Tanda Hubung

Posted on

Tanda Hubung – Sebelum kita menerangkan tentang tanda hubung kita wajib mengetahui apakah yang dimaksud dengan kalimat atau kata-kata hubung, berikut kami akan membahas atau menjabarkan definisi dari kalimat atau kata hubung.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Tanda Hubung. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Dasar, Macam dan Contoh

Pengertian

Tanda hubung umumnya merupakan suatu bentuk kalimat yang terhubung dan sering diartikan sebagai kalimat konjungsi atau juga penghubung serta dapat diartikan kata sambung. Kata hubung ini sangat sering dan banyak sekali kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam percakapan fokus ataupun dalam keadaan santai.

Tanda Hubung

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata hubung atau kata sambung didefinisikan sebagai kata yang terkait atau ekspresi antara kata, antara kalimat, antara kalusa dan antara frasa. Dengan demikian kita dapat menyimpulkan bahwa kata hubung ialah penghubung atau konjungsi antara kalimat dan kata.

Sebelum membahas kata penghubung lebih lanjut, maka terlebih dahulu memahami arti dari kalimat, kata dan klausa.

Dasar Tanda Hubung

Berikut ini dasar dari kata hubung yang perlu anda fahami, diantaranya ialah.

Kalimat

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, kalimat ialah unit linguistik yang relatif independen, memiliki model intonasi akhir dan sebenarnya terdiri dari klausa. Klausa lebih sederhana dan tidak serumit kalimat.

Kalimat terdiri dari subjek, predikat, objek dan deskripsi (baik informasi tempat, waktu dan sebagainya). Mungkin juga jika ada klausa dalam sebuah kalimat.

Contoh:

  • Kemarin kakek membeli buah dan sayuran di pasar. Harun membaca buku cerita dengan Ujang di perpustakaan.

Kata

Menurut KBBI, pengertian kata adalah bentuk suatu elemen bahasa dari lisan atau disebut tulisan yang merupakan sebuah manifestasi dari suatu kesatuan sebuah perasaan serta pikiran yang bisa dimanfaatkan dalam suatu bahasa. Dalam bentuk satu kalimat, kata itu merupakan salah satu dari elemen yang terkecil.

Kata itupun terdiri dari beberbagi huruf yang disertakan untuk dapat menciptakan suatu makna arti tertentu.

Contoh:

  • Arti kata yang sangat sederhana dan sering anda gunakan adalah tidur, belajar, bekerja, serta banyak lagi yang lain.

Klausa

Terkadang sangat sulit untuk dapat membedakan bentuk dari kalimat dan klausa. Namun, jika telah dapat memahami sebuah makna serta fungsinya, kita dengan mudah dapat membedakannya.

Klausa merupakan bentuk suatu unit tatanan bahasa dalam aspek bentuk kelompok kata, dan terdiri dari sebuah argumen serta predikat dan berpotensi menjadi kalimat. Klausa yang sering kita jumpai dalam bentuk kehidupan kita sehari-hari.

Contoh:

  • Ibu sedang minum, ayah lagi makan

Paragraf ini terdiri dari subjek (Ibu) dan predikat atau kata kerja (makanan). Dalam ketentuannya, paragraf ini kurang lebih bertepatan dengan hukuman. Klausa ini hanya terdiri dari subjek dan predikat

Setelah memahami arti kata, kalimat dan kalimat, kita dapat lebih memahami definisi dan jenis aliansi. Berikut ini adalah diskusi tentang jenis-jenis kata hubung.

Macam-Macam Tanda Hubung

Kata ini memiliki berbagai bentuk serta macamnya. Dan dapat dikelompokkan menjadi lima, yakni penghubung antara paragraf, kata penghubung antara subordinat, kata penghubung kalimat, penghubung koordinatf dan kata penghubung korelatif.

Ini adalah Macam dari kalimat hubung yang perlu Anda pahami.

Hubungan Antar Paragraf

Koneksi antara paragraf akan memulai paragraf yang memiliki korelasi dengan paragraf sebelumnya. Dengan kata lain, penghubung antar paragraf berfungsi sebagai hubungan antara paragraf dan paragraf yang lainnya.

Kalimat ini biasanya diletakkan di awal paragraf mencakup hal-hal di sana, ada, sekali dan kemudian.

Berikut adalah beberapa contoh hubungan antara paragraf yang dapat Anda amati dan perhatikan.

Paragraf Pertama

Masih banyak korupsi yang dapat hidup nyaman dan positif di penjara. Meskipun mereka dapat menggunakan ponsel mereka dan menjalankan bisnis mereka di luar penjara.

Ada banyak yang mempertanyakan hukum Indonesia, terutama hukum anti-korupsi. Tentu saja, jika ini tidak cepat diselesaikan, korupsi tidak akan mencegahnya.

Paragraf Kedua

Memulai karir di ibukota tidak mudah. Kita hwajib memiliki modal dan tekad yang cukup untuk memulai. Pendidikan tinggi dan pengalaman yang cukup dalam pekerjaan sebelumnya adalah modal yang kuat untuk mengejar karir di ibukota.

Tetapi apakah itu cukup? Semuanya tidak akan berguna jika Anda tidak memiliki semangat juang dan mental yang baik. Anda akan dihilangkan sebelum memulai segalanya.

Penghubung Antar Kalimat

Koneksi antara kalimat adalah konjungsi atau penghubung yang menghubungkan satu kalimat dengan kalimat lainnya. Biasanya dimulai dengan huruf kapital di awal kalimat serta menggunakan kalimat baru untuk menyatukannya.

Berikut ini adalah contoh dari beberapa aliansi antara kata yang biasa digunakan dalam kalimat.

  • Awalnya, Harun sangat senang melihat konser Slank. Namun, suasana konser yang tidak menyenangkan memaksanya untuk meninggalkan konser lebih awal.
  • Aldi membersihkan kamarnya di pagi hari. Lalu dia membuat piring dan membantu ibunya memasak.
  • Lisa selalu bersikap kasar kepada teman-temannya. Meskipun demikian, ia masih dicintai oleh semua temannya.

Penghubung Antara Korelatifi

Adalah bentuk yang menggabungkan dua kata atau kalimat yang memiliki derajat yang sama. Dua kata atau kalimat saling mempengaruhi.

Contoh penghubung yang biasa digunakan bukan hanya … tapi … siapa tahu … atau …

  • Tidak hanya berdoa kepada Sang Pencipta, tetapi Anda juga harus terus bekerja untuk memenuhi impian Anda.
  • Anda harus menanggung semua risiko, baik negatif maupun tidak.
  • Di dunia ini tidak ada yang abadi, tidak ada harta, tidak ada takhta.

Membedakan antar Fungsi serta Peran dari Tanda Hubung dan Tanda Pisah

Sepintas, diyakini keduanya memiliki fitur yang sama. Namun, menurut Panduan Ejaan Umum Indonesia (PUEBI), telah dijelaskan bahwa tanda hubung (-) dan garis hubung (-) memiliki fungsi yang berbeda.

Pada akhirnya, jika kita perhatikan lebih dekat, tampaknya guratan itu memiliki bentuk yang sedikit lebih panjang dari tanda hubung. Lalu pertanyaan selanjutnya: bagaimana dengan aturan untuk digunakan dalam kalimat atau cerita?

Baca Juga :  Contoh Sastra Melayu Klasik

Tanda Penghubung

Umumnya, sebuah tanda penghubung dimanfaatkan guna menghubungkan dua kata atau bagian serta kata sekaligus menghindari kebingungan. Jika kita tidak yakin pada tanda penghubung dibutuhkan dalam kata majemuk. Namun, ingatlah bahwasannya penggunaannya saat ini mungkin berbeda dari waktu dipublikasikannya.

Tanda pada bacaan “strip” ini memiliki sebuah kegunaan, di antaranya ialah bentuk pemilihan bagian kata yang dapat dipenggal oleh baris jeda. Meskipun demikian, aturan ini sebagian besar diabaikan dalam konteks perekaman digital, karena komputer dapat dengan mudah menyesuaikan batas sisi dan ruang halaman. Namun, jika kita bermaksud menulis dengan tangan atau menggunakan mesin tik, aturan ini harus tetap dipertimbangkan.

Misalnya:

  • Di samping itu perumahan lama, ada pun juga wa-rung-warung tenda.
  • Para petani berhasil membudidayakan to-mat merah.
  • Kini adalah cara yang baru guna meng-ukur panas.
  • Parut dalam jenis ini dapat memudahkan kita me-ngukur kelapa.

Selain itu juga, tanda sebuah hubung tidak digunakan untuk dapat menyambung suatu unsur dari kata ulang. Ini pun juga guna membedakan manakah kata ulang serta manakah kata yang dapat sering disangka kata ulang (seperti kata ‘asal usul’, misalnya).

Contoh:

  • Ia sangat begitu peduli pada kesehatan anak-anaknya.
  • Andari sudah dapat menonton suatu film itu berulang-ulang.
  • Ketika bentuk kulitnya sudah berwarna kemerah-merahan, itu tandanya buah apel siap dipetik.
  • Sarmani terus saja mengorek-ngorek luka lama.

Selain itu, tanda hubung dipakai untuk menyambung tanggal, bulan, dan tahun yang dinyatakan dengan angka atau menyam­bung huruf dalam kata yang dieja satu-satu. Misalnya:

  • 10-11-2017
  • b-i-r-o-k-r-a-s-i

Tanda hubung juga dapat digunakan untuk memperjelas hubungan antara bagian kata atau frasa. Tujuannya adalah untuk menekankan apa yang sebenarnya ingin diungkapkan oleh penulis dengan pilihan kata-katanya. Untuk informasi lebih lanjut, lihat contoh berikut:

  • untuk berevolusi agar tidak secara keliru ditafsirkan sebagai “revolusioner,” karena evolusi (perubahan dengan kecepatan sangat lambat) memiliki makna yang sangat berbeda dari revolusi (perubahan kecepatan relatif cepat).
  • Dua puluh lima ribu (25 x 1000) à rentan terhadap salah tafsir sebagai dua puluh lima ribu (20 x 5000).
  • ²³ / 25 (dua puluh tiga pertiga dan dua puluh lima) à tanpa tanda hubung kita dapat salah mengartikannya sebagai 20 ³ / 25 (dua puluh tiga pertiga dan tiga puluh lima)
  • Mesin hitung juga dapat dibaca sebagai mesin hitung jika kita tidak menyertakan tanda hubung.

Ada juga sejumlah kata yang dapat digunakan oleh tanda hubung untuk menunjukkan urutan, rentang, atau untuk menggabungkan partikel dengan singkatan atau istilah asing. Sebagai a

  • Kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital (di seluruh Indonesia, Di seluruh Jawa Barat);
  • Dengan angka (2 tempat);
  • Angka dari –an (1950-an);
  • Kata atau imbuhan dengan singkatan dalam bentuk huruf besar (H-day, X-Ray, memiliki KTP dan SK);
  • Kata ganti Tuhan (ciptaan-Nya atas karunia Anda);
  • Huruf dan angka (D-3, C-1, C-2); dan
  • Kata ganti saya, Anda dan nya dengan singkatan dalam huruf kapital (KTP, SIM, STNK saya).

Namun, perlu dicatat bahwa tanda hubung tidak dapat digunakan antara huruf dan angka jika angka tersebut mewakili jumlah huruf.

Contoh:

  • BNP2TKI (Badan Nasional untuk Pekerjaan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia)
  • LP3I (Lembaga Pengembangan Profesional dan Pendidikan Indonesia)
  • First Aid Kit (pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan)

Tanda hubung digunakan untuk mengumpulkan unsur-unsur bahasa Indonesia dengan unsur-unsur bahasa daerah atau asing. Sebagai contoh:

  • Ibu Marisa diberkati oleh cucunya kemarin di festival. from (javanese, “visited”)
  • Rut berdamai dengan Hariana jika mereka berasal dari keluarga ibunya. Dari (Bahasa Batak, saudara kandung)
  • Data harus dilindungi agar tidak diserang oleh virus dari (Inggris, “Salin sebagai cadangan”)

Akhirnya, tanda hubung dapat digunakan untuk menunjukkan angka terkait yang menjadi bahan diskusi. Sebagai contoh:

Kata “posting” berasal dari bahasa Sansekerta.
Akhiran -isasi dalam kata konkret harus diganti dengan konkret.

Tanda Pisah

Bentuknya sedikit lebih panjang dari tanda hubung. Menurut PUEBI, tanda hubung dapat digunakan untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberikan penjelasan di luar struktur kalimat, jadi ketika membaca, ada jeda untuk memasukkan informasi lain di antara set kalimat.

Contoh:

  • Kehadiran Muliadi, putra Paimin dari hubungan sebelumnya – saya khawatir – hanya akan memperburuk penyakit mental Saina.
  • Saya yakin bahwa kemenangan kami di kejuaraan futsal dapat diraih jika kami mencoba yang terbaik.

Tanda garis yang serupa, tetapi tidak identik, juga dapat digunakan untuk mengonfirmasi keberadaan informasi atau informasi lainnya. Seperti dalam contoh kalimat:

  • Muladi – putra Paimin dari istri sebelumnya – selalu takut melihat ibu tirinya.
  • Anak-anak yang tak kenal lelah ini – Lintang, Darius, Hamidi dan Syam – telah membuktikan bahwa tubuh pendek bukanlah halangan untuk menjadi pemain bola basket yang andal.

Penggunaan lain tanda hubung harus dimasukkan antara dua angka, tanggal atau tempat yang menunjukkan arti “sebelum” atau “sebelum”.

Contoh:

  • Pada tahun 1971-1985 Darminto masih tua dalam menjalankan bisnis daging Satai di Kebayoran Lama.
  • Kereta Jakarta-Bandung baru-baru ini dibuka.

Dari penjelasan di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa, meskipun bentuknya cenderung serupa, guratan dan guratan memiliki fungsi yang sama sekali berbeda. Tanda hubung lebih sering digunakan untuk menggambarkan rentang dan sisipan, dan itulah sebabnya kami lebih jarang muncul daripada tanda hubung.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Tanda Hubung. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: