantung pada pilihan penulis.

Penggunaan Tanda Baca

Tanda baca pasti digunakan untuk tujuan berikut:

  • Untuk menggambarkan struktur kata atau kalimat yang ada dalam suatu artikel.
  • Untuk menunjukkan tata bahasa yang tertulis.
  • Untuk berhenti ketika seseorang membaca kalimat.Atur intonasi saat membaca kalimat.
  • Berikan konfirmasi saran (seperti saran pertanyaan, saran tim, dll.).

Macam-Macam Tanda Baca

Berikut ini adalah beberapa macam dalam tanda baca yang disertakan dengan penjelasan dan contohnya, dibawah ini:

Tanda Penyingkat (‘)

Secara umum, singkatan digunakan untuk menggambarkan penghilangan bagian dari kata atau bagian dari tahun.

Contoh:

  • Bahkan jika Anda pergi ke ujung dunia’ saya mencari (‘ini akan menunjukkan kata akan)
  • UUD’1945 (45 konser 1945)

Tanda Garis Miring (/)

Garis miring digunakan dalam angka alfabet, angka dalam kalimat dan tanda untuk periode satu tahun, yang dibagi menjadi dua tahun kalender, dan juga sebagai pengganti kata atau masing-masing.

Contoh:

  • Tidak. 17 / PK / 2018 Jalan Merdeka III / 10 Seumur Hidup 2018/2019 tahun akademik 2018/2019.
  • Motor melaju 100 km / jam.

Tanda kutip tunggal (‘…’)

Tanda kutip tunggal digunakan untuk melampirkan tanda kutip yang dilampirkan dalam tanda kutip, dan juga untuk melingkupi makna, menerjemahkan, atau menjelaskan kata atau frasa asing.

Contoh:

  • Beautiful berarti ‘cantik’
  • ‘tok,tok,tok’ pintunya sudah diketuk tapi tidak ada orang yang membuka.

Tanda Kutipan (“…”)

Tanda kutip digunakan untuk menunjukkan bagian langsung dari diskusi, naskah, atau bahan tertulis lainnya; antara judul ayat, esai atau bab buku yang digunakan dalam kalimat, serta antara istilah ilmiah yang tidak diketahui atau kata-kata yang memiliki arti khusus.

Contoh:

  • “Aku tidak membicarakannya,” kata Indri.
  • Ia dikenal dengan julukan “lidah pahit.”

Tanda siku ([…])

Tanda siku yang tepat digunakan untuk mengelilingi huruf, kata atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan untuk kalimat atau bagian dari kalimat yang ditulis oleh orang lain.

Biasanya tanda ini digunakan untuk menunjukkan adanya kesalahan dalam teks sumber; dan juga lampirkan informasi dalam kalimat penjelas yang telah dicatat dalam tanda kurung.

Contoh:

  • Kaisar melihat raja terbunuh.
  • Perbedaan antara dua proses (kesamaan yang dibahas dalam bab II [lihat halaman 30–35]) perlu diceritakan kembali di sini.

Tanda Kurung ((…))

Penggunaan tanda kurung adalah untuk mengelilingi informasi atau penjelasan tambahan; lampirkan informasi atau penjelasan yang bukan merupakan bagian integral dari subjek; mengelilingi angka atau gangguan yang merinci urutan informasi; serta mengapit huruf atau kata-kata yang kehadirannya dalam teks dapat dihapus.

Contoh:

  • Tabel (tabel 2.1) menjelaskan perbedaan antara karnivora, herbivora, dan omnivora.
  • Dilakukan sesuai dengan GBHN (Skema Kebijakan Publik)

Tanda Seru (!)

Penggunaan tanda seru di akhir proposal tim, di akhir ungkapan atau pernyataan yang memberikan gambaran tentang ketulusan, ketidakpercayaan, kejutan dan perasaan emosi yang kuat.

Contoh:

  • Selesaikan tugas Anda segera!
  • Diam!
  • Luar biasa!
  • Kegembiraan!

Tanda Tanya (?)

Penggunaan tanda ini adalah akhir dari kalimat pertanyaan, dan bagian dari kalimat yang diragukan ditunjukkan dalam tanda kurung.

Contoh:

  • Apa spesialisasi Anda?
  • Ia lahir pada tahun 2000 (?). Uang 10 juta rupee (?) Hilang.

Tanda Ellipsis (…)

Penggunaan elips digunakan dalam kalimat atau dialog berselang, serta untuk menunjukkan bahwa ada bagian yang hilang dalam kalimat atau teks.

Contoh:

  • …. maka dia akan kembali ke rumahnya.
  • Saya ingin …. liburan, bagaimana kalau kita pergi minggu ini.

Tanda Pisah (-)

Penggunaan tanda pisah, antara lain, yaitu

  • Digunakan antara dua angka atau kata dengan nilai “sebelum” atau “sebelum”
  • Sebagai kendala untuk memasukkan kata atau kalimat yang memberikan penjelasan di luar struktur kalimat
  • Untuk mengkonfirmasi ketersediaan informasi aplikasi atau informasi lain, kalimat menjadi lebih jelas
Baca Juga :  Kata Sapaan Buat Teman

Contoh:

  • Harun bekerja di kantor mulai Januari 2017-Maret 2018.

Tanda Hubung (-)

Penggunaan tanda hubung dalam penulisan, antara lain, yaitu:

  • Digunakan untuk menulis satu kata dengan kata berikutnya atau sebelumnya dimulai dengan huruf kapital, kata atau huruf dengan angka dan angka dengan kata / huruf
  • Digunakan untuk mengaitkan unsur-unsur Indonesia dengan unsur-unsur bahasa asing.
  • Digunakan untuk menghubungkan suku kata atau kata-kata utama yang memiliki akses terpisah melalui jeda baris.
  • Digunakan untuk bergabung dengan elemen kata yang berulang.
  • Digunakan untuk menggabungkan huruf-huruf dari kata-kata yang ditulis satu demi satu dan bagian-bagian dari suatu tanggal

Contoh:

  • Mimim adalah yang ke-2 di kelasnya.
  • 24-02-18.
  • Besok kita akan melakukan jalan-jalan ke desa.

Tnda Titik Dua (:)

Penggunaan tanda titik dua dalam kalimat termasuk:

  • Digunakan dalam teks dramatis setelah kata-kata yang menggambarkan aktor dalam percakapan.
  • Gunakan di akhir pernyataan lengkap jika diikuti oleh serangkaian atau deskripsi.
  • Digunakan setelah kata-kata atau kata-kata yang membutuhkan deskripsi.
  • Digunakan antara volume atau angka dan halaman, antara huruf dan ayat dalam tulisan suci, antara remaja dan subtitle untuk esai, serta nama kota dan penerbit buku referensi dalam esai.

Contoh:

  • Esai Ali Hakim, Pembelajaran Seumur Hidup: Suatu Studi, telah diterbitkan.
  • Nama: Harun Rasid Al Banjari

Tanda Titik Koma (;)

Titik koma yang digunakan dalam kalimat meliputi:

  • Menjadi pengganti aliansi untuk memisahkan kalimat setara dalam kalimat kompleks.
  • Menjadi pemisah menjadi bagian-bagian kalimat yang serupa dan setara.

Contoh:

  • Nimas mencuci sepeda; Ubin untuk mencuci piring; Nindi menyeka lantai.
  • Sudah tiba; Andy belum di rumah.

Tanda Koma (,)

Tanda baca koma memiliki aturan berikut:

  • Menjadi pemisah kutipan langsung dari bagian kalimat lainnya
  • Digunakan antara nama dan alamat; bagian dari alamat, tempat dan tanggal serta tempat dan nama wilayah atau negara, ditulis secara berurutan.
  • Digunakan untuk menjelaskan bagian dari nama yang mendasari pengaturan saat menulis daftar pustaka.
  • Penggunaan nama seseorang dan gelar akademik dilampirkan untuk membedakannya dari singkatan kepribadian, nama keluarga dan klan.
  • Digunakan untuk memperoleh informasi tambahan, yang tidak terbatas.
  • Menjadi pemisah yang setara sama dengan kalimat yang setara sesudahnya.
  • Digunakan antara elemen dalam bagian atau penomoran
  • Menjadi pemisah proposal dari orang tua jika proposal mendahului proposal.
  • Digunakan di balik kata penghubung atau ekspresi antara kalimat di awal kalimat. Dan juga di dalamnya adalah “karena itu”, “begitu”, “pada akhirnya,” meskipun begitu “,” tetapi “dan seterusnya.
  • Menjadi pemisah kata, seperti “o,” “ya,” “wow,” “oh,” dll. Dari kata-kata lain yang terkandung dalam kalimat.

Contoh:

  • Karena itu, kita harus hati-hati.
  • Ayah membeli sepeda, buku, dan tas.

Tanda Titik (.)

Suatu titik memiliki fungsi tergantung pada di mana titik tersebut, menggunakan titik (.) Termasuk:

  • Sebagai pemisah angka dalam jam, menit dan detik, yang menjelaskan waktu.
  • Dalam daftar pustaka, lokasi titik ini ditunjukkan pada nama penulis dan nama artikel, yang berakhir dengan tanda tanya atau tanda seru.
  • Sebagai pemisah ribuan atau banyak.
  • Di akhir kalimat atau ejaan itu bukan kata seru atau pernyataan.
  • Untuk angka atau huruf yang ada dalam bagan, daftar, serta dalam ikhtisar.

Contoh:

Reni tiba pada pukul 13:05 (pukul empat lewat 13 menit)
Saudaranya adalah seorang prajurit.

Titik tersebut digunakan di akhir judul bagan, judul tabel, dll. sebagai pemisah ribuan atau banyak yang tidak menjelaskan jumlahnya; dan di akhir alamat pengirim dan tanggal surat, serta nama dan alamat penerima surat.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Tanda Baca. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: