Pronomina

Posted on

Pronomina – Saat menulis paragraf atau percakapan panjang, tentu saja, menggunakan kata yang sama di setiap kalimat membuat penggunaan kata itu tidak efektif. Dalam hal ini, kata ganti memainkan peran penting dalam kemampuan untuk melakukan fungsinya.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Pronomina. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Ciri, Jenis, Petunjuk dan Contoh.

Pengertian

Pronomina adalah kata yang digunakan untuk menunjukkan kata benda lain atau untuk mengganti kata benda lainnya. Misalnya, kata benda guru dapat dirujuk dengan kata ganti nya. Untuk alasan ini, sebelum membahas kata ganti lebih lanjut, kita harus terlebih dahulu menentukan apa karakteristik kata ganti itu sendiri.

Pronomina adalah jenis kata yang digunakan untuk menggantikan kata benda atau orang dalam suatu kalimat. Fungsi menggunakan kata ganti (kata ganti) adalah untuk memperjelas kalimat yang kita ucapkan.

Ciri-Ciri Pronomina

Dibawah ini adalah ciri-ciri kata ganti/pronomina, adapun ciri-ciri kata ganti/pronomiini yaitu sebagai berikut:

  • Biasanya kata ganti ini (kata ganti) terletak pada posisi fungsional dari subjek (S) dan objek (O) dalam kalimat, tetapi sering juga dalam kalimat tertentu itu berada di posisi predikat (P) dalam kalimat.
  • Kata ganti ini (kata ganti) dapat mengubah posisinya, dengan kata lain, itu tidak tetap.
  • Kata ganti ini merujuk tidak hanya pada satu konteks, tetapi lebih untuk menyesuaikan konteks kalimat lain. karena tautannya dapat berubah dan bergerak, menyesuaikan konteks proposal.
  • Kata ganti ini biasanya mengikuti siapa pembicara dan siapa pembaca atau siapa yang mereka bicarakan.

Jenis-Jenis Pronomina

Jenis kata ganti terdiri dari tiga jenis, yaitu kata ganti orang pribadi, penunjuk dan penanya. Jenis kata ganti akan dijelaskan di bawah.

Kata ganti pribadi adalah kata ganti yang dapat digunakan untuk merujuk orang. Kata ganti pribadi dapat merujuk pada diri sendiri (kata ganti orang pertama), merujuk ke orang yang mereka ajak bicara (kata ganti orang kedua), atau merujuk kepada orang yang mereka bicarakan (kata ganti orang pribadi yang ketiga).

Di antara kata ganti, beberapa merujuk pada kuantitas satu atau lebih. Ada bentuk yang eksklusif, ada yang inklusif, dan ada yang netral, seperti yang ditunjukkan pada contoh di bawah ini.

Kata Ganti Orang Pertama

Adalah kata ganti untuk pembicara / pembicara, selanjutnya disebut sebagai “kata ganti orang pertama”. Kata ganti orang pertama saya adalah kata ganti orang Indonesia, sedangkan saya menyertakan kata ganti orang pertama yang tidak asli.

Kata ganti saya berasal dari kata sahaya atau pelayan. Kata ganti kami adalah kata ganti orang pertama jamak, dan saya dan saya adalah kata ganti orang pertama.

Contoh:

  • Lajang: mengerjakan pekerjaan rumah saya di rumah
  • Jamak: kami mengerjakan pekerjaan rumah bersama

Kata Ganti Orang Kedua

Untuk lawan bicara atau dengan siapa mereka berbicara, selanjutnya disebut kata ganti orang kedua. Kata yang Anda gunakan dari orang kedua (teman bicara), dengan usia dan posisi yang sama atau lebih rendah.

Jadi posisi Anda sama dengan saya. Pengguna bahasa sering mengganti Anda dan Anda. Ingatlah bahwa Anda adalah jamak kedua, dan Anda adalah singular kedua.

Contoh:

  • Tunggal: Apa yang kamu lakukan?
  • Jamak: dimana kamu?

Kata Ganti Orang Ketiga

Adalah kata ganti orang yang mereka bicarakan atau bahas, selanjutnya disebut sebagai “kata ganti orang ketiga”. Pada dasarnya, menggunakan dia dan dia dalam sebuah kalimat adalah sama. Tetapi dalam hal-hal tertentu mereka membedakan, misalnya:

Jika dia adalah kata benda dalam bentuk tunggal dari pihak ketiga, maka dia menggunakan kata ini.

Contoh:

  • Dia adalah seorang pencuri, bukan aku.

Jika didahului oleh kata-kata yang memiliki konsonan akhir / n /, maka digantikan olehnya.

Contoh:

  • Bersamanya ? bersamanya

Contoh:

  • Tunggal: dia makan
  • Jamak: mereka bermain sepakbola

Pronomina Penunjuk

Pronomina penunjuk dalam bahasa Indonesia ada tiga macam, yaitu (a) pronomina penunjuk umum, (b) pronomina penunjuk tempat, dan (c) pronomina penunjuk ihwal.

Pronomina Penunjuk Umum

Adalah ini, ini, dan ini. Kata-kata ditransmisi oleh tautan yang dekat dengan pembicara di masa depan atau ke informasi yang akan dikirim.

Sebuah kata digunakan sebagai referensi untuk jarak tertentu dari pembicara / penulis di masa lalu atau ke informasi yang dikirimkan, sementara kata tersebut dibeli ketika seseorang tidak dapat mengingat dengan tepat kata yang harus ia gunakan, bahkan jika ucapan sudah dimulai.

Kedua kata ganti digunakan sebagai kata ganti yang muncul setelah kata benda yang ia taklukkan, dan bukan kata ganti pribadi yang diperlukan untuk mengkonfirmasi secara lebih akurat, misalnya, jawaban ini; rumus ini.

Kata itu digunakan ketika seseorang tidak dapat mengingat kata mana yang harus ia gunakan, bahkan jika pernyataan ini sudah dimulai. Untuk mengisi kekosongan dalam proses pemikiran ini, orang menggunakan kata ganti, seperti pada kalimat berikutnya.

  • Kemarin saya beli anu itu yang dipakai untuk potong rambut,
  • gunting!
  • Anu kadang-kadang juga digunakan bila si pembicara tak mau cara eksplisit menyatakan apa yang ia maksud.

Perhatikan contoh kalimat berikut:

  • Duduklah dengan baik supaya anumu tidak kelihatan.

Pronomina penunjuk dapat juga mandiri sepenuhnya sebagai nomina. Pronomina penunjuk itu dapat berfungsi sebagai subjek atau objek kalimat, dan bahkan dalam kalimat yang berpredikat nomina dapat pula berfungsi sebagai predikat, Perhatikan pemakaiannya pada

Baca Juga :  Contoh Lauk Pauk

Contoh:

  • Ini/itu rumah saya.
  • Dia membeli ini/itu/anu kemarin.
  • Tanggapan dia ini/itu

Pronomina yang bersifat atributif diletakkan sesudah kata atau frasa yang diterangkan. Fungsi inti pemakaian semacam itu ialah untuk menandakan akhir konstruksi kalimat dalam frasa. Oleh krena ini, jika kalimat itu, mendapat penjelasan lain, itu/ini selalu mundur dan berada di ujung kanan. Bila keterangan itu panjang, kata yang lalu muncul.

Pronomina Penunjuk Tempat

Pronomina penunjuk tempat dalam bahasa Indonesia ialah sini, situ dan sana. Titik pangkal perbedaan di antara ketiganya ada pada pembicara: dekat (sini), agak situ(jauh), dan jsana.

Arena menunjuk tempat, pronomina ini biasa digunakan bersamaan preposisi pemicu arah, dari, di dan ke, sehingga dapat dari, di, dan ke sini.

Contoh:

  • Kita akan bertolak dari sini.
  • Barang-barangnya ada di situ.
  • Siapa yang mau pergi ke sana?

Pronomina penunjuk tempat bentuk sini pada kalimat 1 menunjuk lokasi yang dekat dengan subjek, bentuk situ pada kalimat 2 menunjuk lokasi yang agak jauh, sedangkan bentuk sana pada kalimat 3 menunjuk lokasi yang jauh.

Pronomina Penunjuk Ihwal

Pronomina penunjuk ihwal dalam bahasa Indonesia adalah begini dan begitu. Titik pangkal bedanya mirip dengan pengarah lokasi: begini(dekat) dan begitu jauh). Dalam prihal ini jauh atau dekatnya sifatnya psikologis.

Contoh:

  • Dia mengatakan begini.
  • Jangan berbuat begitu lagi.

Pronomina Penanya

Pronomina penanya adalah pronomina yang dipakai sebagai pemarkah pertanyaa. Dari segi maknanya, yang ditanyakan itu dapat mengenai (a) orang, (b) barang, atau (c) pilihan. Pronomina siapa dipakai jika yang ditanyakan adalah orang atau nama orang; apa bila barang; dan mana bila suatu pilihan tentang orang atau barang.

1) Apa dan Siapa

Pronomina ini mempunyai 2 peran yang tidak sama. pertama, kalimat ini mengubah kalimat berita menjadi suatu kata pertanyaan. Pada bahasa yang baku penggunaan kalimat apa pada makna semacam ini ditempatkan dalam awal kaata.

Contoh:

  • Dia sudah datang ? Apa dia sudah datang?
  • Kasusnya akan dibawa ke pengadilan ? Apakah kasusnya akan dibawa ke pengadilan?

2) Mana

Pronomina ini umumnya dipakai untuk menyampaikan suatu pilihan mengenai hal, barang atau orang.

Contoh:

  • Mana kerta yang anda beli kemarin?

Jika digabung bersama preposisi dari, di dan ke: di mana menanyakan tempat benda, ke mana menanyakan tempat yang dituju, dan dari mana menanyakan tempat asal atau tempat yang ditinggalkan. Pada bahasa Indonesia yang baku, ke-3 kalimat itu bisa mengisi tempat keterangan yang digantikan serta posisinya bisa pada awal kata.

Contoh:

  • Di mana sekarang Pak Miskun tinggal?
  • Besok mereka akan pergi ke mana?
  • Dari mana Pak Sakerah berasal?

3) Mengapa dan Kenapa

Kata penanya mengapa dan kenapa mempunyai arti yang sama, yakni menanyakan sebab terjadinya sesuatu. Kedua bentuk itu sama-sama dipakai, tetapi mengapa lebih formal daripada kenapa.

Dalam pembahsaan Indonesia kalimat baku kata bertanya ini ditempatkan dalam awal kata, dan susunan kata pada kalimat mengikuti susunan kata berita.

Contoh:

  • Fitles tidak menjawab suratmu (karena malas).
  • Mengapa(kah)/kenapa(kah) Fitles tidak menjawab suratmu?

4) Kapan dan Bila

Kata penanya kapan atau bila(mana) menanyakan waktu terjadinya suatu peristiwa. Kata ini ditempatkan pada awal kalimat dan dapat pula diikuti oleh partikel kah.

Contoh:

  • Pak Rohmat akan naik haji tahun depan.
  • Kapan/bilamana Pak Rohmat akan naik haji?

Contoh Pronomina

Dibawah ini adalah beberapa contoh pronomina, diantaranya yaitu sebagai berikut:

Contoh Kata Ganti Orang (Pronomina Persona)

  • Saya anak bungsu dari enam bersaudara.
  • Maafkan saya untuk kecelakaan kebakaran.
  • Kami sepakat untuk menyelesaikan pekerjaan sekolah dengan kelompok-kelompok.
  • Kami tidak akan pernah berhasil tanpa restu kedua orang tua.
  • Kamu adalah teman terbaik dalam hidupku.
  • Anda tidak perlu khawatir tentang semua tugas ini.
  • Masalah yang Anda hadapi saat ini hanyalah sebagian kecil dari perjalanan panjang umur Anda.
  • Apakah dia di luar rumah ketika kecelakaan itu terjadi?

Contoh Perubahan Kepemilikan (Pronomin Posesiva)

  • Annie mengambil celanaku ketika aku tidak di rumah.
  • Ayah memintaku untuk membeli kopi di toko.
  • Bisakah saya meminjam sepeda untuk berenang?
  • Saya sangat tersanjung oleh pujian Anda.
  • Saya memasukkan kertas tes ke dalam tasnya.
  • Ayah meninggalkan dompetnya ketika dia bergegas pagi ini

Contoh Kata Ganti (Pronomin of the Demonstrative)

  • Anda bisa menggunakan payung ini.
  • Tiket parkir ini memenuhi saku celana saya.
  • Taruh saja penghapus di laci kantorku.
  • Gedung pencakar langit berdiri megah di tengah ibukota.
  • Anda bisa tinggal di sini sementara ayahmu pergi bekerja.
  • Udara di sini sangat dingin dari biasanya.
  • Kenapa kamu harus menunggu di sana sendirian di malam hari?

Contoh Kata Ganti Majemuk (Pronomina Relativa)

  • Seseorang duduk di ujung sana – nenek saya.
  • Budi tidak memiliki tas ungu
  • Paket yang dipercayakan dikirimkan.
  • Pintu yang rusak telah diperbaiki.
  • Dia memiliki rumah yang sangat kecil.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Pronomina. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: