Contoh Puisi Satirik

Posted on

Contoh Puisi Satirik – adalah jenis bentuk karya sastra yang dihubungkan dengan, ritme atau jumlah baris dalam bait juga ditandai oleh bahasa yang sangat padat.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Contoh Puisi Satirik. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi dan Contoh.

Definisi

Puisi Satirik – adalah puisi yang berisi petunjuk halus atau kritik terhadap pihak berwenang atau mengambil posisi tertentu. Satire berasal dari bahasa Latin, yaitu Satura, yang berarti sindiran maupun kritik tajam dengan kejadianya.

Contoh Puisi Satirik

Contoh Puisi Satirik

Contoh {1}

Masalah Penting

Indonesia sangat indah.
Di dekat pohon jambu biji berkembang dengan baik.
Di laut tuna dan lumba-lumba.
Lalu mengapa Anda membunuh Marsin?
Mengapa Anda membunuh para petani di Sampang, Madura?
Tidak bisakah kamu melihat kupu-kupu menari?
Ayam menangis dan kicau burung?

Oh, Anda adalah seorang ksatria yang perkasa!
Mengapa kamu membunuh Marsin?
Apakah siksaan pekerja membuat Anda tidak bisa tidur siang?
Mengapa Anda membunuh para petani di Sampang?
Apakah Anda seorang ksatria yang membela penindasan?

Anda tidak pernah membayangkan
mendengar ibumu mengerang
kapan dia melahirkanmu?
Apakah Anda tidak melihat tarian Anda menari
dan dengarkan lagu nenekmu?
Mengapa Anda mengambil kehidupan Marsina?
Anda merampas nyawa petani di Sampang,
yang memperjuangkan hak mereka untuk hidup
sesuai dengan hukum?
Sambil mempertahankan dengan ganas
Pemodal yang menjarah ekonomi negara.

Untuk mencegah para ksatria perkasa
dimana kota asal anda?
Siapa ibumu
Siapa saudara dan saudarimu?

Ketika uang nasional diekspor ke luar negeri,
ketika Daula dikhianati,
dan kekayaan rakyat dijarah oleh tirani
di mana kita, ksatria saya?

Mengapa kamu membunuh Marsin?
Mengapa Anda membunuh para petani di Sampang, Madura?
Mengapa kamu membunuh Udin, Musa,
dan pada siswa Trisakti 4?
Siapa ibumu, ksatria?

Contoh {2}

Desa Ku

Di mana ada negara yang subur seperti negara saya
Tidak hanya padi, teh dan jagung yang ditanam di sawah, tetapi juga pabrik, area rekreasi dan bangunan.
Orang-orang furnitur terkaya di dunia dan unggas mereka yang cantik berasal dari hutan saya
Pilihan ikan yang mereka makan dimulai dari laut saya
Emas dan perak, perhiasan mereka digali dari milikku
Air murni yang mereka minum berasal dari keringat saya

Di mana negara kaya seperti negara saya
Majikan negara saya memiliki pekerja asing
Brangkas-brangkas Bank terkenal menyimpan aset saya di mana-mana
Negara saya menumbuhkan konglomerat dan menghancurkan pengemis
Pemimpin rata-rata negara saya dan teman terkaya di dunia

Di mana negara tempat negara saya berkembang pesat
Pengangguran menerima perumahan, gaji dan warga senior setiap bulan
Orang kecil berkontribusi pada negara tanpa kompensasi
Perampokan itu diberi rekomendasi dengan formulir resmi
Pencuri memberikan konsesi
Tikus dan kucing dengan korupsi keren

Contoh {3}

Kebisingan di bawah tanah
Ada suara di tanah
Ada komentar kacau di antara rumah-rumah
Di tengah sawah ada air mata berantakan
Dan, Anda tahu, itu di belakangku
ada tentara jahat
Apa yang terjadi? Saya tidak tahu
Saya melihat kilatan api
Saya melihat replika

Semua artinya tidak jelas
Orang yang malang, tidak dapat berbicara,
mengganggu pikiran saya.
Apa yang terjadi? Saya tidak tahu
Mendengar dan melihat
perasaan tersedak
menyebabkan kerusuhan –
Ini terjadi karena tidak ada yang terjadi.
terjadi tanpa saya sadari apa yang terjadi
Saya tidak tahu Kamu tidak tahu
Tidak ada yang tahu

Bagaimana kami bisa tahu
jika koran disensor,
dan departemen gratis dipantau
Surat kabar adalah perpanjangan dari mata kita
Sekarang mata resmi telah diganti
Kami tidak lagi melihat beragam realitas
Kami hanya diberi model gambar keadaan
yang dijahit oleh penjahit resmi
Mata orang-orang telah dihapus
Orang-orang merasa berbisik
Mata pemerintah juga berada dalam bahaya bencana
Mata pemerintah memakai kacamata hitam
Terisolasi di belakang meja listrik

Baca Juga :  Homonim

Mata pemerintah ini
digantikan oleh mata-mata
Memata-matai jalan
Makan banyak
Sulit dipasang
Laporan selamat tinggal
seperti mata kereta
dengan cakupan mata terbatas
Dalam visi buram
semua orang marah
Orang jahat, pemerintah marah
semua binatang buas tidak punya mata
Semua mata disabotase
Mata yang bisa bersirkulasi bebas – mata-mata saja

Contoh {4}

Otak Dengkul

Jika kami menunjukkan pada saat yang sama,
itu karena mata bosan menganga
dan penampilan konyol kami
Saya juga ingin berakting sontoloyo.

Jika kita segera bersama
itu karena otak jatuh ke satu lutut
dan logika bodoh kami
tidak lagi ingin dipaksa infertilitas.

Jika kita tiba-tiba berkelahi
itu karena kelaparan telah terbangun
dan perut kita lengket
waktunya bicara.

Jika kita tiba-tiba protes
karena minum adalah jaring
dan tas datar kami
Saya tidak bisa membeli segelas es lagi.

Contoh {5}

Sigaret

Pagi yang tenang
Anda menemani saya
Perlahan aku menyedotmu
Anda masuk setiap inci dari paru-paru saya

Anda membiarkan saya memegang tubuh Anda
saya tahu itu
Kamu merasakan itu

Kopi cinta sebagai pasangan Anda
Menemani hari-hariku
Tidak lebih atau kurang
Penghancur Lambat
Dengan senang hati dan sejenak

Semakin aku menyedotmu
Selain itu, saya tidak bisa menolaknya
Meskipun saya mengerti bahwa Anda adalah racun jeruk
Itu mencemari setiap tetes darahku

Saya harus berhenti menyalakan Anda
Anda harus pergi di hari saya
Meskipun dalam kesendirianku
Sendiri dan sendiri

Saya yakin saya bisa
Selamat Tinggal Orange Poison ..
Mata pegas
Kebisingan di bawah tanah
Ada suara di tanah
Ada komentar kacau di antara rumah-rumah
Di tengah sawah ada kekacauan
Dan, Anda tahu, itu di belakangku
ada tentara jahat
Apa yang terjadi tidak tahu
Saya melihat kilatan api
Saya melihat replika

Semua artinya tidak jelas
Orang yang malang, tidak dapat berbicara,
mengganggu pikiran saya.
Apa yang terjadi tidak tahu
Mendengar dan melihat
perasaan tersedak
menyebabkan kerusuhan –
Ini terjadi karena tidak ada yang terjadi.
terjadi tanpa saya sadari apa yang terjadi
Saya tidak tahu. Kamu tidak tahu
Tidak ada yang tahu
Bagaimana kita tahu
jika koran disensor,

dan departemen gratis dipantau
Surat kabar adalah perpanjangan dari mata kita
Sekarang mata resmi telah diganti
Kami tidak lagi melihat beragam realitas
Kami hanya diberi model gambar keadaan
yang dijahit oleh penjahit resmi
Mata orang-orang telah dihapus
Orang-orang merasa berbisik
Mata pemerintah juga berada dalam bahaya bencana
Mata pemerintah memakai kacamata hitam
Terisolasi di belakang meja listrik
Mata pemerintah ini
digantikan oleh mata-mata
Memata-matai jalan

Ada banyak
Sulit dipasang
Laporan selamat tinggal
terlihat seperti mata kuda
dengan cakupan mata terbatas
Dalam visi buram
semua orang marah
Orang jahat, pemerintah marah
semua binatang buas tidak punya mata
Semua mata disabotase
Mata yang bisa bersirkulasi bebas – mata-mata saja

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Contoh Puisi Satirik. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: