Perumpamaan

Posted on

Perumpamaan – Ini adalah kalimat di mana situasi, kondisi yang mengekspresikan tindakan, perilaku manusia dinyatakan. Perumpamaan adalah perbandingan antara perilaku manusia dan apa yang ada di lingkungan alami.

Berdasarkan pembentukan kata, perumpamaan dapat dibagi menjadi perumpamaan yang memiliki kata utama “misalnya”, yang berarti “bagaimana.” Perumpamaan ditandai dengan kalimat yang dimulai dengan kata “suka” atau “suka”.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan Perumpamaan. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian dan Contoh.

Pengertian

Perumpamaan adalah salah satu karya sastra dalam bahasa Indonesia. Perumpamaan sangat umum, kita dengar dan diberikan sejak awal pendidikan dasar. Perumpamaan berfungsi sebagai kalimat yang bermakna untuk mengolok-olok atau menghiasi bahasa.

Perumpamaan

Amsal memiliki kata-kata yang pasti dan tidak dapat diubah. Perumpamaan memiliki beberapa bentuk, termasuk perumpamaan, perumpamaan dan kata-kata.

Contoh Perumpamaan

  • Seperti siang dan malam: dua hal yang tidak bisa dipenuhi.
  • Seperti alu, setelah ketukan mereka membuangnya: yang tidak berguna biasanya dibuang begitu saja.
  • Seperti seekor kucing yang dibawa dengan tongkat: orang yang sangat ketakutan karena sesuatu.
  • Bagaimana bara panas terinjak-injak: orang yang gelisah karena kemalangan.
  • (Wajahnya) seperti bulan terlambat: wajah pucat tanpa tidur.
  • Seperti air dalam daun tarot: orang yang tidak memiliki posisi tetap.
  • Seperti ayam yang mati di gudang: orang yang tidak bahagia (mati atau mati) dalam keadaan memadai.
  • Seperti ayam bertelur di gudang beras: orang yang sangat bahagia tanpa khawatir tentang sesuatu yang hilang dalam hidupnya.
  • Sebagai kejutan: secara tak terduga mendapatkan keberuntungan.
  • Seperti seekor kuda yang terbebas dari kesunyian: seorang lelaki yang bahagia karena baru saja dibebaskan dari penawanan.
  • Seperti teluk di ujung tanduk: seseorang dalam situasi yang sangat berbahaya, sulit, dan cemas.
  • Seperti berenang kambing: orang yang terlalu malas untuk melakukan sesuatu, karena pekerjaan ini kurang dicintai.
  • Cara mempertimbangkan rambut kucing: melakukan pekerjaan yang sangat sulit dan, jelas, tidak berguna.
  • Seperti kapal yang kehilangan kemudi: sesuatu tanpa tujuan, karena tidak ada manual yang bisa membantunya.
  • Seperti air dan minyak: dua orang yang tidak mau bersatu (selalu bermusuhan).
  • Seperti seorang gadis kosong dengan lubang: seorang pria sombong karena dia menerima kenyataan.
  • Seperti ilmu padi, semakin Anda menahan diri, semakin Anda menghindar: orang-orang dengan pengetahuan tinggi tidak bisa membanggakan.
  • Seperti bumi dan langit: dua hal berbeda.
  • Seperti ayam yang memakan rambut: orang yang mengi karena sesak napas.
  • Seperti menggantung di ujung rambut: orang yang selalu khawatir atau bermasalah.
  • Bagaimana melupakan kacang pada kulit: orang yang tidak tahu ingatan.
  • Seperti sirih yang dipotong menjadi dua: pasangan yang sama.
  • Seperti api dalam sekam: perbuatan jahat tersembunyi.
  • Seperti ular palu: jalan atau garis melengkung.
  • Seolah-olah lelaki tua itu menerima cincin itu: seseorang yang tidak bisa merasakan kesenangan atau menggunakan kenyamanan yang telah diterimanya.
  • Bagaimana melupakan kacang pada kulit: orang yang tidak tahu ingatan.
  • Seperti sirih yang dipotong menjadi dua: pasangan yang sama.
  • Seperti api dalam sekam: perbuatan jahat tersembunyi.
  • Seperti ular palu: jalan atau garis melengkung.
  • Seolah-olah lelaki tua itu menerima cincin itu: seseorang yang tidak bisa merasakan kesenangan atau menggunakan kenyamanan yang telah diterimanya.
  • Seperti orang buta, kehilangan tongkat: ia mengalami kondisi yang sangat sulit dan tidak memiliki pegangan (punggung).
  • Seperti potongan pinang menjadi dua: dua hal yang persis sama.
  • Seperti menggosok api: keadaan yang mudah dipersatukan kembali atau berbahaya.
  • Seperti merindukan bulan: berharap akan sesuatu yang tidak bisa dicapai.
  • Seperti halnya buah Malacama yang dimakan oleh ibu yang sudah mati dan tidak dimakan oleh ayah yang sudah mati: sulit untuk menentukan sikap atau tindakan.
  • Seperti durian dengan mentimun: musuh yang tidak sebanding, satu sisi sangat kuat, dan musuh sangat lemah.
  • Seperti gunting memakan tip: mereka pikir tidak ada apa-apa, mereka tiba-tiba melakukan kejahatan.
  • Seperti katak di wastafel: dia pikir dia sangat besar, dia merasa besar, karena dia tidak ingin membandingkan dengan yang lain.
  • Seperti kejatuhan bulan: hasilkan keuntungan luar biasa.
  • Seperti kucing dengan anjing: orang yang tidak pernah bisa rukun atau berdamai.
  • Seperti lampu tanpa minyak: orang yang benar-benar bermasalah.
  • Seperti orang buta kehilangan tongkat (mengingat situasi yang sangat sulit dan kurangnya pegangan / punggung).
  • Seperti gunting makan pada akhirnya (ini berarti tidak ada artinya, tiba-tiba melakukan kejahatan).
  • Seperti durian dengan mentimun (artinya lawan yang tidak terlalu sebanding, satu sisi sangat kuat, dan musuh sangat lemah).
  • Seperti bunga dadap, benar-benar merah, tidak berbau (maksud saya sesuatu yang terlihat seperti tank dan indah, tetapi benar-benar biasa)
  • Seperti balam, mata dibatasi oleh tubuh (artinya orang yang berada di tepi, hidupnya selalu terkontrol).
  • Seperti katak di wastafel (ini berarti dia menganggap dirinya sangat besar, merasa hebat, karena dia tidak mau membandingkan dengan yang lain).
  • Seperti alu, mereka membuangnya setelah mengetuk (artinya sesuatu yang tidak berguna biasanya dibuang).
  • Seperti halnya memakan buah Malacama yang dimakan oleh ibu yang sudah mati dan tidak dimakan oleh ayah yang sudah mati (yaitu, sulit untuk menentukan sikap atau tindakan)
  • Saya tidak melahirkan anak-anak (artinya mereka bermimpi atau berharap kebodohan, meskipun ini belum memungkinkan).
  • Seperti katak di wastafel (ini berarti dia menganggap dirinya sangat besar, merasa hebat, karena dia tidak mau membandingkan dengan yang lain).
  • Seperti air pada daun tarot (artinya seseorang yang tidak memiliki hati atau rasa malu yang konstan, dan dia mudah ragu-ragu).
  • Harimau mati, meninggalkan garis-garis, gajah mati, meninggalkan gading (yaitu, orang-orang besar / selebriti, jika mereka mati, meninggalkan pelayanan yang hebat / ingat, jika yang baik dan yang baik ingat, jika yang buruk – ingat yang buruk).
  • Seperti kudung, mereka menerima cincin (artinya orang yang tidak dapat menikmati kesenangan atau menggunakan fasilitas yang mereka miliki).
  • Seperti alu, mereka membuangnya setelah mengetuk (artinya sesuatu yang tidak berguna biasanya dibuang).
  • Membelai air di wajah terciprat ke wajah (yaitu, seseorang yang tidak menyimpan rahasia keluarga akan malu pada diri mereka sendiri).
Baca Juga :  Kalimat Peribahasa

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Perumpamaan dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: