Macam Macam Sudut Pandang

Posted on

Macam Macam Sudut Pandang – adalah salah satu unsur fiksi yang menunjukkan kunci keberhasilan cerita. Sebelum kita menulis sebuah cerita, kita harus berubah untuk memasukkan dan memberikan pandangan lain.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul .Macam Macam Sudut Pandang. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Definisi, Jenis dan Contoh.

Definisi

Sudut Pandang – adalah seni bagaimana ia menceritakan dirinya kepada penulis cerita dalam salah satu titik, penulis melihat cerita yang ia ciptakan. Sudut pandang juga dapat digunakan sebagai teknik atau sebagai strategi.

Macam Macam Sudut Pandang

Jenis Jenis Sudut Pandang

Menurut teori sastra, pandangan terdiri dari dua jenis, perspektif orang pertama dan orang tua. Perspektif orang pertama terlihat dalam dua jenis, perspektif orang pertama dari karakter utama dan perspektif orang pertama dari karakter sekunder.
Ini adalah perspektif orang pribadi dalam dua bagian, yang sesuai dengan pandangan orang tertentu yang mahatahu atau mahatahu dan perspektif orang kedua sebagai pengamat. Perbedaan umumnya ada berbagai jenis teori mengenai sudut pandang.

{1} Perspektif orang pertama

Perspektif orang pertama memiliki kata ganti “I” atau “I” atau “we” (jamak). Jika Anda memiliki perspektif orang pertama, Anda harus menjadi salah satu karakter dalam cerita yang diputar. Pembaca juga akan merasa seperti mereka tenggelam dalam setiap cerita yang akan.

Seperti namanya – perspektif orang pertama (karakter utama) menunjukkan cerita sebagai karakter utama di tengah. Segala sesuatu tentang pikiran, perasaan, perilaku atau peristiwa yang menjadi karakter “I” ditampilkan dalam cerita.

Itu akan menjadi pusat kesadaran dan pusat sejarah. Jika itu adalah suatu peristiwa, itu memberi peristiwa / tanda hubungan dengan ego.

{2} perspektif orang lain

Dari perspektif seseorang atau pihak ketiga. Kata referensi terakhir adalah “er” “er” atau nama karakter dan juga ini jamak. Kata ganti ini digunakan untuk menghilangkan karakter utama dari sebuah cerita.

Banyak kata ganti yang sama memiliki hal-hal lain yang termasuk di antara perspektif orang pertama dan perspektif orang pribadi, peran peran dalam sejarah. Dalam perspektif orang pertama, penulis dapat menunjukkan dirinya dalam cerita dan tidak mati disepuh untuk perspektif orang tertentu.

{3} Perspektif campuran

Dalam perspektif ini, penulis perspektif orang pertama dengan orang ketiga. Ada kalanya penulis tidak memasukkan cerita sebagai karakter utama. Tetapi ada kalanya ia termasuk dalam kisah tentang menjadi orang yang berpengetahuan luas.

Selain persepsi politik, ada juga perspektif orang kedua, beberapa perspektif orang pertama dan beberapa perspektif orang kedua.

Contoh Jenis Sudut Pandang

{A} Contoh pandangan orang pertama sebagai karakter utama adalah pagi ketika saya bangun dari tidur panjang yang menyapu saya. Kemudian saya bergegas ke toilet sebelum meninggalkan sekolah.

Perspektif orang pertama sebagai aktor pendukung
Orang kedua adalah orang pertama sebagai aktor pendukung. Dalam kenyataan ini, maksudnya adalah seolah-olah karakter utama adalah sebuah cerita, tetapi posisinya dalam cerita bukanlah karakter utama.

Baca Juga :  Contoh Unsur Ekstrinsik

{B} Contoh dari sudut pandang orang pertama sebagai aktor pendukung adalah saya bangga melihat putri teman baik saya. Dia sangat cerdas dalam berbagai mata pelajaran di sekolah.

Perspektif Perspektif pribadi
Yang ketiga adalah orang lain yang mahatahu. Dari sudut pandang ini, kata ganti seperti dia, dia atau nama aktor umumnya digunakan dalam cerita yang dimiliki oleh penulis.

{C} Contoh dari sudut pandang pihak ketiga yang mahatahu adalah bahwa sudah sebulan sejak saya melihat dia menunggu di bangku pinggir jalan berkali-kali untuk sebuah bus, tetapi tidak sekali pun ia tampaknya menunggu bus. temannya.

Pengamat perspektif perspektif perspektif
Dalam perspektif ini, arti kata itu “sangat”. Penulis cerita yang ditampilkan adalah karakter utama dalam cerita yang dilihat, didengar dan juga dialami dan didengar. Ini hanya diberikan kepada satu orang.

{D} Contoh Seorang lelaki tua menelepon saya sepuluh menit yang lalu di kamar pribadinya di lantai atas gedung Blue Dunker yang megah, inti dari kampus saya. Dia duduk dengan arogan di kursi busa yang diukir dari Jepara di belakang meja. Senyumnya mahal, semahal kursi ini. Saya mencoba duduk santai di depannya dan melihat buku yang telah ditutupnya. Ide, itu tertulis di sudut kanan atas halaman depan. Menghela nafas, sebelum melihat ID meja di sebelah buku, Kanselir menatapku dengan arogan. Aku menarik kepalaku keluar dari jendela sementara mulutnya terus bersumpah. Tentu saja, buku itu juga tentang saya. (Kontriyon adalah ayahmu, sayang? – Andri Amroellah)

Karakter I hanya dapat mengekspresikan perasaan atau pemikiran karakter lain dengan perkiraan.

Penulis harus memahami karakter “saya” sesuai dengan karakternya. Misalnya, bahasa tersebut harus digunakan untuk melihat apakah “saya” adalah orang tua atau anak kecil. Ini mempengaruhi gaya bahasa yang diucapkan.

Mengenal karakter Saya adalah suatu keharusan …

Aku sebagai karakter utama.

Penulisnya adalah Aku dalam cerita, tetapi bukan karakter utama. Keberadaan saya hanya sebagai saksi teman dari tokoh utama. Aku adalah narator yang menceritakan kisah tokoh lain yang merupakan tokoh utama.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Macam Macam Sudut Pandang. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: