Kalimat Sumbang

Posted on

Kalimat Sumbang – Dalam bahasa Indonesia, kalimat sumbang ditafsirkan sebagai kalimat yang tidak sesuai dengan topik utama diskusi atau gagasan dalam paragraf. Kalimat yang tidak pantas sering disebut kalimat tidak konsisten. Kehadiran kalimat ini dalam paragraf, sebagai aturan, adalah elemen yang disengaja dari penulis.

Majalahpendidikan.com akan menyampaikan materi pembelajaran dengan judul Kalimat Sumbang. Dimana materi pembelajaran ini akan diulas berdasarkan Pengertian, Karakteristik, Cara dan Contoh.

Pengertian

Kalimat sumbang ini biasanya disebut kalimat tidak padu, yang disebabkan oleh kesalahan penulis dalam mengekspresikan ide-idenya atau oleh elemen yang disengaja, yang ditampilkan sebagai umpan balik, yang dapat berupa informasi humor atau pembaca.

Kalimat Sumbang

Kalimat sumbang yang umumnya tidak terkait dengan seluruh konten paragraf, tetapi yang mungkin bertentangan dengan proposal topik.

Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), kalimat sumbang adalah kalimat yang tidak mendukung atau bahkan bertentangan dengan kalimat utama.

Karakteristik Kalimat Sumbang

  • Ide yang terkandung dalam proposal bahkan dapat bertentangan dengan ide utama penulis.
  • Kalimat ini biasanya tidak terkait dengan usulan suatu ide.
  • Penawaran ini tidak terkait dengan penawaran sebelum atau sesudah.

Cara Menemukan Kalimat Sumbang

Menemukan kalimat yang tidak pantas dalam sebuah paragraf tidak begitu sulit, berikut cara menemukan kalimat yang tidak pantas, yaitu:

  • Baca seluruh paragraf, lalu temukan ide utama dan kalimat utama.
  • Mengetahui kalimat dan ide utama, bacalah kalimat-kalimat apakah mereka saling mendukung, misalnya, apakah kalimat utama cocok dengan kalimat bantu atau kalimat penjelas tidak cocok atau tidak mendukung kalimat utama. Jika keanehan atau keanehan muncul saat membaca, kemungkinan besar kalimat itu adalah kalimat yang tidak pantas.
  • Baca ulang kalimat untuk memastikan lagi.

Contoh Kalimat Sumbang

Contoh 1

(1) Akomodasi sementara selama studi saya di kota ini hanya di kamar 3 x 4 m ini. (2) Kamar ini memiliki satu pintu, satu jendela dan dua lubang ventilasi. (3) Kamar ini memiliki lemari kecil di sudut ruangan, tempat tidur tunggal, satu dispenser, pesulap kecil, dan meja kerja kecil. (4) Tidak ada sofa di kamar saya karena saya hanya meletakkan kasur di lantai. (5) Suatu kali seorang wanita menyewa kamar saya. (6) Barang-barang saya juga tidak terlalu banyak. (7) Ini karena saya ingin kamar saya terlihat sederhana dan sederhana. (8) Untuk mendukung ini, saya mengecat kamar saya putih.

Subjek paragraf di atas adalah keadaan ruangan. Tipe paragraf ini cenderung ke tipe paragraf deskriptif. Jika Anda membacanya dengan cermat, satu kalimat yang tidak sesuai dengan kalimat lain adalah kalimat (5). Jadi, kalimat yang tidak tepat dalam contoh paragraf kelima adalah kalimat (5).

Contoh 2

(1) Indonesia adalah negara dengan keragaman di semua lapisan masyarakat. (2) Mulai dari agama, ras, suku, kepercayaan, bahasa, budaya, atau adat. (3) Selama bertahun-tahun, keberagaman tidak pernah dilanggar. (4) Setiap orang hidup berdampingan secara harmonis satu sama lain. (5) Dan sekarang untuk perlindungan dan permintaan satu orang, dan kemudian mempertaruhkan seluruh dunia yang ada. (6) Semua pihak tentu berharap masalah ini dapat diselesaikan tanpa menumpahkan darah. (7) Lebih baik bagi semua pihak untuk menahan emosi. (8) Budaya Indonesia mengesankan orang lain. (9) Semua departemen harus dapat mengurangi emosi orang. (10) Semua pemimpin agama harus dapat mengembalikan pengikut mereka ke koridor asli. (11) Sekarang semua orang harus memprioritaskan tanggung jawab untuk Indonesia.

Baca Juga :  Contoh Teks Eksposisi Perbandingan

Subjek dari paragraf keempat dari contoh adalah: “Indonesia adalah negara dengan keragaman di setiap bidang kehidupan.” Jika Anda memperhatikan dengan seksama, kalimat yang tidak relevan dengan topik adalah kalimat (8). Kalimat ini adalah kalimat sumbang dalam contoh paragraf keempat.

Contoh 3

(1) Suasana alam di desa saya sangat sejuk dan tenang. (2) Desa saya jauh dari kebisingan kendaraan kota. (3) Udara sangat dingin karena tidak ada polusi. (4) Pohon-pohon masih rindang, yang menambah keindahan desa. (5) Pemandangan sawah selalu menghiasi desa saya. (6) Sungai di desaku masih bersih dan sangat nyaman untuk dimainkan. (7) Penduduk desa sangat senang dengan panen yang berlimpah.

Jika Anda membaca paragraf di atas, paragraf tersebut membahas suasana desa yang sejuk dan tenang. Maka, tentu saja, suasana desa akan dibahas dalam kalimat berikut. Dalam proposal (1) dari proposal (6), suasana desa dibahas secara konsisten, dimulai dengan udara, bentang alam dan berakhir dengan keadaan sungai di desa. Hal lain tertulis dalam kalimat (7). Kalimat (7) dapat dikatakan sebagai hukuman yang tidak pantas, karena tidak sesuai dengan subjek dalam paragraf.

Contoh 4

1) Meilani pergi ke sekolah. (2) Di sekolah menengah, tempat ia bersekolah, ia berhasil menjadi siswa yang menerima hasil UN tertinggi. (3) Selain itu, nilai juga yang terbaik di semua bidang. (4) Nilai dua item yang ia terima sangat baik. (5) Meilani suka memasak hidangan kuliner tradisional. (6) Sekarang dia sedang menunggu pengumuman dari salah satu universitas terkenal di George, apakah dia berhasil diterima menjadi mahasiswa kedokteran.

Subjek dalam paragraf di atas adalah Meilani, yang merupakan siswa berprestasi. Karenanya, saran pendukung tentu akan menceritakan tentang prestasi Meilani di sekolah. Dari semua kalimat dalam paragraf, kalimat (5) tidak sesuai dengan topik. Ini karena kalimat (5) berbicara tentang hasrat Meilani untuk memasak.

Contoh 5

(1) Olahraga mempengaruhi kesehatan dan stamina. (2) Olahraga teratur dapat meningkatkan kesehatan dan stamina. (3) Hal ini sangat dimungkinkan karena olahraga adalah kegiatan yang dapat memicu proses metabolisme dalam tubuh. (4) Ketika proses metabolisme dalam tubuh berlangsung dengan lancar, maka semua zat dari makanan yang dikonsumsi dapat diserap dengan baik. (5) Nutrisi yang diserap oleh tubuh akan menjadi nutrisi untuk organ-organ tubuh. (6) Jika setiap organ dalam tubuh dapat berfungsi dengan baik, tubuh kita secara otomatis akan terhindar dari penyakit. (7) Karena itu, aktivitas fisik membuat tubuh sangat lelah dan berkeringat.

Subjek dari contoh dalam paragraf ketiga adalah “olahraga teratur dapat meningkatkan kesehatan dan stamina.” Jika Anda memperhatikan dengan seksama, kalimat yang tidak relevan dengan topik adalah kalimat (7). Kalimat ini adalah kalimat yang tidak pantas dalam contoh paragraf ketiga.

Demikianlah yang dapat admin sampaikan materi ini dimana pembahasan mengenai Kalimat Sumbang. Semoga dengan materi yang sudah dibahas melalui artikel ini, dapat memberikan pemahamaan dan manfaat untuk sahabat pembaca semua.

Baca Juga: