Pantun Pujian

Posted on

Pantun Pujian – adalah ciri khas sebagai sastra seni, di Nusantara hampir setiap warga negara Indonesia, tau juga tidak asing lagi bagi para pendengernya.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Pantun Pujiaan. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi,Karakteristik,dan Contoh.

Definisi

Pantun – adalah puisi kuno nusantara yang dikenal di berbagai daerah dengan istilah dan bahasa yang berbeda. Misalnya, Pantun, yang dikenal di daerah Padang atau Minangkabau, Pantun sering juga disebut sebagai Patandu. Dikenal sebagai Parikan dalam puisi Jawa dan Sunda sering disebut sebagai Tanjung Papang.

Pantun Pujian

Karakteristik

  • Pantun adalah susunan kalimat yang terdiri dari 4 baris yang melewati A-B-A-B atau AAAA. Setiap kalimat dalam puisi itu tidak terlalu panjang, sekitar 4-12 suku kata.
  • Pantun terdiri dari 2 bagian, yaitu Sampir dan isinya. Sampiran di awal puisi biasanya menceritakan fenomena alam dan tidak ada hubungannya dengan konten. Maka konten di bagian akhir adalah pesan utama puisi tersebut.

Contoh Pantun Pujian

Contoh 1

Uduk Reis masih terkesan
Beli_nye di pinggir jalan
Yang lain sangat lucu
Bisakah saya mengenal orang lain?

Jika Anda memiliki belati
Bunuh hiu
Jika Anda berbicara bahasa Inggris dengan baik
Untuk apa aku mencintaimu?

Meskipun aku kenyang
Masih perlu minum obat herbal
Gadis yang kucintai
Bisakah saya berkunjung?

Bepergian ke pasar baru
Jangan lupa membeli kain biru
Bahwa kamu mencintaiku
Katakan aku mencintaimu

O rindu seruling pipa
Suaranya memesona saya
O, gadisku tersayang
aku sangat mencintaimu

Berbaring sangat nyaman di kasur
Berbaring sambil membaca majalah
Cinta selamat malam dan selamat malam
Semoga mimpi indah Anda

Pulang belanja dari pasar baru
Jangan lupa membeli kacang
Neng yang cantik sedang menunggu
Kami bertunangan awal bulan ini

Meskipun ada banyak bunga di taman
Mawar masih diingat
Meskipun saya punya banyak teman
Dinda sendirian di hatiku

Bepergian dengan Tata
Jangan lupa beli roti
Bahkan jika Anda berada di mata
Tetapi Anda dekat dengan hati Anda

dukun
Jual sambil berlari
Apapun permintaan Anda
Saya pasti akan memberikannya

Contoh 2

Selalu mekar, tidak pernah bosan
Jangan takut kehilangan aku
Aku tidak akan meninggalkanmu

Perjalanan ke Ciamis
Ada garasi parkir gratis
Saya suka kumis
orang cantik romantis lagi

Makan bubur setiap pagi
Lengkap dengan segelas susu
Setiap kali kamu tidur
Aku ingin kamu dalam mimpi

Jangan memetik buah
Sulit saat menanam
Anda adalah gadis tercantik
Saya bermimpi siang dan malam

Sore Anda makan siang
Berbelanja di pasar Minggu
Adik yang tampan
Neng selalu menunggu di sini

Kemana pun kaki Anda pergi
Saya selalu menganalisis doa
Ke mana pun cinta pergi
Saya selalu mengurai dengan setia

Bahaya benar-benar berbahaya dari ular berbisa
Jika digigit, koma
Sangat bahagia
Ketika kita selalu bersama

Orang Bengkulu disita
Di rute dengan Batak
Sepanjang hatiku berdetak
Cintaku tidak akan berantakan

Baca Juga :  Pantun Agama

Burung-burung terbang di atas Turi
Bertenggerlah di pohon kenari sebentar
Cintaku sangat murni
Seperti embun pagi

Banyak tepian di sepanjang sungai
Sayangnya, airnya terasa sepah
Kasih sayang menjadi lebih umum
membuat hidupku lebih indah

Para tamu datang dari jauh
Hanya untuk mencari ikan.
Biarkan aku mencintaimu
Cinta selalu selama berabad-abad.

Gunung Jati, putra Rara Santang
dicintai untuk dicintai
Meskipun banyak godaan datang
Hati saya tidak pernah bergetar

Banyak orang di bandara
bolak-balik kanan dan kiri
Jangan pernah memudar kasih sayang
Hari demi hari semakin dekat

Papan berduri dari rawa
Semua orang ingin membawa serta
Cintamu hangat di jiwa
seperti cahaya matahari

Apa pertanda pria istana?
Semua artikel selalu baru.
Apa tanda tumbuhnya cinta?
merasa iri di dada

Ikan pari ekor panjang
Meski panjang bukan duri
Berjalan-jalan di sore hari
Kelelahan direkonsiliasi

Aroma bunga basil
Sempit karena hujan, daunnya basah
Jodoh pemisah untuk cinta
Tempat bermasalah Bermasalah

Kembalikan pisau
karena setajam duri
Cinta dalam hati
Biarkan tumbuh dan bersinar

Arjuna Satria pandai memanah,
entah dari mana
Sehingga rumah tangga aman,
patuh pada apa yang diperintahkan.

Gelang emas di dada
satu hilang di kebun melati
Cinta sejati
dengan senang hati membawa Anda mati

Banyak orang mengumpulkan kekayaan
juga mendapat nasib buruk
Cinta sejati membimbing kita
datang ke surga bersama

Lupa untuk pergi harus bertanya
Pergi mencari harta karun
Lihatlah wajahnya yang cantik
Keren di mata

Belajar di sekolah seni
Pelajari seni memahat
Lihatlah lukisan ini
Sangat mudah dilihat

Pinjamkan pena kepada mereka yang memiliki
Pena untuk menulis surat
Masak dengan sangat baik
Makanan sehat dan sehat

Saya pergi ke pasar pagi ini
Ibu pergi ke pasar dengan Beca
Dia belajar dengan giat
Semua buku yang dia baca

Pergi jauh ke kota batu
Ke kota untuk membeli kayu
Lihatlah gadis berbaju biru
Wajah cantik nan ayu

Bepergian pada bulan Juni
Temui kami nanti
Cobalah untuk mendengar suara itu
Suara hati yang bagus

Pergi ke pasar untuk membeli pepaya
Wartawan bertemu di pasar
Coba semuanya seperti dia
Otak itu pintar seperti seorang ilmuwan

Bawa pena ke sekolah
Rani meminjam pena saya
Meskipun dia jauh
Aroma masih tercium di sini

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Pantun Pujian. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: